Laman

Jumat, Februari 08, 2013

2010-2011. Ini adalah periode penuh tekanan yang paling neken yang pernah aku alamin. Aku kesel, tapi ngga bisa ngungkapin. Aku pengen nangis, tapi aku juga ngga bisa nangis. Banyak banget kegalauan yang terjadi. Galau akademis, galau perasaan, galau gara-gara masalah orang. Disamping aku harus belajar buat UN sama SNMPTN, aku harus ngadepin beberapa masalah yang seharusnya aku ngga terlibat. Aku berusaha buat kuat banget ngadepin semua ini. Aku tahan semua emosi buruk aku. Aku yang biasanya seneng banget dirumah jadi ngga seneng. Aku pulang malem karena sekolah sama bimbel di dua tempat dan aku sangat nikmatin itu. Pas intensif juga aku hampir setiap hari ga ada dirumah. Ga ada yang namanya hari libur buat aku pas itu. Dan sekali lagi, aku bener-bener nikmatin. Sempet galau segalau-galaunya gara-gara ga dapet undangan sampe nangis-nangis, tapi aku tetep tegar ngeliat banyak temen yang juga ngga dapet. Lantas aku move on dan berjuang buat tertulis. Alhamdulillah ada hasilnya. Tapi, ini baru permulaan dari sejumlah masalah baru yang ada, dan sekarang aku menghadapinya. Tapi, kenapa aku jadi lemah? Ga sekuat dulu. Ga setegar dulu. Aku jadi gampang nyerah, capek, stres, dan lain-lain.

Tuhan, kembalikan semangatku yang dulu agar aku dapat tegar dalam menghadapi hal-hal yang merupakan bukti bahwa Engkau ada dan selalu menyayangiku.

Tidak ada komentar: