Laman

Minggu, September 25, 2011

Read it or Leave it

Kita pasti sering kan liat orang berbuat salah dan kita tahu bahwa dia salah. Apa yang seharusnya kita lakukan? Waktu kita masih kecil, pasti orangtua kita bilang kita harus ingetin dia dong biar ga ngulangin kesalahan yang sama. Tapi kan seiring berkembangnya kedewasaan seseorang, kalo ada orang yang salah, kita jadi cenderung cuek, dan nanggepinnya gini, "Ngapain sih ngurusin orang lain, ngurus diri sendiri aja belum bener". Ada benernya juga sih, ngapain gitu terlalu peduli sama urusan orang lain yang sebenernya ga penting dan ga ada untungnya juga buat kita. 

Aku kasih contoh gini aja deh, misalnya yang berkaitan sama nilai agama. Dulu mamaku pernah bilang gini ke aku, "Kalo ada anak kecil ga puasa, dibilangin, tapi kalo yang ngga puasa itu orang udah gede, diem aja.". Kadang aku masih kepikiran sama kata-kata ini. Anak kecil kan kalo ga puasa ngga dosa selama ia masih belum baligh. Tapi kan kalo orang dewasa ga puasa (bukan karena lagi hadi buat cewe atau lagi sakit atau hal lain yang memperbolehkan ga puasa loh) jatohnya kan dosa. Dan aku pernah denger, ada hadits kaya gini, "Sampaikanlah walaupun hanya satu ayat.". Aku maknainnya gini, biarpun kita belum melakukan yang terbaik, yang bener-bener sesuai dengan aturan yang ada baik aturan agama maupun aturan kesopanan dll, ga ada salahnya kan kita nyampein sesuatu hal yang baik, biarpun orang lain nanggepinnya rada gimana gitu entah terlalu ngurusin hidup orang lah, kaya ga ada kerjaan lain aja. Toh menyampaikan kebaikan biarpun kita sendiri belum baik kan punya nilai tersendiri di mata Tuhan. Tapi menyampaikannya harus dengan cara yang halus, tidak melawan dan tidak menyakiti perasaan orang lain. Ada juga hadits yang bilang, hukumnya dosa kalo membiarkan orang lain berbuat salah padajal kita seharusnya ngingetin. Jadi mulai sekarang marilah kita berbuat baik terhadap sesama dan saling mengingatkan jika ada yang salah. Make peace, not war, OK???

Tidak ada komentar: