Laman

Jumat, Oktober 22, 2010

Undangan Pernikahan

Jadi gini ceritanya, aku ini punya kebiasaan dari kecil, yaitu ngeliatin undangan pernikahan yang biasanya suka ditaro di meja ruang TV. Tiap minggu selalu aja ada undangan buat mama sama papa, soalnya mama papa banyak relasi. Mulai dari undangan yang paling abal sampe yang paling yahud selalu aku buka, aku liatin siapa pengantennya, latar belakangnya (biasanya si orang tua penganten itu temen mama/papa aku), tanggalnya bagus apa ngga (yang ini rada ga penting), sama gedungnya yang rata-rata aku ga tau itu dimana. Abisnya orang bikin pesta jauh-jauh mulu sih. Lupakan lah paragraf (bahasanya bu paragraf) yang ini, ga penting.

Kita masuk ke intinya aja. Tadi, pas pulang sekolah, ada undangan pernikahan gede banget di meja ruang TV. Tapi ga langsung aku buka, ah males ah ntar aja ngeliatnya, dalem hati aku bilang gitu. Abis itu aku langsung OL sampe jam 6-an, terus aku tidur petang (dibilang tidur siang kemaleman dibilang tidur malem kesorean makanya dibilangnya tidur petang aja). Bangun-bangun langsung belajar bentar, terus aku buka laptop deh, mutusin buat OL di ruang TV aja (OL sambil belajar sih sebenernya hehe). 

Sekitar jam setengah 9-an, papa pulang. Terus ngobrol sebentar. Then, aku nanyain soal undangan itu buat ngalihin topik pembicaraan yang sebelumnya rada ngalor-ngidul.
L : Pa, itu undangan siapa?
P : Undangan anaknya **** **** (salah 1 temen lamanya)
L : Oh...
P : Itu anaknya masuk Islam loh (tadinya non Muslim)
L : Emang iya?
P : Iya, kamu mau kaya gitu?
L : (dalem hati : !@#$%^&*() )

Sesaat abis papa pergi, aku buka itu undangan. Bahannya dari kardus tebel gitu, keliatan banget ini mantennya orang tajir parah (ya emang tajir sih). Ukuran dusnya kalo aku kira-kira 20 cm x 35 cm, warnanya merah ada pitanya, eh pas aku buka masih ada dalemnya lagi, yaitu undangannya itu sendiri. Aku buka aja tuh undangannya. Mewah parah. Tapi aku rada bingung sama bagian depan tuh undangan. Ini kok ga ada ayat dari kitab sucinya yang ngejelasin tentang pernikahan gitu ya??? Kan biasanya kalo pengantin yang Islam di depan undangannya ada surat Ar Ruum, kalo agama lain ya ada lah ayatnya juga. Tapi kok ini......ga ada ayatnya. Kelihatannya ada yang janggal. Ngik ngok ngik ngok.

Aku pelototin terus undangannya pas udah selese OL. Buka tutup buka tutup undangan kaya orang ga ada kerjaan aja. Karena masih penasaran, aku keluar nanya lagi ke papa.
L : Pa itu yang tadi beneran masuk Islam?
P : Iya, itu anak kedokteran loh, apa insinyur ya?
L : Ekonomi pa
P : Iya, ekonomi
L : Pa itu yang masuk Islam anaknya siapa?
P : Ya anaknya **** ****
L : Oh yang cowonya ya, kan padahal bapaknya (semacam pemuka agama gitu lah) kok bisa?
P : Ya bisa

Akunya juga rada-rada heran bin penasaran sampe sekarang. Kadang pikiran suka disambung-sambungin ke "sini" dan ke"situ" gara-gara tuh undangan tadi. Dan yang aku pikirin sampe sekarang adalah :

Apakah ini pertanda akan "sesuatu"???????

Rada lebay emang, tapi ya beginilah adanya. Oke kalo gitu postingannya udahan dulu ya. Maaf kalo ada yang tersinggung, toh ini cuma mau menyuarakan isi hati aja. See you next post bye bye mmuuuaaacchhh! :-*

Tidak ada komentar: