Laman

Kamis, Februari 02, 2012

Lanjutan dari yang dulu

Ok, hari ini harusnya saya ngerjain tugas magang Senior tapi apa daya angan tak sampai karena tugasnya susah, yaitu disuruh bikin 'rancangan' proker.

Jadinya di postingan ini, aku mau bahas (ga ngebahas sih cuma copas) 'lanjutan' dari tiga post lawas ini :

http://a-story-bout-me.blogspot.com/2010/02/waspadalah-waspadalah.html
http://a-story-bout-me.blogspot.com/2010/04/baca-ini-dulu-buat-yang-mau-melepas.html
http://a-story-bout-me.blogspot.com/2011/11/repost.html
Ini diambil (lagi-lagi) dari Kaskus, ini threadnya : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4736213

Agan: Kok malah lampiaskan ke PSK sih?
TS: Jawaban Ane

Sedikit tanggapan dari TS :

Prinsip gw membedakan jablay dengan wanita biasa:

1. Kalau ada kata BANCI atau WARIA, itu cowo kan? Tapi apa semua cowo harus terkena dampak gara2 sejenis dengan banci?
YA KAGAK LAH!!!!
Begitu juga dengan wanita, kalo ada PSK disebut, wanita berharga diri ga perlu tersinggung & tidak perlu disama-samakan/dikait-kaitkan.
KARENA MEREKA BEDA!!!
Jadi kalo ada kata PSK, trus loe singgung2 wanita lainya, itu salah lo sendiri.
Jangan mentang2 sejenis, trus wanita berharga diri & jablay disama-samakan.

Dari saya : Setuju lah sama TS, perempuan biasa sama PSK ya sama-sama perempuan, tapi kan secara 'profesi dan hal yang dijalankan' kan mereka beda. Perempuan biasa cari nafkahnya ga kaya PSK gini, ga melampiaskan nafsu ke cowo-cowo. PSK ya ngelakuin ini karena pekerjaan mereka, jangan disama-samain dong sama perempuan lugu yang mau ML sama cowonya karena dibujuk-bujuk sama cowonya.


2. PSK memang sudah tahu & sadar pekerjaanya, mereka juga punya impian, tapi mereka melakukan hal itu secara tidak terpaksa.
Dari saya :  Itu dia seperti yang saya bilang di atas

3. Tugas PSK itu apa? Memuaskan nafsu bukan? Atau apa menurut lo?
Lalu apa gw salah kalau gw suruh cowo2 yang lagi nafsu buat lampiasin ke PSK yang memang tempatnya & sudah sadar akan tugasnya?
Dari saya : Memuaskan nafsu dan mendapatkan uang dong tentunya . Wong "skill" yang bisa mereka pakai buat cari nafkah cuma itu

4. Ada jalan, ada hidup.
Mereka sadar apa yang mereka lakukan kan?
Kalo sadar, dan kalo ga terima disebut jablay dan pemuas nafsu, ya salah mereka sndiri jadi jablay.
Dari saya : Saya rasa mereka sih terima, namanya profesi ya mereka jalanin seikhlas mungkin biarpun mereka sebenernya ngga mau jadi PSK. Situ aja yang sewot padahal bukan situ yang dibilang jablay

5. Kalo lo ga terima gw memojokkan jablay, dan kalo loe bilang gw bullshit/ga sopan/ga menghargai wanita gara2 gw suruh lampiaskan ke jablay yang menurut loe jablay juga wanita (meskipun tidak sama dengan wanita biasa), gw punya pertanyaan.
Sebutkan peraturan agama mana, moral mana, sosial mana, hukum mana, undang-undang mana, & etika mana yang menghormati jablay & PSK!!!!
Dari saya :  Kagak ada lah peraturan kaya gitu, jelas-jelas secara norma, agama, hukum, dll emang udah dilarang. Allah kan nyiptain manusia untuk beribadah kepada-Nya, bukan patuh sama aturan setan. PSK dan jablay itulah sebagian dari orang-orang yang kerjanya ngikutin aturan setan biarpun tujuan mereka sebenernya mulia.

Jadi kalo mereka ga mau dilecehkan, ga mau disebut jablay, PSK, ataupun pemuas nafsu, ya silahkan menghindar dari pekerjaan itu.
Karena semua orang yang tobat akan diangkat derajat & harga dirinya.

Dan menurut gw, kalo loe belain PSK karena alasan mereka juga wanita, loe salah.
Dari saya : Ga ngerti lagi sama TS, setuju dah!!

Agan: Najis, TS sok suci amat sih.
TS: Orang baik dibilang sok suci, orang jujur dibilang bego, orang sabar dibilang takut, orang mau tobat dibilang sok alim, orang alim dibilang kampungan, orang mau disiplin dibilang sok disiplin, trus yang loe puji apa? Penjahat kelamin? Koruptor? Maling? Preman? Bajingan? Atau?

