Laman

Minggu, Januari 23, 2011

Cita-Cita

Udah ngebet banget nulis ini dari kapan tau, cuma kesampeannya baru sekarang aja. Jadi gini, aku mau cerita soal cita-cita aku dari kecil sampe sekarang. Here we go!!!

Dulu waktu masih TK sama SD awal-awal gitu kepengen banget jadi dokter, entah jadi dokter apaan pokoknya pengen banget lah. Soalnya di mata aku jadi dokter itu keren, punya duit banyak, punya banyak pasien, kerjanya juga asik, kira-kira begitu lah. Bercermin ke papa juga sih dulu sering banget diajakin praktek ke Depok, klinik Esti sama RSPI.  Emang, hampir semua anak-anak dulu cita-citanya adalah jadi dokter tapi ujung-ujungnya pada berubah pas udah gede. Aku pun juga ngerasain hal yang sama. Waktu kelas 2 sampe 3-an kepengen jadi Psikolog, gara-gara dulu pernah ketemu Psikolog buat konsultasi kepribadian gitu. Maklum lah kepribadian aku tuh....rada-rada gimana ya....dan sampe sekarang pun masih begitu (bukan berarti gua cacat mental loh!!!). Pas itu juga pernah pengen jadi Arsitek, biar bisa bangun rumah, desain rumah, punya rumah bagus juga. Dulu sering banget kalo ke toko buku aku liat-liat buku Interior Design gitu tentang rumah-rumah sama ruangan yang bagus. Kalo lewat Pondok Indah juga suka ngeliatin rumah mana yang bagus bareng sepupu dan berharap banget bisa punya rumah kaya gitu. Selain itu aku juga suka gambar rumah. Pas gambar rumah selalu style rumahnya itu-itu mulu saking kepengennya punya rumah bagus. Sekitar kelas 4 mau kelas 5, jaman-jamannya Pemilu 2004 tuh, banyak caleg bermunculan...aku liat mereka semua kaya, keren, bisa ngerebut hati rakyat, pokoknya wah banget deh. Lagi-lagi dengan alasan duit....aku memutuskan buat bercita-cita jadi Anggota DPR. Impian jadi Dokter, Psikolog, Arsitek, dan berbagai profesi lain pupus sudah. Saking terpananya sama profesi Anggota DPR itu. Mana pas itu juga mama papa lagi "banyak-banyaknya" punya link caleg dan Anggota DPR itu sendiri yang sukses, kaya, hebat, pokoknya keren parah lah dimataku. Aku juga pernah punya cita-cita jadi pengusaha showroom mobil, pokoknya jadi top director, karena duit juga.

Sampe SMP cita-cita jadi anggota DPR ini bertahan. Pokoknya setiap ditanyain mau jadi apa kalo udah gede? Dengan lantang jawabnya Anggota DPR dong. Biarpun masih nyimpen harapan dikit buat jadi Arsitek atau Dokter. Oiya pas SMP juga aku kepikiran buat kuliah di jurusan Ekonomi, mau jadi Bankir, lagi-lagi gara-gara duit gede. Jadinya pas ditanya cita-citanya apa kalo ngga jadi Anggota DPR ya Bankir. Pas SMP akhir-akhir, keinginan buat jadi Dokter muncul lagi, diawali dengan pengen jadi Dokter jantung, penyakit dalam, kulitnya kelamin oops maksudnya kulit dan kelamin, pokoknya yang wah lah penghasilannya, sampe pengen jadi Seksolog (yang ini mah nemen kepengennya sampe sekarang :P ). Makanya karangan aku waktu ujian praktek Bahasa Indonesia sama Bahasa Inggris isinya tentang cita-cita aku jadi Dokter.

Saatnya masuk ke masa SMA. Masa-masa paling menentukan masa depan ada disini. Dan aku udah mulai bisa berpikir dikit, dengan ngeliat kondisi pemerintahan Indonesia yang makin bobrok, politik berantakan, banyak pejabat korupsi lah, apa lah, akunya juga ngga terlalu peduli sama masalah negara, bikin minat aku buat jadi Anggota DPR turun drastis. Aku mikir, susah juga ternyata jadi wakil rakyat buat ngatur negara dengan jadi perwakilan rakyat di Senayan sana. Pelajaran gambar SMA yang lama-lama susah, nurunin minat aku buat jadi Arsitek. Selain itu pelajaran-pelajaran gelo di SMA misal Fisika sama Geografi juga nurunin minat aku di bidang Teknik yang rumit *emang dari dulu ga kepengen teknik ya*.

Kita lanjut ke SMA semester 2 alias penentuan penjurusan. Dulu kepengen banget masuk IPA sampe tadinya pengen pindah dari 34 kemana gitu biar masuk IPA maklum nilai eke rada jeblok semester 1 ranking 24 makan ati ngga tuh. Mana standar 34 tinggi pula nilai buat mata pelajaran jurusan rata-rata harus 80. Sedangkan nilai saya? Pas-pasan. Jadi rada takut juga kelempar ke IPS pas itu. Dan saat ini keinginan buat jadi Dokter, terutama dokter spesialis Kulit dan Kelamin muncul lagi. Keinginan jadi Seksolog juga muncul.  Sempet pengen juga jadi Sutradara film gara-gara ikut ekskul INVITE di 34. Pengen jadi jurnalis pula kuliah di jurusan Komunikasi, konsentrasinya ke Ilmu Jurnalistik. Sedangkan keinginan yang lain pun udah mulai sirna. Dulu aku mikir, dengan masuk jurusan IPA, kalo ngga jadi Dokter, aku bisa ambil IPS, ya kaya Ekonomi, Komunikasi, Psikologi, pokoknya macem-macem deh. Biarpun dulu dibilangnya sejak angkatan 2010 ga boleh lagi anak IPA ngambil jurusan IPS (tanpa tes IPS or IPC), tetep aja aku ngga peduli. Pokoknya kalo ngga diterima FKUI atau FK swasta (dulu pengennya Trisakti) ya masuk PTS lain aja jurusan IPS yang penting ngga abal-abal banget lah kampusnya. 

Jeng-jeng jeng...sekitar akhir Juni 2009 raport kelas X semester 2 resmi saya terima. Dan aku dinyatain naik kelas, rank 7 se X-1, dan masuk IPA tentunya!!! Senengnya luar biasa ya Allah. Biarpun bagusan nilai IPS juga sih di rapot. Tapi keseluruhan nilai aku bagus lah, asli Alhamdulillah banget. Mama, papa, temen-temen, guru, terutama wali kelas X-1 pak Faizul bangga banget sama aku. Ngga apa-apa deh ga masuk 5 besar yang penting bisa sukses di sekolah (dulu sempet pengen PMDK juga). 

Pas kelas XI, keinginan buat jadi Dokter sama Seksolog semakin kuat dan terus kuat. Biarpun rada capek juga jadi anak IPA pas itu tapi tetep semangat. Pokoknya pas ditanya apa, maunya jadi Dokter, Dokter dan Dokter!!! Terus kalo ngga jadi dokter? Ya jadi apa kek gitu, kuliah di PTS kaya yang aku jelasin di atas tadi. Dan pas mau akhir-akhir semester 1, saya pun benar-benar memutuskan untuk jadi dokter dan harus kuliah di 

Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Yeah, pokoknya pengen di situ. Pas pindah ke 8, keinginan ini semakin kuat, terus bertambah, sempet pengen jadi ahli IT juga, pengen FASILKOM UI, tapi pas akhir tahun lalu, keinginan ini hilang. Jadi tambah mantep buat jadi dokter.

Kelas XII, masa-masa paling indah sekaligus mendebarkan selama di SMA. Impian udah ada, tinggal usahanya bener-bener digenjot buat mencapai impian itu. Aku belajar, dan terus belajar, biar bisa diterima di FKUI. Ga ada kata main-main lagi. Pokoknya belajar sampe bisa. Belajar soal-soal PTN yang susahnya setengah idup itu. Awalnya lumayan efektif sih, tapi lama-lama kok jadi susah ya keliatannya. Ternyata semua ini berawal dari cara belajar aku yang salah. Main hajar soal PTN tanpa ngerti dulu materinya. Akhirnya aku mutusin buat ganti cara belajar, yaitu dengan dipelajarin per bab satu-satu sampe bener-bener ngerti semuanya. Salah satu cara belajarnya adalah beli CD Zenius Xpedia hahaha promosi bokpadahal ga dibayar :P . Tontonin tu CD pokoknya sampe mantep, jujur deh yang Matematikanya asik banget. Yang lain juga asik kok :) . Itu CD sepaket ada 34 CD harganya 800 ribu aku beli yang asli pake duit lebaran kemaren haha. Kalo udah ngerti semua baru hajar soal yang susah. Dan Alhamdulillah, Matematika udah dipelajarin semua bab, tinggal finishing touch aja ibaratnya. Biologi sama Kimia juga udah lumayan lancar, tinggal Fisika aja nih. Aku rada susah setiap kali mau making love sama dia. Setiap masukin udah mau keluar lagi aja ilmunya. Ga pernah sampe berdiri alias ngertinya tahan lama. Loh kok analoginya makin ngaco ya??? Back to topic. Sebenernya tinggal pelajaran Bahasa aja yang rada susah, baik Indonesia maupun Inggris itu bukan keahlian saya hahaha. Tapi dengan usaha yang sungguh-sungguh, aku pasti bisa!!!! :D

Wuih, panjang juga ya ni postingan ternyata. Sekian dulu buat postingan kali ini, semoga bisa menginspirasi kalian-kalian yang sedang galaoooo soal pelajaran, jurusan, dan cita-cita hehe. See you next post, mamamamammmuuuuaaaccchhh :*

2 komentar:

Todi saja mengatakan...

cita-cita yang mulia ibu dokter :) inget aja kalo da jadi dokter, jadilah dokternya rakyat kecil..xixixi

Laras mengatakan...

sip sip doain yaaa :)