Laman

Jumat, Mei 31, 2013

Sumpah Jari Udah Gatel Pengen Nulis

Post ini terinspirasi dari perbincangan kemarin dengan sepupu soal kelompok-kelompok tertentu.

Setiap manusia pasti pengen dong dirinya jadi manusia yang paling baik. Menurut aku, salah satu kunci dari pribadi yang lebih baik atau lebih sukses dari sebelumnya adalah hubungan dengan Tuhan yang baik. Kenapa begitu? Soalnya, manusia diciptain sama Tuhan dan sifat-sifat Tuhan (maksudnya kalo di Islam kaya Asmaul Husna) ini udah 'tertanam' di dalam diri kita sejak lahir makanya suka diistilahin tuh bayi itu terlahir suci tanpa dosa blablabla. Tapi, seiring bertambahnya umur, manusia juga perlu ngontrol hawa nafsu segala macem pake akal untuk.....ya kelangsungan hidupnya. Makanya, yang ga bisa ngontrol akalnya dan ngikutin nafsu atau ego nya itu lah yang biasanya terjerumus ke hal yang enggak-enggak. Meskipun manusia ini ceritanya sering banget ngelakuin hal-hal yang ga semestinya, bahasa kasarnya hal-hal buruk, dosa gitu, pasti di hatinya yang paling dalem ada perasaan bersalah entah itu bersalah banget atau ya hanya sekadar tau, ini salah. Kenapa gitu? Soalnya ya udah fitrahnya. Pada dasarnya semua orang itu fitrahnya baik, dan kalo Allah menghendaki, orang yang udah penuh dosa bisa kok jadi baik lagi dan masuk surga.

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰ أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ ۖ قَالُوا بَلَىٰ ۛ شَهِدْنَا ۛ أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَافِلِينَ

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)"

Surat Al-Araf ayat 172

Copas tuh ayatnya dari postingan jaman kadal.

Beberapa waktu ini, aku udah mulai mikir, gimana sih caranya jadi pribadi yang lebih baik dari segi apapun. Salah satunya dari lingkungan yang mendukung kita untuk mencapai tujuan kita-pengen jadi pribadi yang kaya gimana (baik itu soalnya relatif), soalnya apa yang ada di sekitar kita pengaruhnya gede banget. Entah kebiasaan, sifat, pemikiran, kepercayaan, pokoknya macem-macem deh. Dan, salah satu cara buat mencapai tujuan ini (terutama untuk membina hubungan yang baik dengan Sang Pencipta) adalah........ikut komunitas tertentu. Ceritanya komunitas ini berperan sebagai bagian dari lingkungan sekitar kita. Komunitas atau kelompok yang kaya gimana sih? Nanti dijelasin...

Kadang-kadang aku suka ngiri ngeliat temen-temen yang anak FSI atau lembaga dakwah kampus sejenis kok kayaknya antar anggotanya deket banget, istilahnya mereka berkumpul, berteman ga cuma buat hepi-hepi tapi juga buat akhirat, sama-sama pengen punya hubungan yang baik dengan Tuhan. Ga cuma FSI sih, ada juga tempat-tempat zikir gitu kaya di D*p*k, sodaraku kan kebetulan ikutan tuh, aku pernah dikenalin sama temen zikirnya pas diajak kerumah, kok kayaknya seru banget, punya keluarga baru yang setujuan biarpun mungkin diantara anggotanya ada yang udah expert soal agama atau ada yang belum tapi kesannya ga ada gap gitu. Kalo yang non Muslim, misalnya gereja buat yang Kristen atau Katolik, banyak temen aku yang punya temen, sahabat, bahkan pacar #eh dari kenalan di gereja. Setau aku di gereja kan ada yang perkumpulan buat remajanya misalnya Mudika buat yang Katolik (cmiiw). Jadi berasa keluarga gimana gitu di satu gereja itu. Komunitas ginian ga cuma sebatas agama aja, ada juga yang ga pandang agama, intinya sama sih, mendekatkan diri kepada Tuhan dengan cara tertentu yang sama sekali ga ada hubungannya sama agama - ga tau sih sebenernya kaya gimana caranya mungkin meditasi atau hal lain yang bikin pikiran tenang fokus khusyu yang mungkin bisa memudahkan beribadah (tapi ga ngelanggar aturan agama juga loh ya). Tapi, yang non agama ini nih yang harus hati-hati....

Kita tau, dalam ibadah itu ada 4 tingkatan, syariat, tarikat, hakikat, sama ma'rifat. Sebenernya aku sendiri juga masih kurang ngeh sama arti sebenernya dari masing-masing tingkatan ini. Coba deh googling sampe puyeng, aku rasa kalian ngerasain hal yang sama kaya aku, belum nemuin sumber yang ngasi tau pengertian pastinya itu apa (kalo ada yang nemu boleh kali di share disini). Biasanya, di komunitas non-agama ini (sekarang sebut saja begitu ya), semua yang diajarin itu udah tingkat ma'rifat, udah bukan syariat, tarikat, atau hakikat. Dan yang paling sering disalahartiin sama orang-orang (terutama Muslim) adalah, kalo udah bisa yang ma'rifat, kita ngga perlu lagi ngejalanin syariat. Ngga usah sholat, puasa, ngapain ngelakuin gituan? Wong udah bisa 'connect' langsung sama Allah. Yang penting kan kita udah niat 'ibadah' dalam hati kita. Eksekusinya gimana itu ngga penting. Sebenernya, menurut pandangan aku, bukan komunitasnya yang ngikut aliran sesat alias ga usah sholat segala macem, tapi, yang namanya syariat kaya sholat, puasa, dll, ngga perlu lagi diajarin di sana. Semua orang yang masuk ke komunitas itu udah punya dasar yang ok, yaitu udah ngikutin syariat agamanya masing-masing. Cuma, karena mereka mungkin merasa terbelenggu, atau ibadahnya masih kurang khusyu, kurang deket sama Tuhan alias belum punya koneksi yang ok, mereka pengen 'belajar' lebih lanjut dengan ikut ginian. Siapa tau, dengan belajar bareng dengan orang-orang yang sevisi dan semisi untuk 'mencapai' Tuhan, mereka bisa jadi pribadi yang ok. Maksudnya, dunia-akhirat seimbang.  

Hahaha jadi inti dari postingan ini adalah paragraf yang terakhir. Jadi, kalo mau liat suatu aliran itu sesat apa ngga, telisik dulu lebih dalem, kalo ajarannya emang bertentangan dengan agama, nyuruh ikut ritual yang aneh-aneh yang ga ada kaitannya sama sekali dengan agama atau norma-norma yang bener, bisa jadi tuh. Ngga semua yang 'ngga agama' itu sesat, semua tergantung sikap dan kemampuan berpikir dengan benar dari masing-masing individu. 

Udahan dulu ya postingannya. Sebenernya ini udah ditulis dari sebulan yang lalu tapi baru sempet ngepost sekarang. Adios!!! :)


Tidak ada komentar: