Laman

Kamis, Maret 17, 2011

Isi Hatiku

Huah hari ini saya resmi melanggar janji saya (eh bukan janji sih), yang kemaren ditulis di chatbox kalo saya ga akan ngepost sampe selese US. Eh ngga taunya ngepost juga. 

Aku pengen curhat sama kamu blog, banyak banget.

Jadi gini ceritanya,

Pertama, aku dapet SNMPTN undangan, terus milih FKUI (doang). Dan di BK udah ada daftar nilai seangkatan. Kemaren-kemaren dikasi tau sama temen, kalo kuota FKUI buat 8 itu *anggap saja sekian kursi*, dia bilang BK bilang gitu pas pertemuan orang tua. Kebetulan orang tuaku ga dateng, jadinya ngga tau kan. Pas aku liat daftar nilai di BK, aku itung siapa aja yang pilihan pertamanya FKUI sampe peringkat *sekian* itu. Eh ngga taunya peringkat aku cuma meleset dikiiiiit doang dari *sekian* itu. Cuma beda 3-4 angka bayangin dong kalo misalnya (secara kasarnya kalo berdasarkan nilai) ngga diterima karena nyaris doang. Jadi galau deh semaleman, mikirin sekolah yang super duper PHP (pemberi harapan palsu) ke ga cuma satu siswa aja. Tapi banyak. Ceritanya? Ah ntar fronty lagi kalo dipost disini. Ga diterima undangan sebenernya juga ga masalah, secara aku udah (insya Allah) optimis banget kalo buat tertulis. Makanya sekarang aku banyakin doa aja dan selalu mikir, toh ga cuma nilai doang kan yang jadi patokan buat diterima. Semoga diterima deh....amin!! :)

Kedua, bentar lagi kan aku umur 16, lulus SMA, terus kuliah. Umur 20-21 (kalo ambil FK) lulus, terus lanjut S2 / ambil spesialis, lulus sekitar umur 25-26 terus kerja,  kira-kira abis itu apa ya. Biasanya sih orang mikir ya married. Aku tau perjalanan emang masih panjang banget. Tapi udah rada kepikiran (dikit) dari sekarang. Ntar mau punya pacar yang kaya gimana, baik dan seiman pasti, tapi suka bingung cari yang ganteng & populer atau cari yang biasa & sederhana aja. Kalo dapet yang ganteng ntar dia banyak yang naksir terus playboy selingkuh blablablabla, kalo dapet yang biasa & sederhana ntar gini-gini orangnya matre maruk harta terus ga bisa nerima apa adanya gitu gara-gara ga punya apa-apa. Pengennya sih yang baik, seiman, setia, bertanggung jawab, ibadahnya rajin, mau nerima aku apa adanya, punya "prospek" buat masa depan (percuma kalo tajir tapi ternyata ortunya yang tajir bukan dia yang tajir karena usahanya sendiri), ganteng kalo bisa kaya Surya Saputra kalo ngga juga gpp yang penting ganteng lah, pokoknya....kaya yang ada di postingan aku yang udah lama banget itu lah. Tapi kan ngga ada yang kaya gitu, serius, sampe kiamat kubra juga ngga bakalan ada. Makanya jadi bingung, kadang suka sampe mikir ga mau nikah kalo ga dapet yang tepat. Married itu susah, susah banget. Pasangan yang baik-baik sekalipun pasti ada konfliknya apalagi pasangan yang "kacau". Jadi harus sama seseorang yang bener-bener tepat, dan dia memang jodoh kita. 

Ketiga, ini sebenernya udah mau dicurhatin dari jaman kapan tau tapi baru kesampeannya sekarang. Kan sekarang lagi marak video porno, contohnya lah, Ariel. Yang tadinya videonya direkam buat pribadi, eh kesebar dari harddisk ke harddisk sampe ke umumnya melalui warnet. Iya, warnet. Menurut aku, warnet atau tempat umum lainnya yang mempunyai komputer berfasilitas internet adalah tempat paling pewe buat ngepo, nonton apapun, nyari apapun di internet yang kita ga usah takut kalo komputernya kena virus, wong bukan tanggung jawab kita kan. Dan biasanya, kalo ada kasus foto ini kesebar, foto itu kesebar, video ini itu kesebar, pokoknya kalo dokumen pribadi kesebar pasti awalnya dari warnet. Menurut aku, ini alesannya :

Rawan orang rumah. Ga semua orang punya komputer atau laptop pribadi. Biasanya dipakenya suka bareng-bareng kan, baik bareng mama, papa, kakak, adik, saudara kalo ada. Biasanya orang-orang suka males ngapus history. Kalo ada yang rada "jeli" dikit pasti dia ngaktifin private browsing kalo pake mozilla. Tapi sayang banyak yang belum tau, jadinya ya usaha sendiri ngapus history. Atau bisa jadi ada yang komputernya dipasang program parent control gitu. Tambah "ga aman" dong karena banyak mata-mata. 
 
Soal simpan menyimpan dokumen, biasa orang nyimpen di D biar kalo rusak sampe harus di install ulang ga ilang dokumennya. Dan kalo di D itu, mau pake user account yang passwordnya sealay apapun tetep aja bisa diliat sama semuanya. Apalagi kalo misalnya ortu/kakak/adik kita kepo banget suka bongkar seisi folder  dan diliat semua isinya, giliran nemu yang aneh langsung marah/ngadu. Lebih "ga aman" lagi kan.

Belom lagi kalo komputer letaknya bukan di kamar atau suka ada penghuni rumah yang masuk kamar terus ngintip kita buka apaan tanpa izin, dan suatu ketika tiba-tiba komputernya nge hang. Bikin kita tereak dalem hati mengucapkan kata-kata kasar bin laknat kan. Aku nih sering kejadian. Pernah ngga sengaja buka link yang isinya jebakan batman yang maho parah, eh keliatan sama orang disangkanya buka apaan gitu padahal jelas-jelas kagak sampe diomongiiin aja terus sama tu orang bete banget kan.

Makanya kalo buat ngepo aku lebih milih di HP atau tempat umum aja deh. Kalo di HP, ada tuh settingan di FB biar ga bisa ngelait fotonya biar ga tambah gedek. Di tempat umum, ga ada yang kenal, so what? :P

Rawan Virus. Hampir sama kaya alesan pertama, ngepo di komputer / laptop baik pribadi maupun bersama itu rawan virus yang bisa bikin komputer rusak, dokumen keapus, dll. Kalo misalnya ngepo di HP kan lumayan aman, ga semua virus komputer bisa masuk ke OS HP. Setingkat lebih aman lah biarpun sama-sama rawan.

Udahan dulu ya postingannya. Nanti lanjut lagi. Ini masih belom selesai loh!!
:)

Tidak ada komentar: