Laman

Selasa, Juni 16, 2009

Troublemaker

Ini adalah kejahilan yang paling "gila" dan sudah dipastikan pelakunya itu SANGAT tidak waras, alias gila parah. Tadi sore, Dinda manggil aku, terus ngajak aku ke kamar mandi. Dia nunjukkin ke aku di sabun Nuvo ijo yang tergeletak pada tempatnya itu ada tulisan *****, yang berarti "itu" nya perempuan. Terlalu jorok untuk disebutkan. Bacanya aja udah amit-amit. Tapi bukan Dinda yang nulis. Sontak, emosiku langsung naik dan aku pergi nyamperin mba Dilla ke tempat setrikaan. Aku tanya, mba Dilla tadi ke kamar mandi ga? Dia jawab nggak, orang katanya dari tadi dia nyetrika sarung bantal. Pokoknya aku bentak2an sama mba Dilla (tapi ga lebay sampe berantem gila gitu) sampe akhirnya mba Dilla mau ke bawah. Pokoknya di bawah tuh semuanya nuduh sana nuduh sini, mba Dilla nuduh Dinda, aku nuduh mba Dilla. Akhirnya mas Bagus dateng, dia marah-marahin Dinda sama Daffa. Tapi mereka nyantai aja tuh, wong ga bersalah. Mas Bagus tuh sampe nyumpah2in si pelakunya biar cepet mati, aku tambahin aja, MASUK NERAKA JAHANAM!!!. Biar mampus tuh orang gila yang udah bikin keributan di rumah. Kemudian Aku, Dinda dan Daffa meneliti (jiee meneliti bo bahasanya) sabun itu. Pas aku liat, aku juga nulis2 pake kuku buat ngetes pake apa si pelaku nulis kata2 jorok itu. Daffa juga ngeliat, di ujung odol, tepatnya bagian yg bergerigi2 gitu ada bekas sabunnya. Jadi kesimpulannya, si pelaku itu nulis pake kuku atau ujung odol. Lalu Mas Bagus pergi, Kami bertiga sama bacit Nehri duduk-duduk di sofa. Dan sebelum itu, mba Dilla bilang tulisan di sabun itu diapus aja. Tapi mas Bagus sama bu Mimin bilang jangan, biar diaduin aja ke Mama. Mba Dilla malah berpendapat lain lagi, jangan diaduin ke Mama, nanti darah tinggi Mama kumat. Ya udah deh aku cuci aja sabunnya, daripada nambah masalah baru lagi setelah diaduin ke mama. Dan tulisan itu hilang dalam sekejap. Bacit bilang ke aku, dari dulu Dinda sama Daffa itu dikasih pendidikan seks (khususnya mengenai alat kelamin), itu dikasih tau nama aslinya, jadi ga pake tuh istilah-istilah begituan. Makanya, mereka berdua ga tau apa tuh artinya *****, mereka taunya itu cuma kata2 jorok yang ga pantes buat diucapin. Oiya, Dinda sempet cerita. Kejadiannya sih udah agak lama. Waktu itu, Dinda ngeliat di sabun ada yang nulis F*** (udah tau kan apaan). Terus Dinda tanya mba Dilla apa artinya, eh mba Dilla malah ga tau. Bacit Nehri juga nyeritain ada lah, suatu masalah yang bikin mama marah2, berkaitan dengan pembalut wanita yang (maaf, terlalu pribadi untuk diceritakan). Tapi aku ga tau kejadiannya itu seperti apa. Yang aku tau cuma ada pembalut milik seseorang di kamar mandi. Lagian, salah sendiri pemiliknya naronya sembarangan. Hm, setelah berpikir sejenak, aku curiga, kalo pelakunya itu adalah salah satu saudaraku, sebut aja namanya X. Terus, aku samperin aja Cece buat ngasih tau kecurigaanku itu. Lagian sebelumnya Cece udah diceritain kok masalahnya sama anak-anak. Gini dialognya :

L : Ce, kayaknya yang nulis itu di sabun si X deh
C : Ah, ngga mungkin, dia kan agamanya kuat
L : Agamanya kuat apaan, tapi ya dia gitu
C : Coba kamu tanya deh
L : Tapi, ya dia yang nulis
C : Kalo nuduh duluan, tapi kamu belum nanya, itu namanya su'uzon
L : (diam sesaat kemudian pergi)

Hmm, udah dulu ya, mudah2an ga ada lagi masalah kaya gini lagi, dan mudah2an pelakunya cepet sadar dan nggak ngulangin perbuatan itu lagi. Emang sih, ini cuma masalah sepele, tapi kan, keterlaluan. OK, see you next post!! Bye!!!

1 komentar:

kentutsiangbolong mengatakan...

kirain masalah apaan.....ya namanya juga manusia mungkin ada salah dan khilafnya...dimaklumi dan dimaafkan aja trus dilupain aja masalah kayak gitu..! thanks