Laman

Jumat, Desember 14, 2012

Daffodil Study

Cuma mau sharing pemikiran cetek doang sih abis ngetweet tadi. Belum belajar buat faal nih :p

Jadi ceritanya abis buka twitter, terus buka berita gini :


Dibaca dulu dibaca dulu, kalo udah baca baru lanjut ke bawah.

Jadi...ya begitulah ceritanya. Ada penelitian yang diadakan (katanya) oleh departemen IKA FKU* dan kerjasama sama IDAI dan Prodia. menggunakan 100 orang bayi dari 4 kecamatan di DKI Jakarta. Bayi-bayi tersebut usianya dibawah 4 bulan. Penelitian itu diadakan buat tau pengaruh penggunaan susu formula yang mengandung lemak susu sapi dan diperkaya lemak campuran, serta ditambahkan fosfolipid pada durasi dan infeksi pencernaan dan sistem pernafasan bayi. Gitu deh pokoknya. 

Oke, jadi penelitian ini bener-bener diprotes tuh sama kaum konselor ASI, atau kaum apalah itu pokoknya yang pro-ASI banget deh. Di undang-undang disebutin bahwa bayi wajib dikasih ASI sampe umur 6 bulan. Sebenernya sih kalo menurut WHO pemberian ASI ekslusif itu minimal 4 bulan, tapi yang paling baik itu kalo dikasihnya 6 bulan. Kalo bayinya udah diatas 6 bulan, harus dikasih makanan tambahan ASI, soalnya bayinya udah tambah gede jadi ga cukup kan nutrisinya kalo dari ASI doang. Bayi kan juga perlu belajar makan makanan padat *azek*. Tapi ada pengecualian juga, ibu ga boleh ngasih ASI ke bayinya kalo menderita penyakit tertentu atau......intinya ada kasus khusus lah, contohnya kena HIV/AIDS. Apaan sih jadi ceramah beginian. OOT deh.

Dari sisi penelitiannya, sampelnya itu bayi-bayi yang ga dapet ASI dari ibunya entah kenapa. Itu bayi, seperti yang udah dijelasin di linknya, diambil dari 4 kecamatan. Kalo ga salah, kalo pengambilan sampel jenis total sampling (misalnya di suatu rumah sakit mau meneliti tentang hubungan antara penyakit X dengan usia ibu, jadi sampel yang diambil adalah SEMUA ibu yang merupakan pasien poli terkait penyakit X itu di rumah sakit) boleh-boleh aja ga pake informed consent (dalam kasus ini pake rekam medik misalnya) asalkan ngasih surat izin pengambilan data rekam medik. Tapi, kalo misalnya tuh ibu-ibu main comot aja ngambilnya, misalnya pake simple random sampling tapi ga pake informed consent, ya secara etis ga bener dong.

Di link yang kedua disebutnya gini :
"...menurut Ikatan Konselor Menyusui Indonesia yang menjadi penggas petisi, penelitian tersebut bertentangan dengan UU 36/2009 pasal 128 yang menyatakan bahwa setiap bayi memiliki hak untuk mendapatkan ASI eksklusif selama 6 bulan."
Kalo menurut aku, sebenernya sih bukan penelitiannya tok yang melanggar. Tapi kan ibu-ibu yang ga ngasih ASI itu kan seharusnya yang melanggar UU dong, kecuali ada alasan khusus kenapa ga ngasih ASI. Kasusnya beda, penelitian itu melanggar karena ambil sampelnya yang ga jelas dan ga etis, sedangkan ibu-ibu yang ga ngasih ASI tanpa alesan yang rasional melanggar UU.

Ini dari link ketiga :
Nia yang menggagas petisi online menolak Daffodil Study mengatakan ada banyak sebab yang membuat bayi-bayi tidak bisa mendapatkan ASI. Jika bisa diatasi dengan memberikan konseling pada ibunya, maka sangat tidak etis jika bayi-bayi itu malah diberi susu formula dan dijadikan bahan penelitian.

Bener ada sebab, bener kok. Konseling juga bener kok. Tapi ngasih susu formulanya itu yang masih belum jelas. Apakah ngasihnya ini udah persetujuan antara peneliti sama ibu yang bersedia anaknya dikasih susu formula buat eksperimen apa main kasih aja susu formula ke ibunya. Atau barangkali yang diteliti emang bayi yang udah minum susu formula dari awalnya.

Bener-bener ga jelas nih studi. Tunggu berita selanjutnya aja deh hehe. Sekain dulu ya post ini, ntar kalo ada update segala macem bakalan diposting. Beritanya emang kabar-kabur juga sih secara penelitiannya belum mulai. See you next post :)

 

Tidak ada komentar: