Laman

Kamis, September 27, 2012

Gantung

Hmmm maaf baru ngepost lagi. Jadi selama ini aku ilang dari dunia perblogan soalnya sibuk belajar gara-gara kemaren-kemaren ga belajar huhu nyesel sama banyak acara badan, ada Homopedia sama Ligan daaan alhamdulillah semuanya sukses :) Hari ini aku cuma mau nyampein unek-unek aku soal kejadian hari ini yang sangat menyebalkan. Maaf aja kalo ceritanya banyak sensor dan kurang jelas.

Jadi, tadi pagi abis DK ada mandiri sejam. Aku pake tuh buat belajar di perpus. Karena jam 10 ada K**, jam 9.51 aku langsung cao ke Skill Lab di Parasit. Nyampe sana bingung, kok ini ga ada orang padahal K** nya mau mulai. Jam 10-an, K** harusnya udah mulai. Temen-temen sekelompok udah ada semua tinggal nunggu dokternya. Sambil nunggu, kita belajar sambil ngobrol-ngobrol tentang berbagai hal yang seru. Ada juga loh temen aku yang sibuk main Airport Scanner saking capeknya belajar dan akhirnya dapet highscore, langsung diselametin sekelompok.

Jam udah nunjukkin pukul 10.30 dan dokternya belum dateng juga. Obrolan mulai tambah panas, mulai dari materi K** yang tentang anamnesis tumbuh kembang sambil liat-liat skenario, belajar bareng buat suma besok, ada juga yang naik ke tempat tidur di ruang Skill Lab, temen yang pengen BAB tapi ga jadi-jadi, pengen move on dari BB gara-gara pending terus, sampe ngebahas ada temen yang di sekolahnya banyak kasus tekdung tekdung tekdung lalala sebelum pernikahan hahaha. Dari situ aku mulai bersyukur dapet temen sekelompok K** yang enak-enak kaya mereka itu.

Belum sampe kesel-keselnya nih, sabar ya hahaha. Salah seorang temen akhirnya nanya ke yang jaga Skill Lab nanyain dokternya kemana, katanya sih lagi ditelponin. Secara ini udah mau jam 11 dan kelas lain banyak yang udah mulai K** nya. Beberapa menit kemudian, temen aku nanya lagi. Eh ternyata yang jaga itu baru dikasi tau bahwa dokternya baru bisa dateng jam 12. Oh yaudahlah. Kita yang mikirnya bakal di reschedule ni K** eh gataunya malah ngga. Kita lanjut ngobrol jadinya. Hingga pada suatu ketika, salah seorang temen aku yang merupakan anak departemen K di BEM ngebahas soal organisasi gara-gara ngebahas kita udah ngerasa jadi med student apa belom. Apa yang bikin bahasan ini beda dari biasanya? Ternyata, ada sebuah fakta yang mengejutkan, ini dari salah satu senior anak departemen K yang udah lulus jadi dokter. Anak FK kampus kita tercinta ini ternyata di klinik kualitasnya kalah sama FK lain dan setara sama FK salah satu PTS di Jakarta yang akreditasinya B. Kenapa bisa begini oh kenapa? Rupanya karena kerjaan kita (dianggepnya) kaya event organizer. Tingkat awal, yang harusnya kita najemin basic medicine (ceileeeh), malah kita isi dengan banyak acara badan jadi kesannya kita cuma belajar ngapalin rumus obat, hit and run kalo kata aku (belajar buat ujian doang abis itu sudahlah lenyap ilmu) dan itulah yang kita pake di klinik. Padahal harusnya ga gitu kan, kita jadi dokter ya jadi dokter yang bener-bener paham, kenapa ini bisa begini, bisa begitu, mananya yang abnormal? Diharapkannya kita belajar basic medicine adalah biar kita ga cuma tau penyakit terus diobatin plek. Bahasa gampangnya deh, gimana kita mau benerin yang jelek tapi yang benernya aja kita ga tau? Lagian kan dokter itu harusnya ngobatin manusianya secara keseluruhan, ga cuma penyakit manusianya aja, biar mencapai sehat yang udah didefinisiin sama WHO.

"Health is a state of complete physical, mental and social well-being and not merely the absence of disease or infirmity."

Copas langsung nih dari webnya. Bisa ngartiin sendiri kan hahaha udah jago semua ya bahasa Inggrisnya pembaca sini.

Abis itu, curhatan si temen aku ini langsung dapet berbagai tanggepan. Ada yang bilang aku udah ga mau di BEM udah bosen, ga diterima di BFM juga ngga papa (si doi masih dalam proses kaderisasi BFM, udah tugas akhir). Si temen aku yang anak K ini juga nganggep (kalo ga salah nih, maaf ya kalo udah rada lupa Vin hehehe) ikut badan itu ya buat CV, biar diterima di spesialis FKUI. Dia juga bilang dia maunya jadi dosen, ga mau jadi dokter spesialis. Lagian kan kalo maunlanjut spesialis harus belajar yang bener-bener belajar lagi, jaga lagi di RS, capek, udah gitu diperlakuin kaya be a be u harus bawain makanan buat sedepartemen pas tingkat awal. Aku yang masih megang pemikiran kuno, yang pengen lulus dokter terus jadi dokter obsgyn terus kerja dan sekian jadi mulai puter otak, gimana kalo aku coba bener-bener kejar impian aku yang lain, yaitu sekolah ke luar negeri. Ke Finlandia, Islandia, Yunani, kemanapun aku mau pokoknya.

Balik lagi soal badan. Jadi kira-kira begitulah, badan bisa jadi salah satu alasan mahasiswa jadi jarang belajar yang buat life long learning, biarpun pendapat ini ga sepenuhnya bener sih, balik lagi ke orangnya masing-masing. Mau belajar tujuannya buat apa cuma kita sendiri yang tau. Aku juga mikir, jadi mau ngutamain belajar, ga semata-mata buat lulus ujian atau nilai tinggi, tapi buat life long learning.

Hingga akhirnya jam menunjukkan pukul 11.30. Kita semua udah bete belajar dan bete nungguin dokternya yang ga dateng-dateng padahal janjinya mau dateng jam segitu. Pas udah mau jam 12, kelompok lain udah selesai K**, kita semua masih aja digantung kaya apaan tau. Terus kita bertujuh ngadep yang jaga Skill Lab nya sama minta mereka biar kita bisa ngomong sama sekretariat K**, sebut aja mba X. Pas telpon udah diangkat sama mba X, aku yang pertama ngomong. Aku bilang, kan di jadwal tertulisnya K** itu dari jam 10-12, tapi dokternya belum dateng sampe sekarang padahal waktu udah mau abis dan ruangan mau dipake lagi sama kelompok yang K** nya jam 1-3. Eh dia malah ngomong dengan entengnya, kan masih bisa ditunggu dulu blablabla kan sampe jam 1 baru dipake lagi. Aku bilang kita besok ujian, mau belajar. Si mba ini bacotnya tambah nyebelin aja, aku langsung kasih aja deh telponnya ke temen aku karena saking keselnya.

Sekitar jam setengah 1-an, dokternya dateng dan beliau bilang ke kita bahwa beliau udah ngasi tau ke sekretariat K** sekitar 2 hari yang lalu kalo mau izin telat. Si mba X fine-fine aja, ya dokternya mikir dong kita pasti udah dikasi tau sebelumnya. Eh gataunya malah kejadian kaya begini siapa sangka kan, miskom berbuah kekesalan. Akhirnya, K** pun dimulai dengan aku yang bener-bener pasang muka bete (emang bete beneran sih). Mana dokternya minta sampe jam 2 pula. Tapi ya sudahlah mau diapain lagi coba emang udah nasib digantung gini :( Makanya daripada kesel aku posting aja disini biar plong mau belajar suma, belajar konsen dan insya Allah dapet A, aamiin :)

Akhirnya ini postingan kelarrrr juga dalam perasaan yang udah agak lega biarpun masih kesel. Sekarang aku mau belajar dulu, doain besok lancar ya, makasih and see you next post :)

2 komentar:

Kholee mengatakan...

K**? K3L ya? :D

Laras mengatakan...

bukaaaan