Laman

Rabu, April 26, 2017

Perjalanan Panjang Keluar dari FKUI (3)

Halo semua ketemu lagi di serial perjalanan panjang keluar dari FKUI. Buat yang penasaran seri sebelumnya kayak apa bisa dibaca di :

Kali ini yang akan dibahas adalah seputar UKMPPD (Uji Kompetensi Mahasiswa Program Profesi Dokter). Jadi apa itu UKMPPD? Gampangnya, ujian akhir yang harus ditempuh setiap mahasiswa kedokteran agar lulus program profesi dokter dan...jadi dokter :) Anak sekolah kan punya UN, mahasiswa kedokteran ya UN nya itu UKMPPD. UKMPPD terdiri dari 2 ujian, yaitu CBT (computer based test), ujian pilihan ganda yang terdiri dari 200 soal, isinya pertanyaan seputar penyakit dari diagnosis, tatalaksana, dan sejenisnya, dan OSCE (objective structured clinical examination), ujian prakteknya. Di OSCE ini mahasiswa harus bisa bersikap seperi dokter beneran mulai dari anamnesis, pemeriksaan fisik, menentukan pemeriksaan penunjang, interpretasi hasilnya, diagnosis, tatalaksana, sampe edukasi. Disini perilaku profesional juga diperhatiin banget. Biar bisa lulus dari kampus dan sumpah dokter, mahasiswa harus LULUS kedua ujian ini. Kalo ga lulus, ikut ujian berikutnya 3 bulan kemudian. Dalam setahun, UKMPPD ini diselenggarain 4 kali, yaitu bulan Februari, Mei, Agustus, dan November. Nilai batas lulus CBT itu 66, sementara OSCE beda-beda tergantung kampus. Baik ujian CBT maupun OSCE diselenggarain masing-masing 1 hari, biasanya weekend pertengahan-ke-akhir bulan. Kemarin itu aku CBT tanggal 19 Februari 2017 dan OSCE tanggal 25 Februari 2017.

Mulai belajar sejak kapan? Dari mana?

Aku mulai belajar tepatnya awal November 2016, sekitar 4 bulan sebelum ujian. Kuliah di FK (terutama kalo udah koas) ga kaya anak SMA kelas 3 yang jadwalnya cukup lowong jadi bisa bimbel dari awal kelas 3 atau ikut bimbingan UN di sekolah tiap sore gitu. Di satu stase kami dituntut buat fokus mempelajari segala macem teori penyakit dan penerapannya ke pasien tentang ilmu terkait (misal stase anak banyakan belajar tentang anak aja, kalo belajar yang lain misal penyakit dalam bisa keteteran haha). Jadi ga kaya anak kelas 3 SMA yang bisa sambil ngulang pelajaran kelas 1 sama 2 sambil jalan. Kebetulan bulan November ini aku lagi modul elektif jadi cukup nyantai dan ga banyak tekanan, ga ada jaga malam, dan ujiannya presentasi kasus aja. Selain itu di pertengahan bulan November ada Progress Test, jadi semacam tes buat nguji kemampuan seluruh mahasiswa FKUI dari tingkat 1-5 buat persiapan UKMPPD. Kalo buat anak tingkat 5 yang udah mau ujian, hukumnya wajib untuk lulus. Kalo ngga, ga bisa ikut UKMPPD. Soal-soal Progress Test ini susah, jadi mau ga mau harus belajar dari sekarang biar paling ngga nilainya cukup buat lulus (55) *mohon jangan ditiru, baru belajar H-2 minggu*

Nah jadi aku salah strategi di awal tapi untungnya ga lama. Pertama, karena iseng dan penasaran kemampuanku kaya apa, aku coba ngerjain soal-soal bimbel UKMPPD. Aku ngerjain 2 apa 3 set soal gitu sok-sok an pinter jadi ga liat buku *padahal gabisa samsek haha* dan setelah ngecek nilainya 50 an. Setelah nyadar kalo diri ini ga pinter, aku mulai review materi-materi stase, belajar dari buku Sekilas Materi PADI (ini buku PADI edisi lama sebelum ada EnsikloPADI karena aku belum daftar bimbel), catatan selama stase, dan buku-buku referensi dari tiap stase. Aku mulai belajar dari yang bener-bener udah lupa banget (masing-masing orang beda sih ngerasa lupa atau ga jagonya dimana), yaitu THT sama Kulit, pokoknya yang stase-stase minor karena dah hampir 2 tahun yang lalu. Aku batesin review materi 1 stase sekitar 3-4 hari (biarpun ada yang kebobolan juga saking ga ngertinya haha) soalnya waktunya super mepet jadi kalo bisa semua harus tercover paling ngga modal dasar dikit buat ngerjain soal. Di hari-hari terakhir barulah aku belajar dari soal-soal tipe progress test (harusnya ini di awal hahaha). Selain itu belajar juga materi yang 'agak-agak' seperti IKK (ilmu kedokteran komunitas), statistik, etik, riset, dan sejenisnya.

Akhirnya hari tes datang juga. Duh soalnya susahnya minta ampun...tapi dibandingin progress test sebelumnya yang emang sama sekali ga belajar ini jauh lebih enteng. Pas kelar ngerjain aku coba itung-itung kira-kira salah berapa. Ternyata ngepas buat lulus jadi ya berdoa aja semoga nilainya cukup.

Kelar progress test aku lebih banyak nyantai, menjalani hari-hari terakhir sebagai mahasiswa FKUI, dan ga terlalu ngotot belajar karena takut pusing sendiri kalo misalnya tau salah pas ujian. Pas modul elektif udah selesai, kan nganggur, jadi setelah nyantai dan liburan bentar aku belajar lagi. Kali ini fokusnya untuk exit exam lainnya dari kampus, yaitu ujian komprehensif lisan dan ujian OSCE komprehensif. Ini dimulai sekitar awal bulan Desember.

Aku pelajarin kasus-kasus yang cukup sering keluar di kedua ujian itu sembari ngelengkapin catetan sebelumnya. Dari sini udah mulai belajar sedikit demi sedikit penyakit-penyakit sesuai urutan SKDI, mulai dari 4A (yang kudu dikuasain dokter umum, mulai dari diagnosis sampe terapi bener-bener harus sendiri sampe sembuh kalo dah praktik), terus turun ke 3B (dokter umum harus bisa nanganin sampe kegawatan selesai, setelah itu rujuk), 3A, dan seterusnya. Buat yang mau tau lebih lanjut soal ini silakan googling SKDI 2012. Paling utama sih belajar OSCE komprehensif karena lulusnya susah dan beda sama ujian OSCE preklinik dan stase, di OSCE ini kami dituntut buat bener-bener seperti dokter beneran, tujuannya ya buat mempersiapkan OSCE UKMPPD juga (jadi dibikin susah haha).

Intermezzo dikit, alhamdulillah aku lulus progress test. Jadi lebih konsen buat belajar komprehensif lisan sama OSCE nya. Pada waktu itu aku stop belajar CBT dan ngerjain soal-soal karena kalo ga lulus exit exam kampus juga ga bisa ikut UKMPPD.

Ikut bimbel ngga? Bimbel perlu ngga sih? Ikut 1 apa 2 bimbel?

Sekitar pertengahan bulan aku daftar bimbel PADI Matraman untuk bulan Januari bareng 6 orang temen. Aku ikut program privat yang hari Senin-Rabu-Jumat. Kenapa PADI? *bukan promosi haha* 1) Banyak (buanget) temen yang udah ikut PADI, review nya bagus, dan salah satu temen yang dapet nilai CBT tertinggi di kampus (92,5 bok) ikutnya PADI. 2) Ada program privat jadi ga mabok tiap hari bimbel, dan harinya bisa diganti kalo misal bentrok sama kegiatan kampus 3) Deket kampus (sebenernya bisa juga sih pengajarnya kerumah tapi berhubung kami rumahnya jauh-jauh semua biar adil ya di PADI nya aja). Aku daftar CBT nya aja. Untuk OSCE karena pertimbangan waktu aku berencana daftar bimbel sebut aja...bimbel sebelah.

Perlu ga sih ikut bimbel? Pasti pendapat masing-masing orang beda. Ada yang bilang ikut bimbel OSCE ga guna lah, ada yang bilang guna banget, intinya bervariasi lah. Menurut aku ikut bimbel itu perlu, baik CBT maupun OSCE, soalnya kelemahan dari belajar sendiri (atau sama temen yang sesama pejuang UKMPPD) adalah ga ada guru (dalam hal ini seseorang yang punya pengalaman klinis dan kehidupan yang lebih) jadi lebih rentan tersesat. Pasti sering banget kan ngalamin punya pertanyaan susah, tanya temen ga tau dan cari di internet juga bingung. Tapi intinya, mau bimbel mau ngga, yang penting konsisten dan punya goal belajar yang jelas. Misal, tiap hari punya target ngerjain sekian soal atau belajar berapa topik atau simulasi OSCE kasus X, Y, Z. Intinya kalo OSCE mau bimbel atau ngga sering-sering simulasi itu WAJIB hukumnya!

Satu bimbel aja cukuppp buat sayah. Kalo SMA waktunya masih bisa disambi ikut 2 bimbel tapi kalo di FK...karena banyak banget yang harus dipelajarin dan aku ngerasa butuh waktu banyak juga buat belajar sendiri jadi rasanya capek banget kalo ikut 2 bimbel. Tapi kalo mau nekat dan punya otak serta fisik yang kuat ya gpp ikut 2, aku ada kenalan ikut 2 bimbel jadi pagi sama malem les di 2 bimbel yang berbeda.

PADI squad bersama Kak Chris yang sangat pintar
Oke, kita balik lagi ke topik 

Pokoknya sepanjang hari belajar, baik sendiri maupun bareng-bareng, sampe akhirnya akhir Desember jadwal-jadwal keluar, dan bulan Januari dateng. Awal sampe pertengahan Januari aku fokus belajar buat ujian komprehensif lisan dan OSCE komprehensif. Belajar CBT nya sementara di PADI dulu aja haha. Beberapa hari sebelum ujian lisan yang aku kerjain itu review masing-masing kasus yang sering ditanyain, udah ga belajar yang lain lagi saking otak dah penuh.

Alhamdulillah pas ujian lisan dapet penguji superbaik dan hasilnya lulus. Langsung pindah fokus ke OSCE komprehensif yang super horor karena persiapanku masih zero percent *dag dig dug*. Jadi ujian lisan itu hari Jumat, OSCE hari Rabu minggu depannya. Hari Sabtunya, dari angkatan kami ngadain simulasi OSCE. Asli masih terbata-bata banget dan ga tau apa-apa pas itu jadi sempet stress tapi dari situ aku mulai bangkit lagi buat pelajarin semua kasus terutama yang pernah keluar dan tadi, SKDI 4A, 3B, sama 3A. Terus aku bikin list per station kasusnya apa aja dan per hari harus belajar semua kasus dari 2-3 station karena waktunya super sempit (misal station gastrointestinal ada diare, dispepsia, apendisitis, dll biarpun yang keluar lain sih ternyata #eh #curhat). Dan yang paling penting...saya ulangi lagi...simulasi, simulasi, dan simulasi. Ga usah rempong-rempong karena ga pake alat sebenernya juga bisa. Tinggal pasang timer, cari partner (bisa temen atau orang rumah, tapi kalo bukan dokter/anak FK kudu kasih contekan kasusnya), dan mulai deh. Kalo niat bisa beli alat (kebanyakan anak FK pasti dah punya lah ya infus set atau set bedah minor). Buat 'referensi' aku sendiri pake buku OSCE PADI yang merah sama biru, sama buku OSCE Optima punya batch sebelumnya. Disitu ada banyak contoh kasus terdiri dari pertanyaan dan jawaban anamnesis, PF, penunjang yang diminta, dst.

Hari ujian pun tiba juga. Tepat 1 bulan sebelum UKMPPD (18 Januari 2017). Aku udah ngerasa lebih bisa dibanding simulasi sebelumnya (biarpun masih oon banget sih karena ada yang kasusnya aku ga pelajarin samsekkk untung bener diagnosisnya). OSCE komprehensif berlalu waktunya balik lagi fokus ke...CBT. Seminggu kemudian hasilnya diumumin dan alhamdulillah lulus jadi bisa daftar UKMPPD dengan tenang. Belajar CBT nya gimana? Masih sama kaya sebelumnya, ngelengkapin catetan. Karena tiap hari ada aja pengetahuan baru yang masuk mengenai suatu penyakit tertentu. Ini juga masih nyantai sih soalnya kalo dihafalin dan dibawa serius yang ada stres dan ga inget-inget haha. Selain itu aku juga mulai baca-baca pembahasan TO PADI atau bimbel manapun yang udah pernah dikerjain. Intinya tiap hari catetan nambah terus (diharapkan pengetahuannya juga nambah biarpun kadang kenyataan ga berbanding lurus alias masih suka lupa-lupa). Disini aku masih seneng-seneng juga (baca : ngelakuin hobi kaya baca novel, main game, jalan-jalan, biasanya abis PADI ke Kokas, kalo weekend ke mall lain, ketemu keluarga, dll).

Awal Februari yang cukup drama

Suatu hari di awal bulan, tiba-tiba bimbel sebelah ngubungin dan bilang bahwa buat tanggal yang aku pengenin kelasnya ga ada :( alhasil karena terlanjur basah eh bayar jadinya ikut di tanggal yang hampir mirip sama OSCE nya PADI *nyesel bat tau gitu daftar PADI aja*. Tapi lumayanlah nambah pengalaman dan kenalan baru dan jadi tau bedanya dimana. Dah gitu tambah kesel denger review temen yang bimbel OSCE di PADI katanya enak dan guna sementara di bimbel ini kebanyakan dikuliahin dan ga gitu banyak 'hands-on' :(. Nasi udah jadi bubur, waktunya berdamai dengan masa lalu dan menyongsong masa depan yang lebih baik haha.

Di awal Februari ini karena PADI udah kelar jadi akyu nganggur. Rutinitas juga masih sama, belajar dan lengkapin catetan tapi disini aku udah mulai nyicil pelajarin penyakit-penyakit dari 1/2 bidang perharinya. Bener-bener yang di review semuanya jangan sampe lupa. Selain itu (masih) baca-baca pembahasan PADI. Terus ada bimbingan juga dari kampus, ada yang bahas soal TO AIPKI dari alumni sama kasus OSCE dari konsulen jadi diikutin aja.

H-7 CBT

Satu minggu menjelang ujian, aku mutusin buat banyak ngerjain soal aja. Jadi sehari kerjain 200 soal, kalo ada yang ga tau di skip aja, abis itu baca pembahasannya tapi yang salah sama yang di skip aja. Entah kenapa rasanya udah puyeng kebanyakan belajar jadi ga mau ambi-ambi banget yang penting lulus. Selain itu aku ngerjain dan baca pembahasan TO Final PADI sama Optima (disini banyak banget soal AIPKI keluar dan sebagian keluar pas ujian). Saat itu aku juga ga terlalu banyak baca-baca, cuma review dikit dan fokus ke yang masih ga bisa. Dan ternyata kami anak UI dapet ujian di FK Atma Jaya di Pluit yang.....jauh banget.

H-3 sampai H-1 CBT

Jreeeeng ternyata ujiannya tanggal 19 alias hari Minggu pagi, gajadi Sabtu ha ha ha. Jadi galaunya tambah lama. Sempet kesel sih tapi yaudah. H-2 itu briefing, H-1 aku lebih banyak nyantai, baca-baca ulang soal AIPKI, review sedikit, dan berdoa.

H-CBT

Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya datang jugaaa. Aku berangkat jam setengah 6 pagi dari rumah, takut telat biarpun hari Minggu karena harus sampai jam 7. Jalanan super sepi pas itu *yaiyalah*.  Sebelum ujian ada simulasinya di web nya jadi jangan kuatir. Jadi abis jawab soal itu bisa ditandai yakin, ragu-ragu, belum diisi, dll. Jam 8, ujian mulai. Jreng....liat no 1 kok gini amat ya soalnya. Yaudah aku kerjain urut 1-200. Btw soal banyak banget yang mirip sama TO AIPKI tapi yang susah juga banyak, terutama soal IKK itu hampir semuanya aku mengarang bebas. Dari buku PADI sama buku soal Optima ada juga yang keluar tapi dikit. Abis itu periksa berulang-ulang, ganti jawaban, bingung sendiri, ya gitu deh pokoknya. Dua ratus menit itu super duper lama kalo buat aku. Sampe terakhir aku nyisain 45 an soal yang ragu-ragu jadi kalo misalnya salah semua nilainya 70 an lebih lah. Intinya...soal CBT itu susah *serius* jadi harus belajar yang bener. Pulang ujian dalam keadaan.....yasudahlahya sambil berdoa semoga lulus. Btw Kalijodo sekarang keren loh *liat dari flyover pas pulang*. Lupakan CBT, mari fokus ke OSCE. Buat yang mau CBT, intinya khatamin soal-soal TO AIPKI. Aku ga ngebahas semua soal TO AIPKI tapi...yasudahlah ujiannya kan juga udah haha.

Persiapan OSCE

Jadi setiap hari dari Senin sampai Kamis isinya bimbingan kampus semua. Otomatis ketemu temen dan bahas-bahas CBT kemaren ternyata banyak yang salah huahahaha. Setiap abis pulang aku selalu simulasi kasus pake timer dan kalo masih ga paham pelajarin terus kasusnya sampe H-1 abis briefing tetep belajar karena ini ujian praktik. Beda sama H-1 CBT yang nyantai. Pas briefing dikasih tau alhamdulillah ujiannya Sabtu pagi semua di Skill Lab RIK UI Depok jadi deg-deg an nya ga nambah. Udah gitu dapet urutan station yang enak jadi mulai dari station 1 dan station terakhirnya istirahat.

H-OSCE

Jadi, ujian OSCE terdiri dari 12 station, yaitu 10 station aktif dan 2 station istirahat yaitu di station 6 sama 12 kalo ga salah. Dan di pertengahan ujian ada istirahat khusus penguji sama pasien standar jadi pas aku di station 6 istirahatnya lumayan lama. Ga disangka-sangka, salah satu temen Kaskus di thread laskar jadi salah satu pasien standar. Sebelumnya kami belum pernah ketemu dan ini bener-bener pertemuan pertama paling unik yang pernah aku alamin. Dikira orang lain, ga taunya Adrian hahaha. OSCE nya alhamdulillah lancar, sebagian besar yang keluar udah pernah dipelajarin. Ada yang kasusnya aku ga belajar tapi ya bisa lah improvisasi sendiri hahaha. Intinya kalo OSCE itu kerjain semua perintah di soal jangan sampe ada yang skip. Kalo skip 1 perintah nilainya dapet 0 di poin tersebut. Jadi mending kerjain semua biarpun mungkin di beberapa step ada yang kurang lengkap :) Alhamdulillah berhasil ngerjain semuanya...biarpun ga sempurna dan pas bahas bareng temen ada yang salah diagnosis. Kelar ujian ya...seneng akhirnya 'merdeka' juga dan berdoa semoga hasilnya lulus.

abis OSCE
Setelah ujian

Nanti aku akan post tentang liburan. Tunggu dipublish yuah :)

23 Maret 2017

Baru sehari pulang liburan, bangun agak siang jam 9 an. Liat HP kaget kok ada yang ngucapin selamat, lebih banyak daripada pas ulang tahun. Karena belum tau kenapa jadi ga aku buka dulu dong ucapannya. Eh gataunya pengumuman dicepetin 2 hari. Super dadakan dan baru ada jam 7 pagi...

Sempet panik takut namaku ga ada dan ternyata...

alhamdulillah, I've made it :)
Bener-bener bersyukur banget akhirnya bentar lagi sumpah dokter. Semua ini berkat kuasa Allah SWT. Senengnya tak ternilai pokoknya. Post tentang angkat sumpah dokter nanti akan dipublish :) *cicil aja semua cicil*

Summary

Dah kaya artikel aja pake ginian hahaha. Intinya...ilmu kedokteran itu banyak banget, tiap hari selalu berkembang, ga akan ada habisnya, dan seumur hidup itu ga cukup buat mempelajari seluruh ilmu kedokteran yang ada. Jadi belajarlah sebaik-baiknya dengan tujuan bukan cuma lulus ujian aja tapi bisa nanganin pasien dengan baik setelah jadi dokter. Percuma nilai tinggi tapi ndak bisa nanganin pasien. Jangan terlalu ambi, jangan stres, dan banyaklah bersenang-senang di sela-sela belajar (ini penting banget). Yang namanya capek, males, rasanya mau mati aja, itu wajar banget tapi percayalah usaha ga akan mengkhianati hasil :)
iya iya ini quote pasaran
salah satu lagu favorit aku
ini aku juga suka

Buku dan sumber belajar lain yang dipakai

1. EnsikloPADI
2. Sekilas materi PADI
3. Buku TO PADI Februari 2017
4. Buku UKDI Clinic Optima Februari 2017
5. Buku merah OSCE PADI
6. Buku biru OSCE PADI
7. Buku OSCE Optima baik yang lama maupun baru
8. Buku Saku Praktik Dokter (ini ada jualnya di Tok*pedia)
9. Kapita Selekta Kedokteran
10. Textbook-textbook yang tidak bisa disebutkan satu per satu
11. Video-video di Youtube tentang berbagai macam penyakit dan tindakan (aku nonton ga spesifik satu channel tertentu sih)
12. Ilmu konsulen

Aku ga rekomendasiin untuk beli buku soal yang ada di toko buku. Menurutku soalnya kelewat susah alias ga manusiawi. Mendingan pelajarin dan khatamin TO AIPKI sama soal-soal buku bimbel (karena soal-soal buku bimbel itu menurutku tingkat kesulitannya ga jauh beda sama soal UKMPPD). Soal UKMPPD ga seserem itu kok :)

Ya, udah dulu ya. Udah panjang nih...

Sekian dan terima kasih. Nanti kalo ada yang kurang aku tambahin. See you next post :) 

Jumat, April 07, 2017

It's April


Banyak hal membahagiakan di bulan kemarin dan akan terus berlanjut sampe bulan ini. Ada banyak (banget) postingan di draft tinggal dirapihin sedikit terus dipublish tapi masih belum bisa dipublish karena satu dan lain hal.



Alhamdulillah, aku udah lulus UKMPPD dan tinggal tunggu sumpah dokter. Cerita mengenai UKMPPD nanti akan aku post di 'serial' Perjalanan Panjang Keluar dari FKUI selanjutnya. 

Selamat bulan April semuanya semoga semua urusan lancar dan menyenangkan aamiin.

Jumat, Maret 03, 2017

Belajar di FK ngapain aja sih? (2)

Ini yang edisi klinik. Buat yang preklinik ada di post ini

Di tahap pembelajaran klinik, alias koas, kegiatan yang dijalanin jauh lebih bervariasi, tantangannya jauh lebih banyak dan tanggung jawab yang harus diemban makin gede. Yang paling utama disini adalah kita sebagai dokter muda (nama keren buat koas) harus nunjukkin sikap profesional karena yang dihadapi bukannya textbook atau slide atau apalah itu jenisnya, melainkan pasien.

A. Serba-serbi Kegiatan

1. Kuliah

Sama aja kayak preklinik, cuma biasanya kuliah ini dilakuin di awal stase sebagai overview aja mengenai kasus-kasus apa yang akan dihadapi selama satu stase, ga mendalam sampe ke akar-akarnya kayak kuliah preklinik. Di beberapa stase ada yang kuliahnya banyak dan penting banget buat dipahami sebagai dasar ilmu buat berperang nanti, ada yang cuma sedikit aja dan sifatnya hanya buat refreshing ilmu preklinik aja yang udah lupa-lupa entah kemana perginya. Bisa aja sebelum kuliah ada pretest sebagai prasyarat buat ikut kuliah jadi kalo ga lulus pretest ga bisa ikut. Intinya sih harus kuasain basic science (anatomi, fisiologi, dll) dulu sebelum nguasain penyakit karena kuliah-kuliah di klinik ga ngebahas gituan.

2. Bedside teaching 

Bedside teaching ini merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mengajari koas bagaimana cara periksa pasien yang bener, didampingi oleh konsulen (dokter spesialis). Biasanya dilakuin di bangsal tapi ada juga di suatu stase pake OP yang dipanggil ke departemen. Pertama-tama, konsulen nyontohin dulu anamnesis dan pemeriksaan fisis (PF) yang bener baru setelah itu sekelompok koas gantian nyoba anamnesis dan periksa pasien secara singkat. Biasanya konsulen juga ngajarin dan nanya ke koas mengenai kondisi penyakit pasien, bisa pas sesi diskusi abis periksa pasien selesai atau langsung didepan pasien (namanya juga bedside).

3. Kerja bangsal

Yang dilakuin koas di kerja bangsal adalah anamnesis dan PF pasien secara mandiri, terus bisa juga sekalian follow-up dan hasilnya ditulis ke status khusus mahasiswa atau status RS (kalo dibolehin sama konsulennya). Tapi kalo boleh nulis di status RS (biasanya di RS jejaring) ya SOAP aja atau kalo pasien baru tulis dari awal. Hasil dari kerja bangsal ini didiskusiin sama residen/PPDS yang bertugas atau konsulen yang ditugaskan ngajarin koas atau DPJP (dokter penanggung jawab pelayanan) pasien tersebut. Penjelasan detil mengenai status ada di bawah.

4. Ronde bangsal

Kegiatan dimana konsulen dateng ke bangsal dan ngunjungin setiap pasien bersama PPDS. Biasanya PPDS punya beberapa pasien yang ditangani sendiri-sendiri dan ngelaporin SOAP pasien yang ditanganinya ke konsulen. Disini biasanya koas observasi aja tapi siap-siap buat ditanya konsulen jadi harus tau juga kondisi pasiennya. Tapi di RS tertentu atau stase tertentu, bisa jadi koas yang harus ngelaporin SOAP pasien follow-up nya ke konsulen/PPDS.

5. Kerja poliklinik

Dilakuin di poliklinik sesuai namanya. Disini peran koas cukup bervariasi, bisa anamnesis, PF, sampe diagnosis, tatalaksana, bahkan tindakan ke pasien (dengan pengawasan DPJP/PPDS tentunya), atau hanya observasi PPDS/konsulen aja. Sama kaya kerja bangsal, biasanya diskusi dilakuin setelah jam poli selesai, ditengah-tengah poli pas lagi ga ada pasien masuk, atau sembari jalan dengan kegiatan poli jadi sambil periksa pasien sambil diskusi.

6. Kerja ruangan yang lebih spesifik (IGD/OK/ICU/CVCU/VK)

Kerja IGD kegiatannya mirip jaga malam (nanti dijelasin), biasanya primary survey pasien baru atau tindakan (banyak banget tindakan yang bisa didapet di IGD ini) bahkan RJP (resusitasi jantung paru). Kalau kerja OK biasanya koas observasi tindakan bedah yang berlangsung, kalau beruntung bisa dapat asistensi seperti jahit luka, bantu dokter pegangin instrumen, suction, dll. Pastikan udah ngerti cara jahit dan ilmu mengenai tindakan secara umum soalnya dokternya suka nanya-nanya dulu sebelum ngasih asistensi ke koas, kalo ga tau yaa ga dikasih. Kalau di stase anestesi, biasanya koas bantu nyiapin obat, pasang infus, masukin obat, preoksigenasi, dan kalau beruntung intubasi. Intinya bantuin PPDS anestesi siap-siap bius di awal sebelum prosedur mulai. Terus di tengah-tengah operasi ngapain? Biasanya sih monitor tekanan darah, nadi, dll, yang dicatat di status OK khusus koas/status OK RS (PPDS nya juga monitor dan ngintervensi misalnya dokter minta turunin tensi ya diturunin pake obat), tapi sih kebanyakan observasi aja (baca : mojok di dinding OK). Kerja ICU/CVCU mirip kerja bangsal cuma beda tempat doang dan follow-up nya ga seribet bangsal jadi koas lebih banyak belajar dari status pasien aja karena ini unit intensif dan biasanya pasiennya ga stabil kaya di bangsal. Kalau kerja VK hanya ada di stase Obsgyn, dimana kita memantau ibu-ibu yang mau bersalin/sesudah bersalin sampe 2 jam dan kalau beruntung bisa bantu persalinan.

7. Jaga malam

Naini nih kegiatan yang jadi 'momok' buat para koas karena harus siap siaga sepanjang malam dan seringkali ga tidur sementara paginya udah harus berkegiatan lagi jadi ngantuk deh. Jaga bisa berlokasi di IGD atau bangsal atau OK (kalau perlu dan hanya di stase tertentu). Kalau di IGD atau bangsal yang dilakuin itu penilaian pasien baru bareng PPDS, follow-up pasien lama (biasanya periksa tanda-tanda vital), tindakan seperti pasang infus, suntik obat, inhalasi, EKG, pungsi pleura (hanya ada di stase paru) dll, RJP (kalau pasien kondisinya sangat 'jelek' dimana udah ga ada nadi dan napas spontan :( ), dan ronde juga bisa ada. Biasanya jaga ini berlangsung selama 12 jam (kalau hari libur/weekend) sampai 18 jam (kalau hari kerja atau hari kerja tapi besoknya libur kan tetep harus jaga sampai jam 7 pagi :( ). Tapi di beberapa stase ada juga yang jaganya cuma sebentar dan ga nginep seperti mata atau THT (cuma dari sore sampe jam 8 malem hahaha). Dan tingkat kecapekan jaga malam ini sangat bervariasi tergantung stase (kalau forensik bisa ga ada pasien/mayat samsek), banyaknya pasien, berat ringannya kondisi pasien, siapa DPJP nya, dan faktor X (ya mitos-mitos kaya kalo ga mandi jaganya bakal bau, sama koas A jaganya rame, sama dokter B jaganya sepi, dll).

8. Tutorial atau diskusi bersama pembimbing kelompok

Jadi di sejumlah stase, koas dibagi ke dalam beberapa kelompok. Satu kelompok punya satu pembimbing konsulen atau PPDS (kebanyakan sih konsulen). Pertemuan dengan pembimbing ini isinya bisa macem-macem, mulai dari ngajarin berbagai macam topik terkait stase sampe curhat masalah akademis. Intinya manfaatkan sebaik-baiknya keberadaan pembimbing ini karena di beberapa stase penilaian pembimbing masuk ke dalam nilai akhir.

9. Praktikum atau skill tutorial

Intinya belajar pakai alat dan keterampilan spesifik di setiap stase. Kalau di THT namanya skill tutorial, jadi latihan pakai garpu tala, rinoskopi, dll. Di kardiologi latihan ACLS, di neurologi latihan PF neuro yang super banyak itu dan pakai palu refleks, di anestesi belajar lagi ACLS, BLS, kanulasi vena, intubasi, di bedah terkait departemen masing-masing misalnya sirkumsisi, ekstirpasi lipoma, hecting, dll, kalo di anak imunisasi sama resusitasi neonatus.

10. Kegiatan-kegiatan residen/konsulen/departemen

Misalnya laporan jaga besar residen, laporan kasus residen, journal reading, makan-makan acara departemen, dll. Disini koas ngikut aja haha. 

Sebenernya sih masih banyak kegiatannya dan hampir setiap stase punya kegiatan spesifik. Yang ditulis di post ini hanya kegiatan secara umum aja.

B. Tugas

1. Logbook

Inilah nyawa setiap koas di setiap stase. Jadi setiap kegiatan yang dilakukan koas hendaknya dicatet di logbook, seperti follow up pasien, kerja poli, kerja bangsal, jaga, diskusi, dll. Setiap akhir kegiatan koas meminta tandatangan konsulen/PPDS di logbook sebagai bukti bahwa koas telah melakukan kegiatan/menemui pasien dengan kasus tertentu. Fungsinya itu untuk mendokumentasikan segala macem kegiatan dan kasus yang didapat selama stase. Dan logbook ini merupakan prasyarat ujian dan seringkali ikut dalam penilaian stase. Jadi jangan sampe ilang (sumpah kalo ilang repotttt), pastikan semua tandatangan lengkap, dan jangan asal-asalan nulisnya karena harus dipertanggungjawabkan.

2. Status
  
Status ini dikerjain secara individu. Yang ditulis di status khusus mahasiswa biasanya perjalanan penyakit pasien dari awal sampai akhir (anamnesis : keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyakit keluarga, riwayat pengobatan, riwayat sosial ekonomi pekerjaan, PF : tanda-tanda vital, status generalis, status lokalis, pemeriksaan penunjang (PP) : laboratorium, foto rontgen, dll, diagnosis, tatalaksana, follow-up per hari yang terdiri dari SOAP (subjective : keluhan pasien, objective : hasil PF & PP terbaru, assessment : daftar masalah/diagnosis saat itu, planning : rencana tatalaksana) *panjang bener udah kaya kuliah sendiri*. Status khusus mahasiswa ini biasanya suka dijadiin bahan ujian jadi isinya harus bisa dipertanggungjawabkan, kalo asal nulis tapi ngga ngerti maknanya apa (baca : nyalin status PPDS di status RS bagi koas mager, JANGAN DITIRU) mendingan ga usah ditulis daripada kena masalah pas ujian (dicecer penguji tapi ga tau, dll). Jumlah status yang harus ditulis di setiap stase beda-beda tergantung stase, ada yang cuma sedikit, ada yang banyak banget dan harus pakai pengkajian (sebut saja stase IPD haha).


3. Laporan Jaga

Laporan ini isinya mengenai kasus yang didapat selama jaga, biasanya pasien baru. Isinya sama kaya status dari anamnesis sampe tatalaksana. Usahakan cari kasus yang menarik biar pembahasannya seru haha. Sama kaya status biasa, jangan bikin asal-asalan atau nyalin status yang udah ada. Biasanya sebelum dipresentasiin kasusnya didiskusiin dulu sama PPDS jaga atau DPJP.

4. Diskusi Topik

Mirip-mirip LTM di preklinik tapi topiknya udah ditentuin dari awal, biasanya mengenai penyakit tertentu. Tapi ada juga konsulen yang minta harus pakai kasus pasien dulu. Biasanya bentuknya slide aja tapi tergantung konsulen juga bisa ada yang minta makalah. 

5. Presentasi Kasus

Intinya mempresentasikan kasus yang dialami seorang pasien dari awal sampai akhir. Isinya secara umum ada ilustrasi kasus (isinya kaya status dari anamnesis sampe tatalaksana), tinjauan pustaka (teori mengenai kasus), dan pembahasan (kaitan antara kasus yang dimiiliki pasien dengan teori, intinya analisis diagnosis dan tatalaksana). Kasusnya didapat dari kerja bangsal, poliklinik, jaga, dll tapi bisa juga dipilihin sama konsulen. Topiknya biasanya udah ditentuin dari awal. Biasanya dikerjain berkelompok tapi di beberapa stase ada yang sendiri-sendiri. Presentasi kasus ini masuk nilai jadi kerjakan dengan sebaik-baiknya :)

C. Ujian

1. Mini-CEx

Mini-CEx ini merupakan ujian pasien kecil-kecilan (namanya juga mini) dan biasanya dalam 1 stase ada beberapa kali ujian. Yang dinilai dalam ujian ini banyak, mulai dari anamnesis, PF, nentuin PP, diagnosis, dan nentuin tatalaksana, edukasi, dan sikap profesional. Tapi karena waktunya biasanya ga banyak, jadi dalam 1 ujian itu ada fokusnya, misalnya ujian pertama nilai anamnesis dulu, yang kedua sampai PF, yang ketiga sampai tatalaksana. Ujian ini hampir ada di semua stase dan kebanyakan masuk nilai. Biasanya diawasi konsulen langsung tapi kalo konsulen berhalangan bisa diawasi PPDS dulu baru di akhir diskusi dengan konsulen. Lokasi ujian bisa dimana aja, bisa di bangsal, poliklinik, atau IGD.

2. Ujian Pasien

Nah ini dia ujian yang seringkali dianggap menyeramkan dan mematikan buat koas. Ujiannya ngapain? Ya periksa pasien dan pasiennya udah ditentuin sekretariat modul dari awal. Biasanya sih dicari pasien yang temuan klinisnya khas dan kooperatif buat diperiksa tapi kalo lagi apes ya bisa dapetnya pasien yang 'jelek'. Yang dikerjain itu anamnesis, PF, nentuin diagnosis dan tatalaksana dan harus dibuat statusnya beserta pengkajian kalo di IPD. Biasanya dilakuin di bangsal. Jadi pertama  anamnesis dan PF dulu, setelah itu nulis status (harus selesai jangan sampe ga selesai). Barulah kalo udah dipanggil buat diskusi sama penguji ya...mau ga mau harus ke penguji ga peduli status udah kelar atau belum. Inilah saat-saat yang paling menegangkan...koas vs penguji (biasanya 2 konsulen, yang 1 konsulen senior atau profesor, yang 1 nya konsulen muda)...hahaha. Biasanya yang ditanya penguji ga jauh-jauh dari anamnesis, PF, penunjang, alasan pemilihan diagnosis, tatalaksana, edukasi, prognosis, dan teori tentang penyakit pasien (tapi kalo lagi apes bisa ditanyain hal-hal yang melebar diluar pasien). Nah yang paling serem adalah ketika penguji konfirmasi hasil PF ke pasien dan kalo hasil PF kita sama penguji beda...ya sudahlah. Dalam ujian ini intinya harus banyak berdoa semoga dapet pasiennya kasusnya udah pernah ditemuin atau dipelajari sebelumnya, pasien dan keluarganya kooperatif, dan dapet penguji yang baik karena biasanya pengujinya ga pernah dikasih tau sampe hari H.

3. Ujian Portofolio

Ujian ini merupakan ujian lisan tatap muka antara koas dengan penguji. Biasanya yang dibahas itu status-status yang udah dibuat selama stase. Pertanyaannya sama aja kaya ujian pasien dari anamnesis sampe tatalaksana. Tapi ga menutup kemungkinan juga yang ditanya bisa isi logbook, tugas-tugas yang udah dibuat, dan hal-hal lain terkait stase tersebut. Perbandingan jumlah koas sama jumlah penguji juga bervariasi, ada yang 1 koas 1 penguji, 1 koas 2 penguji, 2 koas 1 penguji, bahkan ada yang banyak koas 1 penguji. Ujiannya bisa santai, bisa menyeramkan, yaa tergantung penguji dan keberuntungan.

4. OSCE

Sama aja kaya preklinik, intinya nguji kemampuan skill terkait yang perlu dikuasai di stase tersebut.

5. Ujian Tulis

Lagi-lagi sama kaya preklinik. Biasa lah, ujian pilihan ganda dengan pilihan A-E, soalnya seputaran materi stase tersebut. Tapi ada juga loh stase yang ujian akhirnya pake essay cuma jarang.

Semua yang aku tulis disini merupakan hal-hal yang umum aja yang biasanya di kebanyakan stase ada. Nama kegiatan di satu stase dengan stase lain bisa beda, tapi intinya sih sama aja. Beda kampus atau beda rumah sakit namanya juga bisa beda. Sekian dulu buat post kali ini nanti kalo ada yang kurang ditambahin hehe. See you next post :)

Selasa, Februari 28, 2017

Pengalaman Buruk Beli Barang + Pelajaran yang Bisa Diambil

Jadi hari ini aku beli mp3 player merek abal-abal (karena emang sengaja nyari yang murah ga perlu bermerek yang penting ada monitornya biar bisa liat judul lagu) buat suatu keperluan tertentu. Belinya di salah satu toko di **C lantai 3 deket salon *A. Sampe disana pas nanya, aku ngeliat barang yang dia jual ga banyak dan mutusin buat minjem punya kakakku aja, tapi karena udah kadung sampe sana ya sayang kalo ga beli.

Aku beli mp3 player itu harganya 115 ribu tambah memory card 4 GB (karena ga perlu nyimpen banyak) harganya 90 ribu. Sebenernya beli barang lain juga tapi ga penting buat disebut disini haha. Aku tanya lah ke yang jual gimana cara makenya, cara nge charge, kapasitas baterai, cara masukin lagu, dll. Sebelum barangnya dikasih ke aku, mas-masnya ngetes kabel USB ke mp3 playernya apa bisa dipake buat ngecharge atau ngga. Pas dicolok ada kedap-kedip lampu nyala jadi bisa lah ya. Aku tanya gimana cara masukin lagu, apa perlu pake card reader atau ngga, karena kan dimasukin memory card, dia jawab pake kabel USB ini buat nyolok ke komputer jadi intinya sama kaya mau masukin lagu ke HP atau gadget lain, ga perlu card reader. Disitu ga ada komputer jadi ga bisa ngetes masukin lagu ya asumsi aku (dan banyak orang yang ga gatek-gatek amat) kabel itu bisa lah dipake karena dia kabel USB dan bisa dipake buat nge charge juga tadi. Pokoknya sampe sini kita udah sepemahaman lah kalo kabel yang dipake buat nge charge dan nyolok ke komputer buat ngisi lagu itu sama.

Sebelum aku cabut dari toko, dia kasih kartu nama kalo misal ada apa-apa bisa mampir lagi buat beli-beli hahaha.

Sesampainya di rumah aku coba nyolok mp3 player ke komputer pake kabel itu, di monitor keluar gambar ngecharge tapi kok ga kebaca di komputer ya device nya? Aku coba scan hardware for changes ngga bisa, coba ganti port USB juga ngga bisa, coba charge dulu tunggu bentar barangkali baru bisa connect kalo baterenya penuh gataunya eh ga bisa juga, sampe akhirnya nyerah dan telpon ke nomer yang ada di kartu nama yang dia kasih. Aku tanya, mas kok ini ngga ke detect sama komputernya padahal buat ngecharge ga masalah, dia bilang mungkin komputernya bermasalah, coba pake colokan lain. Disitu aku iyain aja dan bilang nanti akan telpon lagi kalo ga bisa. 

Abis itu aku coba nyari kabel lain yang sama (kabel USB nya kaya charger BB model lama jadi ujung buat dicolok ke mp3 playernya agak gede). Ternyata ngga punya. Yaudah aku colok di komputer lain pake kabel itu eeh ngga bisa juga. Coba di berbagai port USB di komputer itu masih ngga bisa juga. Terus aku nyoba pake kabel kamera punya kakakku eh ternyata bisa! Terus aku coba lagi pake kabel USB aslinya eh ga bisa lagi. Berarti masalahnya ada di kabel.

Aku coba pake kabel kamera di komputerku lagi, eh gataunya bisa tapi harus colok di port USB yang di belakang CPU alias harus jongkok dulu hahaha ribet. Nyoba lagi pake kabel bawaannya eh ga bisa lagi. Abis itu aku telpon lagi si penjualnya dan aku ceritain semua upaya yang udah kulakuin, dia bilang mungkin komputernya bermasalah (lagi) atau kabelnya emang rusak. Dia bilang kalo masih ga bisa bawa lagi aja kesini. Akhirnya setelah aku tes suara mp3 player dll semuanya masih ok, aku simpulin ini masalahnya di kabel, aku minta orang rumah buat bawa ini ke tokonya dan kalo bener kabelnya rusak minta tuker.

Berjamjam aku menunggu...dan akhirnya dia pulang juga. Dan tahukah anda apa yang terjadi???

Jadi pas orang rumah kesana yang jaga tokonya udah beda orang. Terus dia ngejelasin bahwa kabel USB bawaan itu cuma bisa dipake buat ngecharge, bukan sebagaimana kabel biasa yang bisa dipake buat copy lagu yang bisa connect ke komputer. Jadi kabelnya dia ganti dan sampe postingan ini dibuat aku belum ngetes lagi. Ya jadi intinya aku kecewa lah karena ga mah terus terang gitu. Aku ga tau apakah penjual yang pertama emang ga tau kalo kabel itu ga bisa buat ngecharge atau ngga tapi sebagai penjual paling ngga harus punya pengetahuan dasar lah tentang apa yang dijual beserta perintilan-perintilannya yang ada. Ditipu sih ngga, kena rugi material juga ngga, cuma kesel aja gitu karena dikasih informasi cuma sepatah yang ngga menggambarkan kondisi sebenernya.

Yang bisa diambil dari peristiwa ini adalah...nanti kalo jadi dokter ngasih tau informasi ke pasien harus sejelas-jelasnya sampe semua informasi yang memang seharusnya pasien tau itu tercover semua. Kaya misalnya ngasi tau efek samping obat pas ngeresepin obat ke pasien jadi seandainya pasien ngalamin efek samping tersebut pasien udah ga heran dan ngerasa 'tertipu' karena udah dikasih tau sebelumnya. Sama halnya kaya ngasi tau komplikasi tindakan, se life-saving apapun tindakan pasti ada lah kemungkinan kecilnya buat terjadi hal yang ga diinginkan karena kita juga bukan Tuhan yang sempurna kan. Intinya harus terus terang lah (sesuai kebutuhan tentunya) untuk mencegah hal-hal atau komplain yang ga diinginkan. 

Sekian dulu ungkapan kekesalan hari ini, lain kali emang kudu cermat dulu sebelum membeli dan memilih toko haha. See you next post ;)

Sabtu, Februari 25, 2017

Akhirnya UKMPPD kelar juga. Semoga hasilnya lulus semua aamiin :)

Sekarang waktunya liburan dan deg-degan nungguin pengumuman. Mungkin aku juga akan puasa ngepost selama sebulan ini (mungkin ya). Seneng banget akhirnya bisa ngelakuin rutinitas orang normal yang tadinya ga bisa dilakuin karena harus belajar haha.

Rabu, Februari 15, 2017

H-3

Udah ganti bulan dan belum ngepost lagi. Doain yaa semoga lancar tanggal 18 dan 25 dan hasilnya lulus, aamiin :)

Jumat, Januari 20, 2017

Tahun Baru, Postingan Baru

Hai ceman ceman semua *alay bener* selamat tahun baru 2017 semua *basi ah udah telat 20 hari*. Akhirnya tiga dari lima ujian akhir kelar juga makanya bisa tenang bentar biarpun masih deg-degan nungguin hasil OSCE komprehensif (doakan semoga lulus ya). Alhamdulillah tahun ini tahun terakhir jadi mahasiswa dan Insya Allah akan punya gelar baru kalo udah lulus UKMPPD dan disumpah. Sekarang ini lagi sibuk bimbel persiapan ujian di bimbel yang letaknya di dalem sebuah sekolah menengah di Jakarta, nonton kartun di YouTube, baca buku (belum beli lagi), dan...udah itu aja haha.

Tahun baru, semangat baru, harapan baru, gelar baru, dan keberhasilan yang baru (aamiin).


Sabtu, Desember 31, 2016

No More Orchard-only Trip : Day 2 (Selasa, 6 Desember 2016)

Post terakhir tahun 2016 ini haha.

Jadi hari ketiga isinya pulang doang sih udah ga banyak jalan lagi. Kami sarapan di hotel abis itu jalan bentar ke Paragon. Abis itu langsung cao ke bandara karena udah kepentok jam check out hotel lagian kalo jalan bawa bagasi males juga kan. Jam check out itu jam 12 tapi kami baru keluar jam 1 lewat hahaha untung ga kena charge.

Kami turun di bandara Changi terminal 1. Agak lupa sebenernya dah pernah kesini apa belum tapi dalemnya mirip terminal 3 nya.

pohon natal pokemon
terminal 1
Di bandara kami makan siang di Manhattan Fish Market. Karena ga pernah makan ginian di Jakarta jadi baru tau kalo ada menu pasta disini dan enak hahaha. Disini sekalian ketemuan juga sama temennya saudara yang kerja di bandara alhamdulillah ditraktir soalnya bisa dapet diskon pake kartu staf haha.

Pas udah agak sorean kami masuk ke dalem terminal yang ada tempat belanja dan ngarah ke gate. Kami say goodbye sama saudara dan jadilah jalan-jalan gajelas didalem sambil nunggu boarding. Tempat belanjanya persis terminal 3 seperti kubilang tadi. Kami sempet jalan ke terminal 2 juga. Pokoknya muter-muter sepuasnya deh sampe boarding dan heran ini bandara apa mall ya hahaha.

Cukup sekian sampe sini ceritanya sekarang mau fokus ujian dulu baru nanti liburan lagi haha. Mohon doanya yaa semua semoga lulus aamiin. See you next post and happy new year :)