Laman

Kamis, Maret 29, 2012

Hari Sesuatu (lagi)

Sejujurnya ini postingan udah lama banget loh 29 Maret 2012 dan saya lanjutin lagi pas udah mau suma 1 #salahbanget

Yeah, kembali lagi bersama Syahrinong di blog ini #abaikan. Hari ini bener-bener ga kalah sesuatu sama yang kemaren-kemaren, bahkan lebih gara-gara...you know what lah. Jadi, tadi pagi, anda semua sudah tau, saya kuliah. Entah kenapa materi kuliah tentang Replikasi DNA ini agak ngeblank di otak saya. Abis kuliah ada DK, lagi-lagi sama dr. Gondo karena fasilnya berhalangan datang, banyak ngakak-ngakaknya karena suatu hal dan lain hal. Nih cerita yang (lumayan) lucunya, pas Bu Emi (pegawai TU) masuk ke ruang DK buat ngasih surat pemberitahuan final mapres besok. Jadi, pas diskusi aku kan jadi sekretaris otomatis berdiri terus dong depan papan tulis. Terus, masuklah Bu Emi di pertengahan dan nitip surat itu ke aku entah kenapa mungkin gara-gara aku paling 'mencolok' soalnya berdiri dan keliatan banget jadi sentral lah istilahnya. Abis itu Bu Emi nanya ke dr. Gondo, ini kelas reguler apa inter? dr. Gondo yang kayaknya ngga tau jawab ini kelas inter. Bu Emi nanya lagi, kok ada Laras disini? dr. Gondo jawab kan aku apa gitu dibilangnya pokoknya rada ngelawak makanya ada disini, dan berlanjutlah obrolan itu sampe lawak-lawakan yang bikin anak-anak ngakak entah kenapa. Abis Bu Emi keluar, dr. Gondo cerita kalo dia dulunya kenal sama Bu Emi pas sama-sama ngerawat ayah masing-masing yang sakit di RSCM. Pas itu Bu Emi belum kerja di FKUI. Dan ayah dua-duanya meninggal terus pada seneng gimana apa gitu (saya juga bingung part yang ini maksudnya apaan). Pokoknya aneh deh. Dikira DK nya lama, eh ngga taunya malah cepet.

Setelah DK, mampir ke BEM bentar buat absen. Tadinya mau wawancara tapi ga jadi. Terus, tiba-tiba dapet jartel ada kuliah empati jam setengah 1 pintunya dikunci dadakan blablabla. Langsung panik dong otomatis. Begitu pas masuk ke Kimia dengan buru-burunya, ada seorang temen nanyain nomer HP temen lain. Mau ngeluarin HP yang biasanya ditaro di kantong, eh tiba-tiba ga ada. Bener-bener panik banget pas itu, HP ILANG!!!! Aku yang tadinya mau ikutan megang huruf buat nyusun kata happy birthday buat surprise Rendra jadi ngga jadi. Kalian semua tau lah ya gimana perasaannya kalo HP ilang. Semua data penting ada disitu mulai dari kontak, nomer HP, foto, dll. Langsung deh aku pinjem HP orang-orang buat miscall, eh hasilnya nihil. Tanya Pak Rusli, dia ngga liat. Tanya satpam belakang yang jaga Mene, dia ngga ngeliat juga. Aku curiganya ilangnya itu pas lagi papasan sama orang yang tampangnya agak mencurigakan di depan Magister Mene UI (yang dari Pokim lurus terus ke belakang) pas lagi jalan menuju ke Kimia dari BEM. Karena ngga ada, langsung balik lagi ke Kimia, pinjem HP seseorang (lupa), telpon mama bilang kalo HP aku ilang. Yaudalaya mama terima aja, bilangnya ntar mau diurus. Abis itu aku ke satpam depan Mene lagi di belakang, eh tiba-tiba ada Ayu sama Dinni yang tadi dari BEM lewat, mereka bilang mereka liat HP aku ketinggalan di BEM. Langsung lah aku lari-lari ke BEM terus ngambil HP terus balik lagi ke Kimia dan menyaksikan detik-detik surprise Rendra. Jadi intinya, Rendra dituduh salah gara-gara 'kegagalan' mabim bola lawan 2009 soalnya dianggap ga becus gitu deh. Debat-debatan adu pendapat sampe ada yang nyaranin ketua angkatannya diganti terus terjadi. Sampe akhirnya, Rendra disuruh keluar sebentar, terus masuk lagi dan tiba-tiba ada yang ngangkat huruf-huruf happy birthday itu. Terus, ya udah, foto-foto, makan-makan, tapi kuenya cuma satu jadinya ga semuanya kebagian.

Abis itu, aku langsung ke Parasit buat persiapan MA Gathering yang bertajuk...jengjengjeeeeng...


Yeah, MA Djaman Doeloe. Temanya udah tau lah ya, jadul-jadul gitu deh. Pokoknya disana aku terus ngedekor sampe jam setengah 5 jadi acaranya ngaret setengah jam. Acaranya bener-bener seru banget, dan ini jadi kenangan yang ga akan dilupain selama jadi PPAB.

Fiuh, selesai Mandoel, langsung pulang dan......tiba-tiba pas mau pulang ada asap-asap gitu yang bener-bener bikin perih mata sama muka. Mana ada suara petasan ribut pula. Aku, Kak Sania, sama Kak Gilang yang pas itu lagi mau ke MA bener-bener kepedesan. Eh gataunya di depan kampus, yaitu di YAI dan sekitarnya ada kerusuhan. Makanya ada gas air mata yang gila itu. Aku langsung bingung, ga tau mau apa, ngerasa takut ga bisa pulang, pokoknya terus jalan ke MA. Sampe di MA, aku langsung cuci muka pake air dispenser disana dan nunggu beberapa menit sampe asepnya udah mendingan. Untungnya, pas keluar lagi asepnya udah berkurang lah jadi sakitnya ga gitu kerasa. Langsung cabut pulang deh. Alhamdulillah jalanan juga lancar, ga macet dan sampai rumah dengan selamat :)

Rabu, Maret 28, 2012

Plis gue kangen kalian semua

Dua tahun yang lalu aku menginjakkan pertama kalinya ke kelas ini sebagai anak pindahan. Sebenernya udah lama banget pengen ngepost tentang XI IPA F yang super freak namun ngangenin tapi belum ada inspirasi dan waktu buat ngepost. Ini aja ya copas dari blog Putri

copas from Hapis

hai gue tau ini alay parah dan lo bakal jijik bacanya (pas bikin juga jijik) tapi bikinnya asik lho jadi gausah protes deh, dibuat oleh: fira, der, darin, gue, dll gue lupa pokoknya banyak deh, enjoi iia ^_~

wahai kelasku yang tersayang (gambar bibir)
ku takkan bisa melupakanmu
walaupun kita berpisah tapi hati kita takkan pernah bisa dipisahkan
sweater merah dan tutup botol hanya sebagian kecil dari milyaran kenangan yang tercipta dari kebersamaan kita selama setahun
detik demi detik
menit demi menit
jam demi jam
hari demi hari
dan seterusnya
ya
tidak
tentunya selamanya kita akan abadi
terus
mengejar
mimpi
perjalanan kita bagaikan FADEL (sadel) sepeda yang terus dikayuh oleh mimpi dan cita-cita
ALAM semesta menjadi saksi kebersamaan kita
semua itu DIKArenakan rizki yang dikaruniakan oleh Tuhan Yang Maha Esa
walaupun beban pelajaran meNINDYh kita semua
namun kita berhasil bertahan karena kita saling bertenggang RARA..... (rasa)
kita selalu mendapat FIRAsat dalam menempuh kehidupan yang fana
dan selalu berSHAULAman satu sama lain ketika kita semua bersalah
saling menghargai CITRA diri masing-masing
semua itu datang DARIN (dari) dalam hati kita
hati berDEBBYr-DEBBYr ketika menanti hasil ulangan
seperti FERDI (padi) yang semakin tua semakin merunduk...
DER!!! hasil ujian akhir meledak bak petasan...kaget...
semua kenangan kita DIMASa lalu maupun saat ini.....
akan selalu tajam seperti duri ikan FAKHRI (pari)
walaupun GOL.DArah kita berbeda-beda
A
B
AB
O
ya
tidak
baiklah
tapi, selalu HAFIZH dihisap nyamuk (habis)
HANNY
bunny
sweetie
...
hidup terlalu IKHDAh (indah) untuk disia-siakan
bagaikan bulan puasa dimana kita semua kembali FITRI
INGGRIT-INGGRIT semut...
layaknya lagu yang didendangkan oleh JONAs brothers yang diidolakan ardys......
pedas.....pedas!!!!!!!!!!!!!!! layaknya CABAI di lautan rindu
langkah kita seLARAS menggapai mimpi
kriuk milik golda, bagaikan kripik LEO yang mengaum garang
satu MEGAwatt....adalah sepuluh pangkat sembilan watt...
berlawanan dengan peribahasa habis FAIZ (manis) sepah dibuang....
kita selalu mengHANDARkan listrik kasih sayang berselimut cinta dan kehangatan
kita sama-sama mengonsumsi NASIR (nasi) yang dimasak oleh ibu kita masing-masing.....
Orang tua kita selalu meNURULkan (menurunkan) cinta dan kasih kepada kita sekalian, sahabat sebangsa.........
RAFA adalah rafa, tak bisa dipungkiri lagi kebenarannya
layaknya PUTRI malu, kita selalu tersipu saat malu
kita makan UCOKi-coki...manis...enak empuk
masalah kita takkan pernah terbawa ke REZA hijau
rasa SESIL..mungkin pernah menghantui kita
semoga rasa kasih kita tidak seperti perempuan FINAl (binal) di jalan
SITI of light....itu lah jakarta....sementara saat ini kita semua di puncak
untuk perpisahan
menuju akhir
ya
SONDANG (tendang) dan berlari....dengan sondangan halilintar kita cetak goal kenangan...
gol
ACHAmata hitam selalu menutup mata kita dari kemunafikan dunia yang semakin menjadi-jadi di dunia yang marak dengan video....
ariel.....
luna....
cut...
semoga perasaan dan kenangan kita semua selalu terTATA indah di hati masing-masing
thanks yow mama SRI HASTUTI for your love ;)
yeah.
neah.
totally
absolutely
definitely
obviously
clearly
RIGHT


*thanks to fika sama iwan yang masih bagian dari ipa f unyu

Kangen banget banget banget banget :) Setiap inget IPA F selalu nangis loh :) Walaupun cuma beberapa bulan doang sama IPA F bahkan ga sampe satu semester tapi kebersamaan kekeluargaan ceria canda tawa pokoknya semua momen sama IPA F ngga akan gue lupain seumur hidup :'')

Ngga ada yang ngalahin kalian semua, pokoknya ngga akan ada :D




With Lots os Love, 


Larasati Kusuma Putri - 23 - 22680

Sesuatu

Halo semuanya...


Sekarang aku mau pamer jambul baruku yang sangat sesuatu........


#abaikan

Bukan ini sebenarnya maksud postingan aku kali ini. Aku cuma mau cerita aja soal kemaren, tanggal 27 Maret 2012 yang..........sesuatu banget, ga kalah sesuatu sama jambul katulistiwa milik Syahrini hahaha. Jadi, kemaren pagi adalah hari pertama aku ngga telat di modul biomol :D biarpun ujung-ujungnya mulai kuliahnya telat juga. Soalnya, 2 hari ini (Senin sama Rabu) aku telat terus tapi untungnya masih bisa masuk. "Kuliah" pertama itu EBP3KH, kenapa kuliahnya dikasih tanda kutip? Soalnya ngga ada dosen, dan kita nonton film, judulnya Cloned. Di film ini diceritain tentang suami istri yang punya anak, anaknya udah meninggal, yang dikloning sama dokter yang ada di laboratorium penelitian tempat istrinya kerja, namanya West Bio, buat meraih keuntungan. Jadi, si istrinya tau kalo anaknya di kloning dari salah satu dokter yang kerja di West Bio itu, namanya dr. Mason. Tapi, dr. Mason abis itu dibunuh atau diapain gitu pokoknya dibikin pingsan sama bosnya dr. Kozak (dokter yang ngekloning) ga tau siapa namanya gara-gara ketauan ngasi tau alamat salah satu bayi hasil kloningan. Dari situ mulailah pencarian sebenernya dr. Kozak ngapain aja sih selama ini sampe bisa ngekloning bayi sampe 12 orang. Adegan yang paling seru itu pas istrinya masuk ke dalem laboratorium rahasianya dr. Kozak, jadi pertamanya dia kongkalingkong dulu sama satpam, terus secara diem-diem ga keliatan kamera tersembunyi dia masuk ke kamar mandi buat bikin kebakaran, terus alarm nyala seisi West Bio jadi heboh dan keluar ruangan gitu buat nyelametin diri, dan secara diem-diem dia masuk lah ke dalem lab rahasia itu dan dengerin semua pembicaraan Kozak sama bosnya. Banyak banget adegan di film ini yang bikin kita teriak-teriak lah, ngakak-ngakak lah, pokoknya seru parah kaya nobar di bioskop. Abis nonton, jam 10-an, seperti biasa ada kuliah lah sampe jam 3. Terus ada foto BEM, tapi Senior banyak yang ga dateng jadi kurang lengkap. Jam setengah 4 nya kumpul fasil MA, yang dikirain bakal gimana-gimana terus lama ternyata seru dan sebentar kok, cuma sampe jam setengah lima.

Aktivitas di kampus selesai, sekarang saatnya beranjak ke rumah dan baru ngerasa kalo hari ini sesuatu banget tanpa tau alesannya apa, dan ternyata benar, part sesuatu itu ada pas malem-malem, cerita abstraknya aja ya :

Papa : Laras ada whatsapp ga?
Aku : (setengah lupa kalo BB papa udah diinstal whatsapp) wah ngga tau deh, aku pinjem BB bentar dong
Papa : (ngasih BB)

Dan ternyata..................zonk. Ada penampakan, ga juga sih, tapi foto. Oke, to the point aja, Mas X jadian, selamat ya mas, langgeng terus sama dia :) Besok papa mau ketemu calonnya loh :)

Akankah ini kelanjutan dari The Mission yang sudah 2 tahun vakum???

Nantikan saja :D

Sebenernya masih banyak hal sesuatu lainnya, tapi sayang sekali saya lupa. See you next post, kecup muah!! :*

Senin, Maret 26, 2012

Karya Pertama Nih

Sorry ya kalo abal (emang abalan)


Sabtu, Maret 24, 2012

Untitled alias Masih Belum Ada Judul - Part 4

Pagi-pagi sekali, saat semua penghuni rumah masih terlelap, Rio sudah bangun, Ia segera mandi dan menyantap sarapan yang ia masak sendiri. Walaupun Rio masih mengantuk, ia tetap semangat untuk menjalani aktivitasnya pagi ini. Setelah itu, Rio berangkat ke bandara untuk menjemput Rafael dan Isabelle, teman Rey. Tak lupa papan nama yang telah dibuat Olla semalam ikut dibawanya. 

Jam menunjukkan pukul 08.30 pagi, artinya, pesawat yang ditumpangi Rafael dan Isabelle telah sampai di Jakarta. Tak lama kemudian, mereka menghampiri Rio. Rio menyambut Rafael dan Isabelle dengan ramah, tentunya menggunakan bahasa Inggris. Setelah berbincang sejenak, Rio mengantar mereka menuju hotel.

Sementara di rumah, Danela baru saja bangun pagi. Dengan penampilan yang masih berantakan, ia pergi ke ruang makan untuk memakan yang telah disiapkan Mbak Inah sebelumnya. Lalu ia memanggil pembantu yang sudah tujuh tahun bekerja di kediaman Pak Prabowo itu.

"Mbak Inaaaaah!!!!" teriak Danela.
"Apa mbak?" jawab Mbak Inah yang lari tergesa-gesa menghampiri Danela.
"Rio mana?" tanya Danela.
"Mas Rio kan pergi jemput temennya di airport itu, emangnya Mbak Nela nggak dikasih tau?" jawab Mbak Inah.
"Oiya lupa...terus Olla mana?" tanya Danela.
"De Olla lagi pergi jalan-jalan sama temennya." jawab Mbak Inah.
"Terus bapak sama ibu?" tanya Danela lagi.
"Bapak masih ngantor, ibu ke supermarket. Bentar lagi ibu juga balik kok de." jawab Mbak Inah.
"Yah mbak, sendirian dah gue disini," keluh Danela.

Setelah mengantar Rafael dan Isabelle ke hotel untuk menaruh barang-barang mereka, Rio langsung mengantar mereka ke Monas. Dibantu oleh tour guide setempat, Rio pun menjelaskan serba-serbi Monas. Mereka berkeliling Monas, dan pada akhirnya sampai juga di puncak Monas, mengamati kota Jakarta dengan teropong. Sebelum mengantarkan Rafael dan Isabelle kembali ke hotel, Rio ditraktir makan siang oleh Rafael di salah satu restoran di dekat Monas.

Pada sore hari, Rio pulang ke rumah. Danela yang sedang duduk-duduk di ruang keluarga langsung menyambutnya.

"Cieee...ehem ehem...yang abis jadi tour guide..." goda Danela.
"Ah elu mah," kata Rio.
"Tadi siapa yang lo jemput?" tanya Danela.
"Ada, temennya temen gue," jawab Rio.
"Temen lo tinggalnya di luar negeri?" tanya Danela lagi.
"Iya Nel, di Swedia. Itu juga yang tadi gue jemput bule Swedia. Besok temen gue dateng kesini," jawab Rio.
"Bulenya ganteng ga?" tanya Danela penasaran.
"Udah tua Nel, suami istri. Mana ganteng?" jawab Rio.
"Ya ilah, gue kira masih muda. Kalo muda gue mau dah," kata Danela sambil tertawa.
"Itu mah gue juga mau," kata Rio menimpali ucapan Danela.
"Btw, temen lo yang di Swedia itu siapa sih? Perasaan gue pernah denger lo punya temen disana," tanya Danela.
"Itu namanya Rey, Tante Netty juga pernah cerita kan ke lo soal dia?" jawab Rio.
"Iya, katanya orangnya baik, cakep, gitu kan?" tanya Danela lagi.
"Iya Nel. Mau gue kenalin ga besok?" jawab Rio.
"Malu ah gue, kapan-kapan deh," kata Danela.
"Malu apa malu..." goda Rio.
"Pokoknya malu ah gue," kata Danela
"Eh daritadi lo ngapain aja Nel selama gue tinggal?" tanya Rio.
"Makan, tidur, main laptop, udah. Bete parah gue. Mau jalan nggak ada yang nganter," keluh Danela.
"Derita lo, salah sendiri bangun kesiangan. Kalo lo bangun agak pagian gue ajak deh. Tadi gue jalan ke Monas trus ditraktir makan lagi sama tu bule," kata Rio.
"Asik parah, jadi ngiri deh gue," keluh Danela.
"Makanya jadi cewe jangan kebo dong," kata Rio.
"Huffft sialan," kata Danela kesal.

Untitled alias Masih Belum Ada Judul - Part 3

Keesokan harinya, Danela telah siap dengan kopernya. Begitu pula dengan kedua orangtuanya. Mereka telah siap pergi ke tujuan masing-masing. Danela hendak pergi menginap ke rumah Pak Prabowo, sedangkan kedua orangtuanya hendak ke Solo. Perjalanan dari rumah Danela ke rumah Pak Prabowo begitu jauh, sehingga Danela tertidur dalam keadaan iPod miliknya masih terpasang di telinganya. Hingga pada jarak 100 meter menuju rumah Pak Prabowo, Danela masih saja tertidur. Ibunya pun membangunkannya.

"Nela, bangun, bentar lagi udah mau nyampe."

Danela terbangun dan melepas iPodnya.

"Udah mau nyampe ya ma? Nela masih capek ma..."
"Tunggu sebentar lagi ya sayang, jangan tidur."

Akhirnya, mereka sampai juga di rumah Pak Prabowo. Pak Prabowo dan istrinya langsung menyambut keluarga Danela. Mereka bersalaman dan saling menanyakan kabar. Tak lama kemudian, Rio dan Olla yang melihat suasana bahagia tersebut dari kejauhan muncul dan menyapa Danela.

"Hai Nel, apa kabar lo? Sombong banget ya BBM udah nggak pernah dibales lagi," tanya Rio.
"Baek Yo, waktu itu HP gue rusak makanya nggak dibales. Eh, ada Olla juga, apa kabar?" jawab Danela.
"Baik Mbak, masih single?" tanya Olla.
"Masih lah de, cariin dong," kata Danela sambil bercanda.
"Iya deh aku cariin nanti, apa sih yang nggak buat Mbak Nela," kata Olla.
"Aisssh bisa aja lo de," kata Danela sambil menggoda Olla.
"Berapa lama Mbak nginep sini?" tanya Olla.
"Sebulanan lah, selama liburan ini. Nenek gue sakit masa de, jadinya bonyok pergi ke Solo, gue ditinggal deh," keluh Danela.
"Sakit kenapa Nel?" tanya Rio.
"Jatoh gitu Yo, btw sekarang Olla kelas berapa ya?" kata Danela.
"Kelas 2 SMA Mbak. Mbak Nela ntar tidur di kamar tamu ya, aku tunjukkin," jawab Olla.
"Sip sip," kata Danela.

Kemudian, Danela mengajak Rio mengobrol kembali.

"Yo, kurusan lo sekarang," goda Danela.
"Hehehe iya dong," kata Rio sambil tersenyum kecil.
"Rahasianya apaan? Kayaknya berat badan lo turun drastis deh. Nih, gue masih punya foto lo 2 tahun yang lalu, masih endut parah, gue tunjukkin nih..." kata Danela sambil menunjukkan foto lama Rio.
"Gue main tenis mulu sekarang makanya kurus. Sehari bisa beronde-ronde gue mainnya," kata Rio sambil tertawa sedikit.
"Ah yang bener lo mah, apa jangan-jangan lo udah punya cewe makanya lo diet?" tanya Danela.
"Nah itu dia salah satunya juga Nel," jawab Rio sambil tertawa kecil.
"Laku juga lo akhirnya. Udah berapa lama Yo?" tanya Danela sambil tertawa.
"Baru 6 bulanan, lo nih, kapan jadian?" tanya Rio dengan ekspresi bercanda.
"Doain aja lah yang terbaik buat gue, ceilah..." kata Danela.
"Amin...amin..." kata Rio.
"Eh gue ke kamar tamu dulu ya," kata Danela.

Olla pun menghampiri Danela...

"Sini Mbak, aku anterin."

Lalu Olla mengantar Danela ke kamar tamu. Danela menaruh barang-barangnya disana. Setelah itu, Olla dan Danela berkeliling rumah. Olla mengajak Danela mengitari seluruh ruangan di rumahnya agar tidak kebingungan jika hendak mencari suatu ruangan di sudut rumah tertentu.

Pada malam harinya, Danela, Rio, dan Olla mengobrol di ruang keluarga. Rio dan Olla sedang menonton film, sedangkan Danela yang seorang gadget-freak sedang sibuk dengan laptopnya. Mereka pun mengobrol.

"Olla, lo bisa tolongin gue nggak?" tanya Rio.
"Minta tolong apa mas?" tanya Olla.
"Kan temennya Mas Rey, orang bule, mau kesini. Gue disuruh nganter-nganterin itu deh, jadi tour guide. Lo bisa tolongin bikin papan nama nggak?" tanya Rio lagi.
"Papan nama?" tanya Olla.
"Itu loh, yang biasa dipegang orang-orang tour hotel taksi segala macem di airport, ntar lo nulisnya Turner Family ya." kata Rio yang tengah menjelaskan kepada Olla.
"Oh, yang kaya gitu, kapan mas?" tanya Olla lagi.
"Ya sekarang lah," jawab Rio.
"Maksud gue kapan dipakenya?" tanya Olla.
"Besok deeeeeeeeeeeeeee." kata Rio.
"Jiaaaah," keluh Olla.
"Buruan bikin lo, cepetan," kata Rio.
"Iye iye," kata Danela.

Olla bergegas pergi ke kamarnya untuk mengambil bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat papan tersebut. Tak lama kemudian, ia kembali ke ruang keluarga untuk membuat papan. Pada saat itu juga, Danela mengajak Rio mengobrol.

"Cie, yang mau jadi tour guide."
"Ah biasa aja dong. Lo juga mau jadi tour guide bentar lagi?"
"Hah? Maksud lo?"
"Lo liat aja nanti?"

Olla pun ikut menimpali Rio.

"Iya, ntar Mbak Nela jadi tour guide juga, ehem ehem ehem," goda Olla.
"Ngerti maksud gue kan dek?" tanya Rio.
"Ngerti laaah masa nggak," kata Olla.
"Kalian berdua maksudnya apaan sih? Makin bingung gue," tanya Danela keheranan.
"Pokoknya lo liat aja nanti. Sabar ye, tunggu tanggal mainnya," goda Rio.
"Serah lu dah," kata Danela kesal.
"Udah sana balik pesbukan lagi," kata Rio.
"Males gua sama lo berdua, cuih," kata Danela.
"Nela, jangan marah nape, gue sama Olla kan cuma bercanda," kata Rio.
"Bodo amat, kaya gue peduli aja," kata Danela kesal.

Danela yang berpura-pura marah di depan Rio dan Olla melanjutkan aktivitasnya di depan laptop miliknya. Sedangkan Rio masih sibuk menonton film dan Olla mennyelesaikan papan yang akan digunakan besok.

Jumat, Maret 23, 2012

Untitled alias Masih Belum Ada Judul - Part 2

Suasana yang cerah menyinari pagi yang indah ini. Ayah Danela masih membaca koran sambil menyeruput segelas teh manis yang masih hangat. Sementara di dapur, Ibu Danela tengah menyiapkan sarapan untuk suaminya dan Danela yang masih terlelap. Kemudian ia memanggil sang suami.

"Pa..."
"Apa Ma?"
"Papa udah selesai baca koran? Ini sarapannya udah jadi."
"Belum ma, sebentar lagi papa masuk."
"Ada telor orak-arik kesenengan papa loh..."

Mendengar perkataan istrinya, tanpa basa-basi, Ayah Danela langsung meletakkan koran dan kacamata bacanya di atas meja. Ia pun segera masuk ke dalam rumah dan duduk di ruang makan.

"Papa udah telpon Pak Prabowo belum?"
"Belum Ma, papa telpon sekarang aja ya."

Lalu, Ayah Danela langsung menelpon Pak Prabowo.

"Halo, selamat pagi, bisa bicara dengan Pak Prabowo?"
"Pagi, saya sendiri Pak, ini dengan siapa ya?"
"Ini dengan Pak Hadi."
"Maaf, Pak Hadi yang mana ya? Saya lupa."
"Hadisubroto, baru seminggu yang lalu pak kita ketemu, masa lupa."
"Oooh, iya iya iya maaf ya pak saya lupa. Temen saya banyak yang namanya Hadi, jadi bingung saya pak. Maklum lah, udah umur. Ada perlu apa ya pak? Tiba-tiba nelpon pagi-pagi."
"Jadi gini pak, saya bisa minta tolong bapak nggak?"
"Boleh-boleh, mau minta tolong apa pak?"
"Kemarin, saya baru dapet kabar kalau mertua saya jatoh dari kursi. Kakinya sakit parah pak jadi saya sama istri saya harus berangkat ke Solo buat ngurus mertua saya kira-kira sebulan lah."
"Oh, turut berduka ya pak. Saya doain cepet sembuh buat mertua bapak."
"Terima kasih pak."
"Sama-sama, jadi intinya bapak mau minta tolong apa nih?"
"Saya mau nitip anak saya nginep di rumah bapak, keberatan nggak? Dia takut sendirian pak di rumah."
"Ooh, jelas nggak keberatan lah. Danela kan pak?"
"Iya pak, nggak berani sendirian pak jadinya harus ada yang nitip."
"Boleh-boleh pak, di rumah saya banyak kamar kosong kok. Lagian kan saya udah bilang sama bapak, saya nggak kemana-mana rencananya sekarang ini. Bapak kapan berangkat?"
"Besok siang. Jadi saya anter Danela dulu ke rumah bapak baru saya ke airport ya."
"Oh begitu."
"Terima kasih banyak ya pak, maaf ngerepotin."
"Sama-sama pak, justru saya malah seneng, mari pak."

Ayah Danela menutup telepon. Ia kembali duduk untuk menyantap sarapan.

"Gimana pa? Bisa?"
"Bisa bisa, besok Nela kita anter kesana."
"Ok pa, mama panggil Nela dulu ya."

Ibu Danela berteriak kencang.

"Nela!!! Nela!!!!! Bangun nak!!!!!!"

Danela yang masih tidur terbangun dari alan bawah sadarnya saat mendengar suara kencang ibunya. Seketika, ia langsung turun ke bawah.

"Aduh mama manggilnya kenceng banget sih, berisik tau. Nela kan masih tidur Ma," kata Danela dengan wajah yang masih mengantuk.
"Nela, mama udah punya solusi."
"Solusi apaan?"
"Mulai besok kamu nginep di rumah Om Prabowo ya nak."
"Di rumah siapa tadi ma?"
"Om Prabowo, yang dulu liburan bareng kita itu loh."
"Oooh yang ke Bunaken, papanya Olla kan?"
"Iya sayang, jadi selama mama papa pergi kamu nginep disana ya."
"Iya deh ma."
"Kamu seneng nggak?"
"Ya...lumayan deh," jawab Danela sambil tersenyum
"Nah, gitu dong anak mama. Kamu sarapan dulu deh abis itu siapin barang-barang buat besok."
"Ok ma."

Keluarga Danela menyantap sarapan yang telah disajikan. Setelah itu, Danela langsung menyiapkan segala keperluannya untuk menginap di rumah Pak Prabowo.

Sementara, pada sore hari, Pak Prabowo dan keluarganya tengah bercengkrama di teras depan rumahnya.

"Ma, tadi pagi papa dapet telpon dari Pak Hadi."
"Pak Hadi suaminya Bu Mila kan?"
"Iya."
"Oh ya? Tadi Pak Hadi bilang apa?"
"Dia bilang, anaknya minta dititipin disini. Soalnya mertuanya lagi sakit di Solo, nggak ada yang ngurusin. Jadi Pak Hadi sama istrinya kesana."
"Danela kan? Kapan datengnya pa?"
"Iya, Danela. Besok dia dianterin kesini sebelum Pak Hadi ke airport. Danela nginep disini kira-kira sebulan lah, boleh kan ma?"
"Bo....."

Olla datang dan memotong pembicaraan kedua orangtuanya.

"Ma, pa, siapa yang mau nginep sini?"
"Mbak Danela nak, anaknya Om Hadi."
"Hah? Demi apa Mbak Nela mau nginep sini?"
"Iya nak, nginep sebulan. Tadi pagi Om Hadi nelpon papa."
"Yessss!!!! Bosen aku sendirian disini. Lumayan lah ada yang nemenin."

Beberapa saat kemudian, Rio datang...

"Assalamualaikum..."
"Waalaikumsalam..."
"Mas Rio tumben pulang cepet, udah dapet cuti belom?" tanya Bu Netty.
"Udah dong. Om, tante, aku ke kamar dulu ya."
"Kok buru-buru banget? Ngobrol sini dulu lah sebentar," kata Pak Prabowo
"Ada urusan om, aku duluan ya."
"Ya..."

Di kamar, Rio segera menyalakan komputernya untuk mengecek email. Ia telah menerima email dari Rey. Saat Rio sedang membacanya, tiba-tiba sang tante masuk ke dalam kamarnya.

"Rio, makan dulu gih sedikit. Ada kue soes loh di luar."
"Nanti aja tante aku makannya."
"Itu kue soes dari papamu loh, kan baru abis dari luar kota."
"Udahlah tante tenang aja, ntar aku keluar kok buat makan."
"Cepet makan sekarang gih, udah mau diabisin sama Olla."
"Dia mah emang rakus tante."
"Kamu sekarang lagi ngapain?"
"Ngecek email tan."
"Tante lupa bilang ke kamu, besok Danela, anaknya Om Hadi mau nginep disini."
"Nginep?"
"Iya, nginep disini sebulan soalnya Om Hadi sama Tante Mila lagi pergi ke Solo. Neneknya sakit nggak ada yang jagain."
"Oiya tante, aku lupa bilang, Rey juga mau kesini tiga hari lagi."
"Oya?? Kok Rey nggak bilang-bilang tante? Biasanya dia bilang loh." kata Bu Netty terkaget-kaget.
"Kemarin dia telpon aku tan, katanya temennya ada yang mau dateng kesini, aku diminta jadi tour guide mereka."
"Oh gitu...kalo gitu nanti suruh Mbak Inah beresin kamar tamu ya, kamar atas sama kamar bawah ya."
"Iya tan."

Kemudian, Rio menyuruh Mbak Inah untuk merapikan kamar tamu di lantai atas dan di lantai bawah. Kamar tamu ini disiapkan untuk Danela dan Rey yang akan menginap di rumah. Tak lama kemudian, Olla masuk ke kamar Rio.

"Mas Riooooo, gue bawain nih soesnya," kata Olla sambil tersenyum.
"Hmm...kayaknya enak nih. Makasih ya dek."
"Gue baik kan udah bawain semua ini buat lo."
"Jadi pura-pura nih ceritanya," kata Rio dengan tatapan pura-pura sinis.
"Nggak mas serius gue mau tobat jadi baik."
"Sukur deh kalo gitu."
"Mas, lo udah tau kalo Mbak Nela mau nginep?"
"Udah dek, Mas Rey kan juga mau kesini."
"Eh serius lo mas?" tanya Olla keheranan.
"Iya, tapi masih tiga hari lagi."
"Lo lagi buka apaan tuh mas?"
"Buka email, ada kerjaan liburan."
"Kerjaan apaan tuh mas? Kepo dong," kata Olla yang penasaran.
"Ada deh, mau tau aja lo."
"Nah tab sebelah buka apaan tuh mas?"
"Ah ini lagi, lama-lama kerjaan gue nggak kelar-kelar nih."
"Oh...mantan...sayang sekali ya dia udah married. Cantik loh mas padahal, tajir lagi."
"Ya mau digimanain lagi de...keinget terus sampe sekarang."
"Lupain lah mas, fokus sama yang sekarang..."
"Nggak ngerti sih lo gimana kejadiannya."
"Kepo lagi dong."
"Keluar nggaak lo de sekarang, kerjaan gue numpuk ini..." kata Rio sambil mengusir sepupunya.

Tanpa basa-basi, Olla langsung bergegas keluar dari kamar sepupunya itu sambil tersenyum.

Untitled alias Masih Belum Ada Judul

Yang mau ngasih judul, monggo :D

Rezky Pramudya is single

Inilah kalimat yang terpampang di bagian atas timeline Facebook yang sedang diakses dari smartphone milik Danela.

"Hah? Dia putus? Aaaaaaaaaaaaa!!! Yesssss!!!!!" teriak Maya kegirangan.
"Eh demi ape demi ape?" tanya Julia keheranan.
"Nih liat aja statusnya udah ganti," kata Maya sambil memperlihatkan smartphone milik Danela ke Julia.
"Heeehhh??? Nggak salah liat gue???" tanya Julia keheranan.
"Norak banget sih lo...kaya nggak ada cowok lain aja," kata Tasya.
"Iiiihhh akhirnya dia putus Nel.....seneng parah gue aaaaaaa!!!!" teriak Maya kegirangan.
"Doa lo terkabul juga May akhirnya," kata Danela yang dari tadi terlihat datar melihat ekspresi Maya yang kegirangan.
"Hmm....iya nih. Nel, kok tampang lo datar gitu sih, ga ikutan seneng gimana gitu," kata Maya.
"Lah itu gebetan lo bukan gebetan gue," kata Danela dengan ekspresi sedikit jutek.
"Masih keukeuh nih Nel nggak mau nyari lagi..." kata Tasya dengan tampang menggoda.
"Masihlah," jawab Danela.
"Nela kan single fighter sejati, yo'i nggak May?" kata Julia.
"Yo'i lah Jul...kalo lo mah galauers sejati," jawab Maya.
"Sialan lo hahahaha," kata Julia sambil tertawa

Maya, Julia, dan Tasya tampak kegirangan saat itu. Danela hanya tersenyum simpul melihat sikap sahabat-sahabatnya yang sudah dikenalnya sejak kecil itu. Inilah kali pertama mereka berkumpul setelah sekian bulan tidak bertemu karena kesibukan yang melanda.

Kemudian, smartphone milik Danela yang sedang dipegang Maya itu berbunyi. Tanpa basa-basi, Danela langsung merebutnya dari Maya yang tengah kegirangan.

"Halo?" kata Danela.
"Lagi dimana lo Nel?" tanya Rara, teman Danela yang menelpon.
"Di tempat biasa lah, ayo lah lo kesini Ra, ada gosip seru nih," kata Danela.
"Gosip apaan?" tanya Rara.
"Buruan deh lo dateng, nyesel loh kalo nggak tau..." kata Danela.
"Aduh, mager gue, udah gitu nggak ada yang nganter," kata Rara.
"Yayang lo emangnya lagi kemana?" tanya Danela.
"Ada acara keluarga dia, tadinya gue juga diajak kesana tapi mager parah nih," kata Rara.
"Ah payah lo, cepet buruan kesini keburu gosipnya basi," kata Danela yang terus membujuk Rara agar datang.
"Iye deh Nel gue turutin permintaan lo," kata Rara.
"Sip deh Ra, kita semua nungguin lo nih," kata Danela.
"Gue siap-siap dulu ya Nel, daah..." kata Rara.
"Daah," kata Danela sambil menutup telepon.

Danela pun mengakhiri pembicaraannya dengan Rara. Seperti inilah suasana di sebuah kafe yang terletak di sudut pusat perbelanjaan termewah di Jakarta itu. Terlihat Danela, Maya, Julia, dan Tasya, sedang bercengkrama sambil menyeruput teh dan kopi yang mereka pesan. Danela, seorang gadis tomboy nan anggun, terlihat sedikit cuek dengan hal yang dibicarakan kawan-kawannya tersebut. Ia seakan tidak peduli dengan urusan cinta, tidak seperti Maya yang hatinya kini menggebu-gebu karena sang pujaan hati kini sudah kembali melajang. Danela tidak seperti Julia, yang sedang berada di tengah kebimbangan akan hubungan dengan kekasihnya yang playboy. Ia juga tak seperti Tasya, yang memiliki sejumlah pria yang ingin ia jadikan pacar namun masih bingung untuk menetapkan hatinya kepada siapa. Usianya yang hampir kepala tiga ini tak membuatnya merasa terburu-buru untuk mencari pasangan hidup. Danela menjalani hidupnya dengan santai, berbeda dengan teman-temannya yang sudah memikirkan soal hal penting yang pastinya dinanti-nanti semua wanita, jodoh. Libur panjang tinggal lima hari lagi. Danela pun sudah mendapat cuti yang lumayan panjang dari kantornya. Hingga saat ini, Danela belum mempunyai rencana apapun untuk mengisi liburannya. Ia berharap liburan kali ini tidak membosankan seperti biasanya.

"Nel, si Rara udah nyampe mana sekarang? Jadi dateng nggak tuh anak?" tanya Julia
"Dia BBM gue bilang masih di jalan Jul," jawab Danela.

Beberapa saat kemudian, Rara datang...

"Halo semuanya...." kata Rara sambil melambaikan tangannya kepada teman-temannya.
"Eh Rara, baru aja tadi diomongin," kata Julia.
"Ada gosip apaan nih emangnya? Pasti Maya nih biangnya," tanya Rara.
"Si itu.......udah putus Ra!!! Udah putus!!!" teriak Maya.
"Siapa si itu si itu May?" tanya Rara lagi.
"Nih liat aja deh, Nel pinjem HP lo lagi dong," kata Maya.

Danela pun memberikan smartphone miliknya pada Rara. Lalu, Rara memperlihatkan halaman Facebook milik pria yang tadi ia maksud.

"Hah??? Yang bener May???" tanya Rara keheranan.
"Iya Ra, gue juga nggak nyangka, padahal dia udah mau tiga tahunan loh sama ceweknya," kata Maya.
"Dari kapan putusnya May?" tanya Rara.
"Kayaknya sih udah lama tapi baru dipublish sekarang deh," kata Maya.
"Jadi ikutan penasaran juga May kenapa bisa gitu. Gue mau kepo FB ceweknya dong," kata Rara.

Rara mengambil smartphone Danela yang berada di tangan Maya. Akan tetapi, ada telepon masuk dari Ibu Danela. Rara pun mengurungkan niatnya untuk melihat Facebook wanita tadi dan memberikan smartphone di tangannya kepada Danela. Kemudian Danela mengangkat telepon.

"Iya ma, kenapa?" 
"Em...gini sayang, mama mau ngomong sesuatu."
"Ada apa ma? Bilang aja deh."
"Mama baru aja dapet kabar kalau tadi...nenek jatoh dari kursi..."
"Hah? Jatoh? Kok bisa gitu ma???" kata Danela dengan terkejut.
"Iya nak, nenek nggak ada yang jagain di rumah. Om Ridwan kan udah pulang ke Salatiga jadi nenek tinggal sendirian."
"Terus gimana dong???" tanya Danela yang semakin terkejut.
"Lutut nenek cedera parah nak, sampe sekarang nenek belum ke dokter. Nggak ada yang nganterin. Jadi mau nggak mau mama harus ke Solo ngerawat nenek. Mama juga udah pesen tiket pesawat."
"Kenapa harus mama siiih? Kan ada saudara kita yang lain, ntar Nela sendirian dong dirumah." tanya Danela dengan ekspresi sedikit kesal.
"Nak, kasian nenek sendirian, yang lain sibuk semua jadi cuma mama yang bisa ngerawat. Kira-kira mama di Solo sebulan lah sampe nenek pulih."
"Sebulan? Nggak salah tuh ma?" tanya Danela keheranan.
"Nanti ngobrolnya kita lanjutin dirumah aja deh nak, kamu pulang sekarang gih."
"Oh, oke deh ma. Daah."
"Daah."

Danela menutup telepon dengan ibunya. Kemudian, Julia bertanya kepada Danela.

"Nenek lo kenapa Nel? Kok kayaknya lo kaget-kaget panik gitu?"
"Nenek gue jatoh dari kursi Jul."
"Turut berduka ya Nel. Terus yang tadi sebulan itu apa?"
"Jadi gini, nenek gue kan nggak ada yang ngerawat di Solo. Saudara gue juga pada sibuk semua kan. Jadi nyokap gue bakalan ke Solo, sebulan jek."
"Jadi sendirian lo disini?"
"Ya gitu deh Jul..."
"Yah, derita lo Nel, gue doain deh semoga nenek lo cepet sembuh."
"Amin, makasih ya Jul. Btw gue cabut dulu ya, udah disuruh balik sama nyokap."
"Yah padahal lagi seru nih Nel, hati-hati ya, daah" 
"Daah semua!!!" kata Danela sambil melambaikan tangan ke seluruh temannya

Danela pergi meninggalkan teman-temannya. Mobil Mercedes Benz seri terbaru yang dikendarainya melaju kencang menuju rumahnya yang terletak di sebuah perumahan elit di Jakarta Pusat. Setelah sampai, ia pun langsung turun dari mobil dan menuju ruang tamu untuk menemui kedua orangtuanya. Wajahnya menunjukkan perasaan kesal.

"Nela sayang, mama sama papa boleh pergi ya nak, please, kasihan nenek." kata Ibu Danela.
"Iya nak, nenek nggak ada yang jagain. Kalo nanti nenek kenapa-napa gimana dong nak?" timpal Ayah Danela
"Terus masa Nela jaga rumah sendirian," kata Danela dengan cemberut.
"Jangan kaya anak kecil gitu dong nak, abis mau gimana lagi," kata Ibu Danela
"Mama gitu banget deh, terus kapan berangkatnya?" tanya Danela
"Besok lusa sayang."
"Nah, Nela gimana??? Nela udah ambil cuti lama masa dirumah aja, Ma, Pa. Masa Nela pergi-pergi sendirian keluar?"
"Kamu sabar ya sayang, nanti mama cari solusinya gimana. Mama ngobrol sama papa dulu ya, kamu istirahat aja di kamar."
"Ok ma."

Danela yang masih belum menerima keputusan kedua orangtuanya itu langsung pergi menuju kamarnya. Kemudian, kedua orangtua Danela melanjutkan pembicaraan mereka.

"Pa, jadi gimana dong, masa Nela ditinggal sendrian. Dia bete banget tuh Pa."
"Hmm...gimana kalo kita ajak aja ke Solo?"
"Nanti siapa yang jagain rumah?"
"Kan ada pak satpam, Ma."
"Iya sih, tapi kan pasti Nela juga mau liburan sama temen-temennya."
"Bener juga ya Ma, tapi nanti siapa yang jagain dia? Dia kan suka takut sendirian kalo kita tinggal. Udah gitu saudara-saudara yang lain juga pada sibuk lagi Pa jadi nggak bisa ke Solo. Kita kan nggak ada saudara di Jakarta, secara kita warga perantauan dari kampung Ma."
"Hhhh...susah juga ya Pa punya anak tunggal, jadi manja begini padahal umurnya udah 27 tahun."
"Ya salah sendiri dulu mama nggak mau ngasih Nela adik?"
"Ah udah ah Pa, nggak usah bahas yang dulu-dulu lagi."

Ibu Danela berpikir sejenak.

"Pa, mama ada ide."
"Ide apa ma?"
"Gimana kalo Nela kita titip di rumah temen papa?"
"Temen papa? Hmm siapa ya...Pak Taufik, kan sibuk banget tuh tiap hari keluar rumah. Sama aja kayak dirumah kalau kita titip Nela disana. Kalo Pak Edwin, cucunya banyak banget. Bisa-bisa Nela nggak betah gara-gara disuruh jadi baby sitter disana. Dia kan nggak seneng anak kecil."
"Terus jadinya siapa dong Pa?"
"Oiya, papa baru inget, gimana kalo Pak Prabowo?"
"Pak Prabowo? Yang ikut sama kita ke Bunaken itu kan 2 tahun yang lalu?"
"Iya ma."
"Kan lumayan sibuk juga dia, sekarang punya usaha tambang."
"Kan ada istrinya ma, Bu Netty."
"Terus ada juga keponakannya, Rio, yang ganteng itu loh, kan dia bisa jagain Nela."
"Oiya papa belum cerita, seminggu yang lalu papa ketemu Pak Prabowo, pas papa tanya mau liburan kemana dia belum ada rencana."
"Ya udah, papa coba telpon Pak Prabowo, mau nggak nitip anak kita?"
"Ok ma nanti papa telpon."

Masih pada hari yang sama, di lain situasi, Rio masih berkutat dengan pekerjaannya di kantor. Maklum, ia belum mendapat cuti. Kemudian, Rey, salah seorang kawannya, menelponnya. Rey sendiri adalah putra dari teman Pak Prabowo. Orangtuanya dan keluarga Pak Prabowo sudah bersahabat puluhan tahun, sehingga Rey juga bersahabat dengan Rio dan Olla, putri tunggal Pak Prabowo dan Bu Netty. Rey tinggal bersama kedua orangtuanya di Swedia karena mereka bekerja disana dan kebetulan Rey mempunyai darah Swedia dari ayahnya. Ibu Rey berasal dari Solo. Rey tumbuh menjadi seorang pria yang tampan. Matanya yang berwarna biru dan postur tubuhnya yang cukup tinggi membuatnya menjadi pria yang diincar banyak wanita. Selain itu, ia cukup mapan dan bergelar master dari salah satu universitas terbaik di Perancis. Oleh karena itu, ia fasih berbicara bahasa Perancis dan berbagai bahasa asing lainnya. Tak lupa dengan kampung halaman, ia juga dapat berbahasa Jawa dengan baik. Namun, sampai saat ini, Rey masih belum memiliki pasangan hidup. Keluarga dan teman-temannya sudah sering memperkenalkannya pada sejumlah wanita, tetapi Rey menolaknya. Handphone milik Rio berdering dan Rio mengangkatnya.

"Halo..."
"Hai Rio, apa kabar? Ini Rey."
"Ah Rey, alhamdulillah gue baik, lo gimana? Tumben banget lo nelpon," jawab Rio kegirangan
"Gue juga baik kok Yo."
"Ada angin apa nih lo nelpon tiba-tiba nggak kaya biasanya?"
"Jadi gini, lo lagi sibuk nggak sekarang?"
"Lumayan sih tapi kan sebentar lagi udah mau libur jadi ya agak dikit lah kerjaan gue."
"Sorry Yo ganggu, gue mau minta tolong sesuatu sama lo."
"Oooh minta tolong, santai aja kali Rey ga usah pake basa-basi segala. Mau minta tolong apa?"
"Yo, kan tiga hari lagi temen gue bule dua orang mau dateng kesini. Namanya Rafael sama Isabelle. Mereka mau liburan kira-kira sebulan lah. Lo bisa nggak jadi tour guide buat mereka selama tiga hari di Jakarta?"
"Bisa kok Rey, gampang lah. Ngatur schedule nya gimana?"
"Tenang aja, besok schedule nya gue email ke lo. Lo tinggal liat aja disitu ada jadwal kegiatannya hari apa kemana. Pokoknya tinggal terima beres aja deh. Oiya empat hari lagi gue juga mau nyusul."
"Oya? Main-main dong ke rumah."
"Itu sih pasti Yo."
"Oke, makasih banyak ya Yo, salam buat om, tante, sama Olla, see you in Jakarta, bye."
"Bye."

Jarum jam menunjukkan angka 10. Semua pekerjaan Rio untuk hari ini sudah selesai. Rio merasa sangat lelah. Suasana kantor pun sepi. Ia bergegas meninggalkan kantor.

Sementara di rumah, Olla terus menunggu sang kakak sepupu. Dengan gaya yang serba cuek, ia mengangkat kakinya ke atas sofa dan menonton acara komedi kesukaannya sambil menghabiskan satu per satu keripik kentang yang mengandung banyak pengawet yang tidak baik untuk tubuhnya. Padahal, Olla sudah tahu bahwa keripik itu tidak sehat. Namun, ia tetap saja memakan keripik tersebut hingga akhirnya Rio tiba dirumah.

"Assalamualaikum."
"Waalaikumsalam, Mas Rio lembur ya?"
"Udah tau pake nanya. Capek parah gue..."
"Emangnya lo belom dapet cuti mas?"
"Iya nih, sekolah lo udah libur kan de?"
"Udah dari kapan tau mas, ujian udah, bagi rapot juga udah, ya libur deh sekarang."
"Pantes aje malem-malem gini lo belum tidur."
"Ya udah mas lo tidur sana biar besok nggak capek."

Sesaat, Rio menatap keripik yang dimakan Olla.

"Eh de, jangan kebanyakan makan gituan, ga baik loh."
"Nggak usah ngemeng deh mas, sendirinya suka makan gituan."
"Ye kan gue cuma bilangin apa salahnya dong dek."
"Udah, to the point aja lah, ambil lah sebiji kalo lo pengen."
"Ya deh, bagi satu ya dek."

Olla kesal dengan sikap sepupunya itu. Kemudian, Rio berjalan menuju kamarnya untuk tidur dan meninggalkan Olla sendirian di ruang keluarga.

Kamis, Maret 22, 2012

After Summa

Halo semuanyaaaa!!! Kembali lagi bersama saya sang pemilik blog yang kece ini *seret mulut gua*. Akhirnya modul selgen selesai juga dan akhirnya long weekend yang dinanti-nanti alias libur pergantian modul (ada tanggal merah juga sih) telah tiba, yippieeeee!!!! Tapi di libur ini aku banyak kerjaan, ada PJ HPD Mandul (MA gathering) terus ada juga bikin artikel Korpus sama ada apa lagi ya hmmm banyak. Summa gimana? Doain aja deh ya dapet hasil yang terbaik amin :D

Mau ngepost apalagi ya? *lupa* Mau ngelanjutin bikin cerita nih rencananya hehehe doain aja ya kelar ☺

Sekian dulu sampai disini, yang punya blog mau berpetualang dulu bye bye kecup sayang mwaaaahhh :*

Jumat, Maret 09, 2012

Semakin Hari Semakin Sibuk

Semkain hari semakin jarang juga ngepost disini. Banyak banget hal-hal yang mesti diurus mulai dari akademik, minggu depan udah mau forma abis itu summa abis itu libur bur bur bur pergantian modul. Entah kenapa aku kepikiran terus liburan pergantian modul alias long weekend mau ngapain aja gitu, rencananya sih mau ada timbul Senior tapi ya masih belum pasti kapannya. Badan juga lagi on-on nya *berasa apaan aja gitu on on ga ada off off ya*. Senior udah mulai RKAT (Rapat Kerja Tahunan Anggota) - kalo ga salah singkatannya ya gitu. Oiya, besok ada Raker BEM awal tahun. Tadi juga baru abis Welcoming Party CIMSA yang seru parah. Sekarang masuk curhat session dikit nih. Kadang-kadang aku suka ngerasa capek gitu ngejalanin semuanya sampe ampir ngelepas satu badan yang masih dalam kader. Tapi ini juga masih galau, lepas ngga lepas ngga soalnya kalo lepas takut kapok. Pokoknya jalanin aja deh ya tiga badan kalo beneran ga kuat baru lepas. 

Intinya, selama 5 tahun kedepan aku cuma mau fokus akademik sama organisasi. Kalo panitia, ikut yang gede-gede aja mungkin macam PSAF, Liga Medika, May Meeting, terus apalagi ya masih belum tau. Lomba-lomba mungkin bakal ikut kalo akunya udah berbakat *sekarang bisa apaan gitu cuma bisa manyun* . Sebenernya banyak banget hal yang mesti diceritain tapi bingung gimana nyusun kalimatnya, hidup aku makin kesini juga alhamdulillah udah makin baik, udah mulai bisa seneng di FKUI, udah ga ngalamin sesuatu yang sangat bermasalah, pokoknya seneng-seneng aja lah. Pokoknya no more tears formula deh *iklan johnson & johnson mode : on*.

Sekian dulu postingan hari ini, btw aku mau sharing lagu-lagu di playlist aku sekarang ini deh, maap ya rada-rada galau padahal hati sedang tak galau :

Fryda Lucyana - Rindu

Selama aku mencari
Selama aku menanti
Bayang-bayangmu dibatas senja
Matahari membakar rinduku
Ku melayang terbang tinggi

Bersama mega-mega
menembus dinding waktu
Ku terbaring dan pejamkan mata
Dalam hati kupangil namamu
Semoga saja kau dengar dan merasakan

Getaran dihatiku
Yang lama haus akan belaianmu
Seperti saat dulu
Saat – saat pertama kau dekap dan kau kecup bibir ini
Dan kau bisaikan kata-kata ku cinta padamu

Peluhku berjatuhan
Menikmati sentuhan
Perasaan yang teramat dalam
Telah kau bawa segala yang kupunya
Segala yang kupunya ouoooo

Getaran dihatiku
Yang lama haus akan belaianmu
Seperti saat dulu
Saat – saat pertama kau dekap dan kau kecup bibir ini
Dan kau bisikan kata-kata aku cinta padamu ooho kepadamu hohoh

Raisa - Apalah Arti Menunggu

telah lama aku bertahan
demi cinta wujudkan sebuah harapan
namun ku rasa cukup ku menunggu
semua rasa tlah hilang

sekarang aku tersadar
cinta yang ku tunggu tak kunjung datang
apalah arti aku menunggu
bila kamu tak cinta lagi

namun ku rasa cukup ku menunggu
semua rasa tlah hilang

sekarang aku tersadar
cinta yang ku tunggu tak kunjung datang
apalah arti aku menunggu
bila kamu tak cinta lagi

dahulu kaulah segalanya
dahulu hanya dirimu yang ada di hatiku
namun sekarang aku mengerti
tak perlu ku menunggu sebuah cinta yang sama

sekarang aku tersadar
cinta yang ku tunggu tak kunjung datang
apalah arti aku menunggu
bila kamu tak cinta lagi


Gya - Semoga Kau Mengerti

Sekian lama bersamamu
Kau selalu menyenangkan 
Kuberikan perhatian
Dalam setiap kesempatan 

Kurasakan ada sesuatu 
Yang kubaca dari setiap tatap matamu 

Jangan kau pernah menduga 
Aku mengharapkan kau jadi milikku
Itu tak mungkin terjadi 
Sungguh aku tak menginginkan 
Yang kuinginkan kau jadi sahabatku 
Semoga kau mengerti 

Perhatian yang kau beri 
Tak kan pernah kulupakan 
Tapi jangan kau artikan 
Kurasakan ada sesuatu 
Yang kubaca dari setiap tatap matamu 

Jangan kau pernah menduga 
Aku mengharapkan kau jadi milikku
Itu tak mungkin terjadi 
Sungguh aku tak menginginkan 
Yang kuinginkan kau jadi sahabatku 
Semoga kau mengerti 

Atomic Kitten - The Tide is High

Never give up, never give up
The tide is high but I'm holdin' on
I'm gonna be your number one
I'm not that kinda girl
Who gives up just like that
Oh, no

Its not the things you do that tease and hurt me bad
But it's the way you do the things you do, to me
I'm not that kinda girl who gives up just like that
Oh, no

[Chorus]
The tide is high but I'm holdin' on
I'm gonna be your number one
The tide is high but I'm holdin' on
I'm gonna be your number one
Number one
Number one
Number one

Every girl wants you to be her man
But I'll wait right here, 'til it's my turn
I'm not that kinda girl mwho gives up just like that
Oh, no

[Chorus]

Every time that I get the feelin'
You give me something to believe in
Every time that I got you near me
I know the way that I want it to be
But you know I'm gonna take my chance now
I'm gonna make it happen some how
And you know I can take the pressure
A moments pain for a life time's pleasure

Every girl wants you to be her man
But I'll wait right here, 'til it's my turn
I'm not that kinda girl who gives up just like that
Oh, no

[Chorus]

Every time that I get the feelin'
You give me something to believe in
Every time that I got you near me
I know the way that I want it to be
But you know I'm gonna take my chance now
I'm gonna make it happen some how
And you know I can take the pressure
A moments pain for a life time's pleasure

Yang terakhir, bukan lagu galau tapi video klipnya menyentuh banget sedih parah parah parah wajib nonton!!!

Kahitna - Suami Terbaik


seandainya engkau tahu
betapa selalu indah saat kau ada di sampingku
seandainya ku kan tahu
betapa cepatnya engkau harus pergi dari hidupku

aku takkan ragu, takkan ragu
tuk menikah sejak awal cerita kita
namun kini engkau pergi
tinggal aku berkasih dengan bayangmu

namun ku tak cari pengganti
agar kau di sana tahu aku suami terbaik

seandainya engkau tahu
takkan ada cinta lagi yang sanggup mengganti dirimu

aku takkan ragu, takkan ragu
tuk menikah sejak awal cerita kita
namun kini engkau pergi
tinggal aku berkasih dengan bayangmu

aku bermimpi kau mengatakan kau rela
bila ada bidadari penggantimu

aku takkan ragu, takkan ragu
tuk menikah sejak awal cerita kita
namun kini engkau pergi
tinggal aku berkasih dengan bayangmu

takkan ragu, takkan ragu
tuk menikah sejak awal cerita kita
namun kini engkau pergi
tinggal aku berkasih dengan bayangmu

namun ku tak cari pengganti
agar kau di sana tahu aku suami terbaik

takkan pernah habis cintaku

Rabu, Maret 07, 2012

:)

Akhirnya bisa nulis lagi di sela-sela Forma dan Suma. Jadi, fokusnya aku mau nyeritain apa aja yang terjadi hari ini. Dimulai dari pleno, dimana kelompok aku, kelompok A5 harus maju buat presentasi padahal kita semua sama sekali ngga nyangka bakalan maju, dan yang maju seperti biasa adalah 'tumbal kelompok' yang sudah dipilih sebelumnya hahaha. Abis pleno, doa bareng terus capcus ke Histologi buat Forma. Harusnya sih Forma muali jam 1 tapi ga tau kenapa kita semua dari kelompok 1-7 ditelantarin pengurus modul sehingga baru mulai jam setengah 2. Dan yang paling bikin kaget ternyata soalnya itu, ya benar salah sih biarpun pake LJK tapi DITAYANGIN DI SLIDE KAGOK GA TUH. Itu juga tiap berapa detik ganti berapa detik ganti jadinya ga sempet meriksa. Alhasil tadi banyak yang ga teliti ngerjainnya jadinya salah :(. Tapi sabodo teuing ah orang Forma ga masuk nilai, yang penting nanti Suma hari Senin dapet A, aamiin ya robbal alamin :)

Forma kelar, langsung ke Fisiologi buat diskusi. Kebetulan make ruangan yang baru. Bagus sih, kaya berasa dimana gitu bukan di FKUI tapi sayang ga ada AC nya jadi ya kepanasan sepanjang diskusi. Abis diskusi jam 4an langsung ke Lapmul buat............



BEM GATHERING

Ini adalah acara paling menyenangkan se-kader BEM. Yeah, kader BEM sendiri mulai dari briefing, wawancara, magang I, magang II, dan magang khusus, semuanya acara serius-seriusan. Cuma ini nih yang beneran seneng-seneng. Singkatnya, di acara ini banyak game seru. Ada yang mindahin air pake sesuatu yang melekat di tubuh lah, semprot-semprotan pake pistol air, ngisi air ke gelas yang ditaro di atas kepala temen pake mata tertutup, pokoknya seru banget deh biarpun harus basah kuyup.

Hari ini juga, saat-saat paling mendebarkan pun tiba. Awalnya sih aku pasrah aja kalo toh jadinya diterima di departemen "K", bener-bener pesimis banget ga tau kenapa. Sampe akhirnya diumumin siapa aja yang diterima BEM, eh ada nama aku warna kuning. Jadi ceritanya warna nama yang ditayangin di slide nya itu menggambarkan di departemen mana kita diterimanya. Sempet bingung sih ini warna kuning maksudnya apaan, sampe akhirnya keluar juga tuh nama-nama Calcaneus yang diterima di departemen. Dan paling seneng banget pas udah disebutin gini :

"Selamat, kalian diterima di Departemen Seni dan Olahraga"

Diterima di Senior tuh senengnya bener-bener ga bisa diungkapin pake kata-kata. Lebih seneng daripada pas lulus Mabim kemaren. Emang dari dulu pengennya Senior sih ga tau kenapa padahal perasaan mulai dari aku wawancara sampe magang ga ada yang spesial tuh. Dulu aku yang bener-bener anti sama olahraga, seni, pokoknya yang gitu-gitu malah masuk departemen yang ngurusin begituan di FKUI. Karma memang selalu berlaku ya hahahahaha. Oiya, aku diterima di Senior bareng Andira, Sisi, Nizma, Inayah, Astri, Afif, Nindi, Cyko, Rori, Ijan, Syifa, Erik, sama Luther. So, new family, let's rock on!!! \m/

Abis pengumuman, semua langsung ngumpul buat kumpul, sharing, cerita gimana perasaannya diterima di Senior. Ngomongin bentar soal rencana Raker, abis itu pulang deh. Bener-bener hari yang super........... :)