Laman

Jumat, Januari 18, 2013

Untitled

Lagi pengen cerita soal kehidupan nih ga tau kenapa.

Sejak kecil aku sering dibilang pinter. Mulai dari orangtua, temen, saudara, pasti nganggepnya aku itu pinter dan punya prestasi akademik yang baik. Padahal mah sebenernya ngga. Masih banyak orang yang jauh lebih baik dari aku. Umur 3,5 tahun, kata mama aku udah bisa baca. Pokoknya apapun tulisan yang ada aku baca. Makanya mama masukin aku ke TK lebih cepet, biarpun lulusnya sama aja sih sama anak lain. Ngga tau kenapa, dari kecil aku selalu fokus sama akademis, pokoknya yang ada di pikiran aku saat itu adalah kalau nilai aku bagus, aku bisa sukses. Pas masih TK, aku udah dijejelin sama macem-macem les. Ada les sempoa, les Kumon, sama les komputer (plus plus bahasa Inggris) di Technokidz. Mulai dari situ aku mulai ngerasa capek sama macem-macem kegiatan di luar sekolah itu. Perilakuku juga rada ngga karuan, pernah nih suatu hari di tempat les Kumon (aku lesnya kaya dirumah gurunya gitu, di daerah Gatot Subroto) aku ngebully anaknya guru aku itu sampe dia nangis abis-abisan. Ngga tau kenapa pokoknya pengen ngebully aja. Aku juga suka keliling-keliling di rumahnya. Terus aku pernah nangis (lupa karena apa) di Technokidz sampe dibawa keruangan gurunya (namanya Miss Petra, bule tinggi lumanyan cakep bro). Pokoknya ga ngerti lagi deh dan sampe sekarang aku ngga bisa make sempoa sama sekali haha.

Kelas 1 SD, aku resmi keluar dari tempat les aku selama TK. Pas SD aku dimasukin mama les Kumon (kali ini di Kumon Kemang kebetulan deket sekolah) sama les bahasa Inggris di ILP. Aku juga ikut ekskul renang waktu itu dan pernah nenggelamin anak orang hahaha. Nah, les-les ini juga bikin aku ga betah tuh. Aku tetep ngotot fokus sama akademis dan akhirnya nyerah dari ekskul renang pas kelas 2. Pernah sih ranking 1 pas SD tapi cuma sekali, pas cawu 3 aku inget banget (jadul nih masih pake cawu, kelas 2 baru pake semester). Pas kelas 4 keatas nih titik puncaknya. Masuk kelas akselerasi, beban hidup ikutan nambah. Jadwal ILP bentrokan sama jadwal pulang makanya dateng kesana telat mulu belum lagi kalo hujan banjir menghadang. Kumon juga makin males makanya level naiknya juga lama, pokoknya turun turun turun semuanya (alhamdulillah akademis masih lumayan) hingga akhirnya aku nyerah pas kelas 6, aku berhenti dari semua les dan fokus buat ujian sekolah.

SMP sama SMA aku bener-bener bebas les, lagipula jadwal juga udah semakin padet sehingga waktunya ga memungkinkan lagi. Terus aku juga ga ikutan tuh organisasi di sekolah, tambah enak kan tuh. Pas kelas XII bisa bener-bener fokus buat UN sama SNMPTN dan hasilnya, seperti sekarang ini, bisa diterima di fakultas kedokteran paling bagus se Indonesia (sekarang udah kalah ya katanya) yang kampusnya di Salemba Raya No 6.

Seneng, ya pasti seneng lah. Perubahan dalam hidup aku juga banyak terjadi disini. Aku belajar bahwa jadi mahasiswa (atau jadi orang secara umum sih) jangan terpaku sama yang namanya nilai, IP, atau apapun itu. Buat jadi 7 Stars Doctor, pinter dalam akademis aja ngga cukup, harus ditunjang dengan sesuatu yang bisa membuat soft skills kita berkembang. Salah satunya adalah dengan ikut organisasi.

Aku mulai ikut organisasi, berbaur sama angkatan atas, kontribusi di angkatan sendiri, pokoknya udah yang beda banget deh dari jaman sekolah. Tapi, penyesalan pasti akan selalu ada.

Coba kalo dulu Kumon sampe level Q, matematika jago, ga usah belajar lagi di sekolah, ga masuk FKUI, melainkan STEI ITB yang susahnya minta ampun
Coba kalo dulu ILP tamat (padahal aku udah level intermediate 2 tuh dikit lagi), bisa ngomong-nulis Inggris cas cis cus, bisa ikut exchange ke luar negeri bahkan kuliah disana
Coba kalo dulu ikut organisasi pas sekolah, pasti skill aku dalam bersosialisasi bisa oke, punya manajemen waktu yang oke pokoknya ga yang punya jiwa males lah
Coba kalo dulu ikut les-les lain kaya les piano, biola, gambar, komputer, pokoknya buat ngembangin bakat lah, pasti "haluan" aku juga udah lain lagi, ga disini, FKUI

Nyesel emang boleh nyesel. Tapi kan kita ngga bisa balik ke masa lalu. Aku sendiri alhamdulillah bersyukur sama apa yang udah Allah kasih ke aku di masa lalu dan sekarang. Pasti kalian semua juga mikirnya gini kan "Coba kalo dulu gue .... pasti gue ga akan jadi gue yang sekarang." Kalo misal kalian ditanyain pengen jadi kaya siapa, pasti jawabannya jadi diri sendiri kan *jadi ga nyambung nih*. Pokoknya gitu bahasanya, njelimet hahaha.

Sekian dulu ya post ini, maaf kepanjangan, maaf kalo bikin mata pegel mandangin monitor, ini juga yang nulis pegel ngetiknya dari HP *curhat*. See you next post, dan salam SCTV *eh salah ya*.

Tidak ada komentar: