Laman

Minggu, Agustus 05, 2012

Tanpa Judul

Sebenernya kali ini aku cuma mau cerita aja soal kisah yang pernah aku denger. Ceritanya ini tentang percintaan yang berakhir.......cukup kocak. Ini kejadian sekitar 4 tahun yang lalu jadi maaf kalo ada salah kata atau salah-salah yang lainnya. Simak aja ya :)

Alkisah, ada seorang wanita (bukan cewe lagi loh), sebut aja namanya Firda (bukan Firda temen saya, apalagi Ardianti Firdasari *mentang-mentang musim olimpiade*). Dia orangnya cantik, baik, udah cukup berumur, tapi belum married sampai saat itu (kalo sekarang gua juga ga tau deh). Firda ini anak tunggal, keluarganya cukup berada, dan orangtuanya punya peraturan ketat buat dia dirumahnya. Dan, si Firda ini berprofesi sebagai PNS sekaligus penyanyi jadi "nilai"nya cukup baik lah dimata pria.

Pada suatu hari, Firda ditelpon sama seorang temennya yang merupakan kader salah satu partai ternama pendukung Jokowi-Ahok. Si temennya ini bilang ke Firda, ada cowok yang mau kenalan sama dia, sebut aja namanya Ari. Ari ini orangnya ga terlalu ganteng, tapi doi punya dua gelar dan merupakan calon anggota DPR. Sebenernya, Firda ogah-ogahan buat ketemu Ari tapi yang namanya cowo kasih kesempatan dulu lah barangkali bisa jadi temen atau bahkan jadian. Sehingga, disepakatilah suatu tanggal buat pertemuan mereka berdua, tentu ketemuannya sama temen Firda juga.

Dan hari yang ditunggu-tunggu itu datang juga. Setelah Firda selesai show (lupa kejadiannya pas siang apa malem), dia langsung pergi ke tempat pertemuan itu, dimana di tempat itu udah ada si Ari dan temennya Firda. Singkat kata, mereka bertemu dan ngobrol-ngobrol. Tapi, agaknya Firda kurang sreg sama Ari ini. Pokoknya Ari terus ngejar cinta Firda sampai dapet pas pertemuan pertama itu namun apa daya angan tak sampai. Ari gagal membawa pulang hasil yang ia inginkan dari pertemuan itu.

Beberapa saat kemudian, Firda di SMS sama Ari. Isi SMS nya adalah ngajakin ketemuan lagi, bahasa lainnya dating pertama lah. Tau ngga si Ari ngajakin ketemuannya dimana? Di acara nikahan men!!! Kalo kata orang-orang sih, cewe yang dibawa ke acara nikahan itu ibaratnya cewe yang diajak udah yang pacar resmi atau calon tunangan atau mungkin calon istri lah. Jadi, ngga banget lah kalo seorang cowo bawa cewe yang belum resmi jadian ke acara nikahan. Langsung lah Firda jadi makin ilfeel sama Ari. Sampe akhirnya Firda ngadu ke temennya itu. Aduan diterima, si Ari tetep keukeuh buat ngajakin ketemuan. Firda yang pasrah, yang "Yaudah lah gue kasih kesempatan lagi nih", terpaksa buat ketemu lagi sama Ari, lupa ketemunya apa di rumah Firda ketemu sama orangtuanya juga apa sama temennya di suatu tempat (tar kalo inget diedit postingannya).

Pertemuan kedua pun berlangsung. Bukannya makin naksir, Firda malah makin ilfeel sama Ari. Hatinya berkata "Stop, gue ga mau sama cowo ini". Hal ini pun didukung sama usia Ari yang lebih muda empat tahun dibanding Firda. Masa iya mau jadian sama berondong. Akhirnya, usaha Ari untuk yang kedua kalinya berakhir dengan gagal. 

Hingga pada suatu hari, Firda ulang tahun. Beberapa hari setelah ulang tahunnya, Firda ada show di salah satu kota yang terkenal dengan keindahan pantainya. Nah pas sehari setelah show, Firda di SMS in sama Ari, isinya ngucapin selamat ulang tahun dan Ari ngasih "hadiah" ke Firda yaitu...(isi smsnya gini kira-kira) "Kamu bebas belanja kemana aja, ditemenin sama ajudan saya, pilih apa aja yang kamu mau nanti saya yang bayarin." Gimana ga ngiler tuh liat hadiahnya, apalagi kalo yang ngasih orang tersayang. Nah tapi, sayangnya, hadiahnya dari orang yang bukan siapa-siapanya Firda. Bukannya Firda tambah seneng tapi malah bikin tambah ilfeel. Ga dibales lah tuh SMS sama Firda dan Ari dicuekin sampe sekarang. Apesnya lagi, pas hari itu salah satu HP Firda (Nokia, tipe jadul ga terlalu bagus, belom jaman BB soalnya) ilang pula di hotel. Bener-bener "what a day" lah buat Firda.

Dengan ini, berakhirlah cerita "buruk" Firda yang kejadiannya udah lama banget makanya aku juga lupa-lupa. Semoga pembaca puas deh. See you next post!!! :)

Tidak ada komentar: