Laman

Rabu, Juni 26, 2013

Sebenernya Sih Udah Basi

Tapi yaudah, dipost aja.


Jumat, Juni 21, 2013

Asem Garem?

Garem itu asin, ga asem.

Entah kenapa sekarang jadi gampang banget down kalo ada sentilan dikit aja. Selain gampang down juga gampang marah, stres, nangis, intinya semua hal negatif keluar lah dan ujung-ujungnya ga mood ngapa-ngapain. Kalo halnya ringan sih 1-2 jam emosinya udah reda. Tapi, kalo berat, bisa kepikiran sampe berhari-hari sampe rasanya bener-bener pengen nangis. Pengen bunuh orang juga kalo keselnya udah parah, rasanya aku adalah orang yang paling bener, yang lain salah semua karena yang mereka lakuin ga sesuai sama apa yang aku harapkan. 

Dulu, pas menjelang SNMPTN, banyak banget cobaan dari luar yang dateng. Untung aja pas ngerjain ga gimana-gimana. Stres iya, tapi ga separah sekarang. Mungkin dulu karena yang aku kejar itu masuk FKUI, yang kesempatan ikut tesnya cuma setahun sekali atau dua kali. Kalo sekarang kan ujian di FK sering ibaratnya kaya ulangan harian SMA aja "urgensi" nya. Tapi....ya itu tadi, ada cobaan dari luar sedikit langsung down dan ga semangat belajar. Untungnya ga ngaruh-ngaruh amat sih sama kelulusan. Kalo ada yang remed itu juga karena soalnya susah. Cuma semangatnya aja ngga bisa dijaga.

Masih bingung deh. Aku mau tetep ada di zona nyaman aku paling ngga sampe akhir modul Respi ini, tapi lingkungan mendukung ngga? Aku juga mau belajar beradaptasi sama hidup yang sebenernya, dengan dikasih asem garem kaya gini. Tapi aku ngga mau ngerasain sakitnya. 

Sanggup? We'll see

Minggu, Juni 16, 2013

Welcome Respi

Selamat datang di modul terakhir tingkat 2, yaitu Modul Respirasi. Modul ini ujiannya lumayan banyak, ntar ada OSCE, terus sumatif 1, sumatif 2, praktikum BTA, ujian anatomi (belum tau juga sih belum baca BPKM lagi) sama praktikum terintegrasi yang pastinya terdiri dari banyak praktikum. Dan liburan pun semakin dekat!!! Biarpun masih jauh juga sih tanggal 26 Juli huahuahua. Weekend ini biarpun cuma 2 hari (biasanya agak long gituh kalo akhir modul) tapi cukup menyenangkan kok. Hari Sabtu kemarin ada acara ulang tahun Mbah Putri, terus hari ini ada Survey Sex Education (acara SCORA nih tanggal 30) dan sebelumnya jalan-jalan dulu ke Museum Mandiri (ini lokasi survey nya) sama Museum Bank Indonesia. Ya, kedua museum itu jauh banget "penampilannya". Yang BI keurus banget, keliatan banget alur sejarahnya, sedangkan yang Mandiri kurang keurus. Ga heran makanya museum BI tadi lumayan rame ada rombongan mahasiswa gitu sampe aku pas jalan ngindarin rombongan itu biar puas liat-liatnya. Pas masuk Museum BI tuh bener-bener tempatnya enak, dingin, terus di dinding-dindingnya banyak tulisan mengenai sejarah BI sama foto-foto tokohnya, pokoknya keren lah. Semoga aja museum-museum yang lain bisa bagus kaya museum BI dan pemerintah lebih meratiin cagar budaya biar yang ngunjungin ga cuma turis-turis aja, tapi juga rakyat Indonesia biar punya rasa cinta sama sejarah negeri sendiri. Ini dia foto-foto di museum Mandiri :


Mesin tik jaman dulu


ATM jaman dulu gede banget ya


Komputer!!!

Ini di museum BI :


Bagian depan


Dinding-dinding yang isinya cerita sejarah


Baju pejuang (?) yang ada di lantai


Uang jadul


Disini diputerin film tentang perjuangan apa gitu lupa


Telpon-telpon ini ceritanya kaya berdering gitu. Sejarahnya pas krismon BI ditelponin terus.


Duit jaman dulu


2 1/2 rupiah bero

Hem, soal survey tadi Yayasan Sahabat Anak itu tempatnya di Art Center lantai 2. Pas pertama kali ngeliat udah yang kaya aduh ini tempat panas banget rame banget anak jalanannya pada berisik susah diatur. Aku dapet ngajar kelas 1. Di yayasan ini kelasnya macem-macem, ada A, B, 1, 2, 3, 4, 5 kalo ga salah. Kelasnya ini ga dibagi kaya kelas-kelas di sekolah biasa, entahlah berdasarkan apa. Ngeliat anak-anak ini sebenernya sih cukup miris soalnya kaya kumel ga keurus ya namanya anak jalanan emang gitu. Tapi, pas belajar, banyak juga kok yang konsentrasi dan semangat belajarnya cukup tinggi. Banyak anak yang nanya ke aku apa aja jawaban dari soal yang dicatet kakak-kakaknya (gurunya) di papan tulis. Kebetulan tadi kelas 1 itu pelajarannya Bahasa Indonesia tentang binatang apa makan apa, misalnya sapi makan rumput, itik makan dedak, dll. Dan pas ngajar tadi banyak bayi-bayi berkeliaran main-main di sekitar kelas hahaha.


Sebelum masuk kelas


Ini kelas A



Kelas I sebelum belajar, rusuh kan hahaha


Ada ade bayiiii


Kelas I serius belajar 


Kelas A main ular naga panjang

Segitu dulu ya buat hari ini. Semoga semua urusan kita bisa lancar car car car. Aamiin :)

See you when I see you #eh, maksudnya see you next post :)


Rabu, Juni 12, 2013

Khilaf

Sebenernya aku udah baca artikel ini dari lama. Nyari-nyari beginian itu dulu gara-gara aku debat sama orang soal Yahya Zaini yang ngaku khilaf atas perbuatannya yang video porno itutuh. Yang aku pikir khilaf kok sengaja bisa sampe ngerekam ngeseks nikah siri dll. Makanya aku googling aja dan nemu artikel bagus : 

Kenapa Bilang Khilaf?

“Maaf Pak, saya benar-benar khilaf”, ucap seorang anak kepada ayahnya saat tertangkap basah merokok.

“Maaf Pak, saya khilaf”, ujar seorang murid kepada gurunya ketika ketahuan menyontek.

“Maaf Pak, saya lagi butuh uang dan tidak tahu harus berbuat apa lagi, saya khilaf”, kali ini berkata seorang maling saat ditangkap polisi.

Khilaf, artinya menurut kamus bahasa Indonesia adalah perbuatan salah yang tidak disengaja. Iya betul, tidak sengaja. Bukan perbuatan yang melalui proses pemikiran apalagi direncanakan sebelumnya dan bahkan ada yang dilakukan berulang-ulang, sehingga saya ingin teriak ketika mendengar mereka bilang “khilaf” dengan ringannya. Tidak adil ya rasanya ketika ada orang bilang “khilaf” sebagai tameng untuk pembenaran, atau sebagai alasan untuk meminta maaf sekenanya. Ah, jika saja mereka memaknai dengan sungguh-sungguh arti khilaf itu, tentunya “khilaf” tidak akan terucap dengan mudahnya karena khilaf haruslah diikuti dengan rasa penyesalan yang mendalam dan janji tidak akan mengulanginya lagi. Kenapa? Karena khilaf adalah perbuatan keliru, perbuatan salah yang jika kita semua memang benar manusia normal, maka kita akan malu dan tidak akan merelakan diri kita direndahkan oleh binatang (karena konon katanya ada jenis binatang-binatang tertentu yang tidak pernah jatuh di lubang yang sama untuk kedua kalinya).

Oh iya, ada satu lagi contoh yang lebih hebat, seorang anak laki-laki bilang khilaf kepada orang tua pacarnya saat sang pacar ternyata hamil! Hahahaha.. Khilaf yaa? Kok bisa bilang khilaf yaa..Setahu saya kegiatan yang mereka lakukan adalah jenis kegiatan yang melibatkan alam sadar sepenuhnya (ini jelas sengaja), bukan tindakan impulsif seperti saat kita membantah tuduhan yang tidak kita lakukan. Kalau yang seperti ini masih berani dikategorikan sebagai khilaf, lambat laun definisi khilaf akan absurd dengan sendirinya. Sewajarnya jika maling yang bilang khilaf, ada pemakluman karena jika dia pintar,tentunya dia tidak akan jadi maling, tapi jika yang bilang adalah kamu muda yang terpelajar?

Sebelumnya memang saya akui, masa muda adalah masa penuh dengan kekhilafan karena banyak proses pembelajaran di dalamnya. Proses yang melibatkan salah dan benar. Jika tidak salah, ya benar, hanya itu pilihannya. Tapi bukan berarti kita bisa menggunakan kata khilaf seenaknya, karena beberapa kesalahan diambil dengan keputusan yang sadar. Dan mereka yang menggunakan khilaf sebagai alasan adalah mereka yang tidak punya muka atau harga diri untuk sekedar mengakui bahwa dia memang salah. Tidak cukup berani atau dia adalah pecundang yang memilih berlindung di balik kata khilaf. Seorang muda itu harus berani berkata lantang “IYA, MAAF. SAYA SALAH DAN SAYA SIAP MENANGGUNG KONSEKUENSI ATAS KESALAHAN YANG SAYA PERBUAT”, karena kata orang, sesungguhnya idealisme adalah kemewahan yang hanya dimiliki oleh kaum muda. Jika saat mudanya saja tidak punya prinsip hidup yang mengakar, tinggal tunggu waktu untuk angin membawa dirinya ke sana kemari saat tua nanti, dan dia akan mengikutinya tanpa perlawanan apalagi tanya.

Namun tidak apa, jika khilaf adalah pilihan terakhir yang sangat buruk untuk dikatakan, saat kita tidak punya alasan lain dan tidak menyadari kesalahan yang kita lakukan. Khilaf layak dikeluarkan.

NB: Maaf bukan bermaksud menggurui, saya hanya ingin berbagi apa saya pikir. Saya juga banyak salah seperti pemuda kebanyakan, tapi ketika memang salah, saya akan bilang “SAYA SALAH”.

Yah, sejak tau pengertian khilaf yang bener kaya apa, aku jadi ngerasa ga seneng aja sama orang-orang yang make kata khilaf ini sebagai pembelaan diri padahal mah kalo udah salah ngaku aja salah. 

Pejabat korupsi ngakunya khilaf. Orang ngehamilin pacar di luar nikah ngakunya khilaf. Tapi, ya emang susah sih kalo soal kejahatan yang terjadi karena kesempatan. Kata bang Napi, kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat pelaku, tapi kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan, waspadalah! waspadalah!

Mau karena kesempatan....itu kan sengaja juga. Maka, kata khilaf tidak berlaku.

Sumber : http://m.kompasiana.com/post/muda/2010/10/24/kenapa-bilang-khilaf/

Tulus - Teman Hidup

Oke, harusnya saat ini saya lagi naracap sama Anatomi. Tadi tidur berjam-jam pules banget abis pulang dari Dinas Pertamanan dan Pemakaman. Kesana buat apa? Ada deeeehhh....kepo lo, mau tauuu aja. 

Pertama kali tau lagu ini pas HFGM 2012, guest star nya kan Tulus. Terus nontonnya sambil dibawah payung secara udah mulai gerimis gitu. Lagu pertama yang dibawain ini. Kesannya sih biasa aja soalnya kaya masih ga tau Tulus pas itu. Tapi, lama-lama enak juga pas didengerin.

Dia indah meretas gundah 
Dia yang selama ini ku nanti 
Membawa sejuk, memanja rasa 
Dia yang selalu ada untukku

Di dekatnya aku lebih tenang 
Bersamanya jalan lebih terang

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku 
Berdua kita hadapi dunia 
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Kau milikku, ku milikmu 
Kau milikku, ku milikmu

Di dekatnya aku lebih tenang 
Bersamanya jalan lebih terang

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku 
Berdua kita hadapi dunia 
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Bila di depan nanti 
Banyak cobaan untuk kisah cinta kita 
Jangan cepat menyerah 
Kau punya aku, ku punya kamu, selamanya kan begitu

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku 
Berdua kita hadapi dunia 
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Kau milikku, ku milikmu 
Kau jiwa yang selalu aku puja

Minggu, Juni 09, 2013

Pacaran?

Keliatannya isinya emang Islami banget, padahal sih sebenernya umum juga bisa baca. Tulisan ini bener-bener membuka mata banget soal fakta tentang naracap. Semoga bagi kalian-kalian semua atau orang tua yang punya anak yang sedang menjalani hubungan cinta antara lawan jenis non suami-istri yang entah disebutnya apa bisa ngambil nilai-nilai positif dari postingan ini. Happy reading :)

Berdasarkan dari betapa mudahnya wanita diperdaya oleh lelaki/cowok. Bahkan dengan sangat angkuhnya wanita sering berpendapat bahwa dirinya tidak akan mudah termakan rayuan gombal lelaki. Itu benar, karena di masa sekarang ini tidak ada lelaki yang bibirnya bisa mengucapkan rayuan gombal seperti film-film Indonesia tempoe doeloe. Tetapi dengan pendidikan dan teknologi yang berkembang, metode kami berubah.
Kami bisa memanfaatkan semua SDM dan SDA yang ada di sekitar kami untuk menunjang tegaknya diagnosa “SERIUS” dihadapan target (wanita). Apakah property “nebeng”? Oh tidak! Bahkan hanya dengan kesederhanaan, malah jadi pamungkas yang cukup jitu untuk meluluhkan hati wanita incaran kami. Karena dengan kesederhanaan dan property seadanya, akan mendatangkan kesan ketulusan dan bersahaja. Yang kemudian menimbulkan cinta sepenuh hati, berakibat kepasrahan. Ini fokusnya, kepasrahan yang artinya diriku sepenuhnya kuserahkan padamu, termasuk my virgin (kalau masih).
Wahai wanita, tidak semua di antara kami kaum lelaki mengincar hartamu, yang merupakan incaran kami sebenarnya adalah SEX, sejauh mana dirimu memberikan rasa penasaran kepada kami, selama itu pula kami sanggup bersandiwara dengan sekuat tenaga kami. Mengapa kami sebut sandiwara? Karena kami menyimpulkan bahwa yang telah beristeri saja masih banyak yang selingkuh (meski tidak semuanya).
Pernikahan yang kejelasan statusnya dilindungi oleh hukum agama dan UU Negara, masih sering kami injak-injak.
Apalagi status pacaran? Yang sama sekali tidak dikuatkan oleh peraturan manapun. Artinya seorang cowok bisa saja berpacaran dengan seribu cewek dalam waktu bersamaan atau sebaliknya. Maka jadilah pemuda-pemudi bangsa ini sebagai pakar zina, dari yang kecil sampai yang besar.
Tapi masalah jadi bangsa apa bukan urusan kami, selagi kami masih bisa menikmati kenikmatan dunia lewat tubuh wanita secara free, maka paradigma “Pacaran sebagai proses penjajakan” akan selalu kami sebarkan dengan cara apapun.
Sex dengan pacar sendiri sangat berbeda rasanya dengan sex dengan pelacur manapun dengan harga pakai berapapun. Sebab wanita yang selalu jadi target kami tentunya bersih, sehat, bebas penyakit menular seks (PMS), terawat dan terdidik.
Soal kaya atau miskin si target itu bisa disesuaikan. Maksudnya apabila kami telah sukses memperdaya hati target, maka keadaan keuangan akan sangat mudah dikendalikan berdasarkan scenario “rasa pengertian” yang kami ciptakan di hati target. Pulsa yang kami keluarkan untuk menjalin kedekatan tidak sebanding dengan kenikmatan yang menanti kami.
Target berjilbab? Bisa sukses bisa juga tidak
Usaha kami dalam berburu “kenikmatan” terhadap target berjilbab memerlukan beberapa trik tambahan. Tetap bersikap sederhana, apa adanya, bersahaja, pengakuan terhadap kekurangan diri, bersikap humoris dan sedikit bumbu religi yang didapat dari ceramah ustadz-ustadz di televisi bisa jadi referensi tambahan.
Usaha kami sukses terhadap target yang berjilbab yang juga masih berpakaian ketat, sehingga jilbab kadang-kadang hanya menutupi rambutnya dan tidak menutupi ukuran “hardware” indahnya. Kulit target yang halus mulus karena sering tertutup dari polusi udara dan matahari memberikan sensasi yang tidak sama dengan target tidak berjilbab pada umumnya.
Luar biasa!!!
Usaha kami gagal apabila target berjilbab tapi juga berpakaian yang lebar, sehingga tidak tampak keindahannya lewat mata secara fisik, tapi kami sangat yakin dibalik pakaian yang lebar itu tersimpan lebih banyak keindahan. Kami kurang pasti penyebab kegagalan usaha kami terhadap target tersebut, bisa jadi keteguhan target dalam memegang keyakinan bahwa keindahan yang mereka miliki merupakan “harta berharga” yang hanya akan disuguhkan kepada suami mereka nantinya.
Kenyataan yang menggembirakan adalah target “kokoh” semacam ini berjumlah sangat sedikit jika dibandingkan dengan total target “empuk” yang banyak tersedia di sekitar kami. Pada umumnya target menginginkan “keseriusan”. Ketidaktahuan mereka terhadap makna kata serius ini yang sering kami manfaatkan sebagai peluluh hati mereka.
Trik yang kami gunakan bermacam-macam, mulai dari kirim sms yang bertuliskan “Aku serius lho sama kamu”, telepon diatas jam 23.00 (tarif murah) untuk bicara panjang lebar dengan topik yang dipilih secara random. Ini trik yang paling sederhana dan cukup jitu untuk target yang masih lugu atau pura-pura lugu soal keseriusan hubungan. Maksudnya walau target sudah mengerti tentang trik yang kami jalankan dalam meraih target, tapi seiring waktu dan semangat kami yang tidak berputus asa dalam menjalankan skenario, cepat lambat target yang dulunya pura-pura lugu akan luluh akhirnya melihat semangat tulus palsu kami.
Jika tujuan utama kami yaitu tubuh indah target belum didapatkan, maka bukti keseriusan palsu kami dapat dikuatkan dengan memboyong mereka ke orang tua kami atau sebaliknya, kami bersedia diboyong ke orang tua target. Sampai di sini saja keberanian kami untuk bermain dengan kata serius, untungnya karena 99% target telah takluk pada level trik ini.
Kenyataan yang juga menggembirakan kami adalah apabila ternyata orang tua kami atau oramg tua target juga memiliki paradigma “Pacaran adalah proses penjajakan” atau “Pacaran adalah proses yang harus dilalui oleh remaja normal”.
Luar biasa!!!
Target yang telah beranggapan bahwa “inilah jodohku”, dengan paradigma ini kami telah mendapatkan kepercayaan penuh dari segala pihak untuk memperlakukan target semau kami. Termasuk menikmati kenyamanan sensasi seks penuh gratisan yang kami tunggu-tunggu selama perjuangan. Tidak perlu buru-buru, karena kami sangat dan sangat memperhatikan situasi, kondisi dan domisili.
Soal dikemudian hari kami bosan dengan target yang sudah habis manisnya karena kami hisap atau muncul target baru yang lebih segar, maka skenario pelepasan diri dapat dijalankan dengan berbagai alasan. Sangat mudah melakukannya mengingat semua manusia memiliki kekurangan, kekurangan inilah yang harus diangkat ke permukaan dan menjadi pokok bahasan yang berlanjut dengan putusnya hubungan. Alasan ketidakcocokan bisa menjadi penangkal pertanyaan orang tua masing-masing pihak.
Putus. Juga merupakan jalan baru bagi kami untuk memulai skenario pengejaran target baru. Tampang berduka, bahkan tampang tegar paska putus pun bisa menjadi pesona di hadapan target baru ini. Tentunya kami tidak meninggalkan trik-trik peluluhan hati yang kami terapkan terhadap target-terget sebelumnya seperti sederhana, tampil apa adanya, bersahaja, sedikit ditambah bumbu humoris karena target pada umumnya ingin dekat dengan orang yang selalu bisa membuatnya tersenyum dalam setiap keadaan. Target selalu ingin merasakan aman, nyaman, disayang, diperhatikan (beberapa). Maka sedaya upaya kami akan ciptakan suasana tersebut hanya didekat kami. Persepsi bahwa di dekat kami maka target merasa aman, nyaman, tenang, tersenyum, dan damai merupakan paradigma yang harus kami ciptakan di dalam kepala target.
Untuk kesekian kalinya kami selalu sukses dalam pencapaian tujuan kami, menjadikan kami sangat berpengalaman dan cerdas dalam program ini, dengan atau tanpa hambatan sama sekali. Sungguh indah dunia ini, dipenuhi dengan target-target berpendidikan tapi bodoh yang menunggu giliran untuk kami habisi.
“Ahh, saya kan gak pernah serius klo pacaran, ngapain takut!”. Jika target berfikiran seperti kata-kata di atas, maka pemikiran seperti ini juga merupakan peluang besar bagi kami untuk memulai skenario peluluhan hati. Yang kami utamakan lebih dahulu adalah mengadakan ikatan super tidak jelas bernama Pacaran, soal cinta atau tidak, itu cuma masalah waktu. Trik-trik yang kami lancarkan akan mengubah keadaan hati target seiring waktu yang dilalui bersama-sama dan komitmen semu tentang pacaran yang kami atau orang lain ciptakan.
“Ahh, tidak semua cowok seperti itu, cowokku ga gitu and ga mungkin begitu!”. Kata-kata sejenis ini merupakan tolak ukur keberhasilan skenario BHSP (Bina Hubungan Saling Percaya) yang nantinya menjadi peluang besar untuk mendapatkan tubuh target di kemudian hari. Karena salah satu yang kami ingin bentuk adalah pendapat target bahwa kami adalah cowok yang berbeda dengan cowok pada umumnya.
Jika Anda wanita berpenampilan menarik atau tidak, bertubuh indah baik tertutup atau tidak, mencari keseriusan hubungan, mencari cinta dari sesama manusia tanpa pemahaman yang jelas. Maka Anda target kami berikutnya!!!
Wahai wanita, ketahuilah bahwa seorang laki-laki yang benar-benar serius terhadapmu akan datang kepada orang tuamu dengan berkata “Pak, saya ingin menikahi putri Bapak, sekarang saya punya penghasilan Rp../bulan, dst”, sedangkan laki-laki yang benar-benar serius ingin menghabisimu akan datang langsung kepadamu dengan berkata “Maukah kamu jadi pacarku?”. Puncak kehinaan wanita ketika ia menerima tembakan seorang lelaki untuk jadi kekasihnya. Puncak kemuliaan wanita ketika orang tua/walinya mempertimbangkan lamaran seorang lelaki untuk jadi isterinya.
Hancurkan harga diri dengan pacaran, muliakan diri dengan …
Tidak ada solusi termuat dalam tulisan ini, meskipun solusinya tertulis tetapi tidak akan menghentikan kegiatan kami, kami hanya bisa berhenti jika semua target mengaplikasikan solusi yang sebenarnya sudah mereka tahu.
Pacaran sebagai proses penjajakan, penjajakan = penginjak-injakan atau penjajaan.
Jika Anda belum pacaran, Nantikan kehadiran kami di sisi Anda!
Jika Anda telah putusan, Nantikan juga kehadiran kami di sisi Anda!
Jika Anda masih pacaran, maka tunggu tanggal “main” kami bersama Anda!
copas dari : http://rifqi.ikhwanuddin.com/2011/08/pacaran-pengakuan-seorang-lelaki/

