Laman

Jumat, Januari 11, 2013

Happiness Inside

Sebenernya "pamali" nih nulis "review" buku sebelum selesai baca. Sebelum aku nulis, kasi liat dulu ya penampakan bukunya...

ini beneran moto sendiri, ga ngambil dari embah gugel :p

Jadi, seperti yang udah disebutin di postingan sebelumnya, buku ini aku beli kemarin. Seharusnya sih aku ngga perlu repot-repot beli buku ini, secara penulisnya itu kerabat deketnya om aku dan pernah ke Cilandak sehari sebelum lebaran tahun 2011, jadi secara logika bisa minta langsung dong bukunya sekaligus tandatangan penulisnya muahahaha *ketawa licik*.  Tapi, karena saya masih punya malu, ya dibeli lah buku ini. Sebenernya udah ngidam dari lama, bahkan sejak cover terbarunya (yang sekarang ini) belum keluar. Saking pengennya, aku sampe pernah ke Kalibata City buat nyari gratisannya, tapi apa daya angan tak sampai, udah abis. Akhirnya, setelah melalui perjalanan panjang (ga selebay ini juga sih), kebeli juga ni buku. Sejauh yang aku baca sampe bab I nya abis, isinya itu bagus banget. Di buku ini dituliskan tentang dimana caranya mendapatkan happiness inside, sesuai judulnya, dengan cara-cara yang simpel tapi ga semua orang ga kepikiran karena kita terlalu "melihat ke luar" sehingga kita ga sempet mengenal diri kita sendiri. Padahal, Tuhan itu udah nyiptain kita sesempurna mungkin dan dalam diri kita banyak potensi yang bisa kita kembangin untuk mencapai kebahagiaan yang sesungguhnya. Beberapa bagian di buku ini juga ngingetin aku soal ilmu-ilmu yang udah aku dapet selama kuliah, misalnya yang namanya olahraga, exercise, apapun itu, penting. Perkembangan jaman ini bikin kita jadi mager sehingga kita males gerak makanya kita harus olahraga. Pokoknya banyak banget deh hal yang dibahas di buku ini. 

Oiya, ada satu quote yang paling aku suka dari buku ini, yaitu :
"Ada banyak penderitaan yang harus kita jalani. Karenanya, kita perlu menghadapi seluruh penderitaan kita, dan berusaha menekan perasaan lemah dan takut. Akan tetapi, kita juga tidak perlu malu untuk menangis, karena air mata merupakan saksi dari keberanian kita untuk menderita." - Viktor Franki
Karena buku ini juga, aku semakin tertarik buat jadi motivator. Sebenernya ini udah cita-cita dari lama sih, dan semakin kuat ketika aku ketemu sama orang-orang hebat diluar sana. Biarpun ga semua dari mereka adalah motivator, (Gobind Vashdev sendiri bukan motivator haha) di mataku mereka berhasil bikin orang-orang nemuin semangatnya kembali, nemuin kebahagiaan dalam dirinya. Tapi, ga ada sekolah motivator, makanya nyasar ke FKUI. Sebenernya, bukannya mau sombong sih, aku udah punya cukup ilmu buat jadi motivator. Berbekal dari pengalaman pribadi yang pernah ngelewatin susahnya hidup baik dalam akademis, organisasi, keluarga, masalah pribadi, macem-macem deh, dan sejumlah pertemuan yang membuat aku bisa ketemu dan berinteraksi langsung sama orang-orang hebat yang udah aku sebutin tadi, aku ngerasa cukup modal. Tapi, rasa ikhlas dan motivasi dari dalemnya itu loh yang sampe sekarang susaaah banget dimunculin. Padahal itu fondasi utama untuk mewujudkan segala mimpi yang kita punya. Kalo kita udah punya motivasi dari dalem, yang kuat, ga gampang luntur (karena asalnya dari diri sendiri), kemauan untuk berusaha, rasa ikhlas, dan mau nerima segala kemungkinan yang ada, Insya Allah, kita akan dipermudah buat sukses, buat mencapai semua tujuan kita. Karena, kalo menurut aku, kalo kita punya niat baik, Allah pasti dukung, Allah pasti kasih jalan buat kita. Allah bisa membuat sesuatu yang ga mungkin jadi mungkin dan sebaliknya. Ada kemauan, banyak jalan, ga ada kemauan, banyak alasan. Itulah kata-kata yang selalu aku pegang.

Tidak ada komentar: