Laman

Jumat, September 30, 2011

Post Terakhir di September Ceria

Dibilang ceria ngga juga sih, banyak banget peristiwa di bulan September ini. Mulai pas libur lebaran, mbah kakung meninggal, mulai kuliah pertama, mabim, ngerjain tugas, sepupu aku nikah, keponakanku lahir, pokoknya banyak wae lah yang bisa diceritain tapi ngga ada waktunya. 

Kuliah, hmm menyenangkan tapi juga bikin capek. Ada yang pulangnya cepet, ada juga yang pulangnya malem. Tugasnya alhamdulillah belum terlalu horor, soalnya masih......namanya PPKPT sampe 3 bulan kedepan. PPKPT itu ada MPKT, belajar kaya filsafat logika dkk, MPK seni, MPK Bahasa Inggris sama Bahasa Indonesia. Ada juga modul pra-riset yang rada ribet tapi lumayan seru biarpun tampang dosennya terlihat galak tapi sebenernya baik kok. Sekarang aku di kelas MPKT A, anak-anaknya seru, dosennya juga termasuk yang paling baik dalam ngasi PR, LTM dan nilai soalnya dosen anak kelas lain pada 'horor' semua rata-rata. Jadi kasian gitu liat anak kelas lain pagi-pagi udah ngerjain banyak PR di depan ARH. 

Ngomong-ngomong soal seminat, aku ikut seminat MEDS (Medical English Debating Society) sama mau daftar seminat tari. Sepertinya, aku ga akan ikut UKM apapun di Depok. Sejauh ini MEDS belum latihan dan katanya mau ngadain expo tanggal 10 nanti. Kalo organisasi di FKUI, masih bingung mau ikut yang mana, soalnya semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Aku pengen ikut Senat, biar 'gengsi', ya namanya Senat gitu, bentar lagi mau ganti nama jadi BEM. Pengen juga ikut LPP gara-gara 'tergiur' sm belajar risetnya yang berguna buat skripsi sehingga bisa ngurus skripsi cepet-cepet dan kalo udah kelar ada 'libur' 1,5 bulan yang udah mayan banget buat anak FK. Selain itu aku mau ikut TBM, bisa belajar dasar-dasar kedokteran yang kepake banget pas kerja, tapi pengen juga ikut MA soalnya aku suka nulis. 

Soal temen, banyak sih temen disana tapi gatau kenapa tetep aja suka ngerasa ga punya temen kaya biasanya. Padahal sih pada baik-baik juga, akunya aja kadang suka negative thinking, suka ngerasa ada yang benci aku, ga suka sama aku, ya gitu deh. Tapi kalo udah kumpul biasanya rasa itu ilang sendiri. Oiya, di FK juga udah ada beberapa kasus cinlok loh HAHAHAHA.

Sekarang ini aku lagi sibuk ngerjain wawancara tugas senior, jadi kita harus wawancara 14 orang senior dari angkatan 2007, 2008, 2009 dan 2010 yang udah ditentuin berdasarkan absen dan ketentuan lainnya, terus dibikin narasi. Sejauh ini aku udah kelarin 6 narasi, tinggal 8 lagi masih banyak yah. Ya semangat aja deh buat diri sendiri.

Soal keluarga, tanggal 18 kemaren sepupu aku nikah, akhirnya setelah bertahun-tahun masa pencarian akhirnya married juga dia hahaha. Seneng banget rasanya akhirnya ada juga yang married tahun ini. Hari Selasa tanggal 20, keponakan aku lahir, namanya Kayra. Lucu sih, tapi belum bisa diajak main soalnya masih bayi banget hehe.

Sekian dulu ya cerita hari ini, jam setengah 3 saya harus cabut buat ke Depok, ada kuliah disana. See you next post!!!

Minggu, September 25, 2011

Read it or Leave it

Kita pasti sering kan liat orang berbuat salah dan kita tahu bahwa dia salah. Apa yang seharusnya kita lakukan? Waktu kita masih kecil, pasti orangtua kita bilang kita harus ingetin dia dong biar ga ngulangin kesalahan yang sama. Tapi kan seiring berkembangnya kedewasaan seseorang, kalo ada orang yang salah, kita jadi cenderung cuek, dan nanggepinnya gini, "Ngapain sih ngurusin orang lain, ngurus diri sendiri aja belum bener". Ada benernya juga sih, ngapain gitu terlalu peduli sama urusan orang lain yang sebenernya ga penting dan ga ada untungnya juga buat kita. 

Aku kasih contoh gini aja deh, misalnya yang berkaitan sama nilai agama. Dulu mamaku pernah bilang gini ke aku, "Kalo ada anak kecil ga puasa, dibilangin, tapi kalo yang ngga puasa itu orang udah gede, diem aja.". Kadang aku masih kepikiran sama kata-kata ini. Anak kecil kan kalo ga puasa ngga dosa selama ia masih belum baligh. Tapi kan kalo orang dewasa ga puasa (bukan karena lagi hadi buat cewe atau lagi sakit atau hal lain yang memperbolehkan ga puasa loh) jatohnya kan dosa. Dan aku pernah denger, ada hadits kaya gini, "Sampaikanlah walaupun hanya satu ayat.". Aku maknainnya gini, biarpun kita belum melakukan yang terbaik, yang bener-bener sesuai dengan aturan yang ada baik aturan agama maupun aturan kesopanan dll, ga ada salahnya kan kita nyampein sesuatu hal yang baik, biarpun orang lain nanggepinnya rada gimana gitu entah terlalu ngurusin hidup orang lah, kaya ga ada kerjaan lain aja. Toh menyampaikan kebaikan biarpun kita sendiri belum baik kan punya nilai tersendiri di mata Tuhan. Tapi menyampaikannya harus dengan cara yang halus, tidak melawan dan tidak menyakiti perasaan orang lain. Ada juga hadits yang bilang, hukumnya dosa kalo membiarkan orang lain berbuat salah padajal kita seharusnya ngingetin. Jadi mulai sekarang marilah kita berbuat baik terhadap sesama dan saling mengingatkan jika ada yang salah. Make peace, not war, OK???

Sabtu, September 17, 2011

100911

Ok, akhirnya aku mutusin buat posting sekarang aja. Jadi gini ceritanya. Sabtu kemarin, aku baru pulang latihan padus sampe rumah jam 8 maleman. Langsung main dong pastinya. Tiba-tiba, mas Bagus dateng kaya orang buru-buru gitu ke dapur, teriak-teriak nanyain aku mana, otomatis kedengeran dong sampe kamar, ya aku bilang aku disini. Mas Bagus langsung nyuruh aku cepetan ganti baju kita ke Cilandak sekarang. Aku pikir ngapain ke Cilandak malem-malem gini ya udah aku tanya balik ada acara apaan sih, biasanya kan ga semendadak ini. Dengan gamblangnya mas Bagus langsung bilang sebuah kalimat, yang bikin shock. "Mbah Kakung meninggal.". Aku langsung tanyain balik ah yang bener. Dia langsung nyuruh aku cepet-cepet ganti baju item atau putih dan abis itu langsung berangkat. Aku nangis dalem hati, shock, bingung mau gimana. Di perjalanan, aku mikir, pantesan pas lebaran kemaren ada foto keluarga, aku tadi siang pas padus juga mikir ah mau ke Cilandak mau pergi ketemu keluarga blablabla, suka bilang ah pasti ga dapet jakun nih kan sering cabut de el el. Emang sih, pas sebelum lebaran dikasih tau mama mau ada foto keluarga dengernya udah males gitu, kayaknya mau ada something, tapi aku berdoa aja dalem hati semoga ga terjadi apa-apa. 

Setelah 20 menit perjalanan, akhirnya sampe juga di Cilandak. Aku liat semua anggota keluarga pada dateng, dan nangis yang bener-bener nangis. Aku ngga pernah ngeliat semuanya sesedih ini. Ngeliat semuanya pada nangis, jadi ikutan pengen nangis. Sampe akhirnya mutusin, kayaknya besok ga bisa deh ikut padus terakhir sama dapet jakun gitu-gitu. Beneran kan ga dapet jakun, itu yang di pikiran aku saat itu. Aku ngerasa kualat banget sama mama, pengen minta maaf sama mama gara-gara bilang ga bakalan dapet jakun. Mana saat itu mama sama mba Wina juga belum dateng. Mama masih di jalan, mba Wina masih di pesawat baru pulang dari Bali. Semuanya langsung kumpul, cerita, pada gimana taunya, gimana perasaannya saat itu. Soalnya kebetulan semuanya pas lagi pergi, maklum lah malem minggu. Sepupu aku yang tadinya mau nonton di bioskop jadi ngga jadi denger mbah kakung kritis pas itu. Papa langsung cabut ke Cilandak, telpon mama bilang mbah kritis. Pokoknya semua yang pergi pada ke Cilandak setelah tau mbah kakung kritis. Jam 19.30, saat itu juga, mbah kakung meninggal. Dan beberapa saat kemudian, salah seorang sepupu aku langsung pasang status Innalillahi wa inailaihi rojiun di BBM. Semuanya langsung kabar-kabaran, dan meluncur ke Cilandak. Yang aku denger, kronologisnya kaya gini. Biasanya kan mbah kakung kalo makan pake infus dan abis makanannya masuk suka keluar suara 'grok', tapi kali ini ga ada suaranya, dan warna kulitnya mbah kaya berubah gitu (sakaratul maut, lagi dicabut nyawanya). Katanya yang liat saat itu perawatnya mbah dan yaudah deh nyebar ke semuanya. Dari situ disimpulin bahwa mbah kakung udah ga hidup lagi jasadnya. Aku sama beberapa sepupu aku jadi rada nyesel ga pernah nengokin mbah kakung di kamarnya beberapa hari ini. 

Setelah itu semuanya langsung pada baca doa dan yasin bareng, rumah jadi mendadak rame, pak RT dateng   buat ngurusin surat kematian, keluarga pada ngurusin pemakaman de el el. Semua ngucapin turut berduka cita, bener-bener berduka banget lah kita semua pas itu. Pokoknya mah baca doa terus sampe malem sampe akhirnya papa ga pulang, aku sama mama, mas Bagus, mba Wina pulang jam 3 pagi. 

Besoknya, aku mutusin buat tetep masuk terus izin pas udah agak siangan. Karena acara di UI kebanyakan rada OOT dan ga sesuai schedule yang ada, aku mutusin buat pulang dan ngambil jakun pas sore, abis mbah dimakamin. Abis dari Depok langsung ke Cilandak, sampe sana langsung liat semuanya banjir jir jir air mata, untungnya masih sempet cium mbah buat yang terakhir kalinya. Jam 1-an mbah kakung langsung dimakamin di Jeruk Purut. Tadinya mau ditawarin di Taman Makam Pahlawan secara mbah pernah berjuang buat peristiwa 10 November tapi ya rebek gitu deh ngurusin surat-suratnya sama jauh dari Cilandak. Tapi Jeruk Purut ga kaya di Tanah Kusir ga pake tiang tulisan pejuang '45 atau pejuang apalah itu tapi gpp deh hayah malah intermejo. Pas dimakamin pada nangis semua, sampe terharu deh liat sepupu sama keponakan aku yang masih umur 7 tahun pada udah ngerti kematian dan ya nangis. Aku umur segitu ngerti apaan coba. 

Selesai pemakaman, jam setengah 3-an langsung cabut ke Depok, alhamdulillah yah masih dapet jaket, sesuatu banget gitu rasanya. Malemnya jam 8 balik lagi ke Cilandak buat pengajian. Pulangnya ya juga malem padahal besoknya kuliah hari pertama tapi untungnya masih bisa bangun.

Sekarang udah hari ke 7 dan.............kangen mbah. Padahal pengen banget loh nyembuhin mbah kalo udah jadi dokter. Tapi karena mbah disayang sama Allah ya dipanggil duluan deh sama Allah. Mohon doanya ya semua buat mbah. I love you mbah, you're my best man :D

Jumat, September 16, 2011

Banyak Cerita

Seminggu terakhir ini banyak cerita yang menyenangkan maupun menyedihkan. Maaf banget buat semua pembaca ga sempet posting akhir-akhir ini soalnya lagi mabim. Tunggu aku ya!!! :D

Kamis, September 08, 2011

080911

Hello all. I started to post in English again in this month. I really really feel bored today, because UI did not consistent about the Kamaba schedule. And I will write an e-mail to the Kamaba commitee to protest because of this policy (I'll tell you on the next paragraph) that harm many regular class students. As the seniors in OKK said, mahasiswa (students) must be agent of change hahahahahahaha.
In the schedule, explained that Program Cinta Kampus for regular class student would be held today at 7.00 am and the parallel, vocational and international class student would practice choir at the same time and place, in Balairung. When I read the schedule, I was so confused and wondered, how can both the events held if the schedule is on the same time and place. As I seen in Twitter and Chit-chat group in Facebook, some of students were still confused whether they will come to the campus on September 8th or 9th.

But, this morning, what happened is not as 'sweet' as we can imagine. I arrived at the Depok campus at 7.15 pm and the students were still queued for attendance. When I wanted to mark on the attendance list, my friend told me that the attendance list was only for international class students. And few minutes after that, the 'Menwa' announced that today there's no events for regular class student. All the students became so disappointed and didn't know what must they did. 

After that, I and all regular FKUI students decide to sell the badges for charity bazaar--as consequence for our 'not-serious' attention in PSAF, we got a.......not punishment but we must do something to prove that FKUI 2011 is a solid almamater. And after sold some badges to one of my friend's school I got home. 

Maybe this post is too long and I must go to bed now. See you next post!!!

Selasa, September 06, 2011

H-2

Yeah, I started to post in English again, after a long long long time since my last post in English. Today is two days before the 'Kamaba' started again. And the program on September 8th 2011 will be Program Cinta Kampus. In Program Cinta Kampus the new students will be explained and explore much about the UKM (Student 'Extracurricular') in UI. And I'm interested to take a part in traditional dance, English debate or entreprenurship UKM.

Posting in English makes me confused to decide what should I post. So I'd better to end this post. Tommorow I'm going to visit my cousin's house and I must sleep early to get up in the morning. See you next post, Bye!!!

Kamis, September 01, 2011

Biar Repost Tapi Tetep Suka

Aku ingin mencintaimu karena ketampananmu
menyejukkan setiap mata yang memandangnya
tapi kemudian aku bertanya
saat ketampanan itu memudar ditempuh usia
seberapa pudarkah kelak cintaku padamu?

Aku ingin mencintaimu karena sifatmu yang ceria
menjadi semangat yang menyala di dalam hati ini
tapi kemudian aku bertanya
bila keceriaan itu kelam dirundung duka
seberapa muram cintaku kan ada?

Aku ingin mencintaimu karena ramah hatimu
memberi kehangatan dalam setiap sapaanmu
tapi kemudian aku bertanya
kiranya keramahan itu tertutup kabut prasangka
seberapa mampu cintaku memendam praduga?

Aku ingin mencintaimu karena cerdasnya dirimu
membuatku yakin pada putusanmu
tapi kemudian aku bertanya
ketika kecerdasan itu berangsur hilang menua
seberapa bijak cintaku tuk tetap mengharapmu?

Aku ingin mencintaimu karena kemandirian yang kau miliki
menyematkan rasa bangga ku yang mengenalmu
tapi kemudian aku bertanya
jika di tengah itu rasa manjamu tiba menyeruak
seberapa cintaku tetap bersamamu?

Aku ingin mencintaimu karena tegarnya sikapmu
menambatkan rasa kagum pada kokohnya pertahananmu
tapi kemudian aku bertanya
andai ketegaran itu rapuh diterpa badai
seberapa kuat cintaku bertahan?

Aku ingin mencintaimu karena pengertian yang kau berikan
menumbuhkan ketenangan karena kepercayaan yang kau tanam
tapi kemudian aku bertanya
kelak pengertian itu tertelan oleh ego sesaat
seberapa ku mampu mengerti cinta ini?

Aku ingin mencintaimu karena luasnya danau kesabaranmu
menambah dalamnya rasa cinta semakin ku mengenalmu
tapi kemudian aku bertanya
mungkin kesabaran itu mencapai batas membendung kesalahanku
seberapa besar cinta mampu memaafkan?

Aku ingin mencintaimu karena karena keteguhan imanmu
bagai siradj yang benderang mengantarkan cahaya
tapi kemudian aku bertanyakala iman itu jatuh menurun
seberapa berkurang akhirnya cintaku padamu?

Aku ingin mencintaimu karena kau yang tlah kupilih
sebagai cinta yang kan kupegang sepanjang hayat
tapi kemudian aku bertanyapun hati ini tergoncang
seberapa mantap cinta ini tuk tetap setia?

Andai sejuta alasan tak cukup
untuk membuat cinta ini tetap bersama dirimu
maka biar kupinta satu alasan tuk menjaga cintaku..

Aku ingin mencintaimu karena Allah..

karena Dia kan selalu ada tuk menjaga
maka cintaku kan tetap utuh dan setia
hingga kelak, ku tak mampu lagi mencintaimu
karena cintaku berpulang pada-Nya..

*untuk dia yang ku ingin mencintainya, kata yang ingin kuucap, kupegang dan kupertahankan..