Laman

Sabtu, Maret 21, 2009

Ansel

Waktu kelas 5 SD, di Kumon Kemang, tiba2 ada sosok (cielah) pria India gitu ngajar di Kumon, tapi dia ngajar bahasa Inggris bukan matematika huhuhu...namanya Ansel. Aku sering ngobrol sama dia...yah sejak ada Ansel itulah aku kagum aja sama dia (KAGUM LOH, BUKAN SUKAAAAAAA). Lagian waktu dulu seleraku masih ga karuan senengnya yang indihe indihe gitu hahahahaha. Dia bikin aku semangat tiap hari senin, bela2in dateng ke kumon buat ketemu dia, ngeliaaaaat aja. Orangnya baik, bahasa inggrisnya lancar. Kalo aku ga kumon, pasti aku bilang ke Lala ato Fachri buat titip salam aja sama Ansel. Karena menjelang ujian, aku keluar dari kumon, dan sejak itu ngga pernah ketemu lagi sama Ansel. Aku ga sedih kok, toh dia bukan siapa-siapa, dia cuma seorang guru bahasa inggris.

Dan pada suatu hari, waktu aku udah SMP, mama mampir ke Plaza Kemang 88, tempat dimana kumon itu berada. Terus Ansel nyamperin mama, nanya, sekarang Laras dimana? kok udah ngga pernah kumon lagi, terus ya mama jawab aja apa adanya, aku keluar soalnya udah mau ujian sekolah, aku udah SMP bla bla bla...ya gitu aja.

Aku pengeeeeeeeen banget ketemu lagi sama Ansel setelah sekian lama lose contact gitu (alaaah). Pengen ketemu sebentaaaaar aja. Hm..pasti dia kaget ngeliat aku yang sekarang deh hahaha

1 komentar:

Maradewi Maksum mengatakan...

hatimu sudah terjerat oleh dia yang memikat. gayanya yang mempesona membuatmu tergoda untuk datang ke kumon. intinya, SELERAMU ORANG INDIA.

btw, ANSEL YANG MANA SIH? aku cuman inget bu lis, tante christine, pak widodo, dan bu tuti...