Laman

Selasa, November 09, 2010

It's All About My Friend and His Life

Halo semuanyaaa!!! Apa kabar? Semoga baik-baik aja. Udah lama banget nih ga mosting di blog, soalnya yaaa lagi lumayan sibuk. Semua ini berpangkal dari TO ITB kemaren, yang nilainya turun jadi 41%, tapi gpp lah, ini bisa jadi motivasi buat aku buat terus belajar dengan lebih giat lagi, eeeaaaaa.

Di postingan ini, aku mau nyeritain lagi, kelanjutan dari postingan kemaren yang ngelantur-ngelantur gimanaa gitu. Aku rasa cuma 1% dari kalian yang ngerti maksudnya dan kalo kalian bisa ngerti, artinya kalian jenius, sangat jenius hehe. Ini cerita soal temen aku yang "seneng" itu, namanya....rrrrrrr......Rizki. Nama lengkapnya Rizki S. S nya apaan? Yang jelas bukan S cendol, S campur, S dawet, apalagi S bata (OOT) *itumah es*. Ga usah kasi tau ya, ntar kalian pada pengen kenalan lagi hehehe. Bukan gitu, tapi takut dibaca sama Rizki nya, malu tauuu. Kalo kalian mau cari di FB juga ga bakalan ketemu, wong di FB namanya bukan Rizki pula.

Rizki, Rizki, dan Rizki. Aku kenal sama Rizki udah setahunan lebih lah. Aku suka nganggep kita ini pasanan yang unik. Pasangan maksudnya sepasang sahabat ya. Orangnya baik, cakep, enak banget pokoknya diajak ngobrol. And he's talented too, bisa main segala alat musik. Tapi sayang sampe sekarang aku belum pernah liat Rizki main live di depan aku. 

Sekarang-sekarang ini, Rizki lagi banyak masalah. Masalah-masalahnya ya itu, yang berkaitan dengan ke"seneng"annya dia di postingan ini. Temen-temennya banyak yang ga suka sama dia, apalagi temennya yang satu itu tuh, asli ga suka sama Rizki, karena perbuatan Rizki di masa lalu. Biarpun dulu Rizki juga pernah salah tapi kan...sekarang dia udah berubah, bukan Rizki yang dulu lagi. Kehidupannya juga rada berat gara-gara....ya hubungannya sama pacarnya lagi bermasalah. Masalahnya gara-gara faktor luar lagi. Padahal yang aku tau, cinta Rizki sama si pacar udah kaya apaan aja tuh, cinta mati lah istilahnya. Gara-gara ini pun, rencana super indah yang udah disusun mereka terancam be a te a el. Sampe Rizki yang tadinya biasa aja jadi rada-rada kaya ababil (ups, maaf Ki ) gara-gara ini. Parah kan.

Yang bikin aku salut sama Rizki itu adalah, keTOGARannya, eh keTEGARannya deng, dalam menghadapi semua ini.  Aku tau banget, dia keliatan happy diluar, padahal sebenernya hatinya menangis. Dia berusaha untuk tetep semangat di depan semua orang, dan terus bikin seneng semua orang di sekitarnya, termasuk aku.

Buat Rizki, yang sabar ya dalem ngadepin semuanya.
Allah selalu di samping Rizki, selalu mendampingi Rizki setiap saat.
Rizki harus yakin, cinta Allah ke Rizki ga akan ada batesnya sampe kapanpun.
Allah kasih cobaan kaya gini ke Rizki karena Allah sayang banget sama Rizki.
Rizki harus semangat dalam setiap kesempatan.
Terus berdoa, berusaha, dan tawakkal.
Allah pasti selalu kasih yang terbaik buat Rizki
Doaku selalu menyertaimu, sahabat.
I love you, my best friend




Hugs & Kisses from your bestie,
Larasati Kusuma Putri

Tidak ada komentar: