Laman

Minggu, Maret 27, 2011

Yang Bener-bener Mau Jadi Dokter, Baca Ini!!!!

Berawal dari sebuah Thread berjudul : .:[Simak UI 2011] ayo kumpul:.di Kaskus, yang ngomongin soal SIMAK UI, sampai ngomongin jurusan-jurusan hingga seluk beluknya, termasuk aku yang ngomongin FK, Berawal dari aku ngepost gini :

eh TS mau edit donggg

lkp0904 = Kedokteran - Kedokteran internasional - Ilmu Komputer - Ilmu Komputer internasional

biar kalo ga diterima FK masih diterima di jurusan lain lah
ogah swasta

Dan di reply banyak, selengkapnya di page ini, dan klimaks di page ini


Lalu, Ada seorang agan yang sepuh dalam bidang Kedokteran, Silence Yue, reply gini :

Quote:
Originally Posted by lkp0904 View Post
sebenernya ga jd dokter jg ane gpp
lagian kalo kuliah di FK swasta susah mau ambil spesialis di PTN
kalopun bisa pasti cm spesialis tertentu katanya
mending ane ga jd dokter deh drpd cm jd dokter umum ga bs spesialis sayang2 5 thn kuliah
Quote:
Originally Posted by Adriano Minami View Post
Sayang sekali, padahal kalo secara kebutuhan, yang butuh dokter umum itu lebih banyak padahal, cuma ya pesaingnya juga banyak
Quote:
Originally Posted by lkp0904 View Post
iya sih
makanya ke dokter tuh mahal gara2 dokter spesialis cm dikit
cm ada 13 univ di indonesia yg nyediain program spesialis dan semuanya PTN
sempet mikir juga sih pengen ambil spesialis keluar...tp kalo misal dpt beasiswa jg kan biaya hidup tanggung sendiri
Quote:
Originally Posted by Adriano Minami View Post
Di luar mah mungkin bukan kuliahnya yang mahal, tapi biaya hidupnya
sorry nih gue quote dari yang belakang-belakang, baru sempet ngaskus lagi...

gue curhat dikit yah....
alasan utama kenapa gue masih niat masuk FKUI karena alasan spesialis ini....

Spoiler for curhatan gue:
setelah masuk FK, banyak hal baru yang sebelumnya gue ga tahu tentang dunia kedokteran indonesia. Apalagi tentang spesialis ini. gue baru tahu kalo ketika nanti kita mengambil PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis) kita mesti butuh dana yang besar, SIP (Surat Izin Praktek) dicabut sementara, hingga kuliah 5 tahun dengan rumor bakal dipersulit attending physician (dokter yg ngajar spesialis).

Jujur gue datang dari keluarga yang sederhana dan ga kaya-kaya banget, dan kalo mau ambil spesialis yang dananya sampe ratusan juta (obsgyn bahkan menyentuh angka M) gue ga bakal kuat.
Selain itu selama menempuh PPDS, SIP dicabut sementara. Mau makan apa kita kalo SIP dicabut, kita ga bisa praktek dan selama 5 tahun tidak bisa berpenghasilan.

kemudian gue cari-cari info dan akhirnya di milis ketemu dengan orang indonesia yang spesialisasi di jerman. baru gue tahu kalo sistem di indo beda dengan di luar. Resident (dokter yang baru mengambil spesialisasi) di LN di Eropa Barat, North America dan Australia tidak perlu mendapat beasiswa sebab mereka yang telah bisa masuk untuk spesialisasi sudah mendapat gaji yang cukup untuk hidup.

Mengapa mereka mendapat gaji dan harus digaji? Sebab mereka telah bekerja untuk merawat pasien-pasien dari hospital dan dari dokter yang mengajar spesialisasi (attending physician). Dia sendiri digaji $50.000/tahun, cukup untuk biaya hidup.

karena itu gue masih niat masuk UI, karena selain ada di pusat indonesia, juga ada beberapa beasiswa di sana, entah besiswa spesialis ada tau ga. Sebenarnya ada sih beasiswa dari pemerintah indonesia atau pemerintah daerah tentang spesialisasi, tapi biasanya kita diharuskan bekerja di daerah tersebut atau di daerah terpencil dalam jangka waktu tertentu.

selain itu, di pikiran gue dengan masuk FKUI maka kita bisa punya kesempatan buat berkompetisi untuk masuk spesialisasi di luar negeri. Meskipun spesialisasi di LN rumornya ga diakui di indo (dengan kata lain kalo kembali ke indo kita harus ikut ujian persamaan), it's worth dengan apa yang kita terima di sana. setidaknya kita ga perlu bayar mahal dan justru dapat penghasilan.

wuih. akhirnya selesai juga....
Baca deh yang di bold. Miris kan. Nih postnya yang lain :

Quote:
Originally Posted by metalchar View Post
jadi intinya, klo mau jadi spesialis di INDO,, modalnya ujung2nya duit juga ya?
pas ambil spesialis otomatis gak ada pemasukan
seperti itulah yang gue denger....

Quote:
Originally Posted by lkp0904 View Post
oooh baru tau ane
ane jg udah kepikiran sih ntar ambil spesialis di luar aja kalo misal ga di UI, cari beasiswa
yang ini yang susah. Masuk spesialisasi di LN itu susahnya minta ampun, sist. Ga cuma feshgrad, yang tua-tua pun banyak yang mau masuk spesialisasi. Saran gue kalo punya duit mending ambil di Indo aja. Meskipun biaya PPDS di indo mahal, tapi kata orang-orang balik modalnya cepet. Terus selain di LN masuknya susah, kembalinya ke sini juga susah. Kecuali kalo Sissie mau berkarir di negara tempat Sissie ambil spesialisasi.


Quote:
Originally Posted by newgod View Post
owww gitu yah gan , berarti sama yah , semua orang nyaranin kalo ngambil S2 untuk fk atau yang lain ambil di luar
menjadi seorang spesialis anak ane harap ane bisa nantinya Amin
S2 sama spesialisasi itu beda Gan. S2 di luar itu emang beasiswa banyak banget, tapi nanti gelarnya P.Hd. Nah yang spesialisasi ini yang sampe sekarang gue ga pernah dapet info mengenai beasiswanya.


Baca lagi noh yang di bold. Tambah miris. Terus postnya di reply bertubi-tubi, selengkapnya di page ini. Seluk beluk Spesialis di FKUI, baca PDF yang ini

Lebih jelasnya kalo buat ObGyn (kalo mau lebih gede klik aja gambarnya) :



Setelah membaca postingan ini............
Yang mau jadi dokter..........
Yang mau diterima FK UI, FK UGM, FK UNPAD UNAIR UNDIP UNBRAW UNS dan PTN/PTS lainnya....

MASIH MAU NGGA KALIAN JADI DOKTER?????

Dengan mempertimbangkan segala sesuatunya, mulai dari lulus lama, materi kuliah padet, libur dikit, biaya gede, jaminan belum tentu jadi spesialis, ikut UKDI (Uji Kompetensi Dokter Indonesia) 5 tahun sekali, ancaman rumor yang katanya kalo ga lulus UKDI ga bisa jadi dokter, SIP dicabut kalo ambil spesialis, ntar kalo kerja jadi supersibuk, Senin-Sabtu masuk, kadang Minggu juga, belum lagi panggilan darurat, wajib ikut symposium/seminar kemana-mana buat dapet poin gitu, kalo poinnya kurang izin praktiknya dicabut, risiko kalo ga hati-hati jadi malapraktik, pasien mati, dokter dianggap lalai, dituntut, dilaporin polisi, ngerusak citra diri dan rumah sakit................dan masih banyak pertimbangan lainnya.

Kalo saya sih, masih

Semangat buat seluruh calon mahasiswa/i Kedokteran Indonesia !!!!


41 komentar:

Claude C Kenni mengatakan...

Waduh, parah banget ya Indo, bikin aturan kok malah jadinya mempersulit gitu, ckckck...

nyetti mengatakan...

wah , ternyata sulit ya . kalo aku masih ragu2 buat milih jurusan gmana .

Maradewi Maksum mengatakan...

Seram sekali Menyik :'( aku kan ingin jadi dokter juga D:

Laras mengatakan...

gilaaaaaaaa udah bejibun aja komennya

@claude : yaaa namanya jg indo, kalo ga gini bkn indo :P
@nyetti : tentuin dong dr skrg, yg sesuai sm minat & bakat km :)
@ubi : ayooo semangat ub km pasti bisa!!! :)

yara noviana mengatakan...

wah lg iseng search di google tentang fk,eh ketemu blog ini..
waa sama nih pngn jd dokter juga ya hehe.. tenang aja ,, ambil spesialis obsgyn ga trlalu mahal kok.. dulu mamaku kuliah fk undip ambil obsgyn di undip juga dan ga mahal kok :))) . dan alhamdulillah bisa kerja di rs hermina di jakarta . jd dokter ga harus di ui kok ehehehe yg penting harus bisa jd dokter yg supel :)))... SEMANGAT !!!!!
salam kenal ya :)

Laras mengatakan...

kalo negeri selain UI mah jujur aja emang ga semahal UI, tapi aku ngga pengen daerah sih ya hehehe...iya bener jd dokter yg penting bs ramah sm pasien toh ga bakalan ditanya lulusan mana...hehehe salam kenal jg yaaa :)

Anonim mengatakan...

hehe, ada loh yang tanya 'lulusan mana?' setelah gua jawab, bungkam dah tu orang, wkwkw

Anonim mengatakan...

Sebenarnya bukan karena pasien sok2an tanya alumni mana, cuma saat ini sudah mulai ditengarai oleh masyarakat bahwa beberapa dokter alumni universitas swasta tertentu memang diragukan kompetensinya, terutama karena faktor uang yang bicara,sehingga wajar kalo ada keraguan, bahkan ketika masuk program dokter spesialis pun make duit, meski jelas2 syarat IPK minimal tidak terpenuhi (kecuali kalo anak staf kalii ya.. hehehe). Kalo sudah seperti ini, wajar saya kira masyarakat lebih berhati-hati.

eva mengatakan...

ribet bgt c,, toh setelah praktek pun gk akan di tanya lulusan mana sama pasien yng penting bs jd dokter yg baik n pintar jd gk ngerugiin pasien,
banyak channel qo klo mw jd spesialis gk sah patah arang lait biaya yg sejibun itu,, jd dokter umum dlu gk mslh toh, lw bs nabung dlu buat masuk spesialis nty ny,,:)

Anonim mengatakan...

Gimana ras,,sukses lulus di fkui?
:-)

Anonim mengatakan...

Mau ngmng sdkit saja,buat bisa jadi dokter umum saja buat saya itu sudah merupakan sesuatu yg patut dsyukuri,anda dokter dgn almameter UI blm tentu bisa lbih sukses dgn dokter dgn almameter Fk swasta,.

indaharum mengatakan...

Jd skr kuliah di mana, dik?

Kuliah di mana pun ok kok, dik. Msg" center jls pny ciri khas sndr", dan itu ga hrs dipertentangkan. bahkan jk msg" bagian, dlm center yg sama, pny kebijakan sndr, itu wajar bgt. Kau ga hrs lulusan ui utk bs melanjutkan ke ui, ga hrs lulusan ugm utk bs melanjutkan ke ugm. Yakin deh..kl mgk qualifed, insya Allah bs diterima di mana pun.

Sukses ya. Ditunggu utk jd sejawat :)

Anonim mengatakan...

Mungkin ini bisa membantu...

http://ppds-di-jerman.blogspot.de/

Anonim mengatakan...

kalo emng niat dan emng pantes buat jdi dokter uda ada jalannya masing-masing, misalnya beasiswa.. sulit masuk FK dan sulit juga keluarnya, itu menunjukkan kalo adanya penggemblengan buat yang bener2 mau, dan sanggup jdi dokter, PPDS emg sulit, tapi wlaupun ada rumor ttg biaya yang mahal bget dll, tapi masih ada kursi buat dokter yng memang kompeten dan cerdas + termasuk beasiswa depkes untuk memenuhi kebutuhan tenaga dokter spesialis di RS yg membutuhkan... sebelumnya jgan terlalu berfikir sgat amat jauh untuk mengenal spesialis trlbih dahulu, kalo memang anda sanggup dan layak menjadi dokter buktikan dulu kalo anda diterima di FK PTN di indonesia, setelah itu anda rasakan bagaimana perjuangan para mahasiswanya agar bisa mndapat gelar dokter... kalo regulasi di indonesia tidak seketat sekarang, bagaimana dg kualitas dkter nantinya? * segala aturan dari KKI tentunya dibuat dengan amat sngat bijak..

Anonim mengatakan...

Kalo udah rejeki nya jadi spesialis mau dokter lulusan swasta lulusan negeri juga ngga ngefek kok, makanya kan ada namanya UKDI , ujian penyetaraan KOMPETENSI buat semua cadok cadok sebelum terjun ke dunia praktek , kalo meragukan lulusan swasta sama aja meragukan Sistem yang dibuat pemerintah dong ? . Lagi drpd pusing mau ngambil spesialis mana mending mikir gimana hidup bisa leebih bermanfaat untuk menolong dan melayani masyarakat , betul ?

Anonim mengatakan...

haaahaah.... jadi makin niat buat ngambil spesialis di luar..

Anonim mengatakan...

Hmm aku sbg seorang dokter yg baru aja siap internship secara kebetulan baca postingan ini wkt lagi nyari scholarship. Memang mau jadi dokter itu sulit, ujian masuknya susah, tp yg plg susah kalo uda masuk, siap2 kuliah dgn jadwal padat, bahan ujian segunung, masi ingat nih wkt aku kul iseng itung brp tebal nih bahan ujian, u know what? 4-9 cm. Yg plg tebal 9 cm dlm 2 bln. Lol siap kul kita wisuda 1 , dpt gelar S.ked, trus kita jd dokter muda alias koas. Ini sih lbh parah, tidur cuman 3-4 jam, buat laporan pasien, laporan kasus, ujian juga, dll. Siap jalani koas, kita ikut ujian ukdi utk teori, osce utk praktek, kalo ngak lulus ya ngak bs wisuda utk ganti S.ked jadi dokter. Ya byk yg ngulang. Siap wisuda? Wajib internsip ke daerah 1 taun, baru ntar urus surat sip. Nah, kLo mau ambe spesialiasi di LN? Ngak semudah itu. Byk yg mau diurus, aku bs blg karna aku dah byk cr info dan kebetulan temen aku ambe spesialis disana, terlebih lagi aku memang niat ambe ke LN. Moga infonya bermanfaat, aku ngasi info bukan nakut2in jd dokter tp kalo mmg niat jd dokter, harus uda siap jalani semua itu. Mana tau ntar dr blog ini ada jadi temen sejawat :)

Laras mengatakan...

halo semuanya maaf jarang baca komen :')

Anonim mengatakan...

Belon lageh di tambah dengan dengan adanya isu Rasis di bidang kedokteran, ini sich bukan isu lage menurut aye tapi emang udanh kenyataan, lulusan 10 besar dari UI tapi pas ambil spesialis di tolak dan di persulit gara2 tampang mata sipit, Rasis banget nih negara...., jangan salahkan kita2 yg pintar2 ntar pindah dan pada sukses di luar negeri..., bagi yang ngak setuju silahkan saya tunggu debatnya, karena ini saya yang ngalamin sendiri...

Zuhal Darwis mengatakan...

Kalau memang dokternya kompeten. Nggak masalah dia itu dari PTS atau PTN, contohnya dosenku dari FK PTS yg bisa dibilang FK di PTS tersebut masih baru pada jaman dia kuliah dan akreditasinya masih c, tetap juga bisa dapetin titel spesialis saraf, ada jg yg spesialis obgyn, ada yang onkologi. Walaupun dari FK di PTN yang paling bagus sekalipun kalau IPKnya ndak mencukupi untuk ngambil spesialis. Yaaa terpaksa jadi dokter umum saja. Intinya di PTS sekalipun kalau kita memaksimalkan usaha kita untuk mendapat IPK yang bagus, yaa pasti ada jalan untuk jadi spesialis. Mmg jadi dokter itu sangat tidak mudah, tapi bukan berarti itu tidak mungkin. Dibutuhkan fisik, mental dan finansial yang memadai. Kalau memang mimpinya untuk menjadi dokter, jangan menyerah untuk menggapainya. Jangan nyerah, jangan putus asa, jgn paranoid. Tetap semangat

pratama. adhi mengatakan...

Dari sinilah saya selalu mencari informasi dari beberapa teman dan sahabat saya untuk memberikan masukan serta arahah agar aku bisa kuliah di fakultas kedokteran. Akhirnya saya diberikan Salah satu teman dari teman saya memberikan Saya NOMOR HP untuk saya Hubungi, hingga saya langsung menghubungi No HP tersebut, aku menelepon No HP itu sebanyak 2 kali baru bisa terjawab, akhirnya saya berbicara dan menyampaikan keluhan saya selama ini.

Dia merespon pembicaraan saya dan saya diberi petunjuk Untuk mengikuti 1 kali tes lagi, tapi bukan melalui jalur SNMPTN dan alur kerjasama. Penyampainyannya begini kalau memang adik mau saya bantu dengan janji kelulusan, maka saya akan bantu, tapi dengan 1 catatan adik harus menuruti apa yang akan nantinya saya arahkan, DAN SAYA JAWAB IYA SAYA SIAP, akhirnya dia menyuruh saya UNTUK MENGIKUTI JALUR NONSUBSIDI. Dan Saya jawab bukankah melalui jalur itu harus membayar terlalu banyak, katanya YA benar yang adik bilang, bahkan bisa sampai membayar ratusan juta. Tetapi adik tidak usah khawatir, saya bisa meluluskan adik dengan pembayaran hanya sebesar Rp. 20.000.000, saya menjawab bukankah biaya itu sangat sedikit, untuk jalur nonsubsidi, Ya adik memang benar apa yang adik bilang,

Dan saya jawab kalau biaya segitu pastinya saya sangat mau. Singkat cerita, hingga akhirnya berkat dia saya dinyatakan LULUS fakultas kedokteran UI yang saya idamkan. Dan itu menjadi rasa syukur yang amat mendalam bagi saya.

Dan darisinilah saya mengetahui kalau orang yang membantu saya hingga LULUS, adalah PEJABAT DIKTI DARI PUSAT, Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Pendidikan Tinggi yang membidangi bagian kemahasiswaan.

Dia Adalah Kepala Subdirektorat Kemahasiswaan.

Bpk Dr. Widyo Winarso
Ini No Hp-nya 0857-5619-0157.

Anda mau seperti saya yang bisa kuliah di fakultas kedokteran, langsung saja m'hubungi No hp Bpk Dr. Widyo Winarso, Semoga beliau bisa membantu kelulusan anda seperti beliau meluluskan saya dengan hanya mengeluarkan biaya sebesar 20 juta saja.

Semoga bermanfaat.

Anonim mengatakan...

G ui ajaa yoo yg bagus, ui sih standar mahal emang, tpi kualitas FK nyaaa??n g semua spesialis bagus...

Tafarel Satyo mengatakan...

Kalau ane mah mau bro kalau ada kesempatan sprti ente,,,susah dulu gak papa itu resiko untuk masa depan cerah...jngan smpai berfikir rumput tetangga lebih enak....sayang kalau sya mah gk seberuntung kalian..hehhe

Kaura Real mengatakan...

Kak,bener gak sih klo kuliah kedokteran itu banyak perhitungan nya? pengen bget masuk fk buat ngebahagiain ortu tpi gk yakin sma kemampuan matematika sya

Kaura Real mengatakan...

Kak,bener gak sih klo kuliah kedokteran itu banyak perhitungan nya? pengen bget masuk fk buat ngebahagiain ortu tpi gk yakin sma kemampuan matematika sya

Laras mengatakan...

halo kaura :)

perhitungannya lumayan banyak sih soalnya kan ada pelajaran tentang statistiknya dikit2 buat bikin skripsi sm ngitung2 dosis obat tapi ga ribet kok kaya matematika anak teknik yg mainan kalkulus dll cm yg dasar2 aja

semoga membantu :)

Guru Hebat mengatakan...

Nice info, makasih dan salam kenal ajah

avis mengatakan...

jangan putus asa
tuk yang mo PPDS sudah ada beasiswa dari Kemenkeu

http://lifestyle.kompasiana.com/catatan/2014/10/07/tips-raih-beasiswa-spesialis-lpdp-ppds-693688.html

Anonim mengatakan...

Jadi masuk fk mana kak laras sekaraang?

Anonim mengatakan...

Sudah jgn pada ribut pgn jadi spesialis atau umum, niat nya mau jadi dokter atau cuma cari gelar saja? Dmn mn dokter yg paling baik itu dokter yg mempunyai niat ikhlas menyembuhkan pasien, percuma juga kalo spesialis tapi ga ada keikhlasan lillahitallah?mending mulai dari kecil dulu baru besar ,yg penting apa nawaitu nya baik atau tidak, Assalamualaikum ..

afa 52 mengatakan...

Saya pusing

ana qonitatillah mengatakan...

Kak laras salam kenal

aku pengen banget masuk fk. Aku ga tau aku bener2 minat disitu. Klo aku boleh jujur aku cuma pengen bisa bantu orang2 kal, cz aku pengen jd dokter awalnya liat ayahku yang stroke tp d rumah ga ada yang bisa kasih pertolongan awal. Aku pengen fk ui sebenarnya, tp untuk snmptn ini mau cari peluang dulu, klo ga ya mau d univ lain. Snmptn ui sesempit itu apa kak ? Cz d skolahku yang keterima selalu anak 1. Sedangkan sainganku saat ini kmrin paralelnya d atas aku. Mohon saran kak

Laras mengatakan...

halo ana salam kenal juga

hmm...kebanyakan anak yg mau masuk FK alesannya pengen nolong orang sih, tapi sebaiknya menurutku kamu harus tau dulu minatmu dimana, apa yg sebenernya kamu suka ilmunya...soalnya ini kuliah dan menurutku cukup nentuin masa depan jadi harus yakin mantep dulu sebelum masuk FK dan kalo dah masuk jangan nyesel kecuali kalo abis lulus mau kuliah jurusan lain krn ngerasa salah jurusan...dan kalo masuk FK nanti apa kamu bisa kuat soalnya mungkin banyak yg anggep berat, kuliahnya tiap senin-jumat dari pagi-sore, tugasnya banyak, belajar kudu dicicil ga bisa dadak2an, belum lagi kalo udah koas ada jaga dan manajemen waktunya harus bener biar ga keteteran buat nguasain bermacam2 hal dalam waktu singkat

kalo tahun ini sesempit apa aku kurang tau juga sih yg jelas pas jamanku yg diterima dari ribuan pendaftar itu ada 30 orang lebih, yg diterima lewat SNMPTN tertulis pas itu jg ga semua dr sekolah unggulan kok

semoga membantu

Dedi.romeo@yahoo.com mengatakan...

tapi kebnyakan lulusan pts jarang banget lulus di ppds .. dan hanya kenyang jd dr umum doang .. berulang ulang kali ikutan tes ngk lulus2 kasian smpe dch umur di ambang batas ... truss klo jd direktur rumah sakit negeri dokter nya harus dari ptn loh hahhaha

Laras mengatakan...

hmm kalo yg kuliat sih ppds di kampusku ga sedikit juga yg dari pts...

dian ariefmustafa mengatakan...

kalo g dipersulit ya smua orang bisa jadi dokter.
tau sndiri biaya kesehatan ga murah....makanya mau jadi dokter dipersulit...agar biaya ttp mahal (ongkos jasa)
skrg apa si yg g di monetisasi???
pendidikan,kesehatan,pekerjaan,bahkan bantuan aja msh di bisa digoyang..hehehehe

Anonim mengatakan...

Seorang senior lulus dr fk pts di jakarta skrng ppds kardiologi ui, beliau mengaku juga tidak ada "backing", tidak magang juga, riwayat ptt 1 tahun, tips2nya juga menurut beliau yang penting belajar textbook yg disarankan, ikut pelatihan/seminar yg berhub dengan kardio
Mengenai kesempatan dan peluang, tidak ada yg benar2 tahu, selalu berjuang dan berusaha, memang ppds di indo masih misteri padahal indonesia masih sangat membutuhkan, gud luck all

Anonim mengatakan...

Doakan ya. saya kelas 11 dari sma di kota cimahi..saya infin menjadi mahasiswi Fakultas Kedokteran Univeritas Indonesia. Amiin..Semoga kita bersama menuju FK UI!

Khoirun Nisa mengatakan...

yaudah lah, saya udah nyebur. jangan tenggelam, renang aja. kalau bisa yang cepet.

Indra Prasetyo mengatakan...

Mungkin solusinya ambil spesialis di Jerman kali yak. Temen satu kelas ane ada sekitar 8 orang dari Goethe Institut Jakarta disana diterima dengan tangan terbuka karena Jerman kekurangan dokter dan tenaga medis. Bahkan mereka pun sedang pendidikan Spesialis pun sudah dibayar. Beda bgt yak sama Indonesia...

Aprilia mengatakan...

Pengen masuk ke fk kak