Laman

Kamis, Februari 17, 2011

Curhat

Suatu hari, aku baca thread di Kaskus, ini link nya :


Karena aku kebetulan lagi iseng, aku nge post lah ke Thread itu. Ini isi postingannya :

ane belom pernah gan, dari ane orok sampe segede gini (umur 15) belom pernah pacaran . padahal ane udah dibolehin loh saking ortu ane kasian ngeliat ane yg jarang gaul keluar ga kaya anak2 lain .

soalnya :

1. belom ada cowo yg cocok sama ane, yg sesuai kriteria ane : SEIMAN & ibadahnya rajin kalo bisa, ganteng, pinter, baik sama ane & keluarga ane (pasalnya susah nyari yg kaya gini, ane orangnya perfeksionis), kalo soal asal suku, hobi, selera ane ga masalah.
2. ane ngerasa ane masih kecil, dibawah umur, belom pantes macem2, makanya ane ga cari pacar
3. pengen sendiri dulu lebih enak bebas dan damai sejahtera
4. takut ganggu sekolah, ntar kepikiran pacar mulu nilai jeblok
5. ane masih anak mami, ngurus diri sendiri aja ane belom beres apalagi ngurus anak orang (baca : pacar)
6. kalo misal diputusin takut patah hati - depresi - bunuh diri
7. masih doyan have fun, seneng2 sama temen, lagipula ane kecanduan main game jadinya kalo pacaran bakal keganggu
8. lanjutan dr no 2 sm 5, ane kan masih pelajar, belom berpenghasilan, malu dong ntar kalo misal beli sesuatu buat pacar masih pake duit mama papa
9. untuk saat ini ane lagi ngga suka ditaksir sama cowo, soalnya ngerasa keganggu, dan ane jg masih rada takut kalo ntar cowo ane PK ato playboy, takut yg buruk2 lah
10. ane ngga suka di cak-in alias di cie cie in sama keluarga/temen nanti kalo punya pacar, soalnya . untuk saat ini ane lebih seneng nge cakin orang
11. bilang sayang itu mudah, bilang cinta itu gampang, tapi komitmen itu susah. mau bilangnya "jalanin aja dulu" kan tetep mesti ada komitmennya gitu2 kan (sotoy)

dan masih banyak lagi ntar ane tambah

tapi, sebagai cewe normal ane juga suka ngiri kalo liat ada cowo sama cewe lagi pacaran



Hmm, intinya itu soal pacaran. Ya, pacaran. P-A-C-A-R-A-N. Pacaran itu....relasi antara 2 orang manusia yang berbeda jenis kelamin untuk belajar saling mengenal, memahami, menyayangi dan mencintai satu sama lain dalam jangka panjang, ngarah ke nikah kalo bahasa seriusnya (menurut aku, rada ga jelas). Udah lah intro nya ngga penting. 

Intinya aku, sebagai cewe yang belom pernah ngerasain pacaran, cuma pengen curhat aja, ngeluarin semua yang ngeganjel di hati saat ini. Kenapa remaja sekarang pada pacaran? Padahal kan ntar ganggu pelajaran gara-gara mikirin si doi mulu, ada yang ngga dibolehin pacaran sama ortunya terus dia backstreet dan segala macemnya, sekali ketemuan ngabisin ongkos (biarpun ga kemana-mana misalnya di rumah atau sekolah pasti kan ada ongkos transportnya juga ya), dan berbagai pandangan negatif lainnya.

Dari alesan yang aku sebutin di atas, aku mau ngejeberin satu-satu deh. Kenapa aku belum mau ngejalaninnya sekarang??

1. BELUM ADA COWO YANG MAU DAN COCOK SAMA AKU. Ini alesan paling simpel namun utama, Simpel kan keliatannya??? Masa iya nanti aku pacaran sama cowo yang ngga mau dan ngga cocok sama aku, ntar jadi ngga beres kan hubungannya. Jaman sekarang itu susah nyari cowo yang sesuai kriteria dan mau nerima kita. Kalo kriteria aku sih gini :

  • SEIMAN. Itu yang paling pertama dan utama, ibaratnya udah harga mati tuh. Kalo bisa ibadahnya rajin, istilahnya bukan Islam KTP lah. Minimal shalatnya rajin, pengetahuan agamanya cukup baik, disini maksudnya tingkat kealimannya di atas aku lah, biar dia bisa bimbing. Jadi aku bener-bener ngga setuju tuh sama yang namanya pacaran beda agama. Nanti kita bahas soal ini di postingan selanjutnya.
  • CINTA. Ini juga ngga kalah penting sama yang pertama, kalo misalnya ngga cinta, ngga sayang, gimana mau ada hubungan yang baik coba??? Ntar yang ada malah saling benci. Eits, tapi cintanya jangan cuma sama aku aja loh. Yang paling utama dia harus cinta sama Tuhan, kalo yang ini aja udah bobrok kacau dah semua hubungan entah dia sama aku atau sama semua orang. Terus dia cinta keluarganya, dan dia cinta keluargaku juga. Kalo dia maunya sama aku doang tapi ngga mau nerima keluarga aku? Mendingan ke selokan aja deh cowo kaya gitu mah, ke laut kebagusan.
  • SETIA. Kalo dia udah cinta sama aku pasti dia setia dong. Maksudnya jangan selingkuh, main mata sama cewe lain, pokoknya kita berdua sama-sama belajar ngebina hubungan baik, dan bisa terus lebih baik kedepannya nanti.
  • ADA SESUATU YANG BUAT AKU SUKA/SAYANG/CINTA SAMA DIA. Yang ini bisa dari macem-macem, bisa suka dari tampangnya, kepribadiannya, keahliannya, cara ngomongnya dll. Kalo misalnya ngga ada yang kita suka dari dia gimana mau cocok coba???. Tapi emang susah ngedapetin semua sifat cowo yang kita suka ke dalam satu orang (ngerti ga bahasanya?). Ada yang aku suka tampangnya, tapi perilakunya acakadul. Ada yang aku suka cara dia berperilaku, tapi tampangnya ngga banget, dan berbagai macam alasan lainnya.
Itu aja sih kriteria utamanya. Kalo misalnya suku, hobi, selera, asal muasalnya dari mana dia itu terserah. Yang penting syarat utamanya itu. Kalo umur....kalo bisa ya seumur, lebih tua setahun dua tahun maksimal lima tahun. Soalnya kalo ketuaan malah kaya kakak sendiri jatohnya. Ntar malah dibilang pedofil lah cowonya, akunya dibilang doyan om-om dan anggapan negatif lainnya soal umur. Pengecualian satu lagi, tapi kalo misalnya udah cinta, umur ngga jadi masalah ya kan?? Hehehe.

2. AKU MASIH ANAK-ANAK. 15 tahun. Biarpun hitungannya udah masuk usia remaja tapi masih ada anak-anaknya dikit juga kan. Hehehe maklum lah masa transisi. Istilah kerennya "tanggung". Sebenernya sih aku udah dibolehin pacaran. Yang ngebolehin baru mama, kalo papa belom. Soalnya menurut mama aku anaknya kurang gaul, rada introvert, jalannya terlalu "lurus", ngga kaya anak muda lainnya (cie). Ya tapi emang bener sih, aku bukan anak gaul *bangga*. Keadaan yang ada sekarang emang udah bener-bener ngebentuk aku buat jadi anak yang ngga gaul. Padahal kegiatan aku cuma dikit keliatannya tapi ribet. Sekolah, Senin sampe Jumat pulang jam 3-an, les setiap hari pula mengingat sekarang bimbelnya dah 2, sampe jam 8 malem, belajar di rumah, kalo ada ulangan doang, sekarang udah kelas XII musti lebih intensif lagi belajarnya. Terus Sabtu Minggu nganggur di rumah kalo kepengen jalan ya jalan kalo males di rumah aja. Temen main ke rumah juga jarang. Datar banget kan hidup. Gimana mau gaul kalo hidupnya aja udah kaya gitu? Hahaha.Syukur Alhamdulullah banget mama bangga sama aku yang sekarang :D.

Back to topic nih. Kalo papa emang belum ngebolehin, alesannya apa juga ngga tau, pokoknya ya ngga boleh lah.Oiya, soal masih dibawah umur, emang, udah dijelasin kan di atas, masih umur 15 tahun, belom boleh macem-macem. Coba deh kalian bayangin, kalo misalnya kalian liat ada anak masih umur ABG-ABG gitu udah pada pelukan, ciuman, dan yang paling parah, ML. Bener-bener ngga pantes kan??? Sedangkan kalo yang kita liat itu orang dewasa, yang umurnya 20-an ke atas lah, keliatannya biasa aja karena mereka udah dewasa. Kalo aku sih geli liat anak kecil pacaran udah pake gitu-gituan. Di FB aku sering liat tuh foto-foto temen aku yang pacaran terus ya...kaya pamer kemesraan tapi udah over banget. Mana (ada beberapa yang)  udah yayang-yayangan juga, malahan ada yang pake mama papa, ayah bunda, bener-bener dah. Diijinin keluar malem aja belooom apalagi yang lebih lanjut.

3. INGIN SENDIRI DULU. Ya, sendiri!! Nah disini aku mau sebutin enaknya jomblo yang aku rasain kaya gimana. Misalnya, ngga perlu repot-repot mikirin si doi, ga perlu SMS an 10 kali sehari, ga perlu curi-curi waktu buat telponan tiap malem, ga perlu punya waktu khusus buat dia, ga perlu curiga sana sini kalo dia udah selingkuh atau apa lah itu, dan yang paling utama ngga patah hati dong!!! Soalnya kita ngga punya pasangan. Terus kita bisa lebih hemat soalnya ongkos yang biasanya buat pacaran kan bisa ditabung. Dan yang paling enaknya, kita jadi punya waktu banyak buat keluarga sama temen-temen, punya waktu buat belajar, nyalurin hobi, dan ngelakuin hal-hal positif lainnya yang ngga kalah nyenenginnya daripada pacaran. Lebih damai kan jadinya, bebas stress.

4. TAKUT GANGGU SEKOLAH. Kalo menurut aku sih, kalo kita pacaran, pasti ngaruh dong ke aktivitas kita masing-masing, termasuk sekolah. Kita jatuh cinta, bawaannya mau tau mulu dong apa-apa soal dia setiap saat setiap waktu. Jadi berimbas juga lah ke aktivitas sekolah. Contohnya, waktu istirahat yang biasanya belajar malah pacaran di kelas/kantin, pas jam pelajaran, SMS an lah sama dia ngga mau dengerin guru. Namanya juga virus merah jambu sasarannya bisa siapa saja kapan saja dimana saja ya kan? Waktu yang biasanya buat belajar malah jadi telpon/SMS/ketemuan sama pacar. Kalo yang bandel pasti pada cabut sekolah/les demi pacar. Pokoknya apa-apa dikorbanin demi pacar lah. Nilai jadi jeblok, dimarahin ortu, dimarahin guru, pacar juga jadi ngga bangga sama kita, kecuali kalo pacarnya emang dablek. Jadinya kalo mau pacaran, cari pacar yang pinter, yang bisa bikin ilmu kita nambah, ngajarin kita hal-hal yang positif, memotivasi, mendukung kita, biar semua kegiatan kita ngga terganggu, dan hubungan sama dia juga lancar. Enak kan? Makanya aku belom mau pacaran dulu sampe dapet cowo yang....syaratnya kaya di nomer 1 tadi plus bisa memotivasi juga.

5. MASIH ANAK MAMI. Ini nih udah sifat bawaan lahir. Ngga bisa jauh-jauh dari yang namanya orang tua. Bener-bener masih tergantung banget, belum bisa mandiri. Makanya aku ntar kuliah ngga mau di luar kota atau luar negeri. Kalo ngga keterima UI ya udah deh swasta, mau Atma kek, mana kek, judulnya swasta lah asal jangan yang abal-abal. Termasuk dalam hal ginian. Aku belum mau pacaran soalnya ya masih anak mami itu. Apa-apa aja masih diurusin sama mama masa udah pacaran. Diajakin ngomong serius aja masih suka ngga nyambung, masih labul kaya anak-anak banget. Malu sama pacar dong, udah jadian kekanak-kanakannya masih keluar. Mau beliin hadiah buat pacar masih pake duit mama. Sama juga boong dong namanya. Aku aja masih belom bisa mandiri alias ngurusin diri sendiri, gimana mau ngurusin anak orang (baca : pacar) coba??? Ntar yang ada si pacar ikut-ikutan ngga beres lagi hahaha jangan sampe deh. Jadinya sekarang aku mau jadi anak mama papa dulu yang baik, bisa bahagiain mereka, nanti kalo udah "waktunya" baru jadi pacar. Biar pas udah punya pacar bener-bener udah siap, mantep, dan dewasa.

6. TAKUT PATAH HATI. Yang namanya hubungan pasti punya resiko dong, termasuk patah hati. Menurut aku, biasanya remaja yang pacaran itu rawan patah hati, soalnya di umur mereka yang masih muda mereka masih labil, masih suka bingung apa tujuan mereka pacaran, seneng-seneng, pamer, serius atau gimana lah. Terus emosinya juga belum terkontrol baik, ke-aku-annya juga masih tinggi banget,  jadinya kadang suka berbuat ga jelas, marah marah sendiri, nyalahin orang lain, mutusin pacar tanpa alesan yang jelas juga, jadinya salah satu pihak berpotensi buat patah hati. Pengaruhnya ke kita? Ya gede lah. Kalo diputusin sama pacar siapa sih yang ngga sakit?? Ya sakit lah!! Kecuali kalo putusnya baik-baik, itu mah lain cerita. Kalo hati kita aja udah sakit, pasti ngaruhnya ke fisik juga dong, mood jadi kurang baik, kita jadi kurang semangat kalo mau ngapa-ngapain, yang biasanya ada pacar jadi ngga ada, terus kalo sakit hatinya parah bisa sakit badan juga. Bahkan sampe ada yang depresi terus bunuh diri cuma gara-gara putus!!! Parah banget kan. Makanya aku mau pacarannya pas udah mateng aja (sama lagi kaya diatas??) biar siap segala-galanya, termasuk siap patah hati juga hehehe.

7. MASIH DOYAN HAVE FUN. Ini urusan duniawi nomer 1. Kalo kita ngga seneng pasti hidup kita ngga baik juga kan jadinya. Cara aku seneng-seneng ya macem-macem. Paling sering main game, baca buku, dengerin musik, nonton video, jalan-jalan, nge-blog, main sama temen, banyak deh pokoknya. Cerita pribadi dulu ya bentar. Aku sendiri anak rumahan. Jadinya kalo mau seneng-seneng ngga usah pergi jauh, asal ada komputer sama internet aja udah anteng. Kalo libur paling dikit 6 jam lah depan komputer cuma buat main sama browsing doang. Makanya tiap hari tidur jam 12-an karena saking betahnya. Aku emang beda sih dari orang-orang yang normalnya malem minggu suka jalan, nonton, pokoknya keluar rumah lah. Aku lebih sering ngabisin malem minggu di rumah. Tapi kalo ada yang ngajak jalan ayo aja. Ke bioskop aja aku jarang banget, tahun ini belum sama sekali malah. Hahaha gimana tuh percaya ga percaya kan? Tapi emang bener, biarpun aku sebenernya suka film, (lumayan) tau tentang hal-hal berbau film tapi jarang banget ke bioskop. Film terakhir yang aku tonton di bioskop........G-Force kalo ngga salah hahaha parah dah. Oiya aku ini game sama internet addict. Kalo misalnya sehari ngga main game rasanya hampa gimana gitu (kecuali kalo pas ke Yunani ngga main game, itu sih lain hal). Ibaratnya, game-game itulah pacar, atau bisa dibilang tanggungan aku yang ngga kalah penting dibanding pelajaran di sekolah. Tapi sekarang mau dikurangin internet addict nya, soalnya udah kelas XII musti lebih sering belajar bukannya internetan hehehe.

Back to topic. Kalo aku punya pacar, otomatis tanggungan nambah satu dong. Aku musti setia dan perhatian sama pacar aku seperti aku meratiin game-game aku, FB aku, Plurk aku, pokoknya semuanya lah. Ibarat game, pacaran juga perlu waktu khusus, yang musti ada setiap saat. Kalo ngga ada waktu buat game, gimana permainannya mau berkembang??? Sama halnya kaya hubungan, kalo ngga ada waktu buat pacar, ga ada perhatian, kasih sayang, gimana mau berkembang coba?? Kalo seorang Laras ngorbanin game demi pacar?? Ngga akan bisa deh kayaknya. Game itu ibarat soulmate ya, udah ngga bisa lepas kalo buat aku sih. Makanya ini belum mau pacaran saking sayang dan cintanya sama game-game yang bisa ngehibur aku setiap saat.....kecuali kalo internetnya lemot haha.

8. MASIH PELAJAR. Lanjutan nomer 2, 4 sama 5 nih. Ngomongin soal pelajar. Tugas kita? Ya belajar. Di atas aku udah cerita kalo jadwal aku emang padet. Sekolah sampe sore, tiap hari bimbel sampe malem. Weekend nya belajar buat ulangan, ngerjain tugas, de el el dan emang itu ribet, namanya juga pelajar harus nerima resiko dong. Dan segala keribetan itulah yang bikin waktu buat pacaran itu ga ada. Lagian aku juga bukan orang yang pinter ngatur waktu. Kalo waktu buat pacaran aja ngga ada, gimana mau pacaran benerannya?

Masih soal pelajar. Pelajar kan rata-rata masih dibawah umur, masih belum berpenghasilan biarpun sebagian ada yang udah. Aku sendiri Alhamdulillah punya penghasilan sendiri biarpun ga tetep. Karena belum berpenghasilan itu ya....dikasih duit jajan sama ibu bapaknya, ongkos dan segala macem. Salah satunya cara buat punya simpenan banyak ya nabung, kalo ngga sempet kerja part-time karena sibuk. Dan kalo misalnya kita pacaran, kita butuh yang namanya duit dong??? Umumnya sekali nge date kalo jalan minimal 100 ribu lah (itu juga ga cukup kayaknya??). Yang paling gawat nih, kalo udah ngga ada duitnya. Tabungan pun juga abis. Ujung-ujungnya, minta ortu. What? Itu duit buat pacaran masih minta ortu??? Malu-maluin banget, biarpun si pacar ngga tau kalo sebenernya kita pake duit ortu.

9. NGGA SUKA DITAKSIR SAMA COWO. Untuk saat ini aja sih, bukan untuk selamanya. Kalo untuk selamanya, eke lesbong dong?? Hahaha. Kecuali kalo aku sama si cowo emang sama-sama suka. Itu mah lain cerita. Nah kenapa aku ngga suka ditaksir sama cowo? Soalnya, kalo orang naksir orang lain (lawan jenis) entah si cowo naksir si cewe atau si cewe naksir si cowo, kalo udah saking sukanya, pasti ke ujung dunia pun bakalan dikejar. Sedangkan, orang yang kita taksir belum tentu suka sama kita. Mungkin aja, dia ngga suka dikejar-kejar sama kita, bahkan malah jadi ngga nyaman terus benci sama kita. Itu lah yang lagi aku rasain sekarang. Sedikit curcol ya, bukannya geer tapi emang ini udah dari hati ya. Sebenernya banyak sejumlah temen aku yang aku curigain dia naksir sama aku. Dan itu bikin aku ngga nyaman banget, apalagi kalo yang statusnya cuma "temen pecbuk doang" nah ada tuh 2 orang super rese banget. Salah 1 nya aku udah ceritain di postingan ini. Sama yang satu lagi ada temennya temen aku, kenalannya di FB juga. Orangnya rese parah, nyampah mulu di wall aku. Sok-sok kejar pertamax padahal sebenernya nyari perhatian. Lu kata ini kaskus apa? Sampe sekarang masih super duper kesel deh.

Orang-orang yang jadian itu pasti harus tau dong gimana pasangannya itu juga bisa suka sama dia. Nah gimana caranya biar kita tau kalo orang yang kita suka juga suka sama kita? Ini yang bikin aku penasaran sampe sekarang.

10. NGGA SUKA DI CAK-IN. Cak-in? Apa itu di cak-in? Arti sebenernya adalah diledekin, kalo yang agak halusnya digodain lah. Digodainnya itu di cie-cie in. Misalnya : "Cie...mobil baru...", "Cie..pacar baru..", "Cie...yang diterima di UI.." dll. Orang juga kalo baru punya pacar suka digodain kan. Soalnya kalo orang baru pacaran kan dengan cepat keluarganya, temen-temennya dan orang-orang yang kenal sama dia pada tau. Cara taunya bisa macem-macem, bisa dikasi tau langsung, diceritain, ngeliat kita ganti relationship status di FB dll. Dan biasanya, mereka ngasih selamat atau ngegodain kita misalnya : "Selamat ya udah jadian, longlast yaa." atau "CIEEE PACAR BARU KENALIN DONG!!!" atau "AJIEEE YANG JADIAAAN" dll. Yang paling "gawat" menurut aku biasanya kalo keluarga tau nih. Kecuali kalo kita udah terbuka soal cowo ke mereka, pas mereka tau kita jadian mereka ga bakalan kaget. Tapi kan sebagian besar remaja pada malu-malu kucing gitu deh cerita soal gebetan ke keluarga terutama orangtua. Jadi kalo mereka tau kita jadian kesannya jadi gimanaaaa gitu. Mereka tau kita jadi malu, mau ngaku jadian juga ngga berani, ga ngaku ketauan boongnya, complicated lah.

Kaya misalnya aku aja deh (sedikit interMezzo ya). Aku kan ngefans parah sama Surya Saputra, soalnya dia ganteng, jago akting, dan orangnya baik. Aku ngefans sama dia sejak 2006. Di mataku, dia itu  artis  paling ganteng se Indonesia Raya ga ada yang nyaingin deh pokoknya. Aku udah pernah ketemu sama dia 2 kali. Pertama di Java Jazz 2007 sama pas di Trans TV pas dia syuting Dorce Show. Pas pertemuan kedua itu aku minta foto sama dia. Dan fotonya masih disimpen loh sampe sekarang malu ah di publish kesini lagian udah jadul banget.

Sejak itu aku jadi semain ngefans sama dia. Pokoknya kabar terbaru selalu diburu lah. Sampe suatu saat aku nemuin foto dia yang lagi kaya gini. Gantengnya ga nahan deh :
Ya di foto itu dia lagi make seragam sebuah institusi pemerintahan *ogah sebut merek*. Karena keisengan aku yang menggebu-gebu, aku edit aja kaya gini:


Asli ngakak banget kan. Terus tuh foto aku jadiin profile picture di FB. Spontan semuanya pada kaget dong. Dan parahnya keluarga aku juga liat dan ngga tau kalo itu artis, Surya Saputra men!!! Aku sampe disangkain udah jadian sama orang yang kerjanya di lembaga tersebut itu. Pokoknya parah banget deh sampe bener-bener bikin aku stress berkepanjangan *lebay*.

Sejak kejadian inilah. Aku mau ngidolain cowo juga taku banget. Dikit-dikit di cak in, dibilang pacar, padahal kenal aja kagak gitu. Jadi serba salah deh.

11. BILANG SAYANG ITU MUDAH, BILANG CINTA ITU GAMPANG, TAPI KOMITMEN ITU SUSAH!!! Yap, ini yang paling susah, sekaligus paling penting dalam sebuah hubungan. Bilang sayang itu mudah, bilang cinta itu gampang, tapi komitmennya susah parah. Jadian sebenernya ga usah terlalu serius kalo misalnya masih muda, jalanin aja dulu, tapi kan komitmen buat ngejaga hubungan tetep mesti ada. Kalo misalnya ngga ada komitmen, buat apa jadian? Buat apa cinta-cintaan? Seneng-seneng doang gitu? Wasting time banget keliatannya. Masih banyak cara seneng-seneng lain yang lebih enak daripada jadian kalo cuma mau seneng-seneng doang, ga mau serius. Akhir-akhir ini aku liat banyak banget orang yang cepet jadian, cepet putus, terus jadian lagi, putus lagi, cari baru lagi, mana ada yang pake diselipin selingkuh, mendua, HTS, TTM, pokoknya yang diselipin orang lain yang bikin hubungan itu sendiri ga sehat lah. Dan banyak juga orang yang jadian, tapi ujung-ujungnya menyakiti diri sendiri atau menyakiti pasangan, saling marahan, ada yang terlalu posesif, pencemburu, pasangannya ngga dianggep, itu kan ga baik juga. Ada yang motivasinya cuma buat status, pamer, kalo ga punya dibilang cupu (biasa lah ababil). Pokoknya ya begitulah. Sisanya bisa anda simpulkan sendiri haha.

Sekian dulu postingan kali ini. Asal tau aja ini postingan udah dikubur dipendem-pendem alias disimpen di draft sejak bulan Juli lalu loh dan sekarang baru mau dipost saking bingung nyusun kata-katanya gimana. Kalo ada yang kurang jelas bisa tanya di komen postingan ini :D.

Makasih banyak buat udah semua yang mau baca curhatan aku yang kayaknya isinya ngomeeeel semua haha. See you next post, mmmmuuuuaaaaccchhh!!! :*

6 komentar:

Todi saja mengatakan...

hmmm...satu hal yang pasti, pacaran itu bukan ukuran kedewasaan atau gaul tidaknya seseorang... santai aja mbak, semua ada waktunya :) btw, cocok kok sama kang surya..cie cie..(upss....***kaburrr...***)

Laras mengatakan...

hmm bener jg sih ini juga kelewat sante mas hahaha, hihihi malu dibilang cocok semoga ntar bs dapetin yg serupa amiiin :D

..:..Rez Iras ..:.. mengatakan...

hmmmm,,,pemikiran yg dewasa saya kira,,

hmmm,,iya setuju bgd,,ga ush terlalu dpaksain,,smua akan indah pd wktunya,,hehe

Laras mengatakan...

hehehe makasiiih :D

Claude C Kenni mengatakan...

Sori nih, tapi menurut pengalaman gua ya, saat yg namanya cinta datang mengetuk hati lu, alasan2 di atas semuanya bakal BUBAAAAR JALAN

Karena hati tidak pernah memilih. Ia selalu tahu ke mana harus berlabuh.

Dari semua alesan di atas, sori, kalo boleh gua komentarin, itu semua nunjukkin kalo lu sebenernya banyak mikirin soal hal ini. Meskipun kesannya lu ga pengen pacaran, tapi lu punya cukup waktu buat nge-list alesan2 di atas dan itu nunjukkin kalo pacaran itu suatu hal yg besar buat lu.

Kalo boleh kasih saran, bukannya nyombong ato ngejago ya, tapi sebagai sesama manusia yg hatinya dianugerahin cinta sama Sang Pencipta : Don't think too much about it.

Just let it flow. Ga usah pikirin A sampe Z, pacaran ato ga pacaran, bla3. If it's meant to be, it will happen. Whether you like it or not, whether you want it or not.

And think not you can
Direct the course of love,
For love,
If it finds you worthy,
Directs your course.
~ by Kahlil Gibran ~

Akhir kata, sori ya, kalo ada kata2 yg menyinggung, bener2 ga maksud. Bertahun2 yg lalu, gua juga ngerasain dan mikir kayak lu sekarang. Dan hal itu akhirnya berujung sama suatu penyesalan yg sampe sekarang pun ga bisa gua ubah. Makanya gua cuma pengen berbagi aja ma lu.

Semoga bisa membantu.
Salam kenal,
http://claude-c-kenni.blogspot.com/

Laras mengatakan...

huahahaha sori baru baca komennya skrg, bener apa kata lo, don't think too much about it :)