Dari saya : Nice quote gan

Agan: Halah, palingan TSnya kalo liat cewe sexy juga mau.
TS: Yup, secara gw cowo normal.
Tapi menurut gw, manusia normal adalah manusia yang bisa mengendalikan nafsunya.
Begitu juga dengan para nabi & rasul, mereka juga manusia normal, tapi mereka tidak melakukan hal itu. Apa Cuma nabi yang boleh berbuat baik? Apa kalau ada hal yang kita inginkan HARUS selalu dituruti?

Dari saya : Nice quote lagi gan

Agan: Salah cewenya sendiri kok mau.
TS: Kalau cewenya yang mau, langsung dibilang salah. Kalau cowonya yang mau dibilang normal? LOSER!

Dari saya : Kodratnya wanita sebagai kaum lemah, dikit-dikit disalahin. Padahal yang salah belum tentu wanitanya.

Agan: TSnya kayak ga pernah gitu aja sih ama cewenya.
TS: Enggak tuh. 7 tahun gw jadian, syukur doi masih perawan. Bibir & payudara doi juga masih suci.

Dari saya : Ane doain langgeng ya bung TS sama cewenya

Agan: TSnya ga gentle. Takut ama cewe.
TS: Gentle itu bukan berarti harus ML ama cewe!! Bisa aja penjahat kelamin ga punya nyali untuk tanggung jawab kan? Jadi, yang ga gentle sapa?

Dari saya : Gentle = ML sama cewe, quote dari mana tuh??


Agan: Munafik amat sih TS? Kalo mau, bilang aja mau.
TS: Lha memangnya kita HARUS jadi bajingan agar tidak dibilang munafik?
Asal ga mau, pasti dibilang munafik.
Kalo ga ngerti artinya munafik mendingan jangan asal ngomong.
BEDAKAN YANG NAMANYA MUNAFIK DENGAN PENGENDALIAN DIRI!

Dari saya : Iye dah, TS mau. Tapi TS mau mewujudkannya dengan cara yang halal, yaitu menikahi cewe TS. Lu semua tuh yang bajingan, mau ML pake acara maksa-maksa cewe abis itu hamil terus ditinggalin, ga mau tanggung jawab.

Agan: TSnya ga gaul berarti.
TS: Gaul ga pake & ga ngerti aturan sama aja kampungan gan.

Dari saya : Elu yang ngga gaul, bajingan mana ada yang gaul.

Agan: Kan normal ML sama cewe sendiri. Lagian kan berhak donk, kita cowonya kok.
TS: Woi, kita ini cowonya, bukan keluarganya. Loe pikir loe berhak semuanya setelah jadian?

Dari saya : Normal? Boleh? Berhak, baca lagi deh kitab suci agamanya....

Agan: Kalau cewenya yang matre? Kalau cewenya yang tidak menghargai cowonya? Gimana?
TS: Jawabanya di page 2 di bawah(#2). Baca & renungkan aja.

Agan: Kalau mau sama mau? Kalau cewenya yang ngajakin? Loe mau bilang apa?
TS: Jawabanya di page 2 juga (#2). Silahkan baca semuanya & renungkan juga.

Dari saya : Pada kaga ngarti yang bacanya.....

Agan: Setuju, tapi di agama juga kan ga boleh pacaran? Apa menurut agan boleh pacaran untuk orang yang bener?
TS: Jawaban Gw
Ngutip dari seorang agan :
ehem.. saya mau ngasitau sekalian, sebenernya yang di larang oleh islam itu bukan pacarannya, tapi pegang2an tangan, ciuman, atau sampe gituan. asalkan kalo pacarannya itu positif ya gpp, tapi coba liat sekarang, hampir semua yg pacaran pasti pernah pegangan tangan dan g sedikit yang ciuman bahkan gituan. jadi, pacaran boleh aja, tapi yang sehat

Dari saya : Ane malah baru tau gan :malu:

Agan: Cewenya sendiri juga salah, ga pake kerudung.
TS: Ini jawaban gw

Dari saya : Hari gini masih SARA? Hhhh......cape deh........

Quote akhir dari TS yang mantep banget....

Salah satu Ciri orang berjiwa pecundang/banci adalah: "Bukanya melindungi cewe dari kelemahan/kebodohan yg dimiliknya tapi malah mencari *cara* untuk memanfaatkan hal tersebut"

*
Cara* = akal, ide, alasan, alibi, dll

Tidak 100% perbuatan saya benar, karena saya bukan nabi.


Tidak 100% saya patuh dengan Tuhan, karena saya bukan malaikat.


Tapi saya bukan hewan yang tidak bisa membedakan mana yang benar & mana yang salah.


Dan saya juga bukan setan yang selalu mencari cara untuk mendapatkan kepuasan tanpa berpikir, dengan cara menghalalkan segala sesuatu.


Saya manusia yang punya akal budi.

Sip banget lah thread ini buat nambah pengetahuan