Laman

Minggu, April 25, 2010

Curhat

Sehubungan dengan postingan yang kemaren, mulai saat ini aku bakal sering ngeblog lagi deh. Beneran deh, kayaknya aku kena imbas dari peristiwa kemaren. Aku takut temen-temen aku nyuekin aku, cuma karena aku ngebelain dia. Aku ga pengen persahabatan antara kita ini rusak, cuma gara-gara masalah sepele yang sebenernya ga jelas, dan itu bukan urusan aku. Plurk juga ga bisa dijadiin tempat keluh kesah lagi. Semua udah pada pindah haluan. Yang paling ngerti aku sekarang ya cuma blog ini. Mana besok ada remed biologi lagi, gara-gara ginian nih jadi ga konsen belajar, bawaannya mikirin tu masalah terus. Padahal materinya segudang, udah gitu selasa ulangan kimia, ngerti sih ngerti materinya, cuma nyari waktu buat belaajrnya susah. Udah tau aku orangnya moody-an kalo belajar. Ngafalin cuma bisa pagi-pagi, kalo siang udah deh. Karna ga bisa ngafalin itulah kalo pelajaran eksak yang banyak ngitungnya aku pelajarin siang sama malem. Kadang malah sampe jam 9 ke atas aku tetep aja belajar entah itu matematika, fisika atau kimia asal jangan biologi yang afalannya segambreng. Loh kok jadi soal pelajaran ya???

Back to topic. Aku bener-bener stress gara-gara masalah temen aku ini. Biarpun aku ngga ngalamin, tapi aku bisa ngerasain. Toh aku sama dia kan udah temenan kurang lebih 10 bulan. Ya pasti ada chemistry nya lah. Dia sedih aku juga sedih. Dia ada masalah aku juga ikut bantuin biar dia bisa nyelesainnya. Oiya, pas dia bilang ke aku kalo dia bilang ke temen-temen aku itu dia bakalan kembali temenan sama temen yang jadi musuh sekelas, aku juga ikutan mikir. Apakah aku akan ngejauhin temen-temen aku itu dan kembali berteman sama sejumlah kawan aku yang emang rada kontroversial kelakuannya???? Entah yang lebay lah, show off lah, PK lah, alay lah, dll. Tapi aku sadar, masa iya aku harus ngerusak persahabatan sih. Kan kalo aku bisa temenan sama semuanya malah lebih baik. Pengennya sih kedua kubu yang berselisihan ngebaur jadi satu. Tapi kan susah.

Intinya gini aja deh. Aku harus berpikir positif aja buat segalanya yang terjadi. Anggep ini semua cobaan dan bukti bahwa Allah masih sayang sama aku dan temen aku yang dicampakkin itu. Kena impas, bodo amat. Biar Allah yang bales.


Tidak ada komentar: