Laman

Jumat, September 14, 2018

Skincare Routine Laras per September 2018 (Dry to Combination)

Halo semua kali ini ku mau nulis tentang skincare lagi hahaha. Jadi...pas sehari setelah nulis postingan ini ada satu masalah yang cukup besar di kulit mukaku yaitu...kulitku bersisik dan super kering. Kenapa bisa begitu? Aku sendiri belum tau penyebab pastinya, kemungkinan sih kalo sok-sok an diagnosis sendiri karena dehidrasi, over exfoliating atau over cleansing. Setelah baca-baca banyak review produk, nonton banyak video di youtube mulai dari skincare guru sampe dokter kulit, pengetahuan insya Allah jadi makin banyak dan makin kesini aku jadi makin hati-hati dan teliti buat milih produk karena setiap produk efeknya akan beda di setiap orang :)

Beberapa produk dari post sebelumnya kebanyakan udah abis, ada produk baru yang aku pake, ada juga yang udah lama. Jadi, aku ngakalinnya gini. Produk-produk yang ga ngasih efek ke muka aku apply di...leher sodara-sodara. Sejauh ini sih di leher ga ada efek aneh-aneh dari make produk muka. Justru kita perlu pake skincare di leher juga biar warna kulit leher dan muka sama dan leher bisa jadi kinclong kaya muka hahaha. Langsung aja deh ya biar intronya ga kepanjangan.

AM

Skincare pagi relatif lebih simpel karena kalo make produk yang ribet-ribet ga keburu atuh kalo mau pergi.

1. Cleanser

Dove Beauty Moisture Facial Foam

Cleanser kecintaanku!!! Sama sekali ga bikin kulit ketarik dan cenderung melembabkan. Ingredients nya juga aman, ga ada SLS dan paraben jadi cocok buat kulit kering kaya kulitku. Harganya juga sangat sangat affordable, gampang dicari di minimarket deket rumah juga ada. Tapi buat yang suka cleanser berbusa mungkin akan kurang suka sama produk ini. Efek lain selain membersihkan ga ada sih karena aku juga ga nyari cleanser yang bisa ngasih efek macem-macem haha.


Sekarang ini lagi ga double cleansing karena kalo double cleansing kulitku malah jadi kaya ketarik...jadi masih nyari first cleanser juga. Kecuali kalo pake make up/bedak pasti dibersihin dulu pake micellar water atau makeup remover (ini sih yang ada aja).

2. Hydrating Toner

Haple Pure Rose Water


Produk ini aku pake sebagai hydrating toner biarpun sebenernya rose water bisa dipake buat face mist atau campuran masker. Wanginya enak, ga menyengat, dan cukup hydrating kalo kulit lagi ga ada masalah (kalo lagi bermasalah ya perlu pake produk hydrating tambahan). Biasanya abis cuci muka pas masih ada sisa air di wajah langsung semprot ini ke muka (semacam 3 seconds rule yang ga 3 detik persis banget) jadi lebih hydrating. Harganya lumayan terjangkau, bisa dibeli di Tokopedia atau Shopee officialnya.


3. Face Oil

Haple Nature Oil Grapeseed Oil


Aku beli ini gara-gara kemakan banyak review entah dari influencer, orang biasa, dan dari akun sosmed Haple nya sendiri hahaha. Banyak yang bilang ini bisa bantu ngilangin jerawat dan cocok buat kulit berminyak. Grapeseed oil ini di aku membantu banget buat nyembuhin breakout, waktu itu ga cocok pake make up remover Mayb*llin* langsung muncul jerawat kecil dimana-mana. Kira-kira semingguan efeknya baru keliatan, jerawat jadi berkurang dan bekasnya ga parah-parah amat. Kulit juga jadi ga gradakan. Selain itu, whiteheads yang susah banget keluarnya jadi lebih gampang keluar biarpun butuh waktu. Aku pake ini pas rose waternya masih belum kering di wajah karena sesuai sarannya face oil menyerap paling baik pas kulit agak-agak basah gitu. Alhasil wajah jadi lebih lembab dan jauh lebih mulusss dibanding pas awal-awal breakout dulu :)

4. Moisturizer

Sukin Rosehip Hydrating Day Cream

Beli ini karena iseng aja lagi pengen nyari moisturizer. Kulit aku kalo lagi kering super parah bisa sampe ngeletek jadi perlu kelembaban ekstra haha. Pertama kali banget pake ini kulit langsung jerawatan kecil-kecil aku juga ga tau kenapa :( Mungkin pas itu kulit lagi kurang sehat dan deket-deket tanggal menstruasi (biasa lah masalah perempuan). Ga cocok di muka, aku pake di leher, jerawatan juga lehernya :( Bener-bener hopeless pas itu sampe aku niat untuk preloved aja. Tapi karena sayang belinya cukup mahal dan expired nya 6 bulan setelah dibuka, tentu aku ga mau nyerah dong. Pas kulitku udah kembali sehat, aku coba lagi dan hasilnya alhamdulillah memuaskan :) Wajah jadi lebih supple kaya pantat bayi dan kelembabannya bisa terjaga cukup lama biarpun dipake sedikit aja. Mau kebasuh air wudhu, kepapar AC dalam waktu lama, mandi air panas, kulit tetep kerasa lembab. Teksturnya agak rich tapi ga bikin muka berminyak banget kaya pelembab oklusif lainnya. Ingredients nya juga dari bahan-bahan alami jadi expired nya ga lama (beneran ga usah beli pelembab 6 bulan kedepan ini sih). Alhamdulillah sejauh ini ga ada efek buruk (amit-amit jangan sampe breakout lagi). Harganya cukup pricey, beli di Guardian Singapore kalo di kurs ke rupiah pada saat itu sekitar 265 ribu, tapi isinya 120 ml jadi awet buat 6 bulan.

5. Sunscreen

Emina Sun Protection SPF 30 PA +++

Masih sama sih jadi gausah ditampilin lagi fotonya hahaha. Sekarang selang-seling sama sunscreen lain juga tapi berhubung udah mau abis dan sunscreen yang aku stok si Emina ini jadi yaudah deh. Bener-bener ga mengecewakan kulit dan super affordable. Sayangnya susah dicari di drugstore :(

PM

Jauh lebih banyak dan lebih berlapis-lapis macam 10 steps Korean Skincare tapi ga 10 steps juga sih haha karena waktunya lebih banyak.


1. Cleanser

Sama seperti AM. Tapi kalo pake bedak biasanya pake ini buat second cleanser :

Maxi-peel Facial Cleanser Classic


Iseng beli di Watsons Filipina. Ternyata busetdeh alkoholnya kenceng banget. Harganya sangat terjangkau kalo dirupiahin belasan ribu aja (karena produk lokal sono kali ya). Menurut Skincarisma, ada beberapa kandungan yang bisa berfungsi buat eksfoliasi juga, kaya glycolic acid, lactic acid, dan salicylic acid tapi di list ingredients mereka bukan yang utamanya jadi sepertinya eksfoliasi nya ringan banget. Aku pake ini ga setiap hari sih, kalo ngerasa wajah lagi kotor banget aja. Kemampuan ngangkat kotorannya oke banget sih cuma karena ada alkoholnya dia sedikit ngeringin.

2. Clay Mask

Skip dulu karena lagi masa nyoba-nyoba produk baru. Udah pernah nyobain Innisfree Super Jeju Volcanic yang 2x tapi komedonya masih nyisa dikit. Clay mask ini juga dipakenya 2-3x/minggu. Nanti di update lagi kalo masa percobaanya udah berakhir haha.


3. Exfoliating Toner

COSRX AHA/BHA Clarifying Treatment Toner

Aku memutuskan untuk kembali kepada kecintaanku ini haha. Setelah nyoba Some By Mi yang lagi hits ternyata kulit aku malah jadi overeksfoliasi dan ga ada efek ke ngilangin bekas jerawatnya :( Lagian oon juga makenya tiap hari haha. Jadi ga main-main lagi deh sama produk eksfoliasi. Cukup 2-3x/minggu aja. Karena kulit udah sehat juga, ga ada lagi tuh celekit-celekit pas pake ini. Rasanya ya biasa aja haha.

4. Hydrating Toner

Sama seperti AM. Seminggu terakhir aku lagi nyoba CSM (googling aja atau tonton video ini buat yang belum tau) pake :

Viva Face Tonic Green Tea

Kenapa CSM? Karena lagi-lagi aku baru aja abis jerawatan di pipi gara-gara kebloonan diri sendiri (tidur dengan pipi nempel di bantal kotor) udah gitu gradakannya cuma sebelah lagi haha. Dan setelah banyak baca-baca, hydrating itu super penting dan kalo kita punya masalah di kulit, coba lah balik ke skincare dasar instead of nyobain produk-produk yang bisa membombardir skin barrier kita misalnya obat jerawat yang terlalu harsh, cleanser yang terlalu harsh, serum, essence, ampule, yang sebenernya pelengkap aja dan ga bisa berfungsi baik kalo kulit kita pondasinya belum bener. Karena kulitku keringnya juga lagi parah, yaudah hidrasinya ditingkatin, salah satu caranya adalah CSM. Orang-orang CSM pake macem-macem, paling simpel pake hydrating toner, ada juga yang pake green tea, madu, dll. Karena aku orangnya takut bereksperimen pake bahan-bahan alami, jadi pake toner yang udah ada aja. Dan Viva ini harganya super murah, 6000 an aja, sayangnya susah banget dicari di minimarket/supermarket (saking lakunya kayaknya). Efeknya apa nih di kulit? Kulit terasa lebih plump, ga terlalu gradakan, dry patches berkurang, bruntusan juga berkurang dalam waktu yang relatif cepet (lagi-lagi ga instan ya). Jadi kalo kalian punya waktu dan budget yang sedikit berlebih (kalo CSM nya pake hydrating toner), boleh lah CSM an sering-sering apalagi kalo abis pake produk yang ngeringin kaya clay mask.
Kelar CSM, semprot-semprot rose water kaya biasa.

5. Face Oil

Sama seperti AM, tapi kadang-kadang selang seling sama ini kalo kulit ga terlalu bermasalah, intinya AM sama PM beda haha.

Cara Carrier Tamanu Oil


Pertama kali tertarik sama tamanu oil dari video nya Liah Yoo. Tamanu ini katanya merupakan oil penyembuh dan punya efek bagus untuk antiinflamasi dan ngilangin bekas luka termasuk bekas jerawat. Nyari-nyari secara online dan offline kok susah ya nyeri tamanu oil yang affordable dan gampang didapat. Eh ketemulah akun IG cara.carrier ini ternyata mereka jual tamanu oil, yeaaay! Aku pake setiap hari selama 2 minggu an pagi dan malam ternyata bekas jerawat memudar signifikan kira-kira 80% an lah. Tapi...pas dipake udah agak lama (sekarang ini pake botol ketiga), kok efeknya berhenti ya :( Mungkin dia cuma bekerja di bekas jerawat yang relatif baru dan bener-bener harus rutin makenya kalo mau hasil cepet. Belum tahu akan repurchase ini atau ngga kedepannya tapi mau coba oil lain dulu atau tamanu oil merek lain buat bantu ilangin bekas jerawat. Aku beli di cara.carrier nya langsung, mereka ada Shopee juga, harganya 65.000 kalo ga salah.

6. Moisturizer
Sama seperti AM. Seperti yang kalian liat di post sebelumnya, aku pake Nature Republic Aloe Vera. Cuma karena kulitku lagi ga sehat jadi mau coba stop produk beralkohol dulu (seperti yang kalian tau produk ini alkoholnya cukup tinggi tapi di aku efektif banget buat bruntusan...).

7. (Optional) Sheet Mask

Karena sekarang kulit aku lagi kering banget jadi aku pake sheet mask hampir setiap hari. Sheet mask nya apa aja sesuai ketersediaan dirumah haha. Sekarang ini yang ada sheet mask nya Emina sama Miniso. Di aku sheet mask apapun efeknya bagus semua, hydrating nya dapet, moisturizing nya juga dapet. Karena essence nya super banyak jadi sangat membantu buat menutrisi kulit sepanjang malam.

8. (Optional) Moisturizer

Opsional aja sebenernya ga sering-sering juga. Aku pake ini buat ngunci hidrasi dari sheet mask karena kulitku kering banget dan kalo tidur kepapar dinginnya AC.


Haple Pure Shea Butter


Lagi-lagi dari Haple. Jauh sebelum pake oil nya aku udah beli Shea Butter ini. Tadinya mau dipake jadi moisturizer tapi terlalu thick dan jatohnya berminyak di kulit. Jadi aku pake ini di spot-spot yang kering aja sebelum tidur kaya di pipi, dagu, siku, tumit, dll. Alhasil pas bangun tidur kulit jadi ga kering dan gradakan :)

Udah itu aja skincare routine nya. Sangat mungkin buat nambah ataupun kurang. Buat nambah-nambah pengetahuan soal skincare, aku sering nonton Skincare 101 di Youtube Channel Female Daily, Liah Yoo, Dr Sam Bunting, dll. Selain bisa nyari review produk, Female Daily juga punya apps dimana kita bisa liat postingan member-member FD berisi berbagai macam pengalaman soal skincare, ngilangin jerawat, dan permasalahan kulit lainnya (ini profile FD apps aku, aku juga sering review produk haha). Seru deh kalo udah liat discover nya bawaannya mau browsing soal skincare mulu haha. Kalo mau ngulik ingredients skincare, bisa buka CosDNA atau Skin Carisma.

Segitu aja postingan kali ini. See you next post :)

Kamis, September 13, 2018

Cara Cepat Belajar Bahasa Inggris (terutama untuk yang sibuk dan tidak ingin keluar banyak uang)

Tanggal 26 Juni 2018 kemarin blog ini ultah yang ke 10 coy ku sampe lupa ga kerasa dah lama juga ya dari akhir SMP masih ababil ga jelas sampe udah kerja ha ha ha (dan ini baru kepublish September duh miris)

Selamat datang kembali di blog saya ini hahaha. Sebenernya udah punya draft yang ga panjang-panjang amat soal skincare tapi berhubung muka saya lagi rusak gara-gara salah pake sabun muka jadinya ditunda dulu karena ada beberapa produk yang diganti dan mau dicoba. Yaudahh langsung aja ya masuk ke topik benerannya...

DISCLAIMER
1. Semua yang aku jelasin di bawah ini, mohon maaf, bukan untuk absolute beginner alias yang baru mau belajar Bahasa Inggris. Minimal kalian punya kemampuan Bahasa Inggris pasif biar belajarnya lebih mudah :)
2. Aku bukan guru, bukan expert, dan kemampuan Bahasa Inggris aku juga belum near-native, masih juauhhh banget dari sempurna. Semua yang ditulis disini murni berdasarkan pengalaman pribadi, pengamatan, dan saran-saran yang udah terbukti efektif jadi Insya Allah ga omdo haha. Kalo ditanya level apa...ga tau juga sih mungkin berkisar antara CEFR B2-C1 (buat yang belum tau CEFR cari sendiri di google) berdasarkan tes-tes gratisan (cari aja di google "English level test" atau semacamnya).

WHY ENGLISH?

Jadi kenapa Bahasa Inggris? Karena Bahasa Inggris adalah bahasa internasional yang dipakai hampir seluruh orang di dunia, bahasa kedua dengan penutur terbanyak setelah Bahasa Mandarin Oke ini basi textbook banget.

Dulu aku tuh bisa dibilang hampir ga bisa Bahasa Inggris samsek. Pernah les dua kali di dua tempat yang berbeda, yang satu les general English biasa ga sampe tamat pas SD, yang satu les conversation pas kuliah, sampe tamat sih cuma ngerasa ga bisa aja. Yang pertama itu berhenti karena bosen dan mau ujian, mau lanjut lagi rasanya males banget SMP-SMA udah sibuk ini itu (padahal ga juga sih males lah alesan utamanya). Yang kedua, aku ngerasa lesnya shantay bangett bener-bener ngobrol doang sama gurunya (native speaker) pake Bahasa Inggris. Ga ada ujian, ga ada target, dan ga semua temen sekelasku punya kemampuan yang sama, ada yang ancur lebur banget, ada juga yang udah oke banget tinggal dipoles aja pedenya jadi jomplang aja gitu ga seimbang keliatan bener ni tempat les nyari duitnya karena siswanya ga cukup kali ya jadi tempatin di asal level aja yang penting kelas penuh.

Dari dua kali les itu aku ngerasa ga bisa pake bahasanya secara aktif, terutama buat speaking, kemampuan aku paling lemah disini. Mau ngomong yang basic-basic banget juga ga bisa, paling banter buat liburan. Kenapa speaking paling susah buat aku dan kebanyakan orang? Karena kalo kita ngomong ga ada tuh istilah mikir grammar apa dulu yang harus dipake, translate dulu di otak dari Indonesia ke Inggris, dll (kita ngomong Bahasa Indonesia sebagai native speaker ga pake mikir dulu kan haha) makanya susah. Kalo listening, reading, writing, kita masih punya waktu buat mikir sama translate (ada kamus, ada google translate, aplikasi atau web grammar checker, dsb). 

Jadi aku bener-bener harus struggle banget dalam segala hal berbau Bahasa Inggris pas itu. Pas SMA kan ada ujian praktik suruh bikin essay berbahasa Inggris (agak pedih sih rasanya waktu itu sakit tapi ga berdarah :( ). Pas itu aku kondisinya bener-bener ga bisa sama sekali sementara temen-temen aku udah pada bisa semua...sampe aku 'konsultasi pribadi' sama guruku dan diajarin sampe bisa (thanks to Ms. Nani!). Terus pas mau kuliah, aku ada rencana daftar SIMAK UI Inter yang persyaratannya adalah TOEFL harus diatas 500. Buat dapetin itu aku sampe harus les privat sama guru dirumah selama 3 bulan ada kali ya dan pas hari tes karena lagi agak korslet ga tau kenapa hasilnya juga 50.....3. Cuma diatas 500 sedikit dengan usaha segitu gedenya pada jaman itu. Pada akhirnya ga jadi ikutan SIMAK sih karena udah diterima SNMPTN yeyeyey. Dan pas udah kuliah, ada mata kuliah Bahasa Inggris pas semester pertama. Makin pusing lagi kan berurusan sama bahasa ini makanya nilai juga jelek padahal dosenku termasuk yang cukup baik.

Di sisi lain, kadang ngiri juga sama orang yang bener-bener fluent in English dan bisa pake Bahasa Inggris dalam situasi apapun, misalnya ngobrol sama bule tanpa ngerasa kok ni orang ngomong cepet banget ya, nulis kepsyen kepsyen lucu di instagram pake Bahasa Inggris yang idiom nya udah tingkat native, baca novel Bahasa Inggris kelas berat, dapet beasiswa buat sekolah/kuliah ke luar negeri, ikut student exchange, dll. Terus banyak juga orang yang di bully sama netijen gara-gara ga bisa Bahasa Inggris yang bener. 

dari steller @catwomanizer seru deh hahaha : https://steller.co/s/8E5dnsnhEtR & https://steller.co/s/8EDSxEucYUp
Ada banyak banget kesempatan yang bisa aku dapet seandainya dulu aku tau dan mau belajar dengan cara yang bener. Sebenernya aku ga tau juga sih apakah mereka belajar dengan cara yang bener apa ngga tapi kebanyakan dari mereka udah ter expose sama English dari kecil atau remaja misal ikut les di tempat yang mahal banget, banyak nonton series, baca novel dari yang ringan, dll, jadinya ga susah buat bagusin bahasanya, ga perlu effort yang super gede kaya aku gini yang belajar dari 1 (karena ga dari 0 juga sebenernya).

Intinya karena Bahasa Inggris kepake banget dalam situasi apapun mau kerjaan, liburan, hobi, dll, aku jadi mau belajar (lagi) Bahasa Inggris terutama speaking. Aku mulai mikir-mikir buat belajar lagi pas menjelang UKMPPD soalnya udah kelar segala urusan kuliah jadi punya banyak waktu luang. Cara-cara yang terpikir di otak dan menurutku efektif adalah :
1. Tinggal di negara berbahasa Inggris (ini jelas, bahasa butuh banget buat survival dan bikin jago dengan cepet tapi pasti butuh modal gede haha)
2. Les Bahasa Inggris di lembaga macam British Council, Wall Street, EF Adults, dan sejenisnya (dari review-review yang ada keliatannya oke, mau dibikin les tiap hari juga bisa jadi bisa kelar 1 level dengan cepet, tapi jaraknya jauh dari rumah saya dan saya males macet-macetan, selain itu kan masih belum tau bakal iship dimana jadi takut ga kekejer seandainya ga iship di Jakarta)
3. Belajar sendiri yang baru kepikirannya pas aku nemuin sesuatu. Dan sesuatu itu adalah...nanti dijelasin di paragraf berikutnya haha.

Long story short, langsung masuk ke pembahasan inti aja ya

RESOURCES

A. Effortless English

Beuh ini dewa banget ga ngerti lagi gue *kebanyakan nonton Suhay Salim*. Jadi sekitar 5 tahun yang lalu, aku nemu sebuah lapak di FJB K****s yang isinya jualan audio course, ebook, pokoknya segala macem resources buat belajar bahasa. Salah satunya adalah Effortless English ini (selanjutnya sebut EE aja biar ga cape ngetiknya). Sebelumnya aku pernah beli audio course namanya Pimsleur di tempat yang sama cuma Pimsleur ga ada yang Bahasa Inggrisnya. Pas abis beli aku sempet make bentar cuma karena ga ada waktu jadi belum diterusin. Setelah UKMPPD alias pas nganggur aku baru kepikiran buat make ini lagi buat belajar sendiri dan dengerin setiap hari sampe sekarang.


EE merupakan English audio course yang membantu kita belajar Bahasa Inggris effortlessly sesuai namanya. Dengan EE kita ga perlu lagi pusing-pusing ngafalin dan mikirin grammar, vocabulary, structure, dan hal-hal ribet lainnya yang biasa kita temuin di textbook atau kursus karena EE membantu kita untuk belajar secara deeply and automatically (secara dalam dan otomatis). Yang perlu kita lakuin hanyalah denger audionya dan jawab pertanyaan-pertanyaannya sampe ngerti.

Jadi, kalo kita buka foldernya, ada puluhan lesson set yang terbagi ke dalam 4 level, level 1-4. Level 1 paling gampang, level 4 paling sulit. Dalam 1 lesson set, ada 3-4 audio dan 1 teks artikel.

1.  A Text Article

Ini artikel mengenai topik di dalam lesson set nya (yaiyalah). Dipake sebagai panduan dan buat baca pas awal-awal kalo masih ga ngerti denger audionya.

2. Audio Article

Versi audio dari text article. Artikel ini isinya topik-topik menarik yang diambil dari English di real life jadi ga kaya contoh conversation basi yang ada di textbook gichu. Didengerin santai ga perlu dihafal, kalo ngerasa kecepetan ngomongnya atau ga ngerti bisa dengerin sambil baca teksnya.

3. Vocabulary Lessons

Isinya penjelasan mengenai kata-kata atau frase yang dianggap penting di dalem audio article. Dengerin aja sampe ngerti ga perlu dihafal apalagi dipusingin.

4. Mini Story Lessons

Inilah metode yang paling dewa dan keunggulan EE terdapat disini. Ini juga lesson yang paling penting dan harus didengerin paling sering. Jadi disini kita bakal ditanya-tanya soal isi dari audio article atau kadang-kadang dikasih cerita baru menggunakan kata-kata yang ada di audio article terus ditanya-tanya soal isi cerita tersebut. Dan setiap kalo ditanya, harus dijawab (ini penting!), kalo ngerasa kecepetan, pause dulu baru jawab. Sependek apapun jawabannya atau kita ga tau, jawab aja. Mau salah juga gapapa yang penting jawab. Jangan dijadiin stres kalo salah terus atau ga tau jawabannya atau ga bisa jawab pake kalimat lengkap. Metode tanya jawab inilah yang bantu kita belajar grammar, vocabulary, pronunciation, dll secara otomatis karena kita dituntut buat aktif dan mikir cepet jadi ga cuma dengerin terus ngantuk terus ga dapet apa-apa.

5. Point Of View Mini Stories

Audio ini cuma ada beberapa lesson. Cerita di mini story diceritain lagi dalam bentuk past, present, dan future. Jadi bantu banget buat ngerti grammar plus aplikasinya di dunia nyata. Lagi-lagi dengerin aja ga usah terlalu mikirin grammarnya.

6. Commentaries

Lesson ter ga penting. Isinya cuma penjelasan lebih lanjut mengenai topik di lesson set. Dengerin sekali aja kalo ga ngerti-ngerti amat ga masalah. Oke buat melatih listening.


Nah gimana cara makenya? Panjang banget sebenernya kalo dijelasin disini karena udah tercantum di welcome guide nya juga haha. Dalam sehari, dengerin semua audio ini minimal 1 jam. Satu lesson set minimal didengerin selama 1 minggu, jangan kurang, mau lebih gapapa. Disesuaikan aja sama kemampuan masing-masing intinya sehari jangan kurang dari 1 jam dan semuanya jangan kurang dari 1 minggu. Audionya mau didengerin berapa kali sehari terserah yang penting mini story harus didengerin paling sering diantara semuanya (misal audio, vocabulary, point of view dengerin 1x sehari, mini story dengerin 2-3x sehari). Anyway 1 jam sehari ini ga harus saklek kita nyediain waktu 1 jam khusus buat dengerin ini, bisa 15 menit pagi, 15 menit siang, 15 menit sore, dan 15 menit malam, suka-suka aja lah bagi-baginya sesuai kesibukan pribadi. Selama dengerin, rileks aja, ga usah terlalu banyak mikir soal grammar atau takut salah, dan selalu pasang mindset positif :) Pertama-tama mungkin akan susah tapi lama kelamaan karena sering denger bakal bisa kok jawab pertanyaan dengan cepet dan bener :) Bosen sih emang dengerin satu lesson yang sama dalam seminggu tapi nanti begitu ngerasain hasilnya bakal seneng :)

Selain Original Effortless English Lessons, mereka punya beberapa course lain yang mirip-mirip, ada Learn Real English, topiknya soal conversation harian yang udah native dewa banget, Power English, versi advanced dari yang original, topiknya kebanyakan tentang motivasi, dan Flow English, isinya ga jauh beda sama yang original cuma durasi audionya panjang-panjang.

Buat aku EE ini sangat sangat sangat membantu buat melatih speaking. Awalnya sempet skeptis emang bisa gitu dengerin audio berulang-ulang bisa bikin jago Bahasa Inggris. Otak kita dilatih buat mikir dalam Bahasa Inggris secara otomatis dan aku ngerasain sendiri pas ngomong jadi lebih lancar, ada flow nya gitu ga tersendat-sendat. Perubahan yang signifikan dalam speaking aku rasain setelah 2-3 bulan dengerin (ga instan jago tapi yang tadinya uu aa uu you gaga i gugu i you gugu gaga jadi cukup lancar pokoknya ga usah mikir lama). Disini juga lumayan banyak slang atau idioms yang digunakan jadi memperkaya vocabulary.

Nah mengapa bisa begitu? Dari logika sederhana aja...kita bisa Bahasa Indonesia alias bahasa ibu kita sendiri darimana? Apakah perlu kursus atau belajar grammar dll? Ngga dong. Dari bayi orangtua kita udah ngajak ngomong dan berinteraksi sama kita dengan bahasa ibu kita. Mulai dari kata-kata sederhana kaya mama, papa, perintah sederhana, sampe ngobrol biasa dengan topik yang bermacem-macem dimana pengetahuan kita akan nambah seiring usia. Bayi kan belum bisa ngomong, jadi pertama-tama pasti dengerin dulu. Setiap hari dengerin bahasa ibu, dan pada usia dimana bayi itu udah bisa ngomong, ngomongnya pake bahasa ibunya. Terus karena kita tinggal di Indonesia otomatis lingkungan juga mendukung buat bicara Bahasa Indonesia. Hal yang sama juga berlaku di semua tempat, misal Amerika, anak-anak bule itu bahasa ibunya Bahasa Inggris karena dari kecil emang udah terpapar. Terus kan kita udah dewasa, gimana dong??? Jangan patah semangat hahaha, kita juga bisa kok belajar dengan metode kaya gini. Intinya kalo terpapar terus dengan bahasanya, proficiency kita di satu bahasa makin terasah. EE ini membuat audio course mengikuti prinsip seperti itu, dengan dengerin English audio setiap hari, kita jadi terekspos terus sama bahasanya dan pada akhirnya setelah periode waktu tertentu, we will be able to speak the language.

Buset dah baru satu kaga kelar-kelar haha. Semua lessons EE bisa dibeli di websitenya. Aku pribadi beli di lapak forum itu tadi versi paktani nya. Ini link lapaknya, disitu ada sample lessons nya buat dibaca dan didengar sebelum beli. Buat yang pengen baca review lain soal EE bisa baca ini.

B. Youtube

Basically segala macam konten video berbahasa Inggris sih ga harus dari Youtube. Tapi aku pribadi jarang nonton selain dari Youtube (bukan anak tipi saya mah). Video apa aja boleh sesuaikan dengan minat dan genre kesukaan masing-masing jadi aku ndak bisa kasi rekomendasi. Tapi menurutku lebih baik nonton yang ada unsur percakapannya, misal film, series, kartun, atau talkshow karena dari situ kita bisa belajar English conversation yang dipake sama native speaker sehari-hari (kalo film kadang agak lebay sih haha). Native speaker kan biasa ngomong cepet-cepet dan pake berbagai macam slang dan aksen berbeda jadi kita kudu biasain telinga kita buat denger suara-suara semacam itu haha. Kalo masih baru-baru belajar Bahasa Inggris bisa mulai dari kartun dulu, contohnya Sesame Street (yang ada percakapannya ya, plis jangan Mr. Bean, Tom and Jerry atau Shaun The Sheep hahaha *kusuka nonton itu juga sebenernya*). Pas kuliah dulu kalo belajar topik tertentu terus ga ngerti biasanya cari video nya di Youtube dan kebanyakan pasti berbahasa Inggris. Buat aku nonton-nonton video gini membantu banget buat skill listening sembari menghibur diri.

Menurutku ada tiga cara buat belajar dari video-video ini. Cara pertama, tonton aja. Ini yang paling gampang. Cara ini berlaku buat video-video yang kita tonton sehari-hari aja (yang sesuai interest atau bidang yang ditekuni) bukan buat diseriusin atau dipelajarin banget. Tapi jangan pake subtitle. Kenapa? Kan akyu ga ngerti dia ngomongnya cepet banget huhuhu. Pertama, kalo kita nonton pake subtitle, otak dan mata kita akan fokus ke teks, bukannya fokus ke adegan, cara ngomong, atau konten dari video itu sendiri. Dan kalo misalnya ada yang bikin bingung di tengah-tengah, kok omongan rasanya ga sesuai sama subtitle gitu, kita cenderung jadi panik terus ulang lagi, ulang lagi, jadi pusing sendiri, kapan kelar nontonnya haha. Terus kalo kita pusing sendiri gara-gara ga ngerti-ngerti kita cenderung jadi ga enjoy nontonnya. Kalo kebiasaan nonton pake subtitle, kapan lancar listening nya ceunah. Intinya pertama kali nonton jangan pake subtitle, tujuannya biar ngerti inti dari video itu apa. Setelah satu kali nonton ga pake subtitle, nonton yang kedua kali baru pake subtitle. Tujuannya buat identifikasi, kata-kata apa aja sih yang kita ga denger, ga ngerti, kita udah ngerti berapa persen sih kira-kira. Gichu. Terus coba nonton lagi ga pake subtitle, nilai lagi apakah jadi lebih ngerti, lebih jelas. Pokoknya ulang-ulang lagi aja. Kalo males pertama nonton ga pake terus nonton lagi pake lagi ya gapapa juga haha. Buatlah telinga kita terbiasa mendengar dalam Bahasa Inggris.

