Laman

Kamis, Maret 29, 2012

Hari Sesuatu (lagi)

Sejujurnya ini postingan udah lama banget loh 29 Maret 2012 dan saya lanjutin lagi pas udah mau suma 1 #salahbanget

Yeah, kembali lagi bersama Syahrinong di blog ini #abaikan. Hari ini bener-bener ga kalah sesuatu sama yang kemaren-kemaren, bahkan lebih gara-gara...you know what lah. Jadi, tadi pagi, anda semua sudah tau, saya kuliah. Entah kenapa materi kuliah tentang Replikasi DNA ini agak ngeblank di otak saya. Abis kuliah ada DK, lagi-lagi sama dr. Gondo karena fasilnya berhalangan datang, banyak ngakak-ngakaknya karena suatu hal dan lain hal. Nih cerita yang (lumayan) lucunya, pas Bu Emi (pegawai TU) masuk ke ruang DK buat ngasih surat pemberitahuan final mapres besok. Jadi, pas diskusi aku kan jadi sekretaris otomatis berdiri terus dong depan papan tulis. Terus, masuklah Bu Emi di pertengahan dan nitip surat itu ke aku entah kenapa mungkin gara-gara aku paling 'mencolok' soalnya berdiri dan keliatan banget jadi sentral lah istilahnya. Abis itu Bu Emi nanya ke dr. Gondo, ini kelas reguler apa inter? dr. Gondo yang kayaknya ngga tau jawab ini kelas inter. Bu Emi nanya lagi, kok ada Laras disini? dr. Gondo jawab kan aku apa gitu dibilangnya pokoknya rada ngelawak makanya ada disini, dan berlanjutlah obrolan itu sampe lawak-lawakan yang bikin anak-anak ngakak entah kenapa. Abis Bu Emi keluar, dr. Gondo cerita kalo dia dulunya kenal sama Bu Emi pas sama-sama ngerawat ayah masing-masing yang sakit di RSCM. Pas itu Bu Emi belum kerja di FKUI. Dan ayah dua-duanya meninggal terus pada seneng gimana apa gitu (saya juga bingung part yang ini maksudnya apaan). Pokoknya aneh deh. Dikira DK nya lama, eh ngga taunya malah cepet.

Setelah DK, mampir ke BEM bentar buat absen. Tadinya mau wawancara tapi ga jadi. Terus, tiba-tiba dapet jartel ada kuliah empati jam setengah 1 pintunya dikunci dadakan blablabla. Langsung panik dong otomatis. Begitu pas masuk ke Kimia dengan buru-burunya, ada seorang temen nanyain nomer HP temen lain. Mau ngeluarin HP yang biasanya ditaro di kantong, eh tiba-tiba ga ada. Bener-bener panik banget pas itu, HP ILANG!!!! Aku yang tadinya mau ikutan megang huruf buat nyusun kata happy birthday buat surprise Rendra jadi ngga jadi. Kalian semua tau lah ya gimana perasaannya kalo HP ilang. Semua data penting ada disitu mulai dari kontak, nomer HP, foto, dll. Langsung deh aku pinjem HP orang-orang buat miscall, eh hasilnya nihil. Tanya Pak Rusli, dia ngga liat. Tanya satpam belakang yang jaga Mene, dia ngga ngeliat juga. Aku curiganya ilangnya itu pas lagi papasan sama orang yang tampangnya agak mencurigakan di depan Magister Mene UI (yang dari Pokim lurus terus ke belakang) pas lagi jalan menuju ke Kimia dari BEM. Karena ngga ada, langsung balik lagi ke Kimia, pinjem HP seseorang (lupa), telpon mama bilang kalo HP aku ilang. Yaudalaya mama terima aja, bilangnya ntar mau diurus. Abis itu aku ke satpam depan Mene lagi di belakang, eh tiba-tiba ada Ayu sama Dinni yang tadi dari BEM lewat, mereka bilang mereka liat HP aku ketinggalan di BEM. Langsung lah aku lari-lari ke BEM terus ngambil HP terus balik lagi ke Kimia dan menyaksikan detik-detik surprise Rendra. Jadi intinya, Rendra dituduh salah gara-gara 'kegagalan' mabim bola lawan 2009 soalnya dianggap ga becus gitu deh. Debat-debatan adu pendapat sampe ada yang nyaranin ketua angkatannya diganti terus terjadi. Sampe akhirnya, Rendra disuruh keluar sebentar, terus masuk lagi dan tiba-tiba ada yang ngangkat huruf-huruf happy birthday itu. Terus, ya udah, foto-foto, makan-makan, tapi kuenya cuma satu jadinya ga semuanya kebagian.

Abis itu, aku langsung ke Parasit buat persiapan MA Gathering yang bertajuk...jengjengjeeeeng...


Yeah, MA Djaman Doeloe. Temanya udah tau lah ya, jadul-jadul gitu deh. Pokoknya disana aku terus ngedekor sampe jam setengah 5 jadi acaranya ngaret setengah jam. Acaranya bener-bener seru banget, dan ini jadi kenangan yang ga akan dilupain selama jadi PPAB.

Fiuh, selesai Mandoel, langsung pulang dan......tiba-tiba pas mau pulang ada asap-asap gitu yang bener-bener bikin perih mata sama muka. Mana ada suara petasan ribut pula. Aku, Kak Sania, sama Kak Gilang yang pas itu lagi mau ke MA bener-bener kepedesan. Eh gataunya di depan kampus, yaitu di YAI dan sekitarnya ada kerusuhan. Makanya ada gas air mata yang gila itu. Aku langsung bingung, ga tau mau apa, ngerasa takut ga bisa pulang, pokoknya terus jalan ke MA. Sampe di MA, aku langsung cuci muka pake air dispenser disana dan nunggu beberapa menit sampe asepnya udah mendingan. Untungnya, pas keluar lagi asepnya udah berkurang lah jadi sakitnya ga gitu kerasa. Langsung cabut pulang deh. Alhamdulillah jalanan juga lancar, ga macet dan sampai rumah dengan selamat :)

Tidak ada komentar: