Laman

Sabtu, September 17, 2011

100911

Ok, akhirnya aku mutusin buat posting sekarang aja. Jadi gini ceritanya. Sabtu kemarin, aku baru pulang latihan padus sampe rumah jam 8 maleman. Langsung main dong pastinya. Tiba-tiba, mas Bagus dateng kaya orang buru-buru gitu ke dapur, teriak-teriak nanyain aku mana, otomatis kedengeran dong sampe kamar, ya aku bilang aku disini. Mas Bagus langsung nyuruh aku cepetan ganti baju kita ke Cilandak sekarang. Aku pikir ngapain ke Cilandak malem-malem gini ya udah aku tanya balik ada acara apaan sih, biasanya kan ga semendadak ini. Dengan gamblangnya mas Bagus langsung bilang sebuah kalimat, yang bikin shock. "Mbah Kakung meninggal.". Aku langsung tanyain balik ah yang bener. Dia langsung nyuruh aku cepet-cepet ganti baju item atau putih dan abis itu langsung berangkat. Aku nangis dalem hati, shock, bingung mau gimana. Di perjalanan, aku mikir, pantesan pas lebaran kemaren ada foto keluarga, aku tadi siang pas padus juga mikir ah mau ke Cilandak mau pergi ketemu keluarga blablabla, suka bilang ah pasti ga dapet jakun nih kan sering cabut de el el. Emang sih, pas sebelum lebaran dikasih tau mama mau ada foto keluarga dengernya udah males gitu, kayaknya mau ada something, tapi aku berdoa aja dalem hati semoga ga terjadi apa-apa. 

Setelah 20 menit perjalanan, akhirnya sampe juga di Cilandak. Aku liat semua anggota keluarga pada dateng, dan nangis yang bener-bener nangis. Aku ngga pernah ngeliat semuanya sesedih ini. Ngeliat semuanya pada nangis, jadi ikutan pengen nangis. Sampe akhirnya mutusin, kayaknya besok ga bisa deh ikut padus terakhir sama dapet jakun gitu-gitu. Beneran kan ga dapet jakun, itu yang di pikiran aku saat itu. Aku ngerasa kualat banget sama mama, pengen minta maaf sama mama gara-gara bilang ga bakalan dapet jakun. Mana saat itu mama sama mba Wina juga belum dateng. Mama masih di jalan, mba Wina masih di pesawat baru pulang dari Bali. Semuanya langsung kumpul, cerita, pada gimana taunya, gimana perasaannya saat itu. Soalnya kebetulan semuanya pas lagi pergi, maklum lah malem minggu. Sepupu aku yang tadinya mau nonton di bioskop jadi ngga jadi denger mbah kakung kritis pas itu. Papa langsung cabut ke Cilandak, telpon mama bilang mbah kritis. Pokoknya semua yang pergi pada ke Cilandak setelah tau mbah kakung kritis. Jam 19.30, saat itu juga, mbah kakung meninggal. Dan beberapa saat kemudian, salah seorang sepupu aku langsung pasang status Innalillahi wa inailaihi rojiun di BBM. Semuanya langsung kabar-kabaran, dan meluncur ke Cilandak. Yang aku denger, kronologisnya kaya gini. Biasanya kan mbah kakung kalo makan pake infus dan abis makanannya masuk suka keluar suara 'grok', tapi kali ini ga ada suaranya, dan warna kulitnya mbah kaya berubah gitu (sakaratul maut, lagi dicabut nyawanya). Katanya yang liat saat itu perawatnya mbah dan yaudah deh nyebar ke semuanya. Dari situ disimpulin bahwa mbah kakung udah ga hidup lagi jasadnya. Aku sama beberapa sepupu aku jadi rada nyesel ga pernah nengokin mbah kakung di kamarnya beberapa hari ini. 

Setelah itu semuanya langsung pada baca doa dan yasin bareng, rumah jadi mendadak rame, pak RT dateng   buat ngurusin surat kematian, keluarga pada ngurusin pemakaman de el el. Semua ngucapin turut berduka cita, bener-bener berduka banget lah kita semua pas itu. Pokoknya mah baca doa terus sampe malem sampe akhirnya papa ga pulang, aku sama mama, mas Bagus, mba Wina pulang jam 3 pagi. 

Besoknya, aku mutusin buat tetep masuk terus izin pas udah agak siangan. Karena acara di UI kebanyakan rada OOT dan ga sesuai schedule yang ada, aku mutusin buat pulang dan ngambil jakun pas sore, abis mbah dimakamin. Abis dari Depok langsung ke Cilandak, sampe sana langsung liat semuanya banjir jir jir air mata, untungnya masih sempet cium mbah buat yang terakhir kalinya. Jam 1-an mbah kakung langsung dimakamin di Jeruk Purut. Tadinya mau ditawarin di Taman Makam Pahlawan secara mbah pernah berjuang buat peristiwa 10 November tapi ya rebek gitu deh ngurusin surat-suratnya sama jauh dari Cilandak. Tapi Jeruk Purut ga kaya di Tanah Kusir ga pake tiang tulisan pejuang '45 atau pejuang apalah itu tapi gpp deh hayah malah intermejo. Pas dimakamin pada nangis semua, sampe terharu deh liat sepupu sama keponakan aku yang masih umur 7 tahun pada udah ngerti kematian dan ya nangis. Aku umur segitu ngerti apaan coba. 

Selesai pemakaman, jam setengah 3-an langsung cabut ke Depok, alhamdulillah yah masih dapet jaket, sesuatu banget gitu rasanya. Malemnya jam 8 balik lagi ke Cilandak buat pengajian. Pulangnya ya juga malem padahal besoknya kuliah hari pertama tapi untungnya masih bisa bangun.

Sekarang udah hari ke 7 dan.............kangen mbah. Padahal pengen banget loh nyembuhin mbah kalo udah jadi dokter. Tapi karena mbah disayang sama Allah ya dipanggil duluan deh sama Allah. Mohon doanya ya semua buat mbah. I love you mbah, you're my best man :D

2 komentar:

Todi mengatakan...

Innalillahi Wa innailaihi rajiun..semoga amal ibadah beliau diterima di sisi-NYA dan semua yang ditinggalkan diberikan ketabahan...

Laras mengatakan...

amin, makasih yaaa :D