Cara kedua, dipelajarin banget. Ini kebalikan dari cara pertama. Buat video apa aja bisa tapi lagi-lagi menurutku sebaiknya yang ada percakapannya. Dan cara ini berpotensi membosankan bagi beberapa orang. Jadi pertama cari video dulu (yaiyalah nenek berondong juga tau) terus kita tonton pake subtitle dulu. Tonton aja, dengerin aja, sambil liat subtitlenya. Setelah nonton buat yang pertama kali, kita tonton lagi, masih pake subtitle (kalo ngerasa udah ngerti dan ga perlu lagi atau simply ga mau juga gpp, ga ada yang saklek kok disini namanya juga sharing), cari kata-kata yang kita ga ngerti artinya terus catat dimana kek terserah (nanti soal belajar vocabulary aku jelasin di poin berikutnya) abis itu cari artinya. Mau terjemahin ke Bahasa Indonesia dulu boleh, terjemahin ke Bahasa Inggris lebih baik lagi (bisa pake kamus Oxford atau Merriam Webster). Setelah ngerti semuanya, coba tonton lagi ga pake subtitle.

Cara ketiga, prinsipnya mirip sama cara kedua. Tapi kali ini jauh berpotensi lebih membosankan dan menyusahkan karena menghabiskan banyak waktu dan tenaga. Yang kalian harus lakukan adalah...shadowing, atau imitate, alias meniru. Busetdah istilah apaan lagi nih. Kalian bisa tonton disini :



Pas nonton video untuk yang ketiga kalinya, sambil pake subtitle, lakukanlah shadowing ini. Tiru persis apa yang diomongin orang di video mulai dari cara ngomong, ekspresi, intonasi, dll. Dari sini kita belajar banyak banget soal pronunciation dan word stress (kalo di Bahasa Inggris pas ngucapin satu kata ada suku kata yang diteken, istilahnya ditonjok kata Sacha). Jadi bisa belajar how to sound like a native.

Sembari belajar dari konten berbahasa Inggris yang bisa kita temukan sehari-hari, belajar cara belajar, boso jowone learning how to learn juga perlu. Aku pribadi suka nonton video-video tentang English learning soalnya mata jadi adem liat bule-bule cakep banyak banget konten menarik soal belajar Bahasa Inggris mulai dari tips dan trik belajar bahasa, idioms, cerita-cerita, cara menggunakan bahasa di situasi tertentu, vocabulary, grammar, dll yang dijelasin in a fun way. Channel nya ada banyak, ada English with Lucy, mmmEnglish, English Class 101, de el el.


C. Quizlet 

Buat yang belum tau Quizlet itu apa, Quizlet adalah aplikasi flashcard tapii ga cuma flashcard biasa yang bisa dibolak-balik aja. Aplikasinya bisa didownload di appstore sama playstore, ada juga versi webnya. Di Quizlet kita bisa bikin semacam quiz dari flashcard yang kita bikin buat bantu nginget tanpa perlu ngafal. Buat aku ini manfaat banget buat belajar vocabulary tanpa harus bersusah payah ngafalin. Jadi tiap kali aku nemu kata berbahasa Inggris yang aku ga ngerti artinya, aku cari dulu di google translate/kamus online/kamus idiom terus aku masukin ke flashcard. Selain itu, flashcard nya juga bisa ditambah gambar dan ada audio nya.
Mungkin kalo kalian baca di beberapa website atau nonton vlogger-vlogger di Youtube mereka lebih merekomendasikan Anki. Menurutku Anki itu aplikasi yang bagus (banget) tapi sayangnya juga rumit banget Kebanyakan orang pake Anki di PC soale kalo app nya mahal juga harganya. Sejauh ini aku belum nemu tutorial Anki yang oke dan karena aku males juga orangnya buat belajar hal baru dalam waktu lama jadi yasudahlah nyoba Quizlet aja.

Oke, jadi dibawah ini adalah contoh tampilan Quizlet di web browser. Disitu ada berbagai macam pilihan fitur dibawah study dan play. Di aplikasi di HP ada beberapa fitur yang ga ada tapi ga jauh beda sih. Isi flashcard nya sendiri ada di foto yang kedua. Di sebelah kiri itu term alias istilahnya, di sebelah kanan itu definition alias arti dari istilah. Kita bahas satu-satu ya.

1. Learn
Fitur paling ajib buat mempelajari seluruh isi flashcard. Awal-awal kita mempelajari satu set bentuknya pilihan ganda. Lama-lama jadi fill in the blank. Terus ada juga flashcard yang di flip biasa atau pilihan benar atau salah. Semuanya bisa di customize sesuai keinginan masing-masing, ada pilihannya di options. Progress kita juga bisa dilihat di bagian kiri. Nanti kalo progress nya udah 100% kita bisa pelajari ulang set kita dengan pilihan review.

2. Flashcards
Sesuai namanya ini flashcard biasa aja.
3. Write 
Mirip sama learn tapi isinya cuma fill in the blank. Aku saranin kalian lebih baik pake learn biar ga bosen belajarnya. 
4. Spell
Sederhana, cukup ketik apa yang kita denger.
5. Test
Sesuai namanya, ya ini buat ngetes seberapa jauh kemampuan kita dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan terkait flashcard. Ada pilihan ganda, fill in the blank, true of false, dll. Ntar di akhir ada skornya berapa persen haha berasa ujian.
6. Match
Ini salah satu fitur seru dari Quizlet terutama kalo lagi males review. Namanya juga match isinya mencocokan pasangan. Ada stopwatch nya jadi kudu cepet-cepetan buat beat rekor time sebelumnya.
7. Gravity
Cuma ada di web. Gravity ini game fill in the blank tapi kudu cepet ngetiknya sebelum asteroid nya nyampe bawah, kalo ngga nanti game over. Berasa lagi ga belajar dah kalo pake ini haha.
Selain itu, berdasarkan hasil learn, kita bisa identifikasi mana aja yang kita sering jawab bener, sering salah, jarang salah, dll. Jadi kita bisa belajar lebih fokus dengan men-select terms yang kita sering salah atau mana aja lah yang spesifik lebih pengen dipelajarin dari satu set jadi instead of learning one full set, yang dipelajarin cuma yang kita select aja. 
Aku sendiri pake yang Quizlet Plus (bayar $19.99 per tahun, ga seberapa dibanding jajan St*rb*cks, D*m-d*m, Ch*t*m*, dan pengeluaran ga penting lainnya dalam sebulan) yang punya beberapa kelebihan dibanding yang biasa. Pertama, kita bisa masukin gambar sendiri, kalo yang biasa kan cuma bisa milih gambar dari Quizlet nya. Kedua, ga ada iklan dan flashcard nya bisa disimpen offline di gadget. Ketiga, ada fitur yang namanya Long Term Learning buat bantu review dengan cara singkat biat ingat dalam jangka waktu panjang. Jadi biasanya set-set flashcard yang udah kelar learn nya aku bikin satu folder buat si Long Term Learning ini. Nanti ada pilihannya buat study jadi isinya campuran dari berbagai macam set. Bentuknya kaya flashcard biasa. Ada reminder buat study harian juga. Di foto bisa diliat ada progressnya dan statistik per hari.


Agak rumit buat ngejelasin cara kerja Quizlet satu per satu jadi lebih enak praktik langsung di contoh flashcard aja. Kalo mau liat contoh flashcard bisa dibuka disini. Flashcard yang aku pake di post ini juga ngambil dari situ haha (kecuali foto terakhir).

D. Italki 

Kalau punya waktu dan dana lebih, aku saranin banget kalian buat practice langsung. Salah satunya melalui situs ini. Apa itu italki? Italki adalah sebuah situs terkait belajar bahasa dimana kita bisa cari language partner untuk speaking practice atau language exchange (tukeran bahasa, jadi kalian ngajarin native language kalian sendiri ke orang dan orang itu ngajarin native language nya ke kalian) atau guru untuk belajar bahasa. Hampir semua bahasa ada gurunya disini. (Lagi-lagi) kalo ada dana lebih aku saranin kalian untuk cari guru bahasa disini (istilahnya les online gitu) paling ngga seminggu sekali buat practice apa yang udah kita pelajari ke master nya.

Guru bahasa disini ada dua, yaitu professional teacher dan community tutor. Professional teacher, sesuai namanya, adalah guru beneran yang punya background pendidikan terkait bahasa yang dikehendaki atau lisensi untuk ngajar suatu bahasa. Bisa native speaker bisa juga bukan. Community tutor ngajar bahasa juga sih, bisa native speaker dan bisa juga bukan, cuma mereka ga punya background bahasa atau guru. Intinya punya pengalaman ngajar secara informal lah. Biasanya harga ngajar per jam professional teacher lebih mahal daripada community tutor. Sekali lesson sama professional teacher paling murah sekitar USD 10, kalo community tutor sekitar USD 7-8 an pasarannya. Soal kualitas sih balik lagi ke masing-masing guru, professional teacher ga selalu serius dan strict, community tutor juga bisa kok ngasih lesson terstruktur. Intinya nemuin guru yang enak itu kaya nyari jodoh, susah-susah gampang dan cocok-cocokan.

contoh profil teacher di italki, ga ada maksud untuk promosiin yang bersangkutan ya haha
Kalo yang ngga bayar, gimana? Cari language partner. Selain itu di italki ada semacam forum diskusi juga buat nanya-nanya soal bahasa terkait kaya penulisan ini udah bener belum, dll. Untuk yang baru mau nyoba les atau masih ragu-ragu nyari guru, ada trial lesson. Satu akun punya kesempatan buat ambil trial lesson selama 30 menit dengan 3 guru yang berbeda, dengan harga yang pastinya lebih murah daripada lesson biasa.

Yang aku suka dari italki adalah harganya yang cukup terjangkau (lagi lagi tergantung guru) jadi bayarnya per lesson atau per package (kalo gurunya menawarkan package jadi sekali bayar 5/10 lessons), les nya bisa dimana aja asal ada internet, bisa pakai Skype atau Zoom atau Facetime, dan waktunya yang superrr fleksibel tergantung availabilitas kita dan guru tentunya. Selain itu tampilan situsnya juga 'bersih' dan ga ribet. Disini sama sekali ga terikat jadi tergantung kalian dan guru kalian. Kalo suka bisa lanjut terus les nya kalo ngga ya bye bye. Mau les tiap hari, seminggu sekali, sebulan sekali, ya terserah kalian.

contoh belajar bahasa via skype, ambil dari mbah gugel soalnya ga pede pake foto sendiri haha
 Masih bingung soal italki? Sign up aja dulu terus baca dan pahami baik-baik FAQ nya. Semua udah jelas disana hehe.

Jadi keempat resources ini sangat-sangat membantu banget dalam belajar Bahasa Inggris aku. Sebenernya masih banyak banget hal-hal terkait belajar Bahasa Inggris yang mau aku share disini tapi lain kali aja ya biar post ini juga ga ngendep di draft. Sukses untuk kalian semua yang mau belajar bahasa apapun di level manapun. Aku aja bisa, kalian juga pasti bisa hehe.

See you next post! :)

Minggu, Juli 29, 2018

Carousell

Saat ini aku punya 'mainan' baru yaitu Carousell. Iseng aja sih sebenernya karena ga betah liat banyak barang ga kepake di kamar tapi masih layak pake banget. Sebagian udah ada yang disumbangin, tapi sisanya ga tau mau dikemanain jadi dijual aja. Coba-coba cari peruntungan lah disini. Nanti kalo udah banyak yang laku akan aku ceritain pengalamanku disini. Cek lapakku ya disini insya Allah semuanya masih bagus kondisinya :)

Rabu, Mei 30, 2018

Tonight - New Kids On The Block

Ga kerasa udah hampir 2 bulanan ga ngepost. Alhamdulillah sekarang udah di rotasi internsip terakhir yang artinya tinggal 3 bulan lebih lagi. Yeay! Yang mau diceritain jelas ada tapi nanti dulu lah ya haha. Ngepost lirik lagu aja deh sekarang.

Remember when we said, girl,
Please don't go and how I'd be loving you forever.
Taught you 'bout hanging tough, as long as you got the right stuff.
Didn't we, girls? Oh
Didn't we girls? Ah
 
Well, I guess it's a brand new day after all
Every time we hear the curtain call.
See the girls with the curls in their hair,
The buttons and the pins and the loud fanfares.
Tonight, tonight.
 
Remember when we traveled 'round the world.
We met a lot of people and girls.
Fan mail from everywhere showed us how you care.
Didn't it, girls? Oh.
Didn't it, girls? Ah
 
Well, I guess it's a brand new day after all
Every time we hear the curtain call.
See the girls with the curls in their hair,
the buttons and the pins and the loud fanfares.
Tonight, tonight.
Tonight, tonight.
Sounds good.
Hey, fellas.
Let's do it.
Here we go!
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.
 
Tonight, tonight.
Tonight, tonight.
It's time to take it home now
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.
La la la la la la tonight.

Sabtu, Maret 31, 2018

Am Into Skincare

Harap tenang semuanya saya ga akan alih aliran jadi beauty blogger.

DISCLAIMER : semua yang aku tulis disini merupakan perspektif pribadi sebagai konsumen dan sama sekali bukan saran medis :)

Kenapa skincare? Jadi ceritanya sekitar sebulan yang lalu muncul jerawat di dahi yang agak annoying karena selama ini aku jarang jerawatan dan kalo toh ada dicuekin juga ilang sendiri entah gimana caranya. Dulu punya krim jerawat Clean & Clear tapi sekarang susah kayanya nyarinya jadi aku beli obat jerawat (Oxy 5) di tokopedia. Kelar pake Oxy, jerawatnya kempes tapi ninggalin bekas, eh malah muncul lagi di tempat lain dan agak banyak jadi yaudah pake lagi Oxy nya (dan ninggalin bekas lagi tentunya). Ceritanya lanjut ntar ya.

Sembari berusaha ngilangin jerawat, aku banyak cari-cari review produk buat ngilangin masalah-masalah kulit yang aku punya tapi selama ini aku cuekin aja, skincare ada apa aja, dan cara makenya gimana dari berbagai artikel di blog dan video di Youtube. Jadi setelah tau (dikit sih) langsung beli beberapa produk ga pake mikir. Sejak itu jadi mulai rajin cuci muka dan pake ini itu (sebelumnya ga pernah pake skincare apapun kecuali krim muka, ga pernah cuci muka selain pas mandi, dan kalo malem yaudah langsung tidur) pokoknya karang-karang sendiri lah. Baru setelah nonton video ini aku mendapat 'pencerahan' yang pas banget soal skincare ini terutama buat pemula (nonton videonya abis beli banyak jadi agak rugi juga sih haha). Terus sekarang kerjaanku kalo buka Youtube nonton video di playlist Skincare 101 with Affi Assegaf - Female Daily sama Suhay Salim (yang suka bikin ketawa-ketawa sendiri berasa nonton komedi). Jadi sekarang lumayan ngerti cara ber-skincare yang benar dan konsisten dan udah mulai kerasa efeknya (dari dulu udah disuruh mama buat rajin tapi akunya males ha ha ha). Aku pribadi ga suka make up an karena males dan ngerawat kulit itu termasuk investasi biar tetep cakep di hari tua nanti *ceilah* sementara kan make up cuma bikin cakep sementara abis itu diapus lagi.

Tipe kulitku...kombinasi sih kayanya. Di satu sisi berminyak terutama di area T zone dan kalo jerawatan seringnya di dahi. Tapi di bagian wajah lain cenderung kering. Terus kalo di hidung dan sekitar banyak komedo (selama ini cuma pake porepack dan pake Shills Black Mask). Efek yang dirasa setelah pake skincare rutin adalah bruntusan di dahi berkurang, komedo berkurang jadi tiap megang hidung rasanya mulus kaya abis pake pore pack atau mask, pori-pori agak mengecil, dan wajah rasanya lebih halus dan bersih aja. PR nya tinggal ngilangin jerawat (sekarang agak banyak ec hormonal dan stres kali ya haha) dan bekasnya. 

Jadi sekarang aku bakal review produk-produk yang lagi aku pake. Sebagian beli di drugstore/minimarket, sebagian di online shop. Mohon maaf kualitas fotonya alakadarnya cuma pake kamera iPad berlatar dinding yang ada soalnya lagi males edit yang fancy fancy gitu.

1. Cleanser

Cetaphil Gentle Skin Cleanser

Ini aku beli setelah ngerti double cleansing. Sebenernya masih bingung sih ini kudu dipake sebagai first cleanser apa second cleanser tapi kebanyakan orang aku liat pake sebagai second karena kudu dibilas pake air. Aku make ini sebagai first cleanser pas pagi dan malam. Produk ini sama sekali ga berbau dan ga bikin perih di mata. Setelah dipake kulit rasanya bersih dan halus banget kaya bayi (ini lebay tapi beneran sih). Aku ngerasa cocok banget pake ini jadi pasti beli lagi sih kemasan yang lebih gede (yang di foto 125 ml beli di Watsons pas lagi diskon hahaha). Tapi masih ga tau sih selanjutnya bakal make sebagai first atau second cleanser. Dari review-review yang aku baca kalo dipake sebagai first cleanser pake kapas buat ngilangin make up sih katanya ga terlalu ngefek. Kurangnya produk ini cuma satu, susah banget nyucinya karena bentuknya oily gitu jadi perlu pake air yang banyak dan kalo perlu bisa pake handuk biar bener-bener bersih.


Garnier Pure Active Matcha Deep Clean

Aku beli ini pas belum terlalu ngerti pake skincare, taunya sabun cuci muka aja karena udah punya day cream Garnier jadi beli facial wash Garnier juga haha. Produk ini mengandung Salicylic Acid tapi di aku ga ada efek buat ngurangin jerawatnya. Aku pake ini sebagai second cleanser pas malem sama buat cuci muka abis pulang kerja. Yang dirasa abis cuci muka pake ini muka kerasa bersih dan keset (etapi katanya kalo terlalu keset sampe ketarik juga ga bagus ya alias kulit jadi kering). Karena kadang-kadang terlalu keset selanjutnya ga bakal beli lagi sih dan masih mau nyoba produk lain juga yang cocok dan ngefek buat ngilangin jerawat dan bekasnya (galau euy mendingan beli first cleanser yang bentuknya milk atau oil cleansing gitu terus Cetaphil nya jadiin second apa beli sabun cuci muka yang khusus jerawat aja, masih nyari-nyari nih, di satu sisi males boros kapas di sisi lain pengen ngikut step yang 'bener', kalo ada yang punya rekomendasi silakan komen, tapi jangan yang mahal-mahal haha)

  
2. Toner

COSRX AHA/BHA Clarifying Treatment Toner

Mohon maaf ga ada fotonya soalnya aku beli versi 'jar' (bukan jar sih tapi apa ya haha) 50 ml nya karena masih mau nyoba dulu apakah cocok apa ngga karena ini pertama kalinya aku pake exfoliating toner (btw ini termasuk yang mild jadi kandungan AHA/BHA nya ga terlalu banyak oleh karena itu dari banyak review cocok buat first timer dan aman dipake tiap hari). Kenapa pake exfoliating toner karena males nge scrub yang butuh waktu (btw pake toner ini jatohnya chemical exfoliating kalo scrub itu physical exfoliating). Produknya ga berbau aneh dan warnanya bening. Pertama kali pake ini rasanya biasa aja, belum ngeliat ada perubahan signifikan. Etapi...pas udah mau semingguan, muncul merah-merah gitu di wajah (kayaknya sih purging) jadinya pas mau lanjut ke skincare lain rasanya perih. Intinya, kalo abis pake exfoliating toner ini kudu dijeda dulu, ga ada patokan pastinya sih ada yang bilang 5 menit ada yang bilang 20 menit bingung ah haha, biar produknya nyerap dan pas pake skincare berikutnya ga perih (beneran). Aku pake ini tiap pagi dan malam awalnya makenya agak banyak disemprotnya di kapas tapi sekarang ini agak aku kurangin biar ga perih dan muncul merah-merah soalnya takut over eksfoliasi juga. Efek pake ini...pori-pori agak kecil, komedo berkurang, tapi ga tau sih efeknya beneran dari make ini apa ngga apa multifaktorial ya. Jadi mau aku coba pake dulu sebulan kalo cocok lanjut kalo ga cocok ya beli yang lain.

ambil dari mbah gugel aja deh

Sebamed Celar Face Deep Cleansing Facial Toner

Ini juga kubeli pas belum ngerti per-skincare-an jadi ga tau apakah bisa dipake buat hydrating toner apa ngga. Tapi di ingredients nya ga ada zat yang menunjukkan bahwa dia bisa mengeksfoliasi sih jadi yasudah kupake aja abis pake COSRX. Entah kenapa rasanya produk ini ga ngefek apa-apa buatku. Ngilangin jerawat ngga, bikin seger juga ga terlalu, yang ada bikin muka perih gara-gara kebanyakan kandungan alkoholnya. Btw ini bau alkoholnya menyengat banget. Yang pasti ga bakalan beli lagi sih haha.


3. Moisturizer

Sebenernya kutaktahu apakah kedua produk ini moisturizer apa bukan tapi kalo di web review.femaledaily.com mereka masuknya ke day cream.

Garnier Light Complete White Speed Whitening Serum Cream

Lagi-lagi aku beli pas belum ngerti skincare buat dijadiin krim harian sebelum berangkat keluar. Bloon nya adalah karena emang belum ngerti ternyata ga ada SPF nya...kupikir ini sunblock hahaha. 


Pond's White Beauty Day Cream for Normal Skin


Kalo yang ini aku dibeliin mamaku. Lagi-lagi ga ada SPF nya haha. Teksturnya enak kaya ada bedaknya gitu. Katanya sih bisa nyamarin noda hitam tapi ga ngaruh di aku.



Aku make mereka berdua ini secara gantian. Sebenernya sih ga ngerasa ada efek signifikan dari make kedua produk ini tapi ga ada efek yang aneh-aneh juga.

Garnier Light Complete White Speed Night Yoghurt Sleeping Mask

Aku beli ini setelah beli dua produk Garnier sebelumnya. Baunya enak karena mengandung yogurt. Aku pake ini malem hari sebelum tidur. Lagi-lagi, efek signifikan ga ada tapi efek yang tidak diharapkan juga ga ada.


Rencananya setelah mereka bertiga abis aku mau beli moisturizing cream yang bisa dipake pagi sama malem biar ngirit haha.

4. Sun Protection

Emina Sun Protection SPF 30 PA

Nah ini aku beli setelah nonton video diatas tadi. Melihat harganya yang murah meriah langsunglah aku beli di online shop. Btw Emina ini produk lokal lho. Ini aku pake kalo mau keluar rumah atau dirumah tapi kepapar sinar matahari banget. Baunya agak aneh kaya minyak goreng tapi pas di kulit ga lengket dan sejauh ini ga ada efek aneh-aneh sih dari make produk ini. Sebenernya kujuga belum ngerti sih sunscreen yang kaya gimana yang bagus tapi next time boleh lah ya beli lagi.

 
Obat Jerawat dan Bekas Jerawat

Jadi saat ini aku lagi pake 3 prouk, terutama dipake kalo keluar rumah sama malem pas tidur. Kiri atas ada OXY 5 Acne Pimple Medication, sebelahnya itu Klei and Clay Bye Acne! Face Oil, dan dibawah ada Acnes Spot Care. Cerita tentang Oxy udah ada sedikit diatas, intinya dia ngilangin jerawat dalam waktu yang cukup singkat (5 hari an lah kira-kira) tapi efek sampingnya adalah ninggalin bekas kehitaman di kulit, mungkin karena kandungannya keras kali ya (Benzoxyl peroxide 5%). Ini obat jerawat pertama yang aku beli sebelum ngerti per-skincare-an. Aku beli yang 5 dulu karena jerawatnya ga parah-parah amat. Bentuknya tube kecil, warna krimnya putih, dan pas ngoles ngeratainnya yang bener karena ninggalin bercak putih kalo ga bener haha. Nah sekarang Oxy ini udah mau abis jadi aku beli Klei & Clay. Ini dibeli setelah nonton video dari Skincare 101 (lagi) soal obat jerawat (kalo di Affi sih ini lebih ngefek dari Body Shop Tea Tree Oil). Sejauh ini ngefek bisa kempesin jerawat tanpa ninggalin bekas cuma emang agak lama dibanding Oxy. Ini brand lokal btw. Nah kalo Acnes dibelinya juga pas masih bloon, karena ga tau krim atau salep apaan yang bisa ngilangin bekas jerawat (ada yang punya rekomendasi? silakan komen). Pertama-tama sih make ini ga ngefek karena ga rutin tapi pas dipake agak rutin mulai nyamarin bekasnya tapi dikittt banget mungkin kalo dipake rutin berbulan-bulan baru ilang kali ya. Minusnya si Klei & Clay sama Acnes adalah berminyak dan lengket jadi kalo dipake keluar rumah agak mengganggu penampilan, bikin jidat kinclong gitu haha.
mager foto 1-1
Nature Republic Soothing & Moisture Aloe Vera 92%

Nah ini produk heitzzzz dimana-mana dan review nya juga pasti udah banyak banget. Aku beli ini sebelum ngerti skincare juga gara-gara liat banyak banget yang review ini di blog dan Youtube buat ngilangin jerawat dan bruntusan. Seperti yang anda-anda semua mungkin udah tau, isinya gel bening dan pas dibuka bau aloe vera nya cukup berasa tapi ga nyengat. Jadi awal-awal aku makenya sebagai masker abis cuci muka sore, diolesnya ga gitu banyak, diemin 15 menit, abis itu cuci lagi. Kadang kalo rajin dipake lagi pas abis sholat karena sebelumnya keapus wudhu. Atau aku pake di kening aja dan jadi obat totol jerawat kalo males. Setelah 2 minggu...kok ngerasa ga ada efeknya ya. Yang ada abis make ini muka jadi merah-merah. Sempet desperate juga mau jual ini atau jadiin masker rambut. Terus pada suatu hari temenku cerita katanya ngefek banget pake ini, muka jadi mulus kinclong glowing haha. Jadi aku semangat lagi make produk ini dan cari gimana cara pake yang bener. Akhirnya ketemu satu video dari Suhay Salim yang emang makenya lebay dan ngefek hahaha. Malam hari setelah nonton video itu, aku jadiin produk ini sebagai gantinya moisturizer, diolesin yang banyak, terus jadiin masker dibawa tidur. Tidurnya harus telentang ya jangan miring kanan kiri yang ada kena bantal haha. Kalo kata Suhay bantalnya cakep guenya tetep kaya kambing hahaha *asli ngakak pas nontonnya* makanya dia ga nyaranin dibawa tidur. Besok paginya aku ngaca dan...jerawat yang radang mengempes, bruntusan pada hilang, muka keliatan lebih bersih dari biasanya. Amazed banget liat perubahannya dan pas mau dicuci bener dong aloe vera nya masih nempel dan kerasa. Sejak itu jadi rutin maskeran pake produk ini, paling ngga diemin 30 menit biar produknya nyerap. Alhamdulillah sejauh ini masih cocok. Semoga buat selanjutnya jerawat sama bruntusannya bisa ilang aamiin.



SHILLS Purifying Peel Off Black Mask

Ini aku beli jauhhh sebelum ngerti skincare. Belinya karena iseng pengen nyoba aja bisa ga sih ngilangin komedo terutama di tempat-tempat yang ga ketempelan sama pore pack. Biasanya aku beli Biore Pore Pack yang hitam cuma pas itu lagi ga punya dan karena mau nyoba sesuatu yang baru jadi beli ini. Dia bisa langsung dipake di kulit wajah yang kering (harusnya udah di cleansing dulu kalo di kemasannya) terus ditungguin 20-30 menit. Lama kelamaan ada sensasi bahwa masker ini udah nempel di wajah terus kering jadinya bisa di peel off. Setelah di peel off, namanya juga dari cair terus padat jadinya pas ditarik agak ngegulung gitu ke dalem jadi agak susah buat ngeliatin komedonya yang udah kecabut jadi perlu aku senterin buat liat hasilnya (coba dibayangin agak susah juga ngejelasinnya). Sayangnya, peel off mask ini ga ngilangin komedo sebersih pake pore pack jadi kalo mau ilang banget perlu dipake setiap hari kayanya. Tapi mayanlah hidung kerasa lebih halus setelah pakai ini biarpun komedo yang keangkat ga sebanyak pake pore pack dan yang gede-gede ga semua keangkat.


Pond's Magic Powder BB

Aku beli bedak ini karena lagi ga punya bedak dan saat itu aku ngerasa penampilanku agak terganggu karena pake Oxy jadi gimana caranya biar bekas-bekas jerawat beserta obatnya pada ketutupan. Setelah nyari-nyari (dan kemakan review orang-orang juga) akhirnya pilihanku jatuh ke bedak yang lagi hitzzz ini. Kalo dipake di muka warnanya agak kecoklatan jadinya oke lah buat menutupi kekurangan yang ada di wajah selain itu baunya juga enak. Muka rasanya jadi mulus banget kaya udah pake make up apaan gitu. Tapi sayangnya ada glitter-glitternya entah kenapa ku kurang suka.


Pond's White Beauty Day Cream Sun Protection SPF 15

Aku baru beli banget yang ini di minimarket deket tempat kerja. Makenya juga ga sering-sering, biasanya aku pake kalo lagi di tempat kerja kalo mau keluar sebentar yang kepapar sinar matahari atau menjelang mau pulang karena kadang-kadang diluar sore juga masih ada matahari. Karena baru banget make dan ga rutin jadi belum ngerasa ada efek signifikan.


Yak akhirnya postingan ini selesai juga dan akhirnya bisa rajin juga dalam sehari bikin postingan. Entah kenapa tiba-tiba ide buat bikin post ini tercetus dalam sehari dan karena sekarang long weekend jadi punya waktu banyak buat nulis. Nanti kalo ada produk yang baru aku pake lagi aku review disini sekarang mau ngabisin yang ada dulu soale belum ada budget buat beli yang baru hahaha.

See you next post :)

Jumat, Maret 30, 2018

Unforgettable Day

Kalo ditanya pengalaman apa yang paling berkesan selama internsip atau nanganin pasien, mungkin ini bisa jadi jawabannya.

Senin, 27 Maret 2018

Hari ini aku ga nyangka kalo bakalan jaga sendiri di poli tindakan alias IGD nya puskesmas. Bener-bener jadi dokter sendirian tanpa bantuan dokter jaga yang emang kerja di puskesmas itu. Karena sendirian jadi kalo ada apa-apa ditanggung sendiri dan ga ada yang bisa ditanya dalam jarak deket kalo ada kesulitan. Perawat waktu itu ada 2, satu perawat cewe sama satu perawat cowo. Baru jam pertama, pasien cukup banyak (untuk ukuran poli tindakan 4 pasien dalam 1 jam udah banyak) dan karena semua harus handle sendiri jadi agak bingung mana yang diprioritasin duluan. Udah gitu ada 2 orang pasien (sebut aja pasien asing karena punya hendaya bahasa, which is cuma bisa English alakadarnya jadi berobatnya langsung ke tindakan aja biar cepet dan ga ganggu antrian) maksa minta rujukan disaat pasien yang lain perlu ditangani cukup cepet.

Sekitar jam 9 an, si perawat cewe dikasih tau bahwa ada keluarga pasien nelpon ke apotik (karena nelpon tindakan ga diangkat-angkat katanya). Keluarga pasien tersebut minta ke puskesmas tolong liatin pasien dirumahnya dan kalo perlu penanganan di RS minta dianterin ke RS pake ambulans. Informasi yang kami dapat saat itu cuma pasien perempuan, udah tua, keluhannya jatuh dari kamar mandi, dan dapet alamat rumahnya yang deket banget dari puskesmas. Udah gitu aja. Perawat cewe minta izin ke atasan kami buat ninggalin ruang tindakan sebentar buat ngeliatin pasien dirumahnya. Atasan mengiyakan dan aku, perawat cewe, dan supir ambulans berangkat.

Ga nyampe 10 menit kita udah sampe di rumah pasien saking deketnya (harusnya bisa lebih cepet dari ini secara jaraknya ga nyampe 1 km tapi karena kita muter dulu jadi agak lama). Kami disambut hangat oleh keluarga pasien dan diajak masuk ke kamar pasien buat liat pasien. Pasiennya ternyata nenek-nenek umur 80 tahunan lebih, jatuhnya menurut beliau kena bagian bokong kiri dan kepala. Keluarga ga liat pasien posisi jatuh awalnya kaya gimana pokoknya pasien udah ditemuin dalam keadaan duduk. Pas aku liat bagian kepalanya, ternyata...dengg....ada benjolan yang ukurannya cukup besar, kira-kira 5x5 cm2 yang mungkin bukan dari jatohnya tapi ada penyakit lain yang mendasari dan pasti butuh penanganan berbagai macam spesialis di RS yang punya fasilitas cukup lengkap (disertai kondisi jatuhnya juga). Aku gali anamnesis dari keluarganya, pasien ternyata sering punya riwayat jatuh serupa (secara udah lansia) dan pernah dirawat di RS. Setelah periksa pasien, kami edukasi keluarga pasien biar pasien dibawa ke RS buat penanganan lebih lanjut. Aku pribadi menyarankan RS swasta X yang deket banget sama rumah pasien (bukan RS tempat saya iship kemarin ha ha ha), kerjasama sama BPJS, dan fasilitasnya oke (FYI kalo pasien gawat darurat alias emergency apapun diagnosisnya bisa ditanggung BPJS di IGD RS manapun yang kerjasama). Namun, keluarga maunya di RS pemerintah Y yang mana RS itu RS tipe A alias pusat rujukan karena pasien pernah dirawat disana. Kami jelasin lagi kalo pasien dibawa langsung ke RS tipe A, pasti RS tersebut akan nyaranin buat pasiennya dibawa ke RS tipe B atau C atau mungkin D dulu. Lagipula, akses kesana lagi macet-macetnya juga. Pada akhirnya, keluarga pasien minta kami buat bawa pasien ke RS X biar bisa ditangani terlebih dahulu. Pasien dibawa ke ambulans dan kami berangkat ke RS X. Sampai di RS X, kami bawa pasien ke IGD. Biasa lah ketemu dokter sama perawat terus dianamnesis disana. Pasien dipindahin ke bed RS tersebut, keluarga dipanggil sama perawat dan dokter dijelasin penyakitnya. Disini sedikit ada miskom, ga aku jabarin ec privacy. Abis itu dipanggil lah kami sama perawat sama dokter tadi daaan biasa lah diomelin, dibilangnya harusnya sebagai petugas medis dah tau kalo rujukan ada jenjangnya, bawa ke RSUD tipe D dulu atau tipe C bla bla bla (kujuga baru tau si RS X ini tipe B) dan kalo swasta ga full kerjasama sama BPJS jadi ada yang ditanggung ada yang ngga. Kami bilang aja kalo di RSUD tipe D yang deket situ (which is RS tempatku iship) fasilitasnya ga lengkap dan pasti akan diarahin lagi buat ke RS gede yang jaraknya lebih jauh dan kami udah biasa ngerujuk pasien dari poli puskesmas (yang mana non emergency) ke poli ortopedi di RS X itu, dan pasien dibawa ke RS X atas permintaan keluarga (dengan persepsi yang sama antara kami dan keluarga bahwa BPJS bisa dipake buat emergency) sambil minta maaf tentunya. Abis diomelin kami pamit pulang, bilang makasih, terus balik ke puskesmas.

Dengan ninggalin tindakan otomatis ada beberapa pasien yang belum ditangani dan aku kembali dalam keadaan bingung kudu ngapain duluan. Pertama, pasien dari salah satu puskesmas kelurahan minta pengantar EKG (kaga ditulis donk diagnosisnya apaan di keterangan klinis), dan kedua, pasien demam berdarah yang trombositnya 80 rebong yang mana itu indikasi rawat inap di RS. Dalam keadaan superrr bingung aku nanya-nanya aja sama temen di grup kami ini kudu diapain itu diapain EKG ini interpretasinya apa de el el. Pasien pertama di EKG, udah kan keluar hasil. Pasien kedua karena akunya panik gatau mau diapain aku masukin cairan dan aku cariin rujukan alias telpan telpun RS sana sini. Ga lama kemudian dateng pasien rujukan dari poli PTM (penyakit tidak menular) karena cek lab gulanya tinggi banget (gula puasa 400 an, 2 jam setelah makan >600 saking tingginya alat ga bisa baca), daan pasien itu dateng dengan keluhan lemes, keliyengan, dan ga mau makan 3 hari. Di cek gula sewaktunya pake alat yang stick hasilnya 520 an. Pasien ini langsung aku loading cairan selama 30 menit dan obat simptomatik oral buat ngurangin keluhannya (setelah nanya-nanya di grup tentunya). Makin pening kan pala eke. Rasanya pengen nangis pengen marah pengen mati tapi ga ada yang bisa ditangisin dan dimarahin dan ga bisa diapa-apain kondisinya. Aku bolak balik naik kelantai 3 buat konsul sama atasanku alhamdulillah dapet pencerahan jadi makin tau dan yakin pasien ini diapain, pasien itu diapain. Pasien pertama alhamdulillah hasil EKG nya ga emergensi ('cuma' aritmia alias ada irama jantung yang abnormal) jadinya kami minta balik lagi ke kelurahan biar dibuatkan rujukan ke spesialis penyakit dalam. Pasien kedua masih berusaha kucariin rujukan ke banyak RSUD tipe D. Pasien ketiga masih masuk cairan nunggu infusannya habis. Dan ada beberapa pasien standar tindakan (kontrol luka, nebulizer, dll) dateng jadi aku minta temenku bantu buat handle selagi aku nyari rujukan.

Siangpun muncul dan ga kerasa udah jam 1 siang dimana saat itu kondisinya aku belum makan, perawat juga belum ada yang makan dan sholat. Aku masih nyari rujukan, telpon berbagai macam RS mulai dari yang deket sampe yang jauh dan WA ke beberapa grup jejaring RS di 2 tab yang berbeda (di puskesmas ini nulis rekam medis pake tablet). Alhamdulillah pasien kedua dapet rujukan di salah satu RS tipe D yang jaraknya mayan jauh dari puskesmas (tapi bloon nya aku adalah tab yang dipake buat WA ngerujuk pasien itu lagi dipake temen buat bantu-bantu di poli lain ec ledakan pasien banyak melebihi biasanya hari senin, jadi ga ngeh kalo udah di acc rujukannya sementara aku nelpon ke RS nya yang mana...malu maluin banget haha) dan pasien beserta keluarga dirujuk buat ke RS tersebut. Ga lama kemudian alhamdulillah pasien ketiga setelah infusannya habis, dicek gula sewaktunya udah 450 dan keluhannya udah berkurang jadi aku kasih obat pulang dan bikinin rujukan ke penyakit dalam. Sekitar jam 2 kurang an pasien kedua dirujuk (yang ikut berangkat perawat cowo) pake ambulans. Tindakan untuk sementara kosong dan disitu rasanya LEGAAAAA BANGEEEETTT susah banget dideskripsiin dengan kata-kata. Barulah jam segitu sempet makan siang. Bersyukur banget banget banget 'cobaan' hari ini udah lewat.

Waktu terus berlanjut dengan pasien-pasien standar tindakan yang dateng daan akhirnya ketemu juga sama jam setengah 4 artinya jam kerja udah kelar dan nunggu sampe jam 4 buat pulang. Aku nunggu di PTM buat ketemu sama temen-temen. Ternyata oh ternyata...pasien emang banyak banget hari ini, di poli umum 212 (alias pecah telor pecah rekor) dan poli PTM 177 (kalo ga salah), karena dua puskesmas kelurahan lagi tutup ec pindahan. Dan aku baru tau juga bahwa pasien dengan hendaya bahasa harusnya emang ke tindakan. Satu lagi, ga mau lagi ah rujuk ke RS X itu ha ha ha. Jam 4 pulang kerumah dan langsung nangis dan beneran trauma banget jaga sendiri soalnya tadi di RS nangisnya ketahan (bilang aja sok kuat).

Ngga tau kenapa 2 bulan di puskesmas yang sangat menyenangkan ini bikin sense of emergency jadi kurang jadinya bingung. Sebenernya cerita aslinya sedikit lebih panjang yang aku ketik disini tapi karena privacy dan menyangkut identitas pasien dan tempat kerja jadi ga bisa cerita disini alias cukup disimpen sendiri aja. Untungnya hari itu udah terlewati dan semoga jadi pelajaran lah buat kedepannya.

See you next post!

Sabtu, Februari 10, 2018

Kenapa Orang Belum (atau Tidak) Mau Pacaran?

Clickbait bener ya judulnya hahaha. Jadi ceritanya aku pengen bikin sekuel dari post ini, isinya sih mirip-mirip cuma dari perspektif diri aku yang sekarang aja (dan perspektif kebanyakan orang yang masih single juga haha). Dulu kan masih perspektif anak SMA yang bener-bener 'young and naive', sekarang dari perspektif seorang yang udah lebih tua dan ngejalanin banyak hal dalam hidup (iya udah tua tapi pengalaman gitu-gitu aja). Kita mulai dari alasan pertama....jengjengjengjeeeng...

1. Belum ada yang cocok

Inilah umbrella terms dari semua alasan yang dikemukakan seluruh jomblo di dunia ini. Kenapa ga mau pacaran? Kenapa belum punya pacar? Kok jomblo terus sih? Belum ada yang cocok hehe. Sampe tua aja jawabnya gitu haha. Ya tapi emang bener sih, kalo belum nemu seseorang yang pas kriterianya sama kita (dan sebaliknya, kita yang kriterianya pas sama orang itu), ngapain punya pacar. Kalau kita mau sama dia, tapi dia ga mau sama kita (atau sebaliknya), itu namanya hubungan sepihak. Dimana-mana yang namanya hubungan sepihak itu cuma bikin capek hati, buang-buang energi, waktu, dan (mungkin) duit. Kita jadi baper sendiri, terkurung dalam perasaan ga jelas, dan hidup jadi ga maju-maju gara-gara mikirin satu orang itu aja, yegaak? 

2. Belum dewasa

Dewasa secara fisik dan mental ya maksudnya. Aku nyari definisi dewasa di google tapi...susah nyari jawaban yang pas. Intinya sih dewasa itu ya...secara usia udah matang buat bereproduksi (khususnya perempuan sih karena nantinya akan hamil dan melahirkan), secara mental juga udah matang, misalnya, tau betul konsekuensi dari seluruh ucapan dan tindakan yang dilakuin, tau gimana cara nyelesaiin masalah sendiri (dan dilakuin, bukan sekadar tau aja), tanggung jawab, mengenal diri sendiri dengan baik, apa sih lebihnya kita atau kurangnya kita, bagaimana cara memperbaikinya, cara introspeksi diri, dan sebagainya (sebagian juga dapet dari googling ini luas soalnya pengertiannya hahaha). Singkatnya sih, nilai-nilai kardinal perlu terpenuhi lah. Jadi, kalau situ masih baperan, dikit-dikit ngambek, dikit-dikit marah atau ga bisa nerima 'perbedaan', ga bisa nyelesaiin masalah sendiri, dikit-dikit ngadu ke ortu atau siapapun lah dan nyerahin semuanya ke mereka buat diselesaiin, yaah jangan ngarep deh bisa punya pacar, temen aja belum tentu.

3. Ingin sendiri dulu

Sendiri itu enaaak banget banget banget banget banget (kalau ga ngerasa kesepian, bahaya loh kalau kesepian bisa bikin gangguan jiwa). Kita bisa ngelakuin apapun sesuka kita tanpa perlu ada yang ngeribetin. Kita bisa ngembangin diri kita, ngelakuin hobi kita, dan punya quality time sama orang-orang yang kita sayang tanpa halangan. Kalau punya pacar kan fokus 'kebahagiaan' kan perlu dibagi, kita harus punya waktu bersama dia, ngunjungin keluarganya, temen-temennya, dsb. Selain itu (tergantung masing-masing pasangan juga sih), ada orang yang tipe pacarannya perlu ngabarin setiap saat, misal aku udah makan, aku udah disini, aku udah disana, aku udah BAB, aku udah mau tidur, dll, terus kalo ga dikabarin atau ngabarin tapi di read doang bakal gelisah (oke ini lebay tapi beneran ada). Terus juga kalo pacar ada acara keluarga atau sama temen kita kudu ikutan, padahal kita ada acara lain atau lagi pengen istirahat aja pas weekend. Banyak loh orang yang udah punya pacar bahkan udah nikah suka ngerasa pengen sendiri lagi haha. Intinya ya...jalani nikmati syukuri aja apapun status kita sekarang. Kalau masih sendiri, nikmatin lah kesendirian itu nanti juga dia akan datang...dengan waktu dan cara yang indaaahhh...aku baik baik saja...menikmati hidup yang aku punya...hidupku sangat sempurna...I'm single and very happy... *yah malah nyanyi*

4. Takut ganggu sekolah/kuliah/kerja...you name it

Seperti kata lagu eyang Titiek Puspa, jatuh cinta berjuta rasanya, jatuh cinta itu bisa bikin otak ngeluarin senyawa-senyawa tertentu yang dalam jumlah berlebih bikin kita lupa sama realita (cmiiw). Penjelasan detail tentang jatuh cinta bisa dilihat disini...

Kadang-kadang yang namanya lupa sama dunia nyata itu indah, tapi...eitss...jangan keterusan, jangan jadi candu, dan jangan mau mabuk gara-gara cinta hahaha. Kita harus tetep lah berpikir rasional dan inget bahwa hal-hal terkait percintaan pada kenyataannya ga se 'sweet' dan lebay kaya di film-film haha. Banyak juga urusan yang harus 'diselesaikan' di dunia nyata. Makanya poin ini sering banget dijadiin alasan sama para jomblo yang takut 'keteteran' dalam segala hal gegara pacaran. Daan ini semua ga akan jadi masalah kalau kita punya kemampuan manajemen waktu yang baik jadi semua, mulai dari urusan pribadi sampe percintaan, bisa jadi seimbang :)

Buat yang udah berpasangan...cinta itu harus dijadikan sebagai motivasi atau penyemangat buat kita meraih hal-hal yang kita pengenin. Misal, punya pacar pinter lagi kuliah di luar negeri jadi semangat biar bisa lanjut sekolah. Jadi, kita ga ngerasa kalo pacar itu adalah 'gangguan' lain yang 'ngerecokin' hidup kita haha. Atau, punya pacar tajir bikin kita termotivasi buat semangat kerja biar bisa nabung, dll. Buat yang masih single, boleh aja sih punya #lifegoals dan #relationshipgoals yang positif (bukan kaya Awk***n sama G**a loh ya hahaha), jadi bisa memacu diri kita buat terus berbenah dan pada nantinya kalo udah berpasangan bisa ngatur diri dan kegiatan dengan baik biar ga ada lagi alesan ah ntar ganggu...you name it *makin kesini makin ngawur bahasannya ga sesuai topik*

5. Akyu masih bocah cilik

Sok imut bener ya hahaha. Ya intinya mirip-mirip sama nomor 2 kalau belum dewasa secara umur (kalau mengacu ke undang-undang yang berlaku di Indonesia anak itu usia 0-18 tahun) jangan laah pacaran dulu. Cari temen aja yang banyak, bergaul sama siapa aja, dan perluas relasi seluas-luasnya. Dari situ kita bisa paham sifat-sifat orang yang beda-beda, pengalaman hidup juga makin banyak, tau mana orang yang baik dan tulus dan mana orang yang cuma nemuin kita pas butuh aja alias modus *ini penting BANGET*, gimana cara menyelesaikan masalah dengan orang yang punya kepribadian berbeda, dsb. Dari situ kita bakal punya gambaran (ga selalu sih sebenernya) yang :
1. Yang harus kita kejar dan punya pengaruh positif buat kehidupan kita
2. Yang sudah ada, harus kita pertahankan, karena sudah baik
3. Yang ada untuk memberi pelajaran dalam hidup *tsaaah*
4. Yang hanya mengacaukan hidup kita dan memberi pengaruh negatif aja, enaknya mah dihempas jangan sampe dateng lagi

Pacar masuk yang mana? Hmm entahlah yang jelas jangan sampe yang nomor 4. Oiya terkait usia juga, kalau anak-anak kan pada umumnya belum bisa cari duit sendiri alias masih minta mama papa (kalau kamu masih muda dan punya penghasilan sendiri salut deh) jadi kalau mau nge date, beli kado buat pacar, atau bawa 'sajen' buat camer tapi masih minta ortu...plisdeh. Diri sendiri aja masih diurusin dan dibiayai orangtua udah berani 'ngurusin' anak orang haha. Tapi, punya pacar ga harus nunggu tajir melintir dulu loh ya. Yang penting udah mandiri secara finansial sih dan duit ga abis bis bis bis cuma gegara pacaran doang. Intinya kalo kamu masih bocah (literally bocah) udah ga usah pacar-pacaran, sana belajar yang bener, perluas pergaulan, dan cari duit haha.

6. Takut patah hati/disakitin/diputusin/dibuat baper dll

Biasanya yang kaya gini berkaitan sama berbagai macam input yang masuk ke pikiran kita. Mulai dari pengalaman diri sendiri yang disakitin, ada trauma tertentu terhadap perlakuan lawan jenis, pola asuh orangtua dan keluarga, pengalaman buruk dari orang lain, sosmed (misalnya kebanyakan liat pelakor hahaha), dll. Setiap hubungan pasti ada risikonya. Orang nikah bertahun-tahun aja bisa cerai, apalagi pacaran yang baru seumur jagung bisa aja putus. Ini sih bervariasi banget di tiap orang jadi wajar aja sebenernya kalo takut. Ada quotes menarik ni terkait rasa takut :

7. Ra ono duite

Ya buat urusan duit ga usah muna lah ya, setiap orang di dunia ini butuh uang. Make toilet umum aja bayar, ngurus ini itu ke KUA kalo mau nikah aja bayar, apalagi pacaran hahaha. Makanya bullsh*t banget tuh yang bilang "kamu adalah harta satu-satunya yang aku miliki" dihh cuih cuih cuih. Pacaran biasa keluar duit buat apa sih? Bisa buat ongkos bensin antar jemput, traktir makan, kado eniperseri, tiket nonton, traktir belanja, sajen calon mertua atau keluarga, beliin cincin buat 'will you marry me' dll tergantung apa aja kebutuhan masing-masing pasangan. Terkait bahasan nomor 5, menurutku malu dong ya kalau duit buat pacaran masih minta sama ortu. Kalau buat urusan lain kaya biaya sekolah, ongkos, jajan, atau keperluan pribadi masih okelah, tapi kalo pacaran kan buat anak orang (kalau perlu beserta keluarganya) haha. Kalau nikah yang notabene butuh biaya agak besar sih lain cerita.


8. Dilarang agama

Buat yang ini aku nokomen deh. Sampai sejauh ini belum nemu ada agama yang memperbolehkan pacaran. Jadi ya...ikuti keyakinan masing-masing aja deh daripada mancing isu SARA :)

9. Aku ini...(isi kekurangan masing-masing)

Aku orangnya pemalu, aku ini jelek, aku kurang ganteng, aku kurang cantik, aku kurang seksi, aku ga berani nembak, dll. Pokoknya semua hambatan dari dalem diri sendiri lah yang tujuannya buat mencari pembenaran. Terus gegara alesan ini jadi banyak orang yang 'berubah', bisa ke arah positif, bisa juga ke arah negatif. Ada yang aslinya pemalu terus jadi ceriwis biar ada yang mau deket sama dia, ada yang jadi ganjenan, ada yang operasi plastik biar tambah cantik/ganteng (oke ini lebay). Menurutku ga ada yang salah sih kalo mau berubah (tentunya ke arah yang lebih baik ya), tapi inget, tetaplah jadi diri sendiri. Karena kita cari pasangan kan pada hakikatnya cari orang yang...saat kita bersama dia kita bisa jadi diri kita sendiri, bisa ngobrol dan ngungkapin perasaan sebebas-bebasnya, ga pake pura-pura dan drama *hazeeekkk*.

10. Tekanan dari luar

Misalnya ga boleh sama orangtua, takut digosipin orang, diresein orang, di cak-cak in orang, keluarga temen atau siapapun mulutnya sama jarinya udah kaya lambe turah lambe julid lambe nyinyir dll. Kalo misal ga boleh sama orangtua, intinya sih perlu dikomunikasiin secara kekeluargaan, untuk cari tau apa sih alesannya anak ga boleh pacaran, apa aja unmet needs dari kedua belah pihak, dan gimana penyelesaiannya, apakah harus dengan pacaran atau tidak pacaran. Intinya harus ada alasan yang rasional lah dari kedua belah pihak, misal kenapa si anak mau pacaran kenapa ortu ga ngebolehin pacaran soalnya bhuanyaak kasusnya ortu ngelarang anak ini itu simply karena "ga boleh aja" tanpa ada alasan yang masuk akal dan mendidik anak kedepannya. Karenaaa pada hakikatnyaa MELARANG itu jauh lebih GAMPANG daripada MENDIDIK *berasa parenting expert nulis beginian padahal mah boro-boro expert, sama amateur aja masih dibawah jauhh*

Kalo dari orang lain yang lambenya bener-bener ga kekontrol...sayah juga nyerah deh. Ini udah bener-bener faktor luar banget dan...susah ngendaliinnya ga cuma masalah pacaran aja tapi yang lain-lain juga haha. 

11. Bagaimana menjalaninya? 

Bilang sayang itu mudah, bilang cinta itu gampang, tapi komitmen itu susah 

Gebetan kece udah ada, restu orangtua dan keluarga udah ada, umur udah dewasa, duit udah oke, ga ada hambatan lah pokoknya. Tapi...aku kudu gimana ya???

Seperti komen di postingan sebelumnya, kalau udah jatuh cinta sama seseorang, semua hambatan yang ada wis bubarrr jalannn.

Banyak orang yang terlalu banyak ngabisin waktu buat mikir di poin ini. Tapi kebanyakan orang pada memilih buat...

Jalanin aja dulu :p

Gimana-gimananya itu urusan ntar....

Intinya...mulai pacaran dari? Tokopedia~ *bukan endorse*

 
Sekian dulu postingan kali ini. Akhirnya bisa aku post juga setelah sekian lama tertahan di draft. Nanti kalo ada inspirasi ditambahin lagi isinya hehe. See you :)