Sabtu, Juni 08, 2013

Sandhy Sondoro - Tak Pernah Padam

Senyumanmu masih jelas terkenangHadir selalu seakan tak mau hilang dariku ooho dariku

Takkan mudah ku bisa melupakanSegalanya yang telah terjadiDi antara kau dan akuDi antara kita berdua

Kini tak ada terdengar kabar dari dirimuKini kau telah menghilang jauh dari dirikuSemua tinggal cerita antara kau dan aku

Namun satu yang perlu engkau tahuApi cintaku padamu tak pernah padamTak pernah padam

Takkan mudah ku bisa melupakanSegalanya yang telah terjadiDi antara kau dan akuDi antara kita berdua

Kini tak ada terdengar kabar dari dirimuKini kau telah menghilang jauh dari dirikuSemua tinggal cerita antara kau dan akuNamun satu yang perlu engkau tahuApi cintaku padamu tak pernah padamApi cintaku padamu wooo ooo yeah

Kini tak ada terdengar kabar dari dirimuKini kau telah menghilang jauh dari dirikuSemua tinggal cerita antara kau dan akuNamun satu yang perlu engkau tahu
Api cintaku padamu tak pernah padam, tak pernah padam

Jumat, Juni 07, 2013

For My Dearest Family

Jakarta, 7 Juni 2013

Kepada
Seluruh Anggota Keluarga
di tempat


Mungkin sebagian dari kalian akan memandang tulisan ini sebagai tulisan yang isinya cuma menye-menye dan tidak penting. Tapi aku hanya ingin mencurahkan isi hatiku kepada kalian.

Aku tahu, kita sedang mengalami suatu jejas. Sebagian dari kita tentu saja ada yang kecewa, sangat kecewa. Aku pun merasakan hal yang sama walau dalam konteks yang mungkin berbeda. Hatiku sakit, hatiku hancur melihat jejas ini. Aku tak mengerti mengapa harus ada kejadian seperti ini, yang datangnya tiba-tiba, dan mengancam kesatuan kita sebagai sebuah keluarga. Ketika jejas ini terjadi, aku berusaha untuk berpikir positif. Mungkin ini suatu pertanda dari Tuhan agar kita bisa memperbaiki diri kita dengan lebih dekat kepada-Nya dan lebih dekat antara satu sama lain sebagai saudara tanpa pandang bulu. 

Cobalah kita semua merenung, dan mengingat-ingat kembali apa saja yang pernah kita lalui bersama. Mulai dari awal bertemu, berkenalan, dekat satu sama lain, berkumpul, dan yang utama, menggapai tujuan utama kita bersama-sama tanpa ada satupun yang tertinggal di belakang. Tentunya, semua ini tidak selalu berjalan dengan mulus. Ada kerikil-kerikil kecil yang kita lalui dan membuat kita menjadi lebih kuat dan bersatu. 

Kita semua bersaudara, walaupun berasal dari orangtua yang berbeda. Kita melewati berbagai macam hal bersama. Siang dan malam aku tak pernah kesepian, karena ada kalian. Kalian mengajarkanku bagaimana menjadi manusia yang lebih baik. Kalian mengajarkanku cara menghargai orang lain yang memiliki latar belakang yang berbeda denganku. Dari kalian, aku belajar mengenai toleransi. Toleransi? Tak hanya soal keyakinan, tetapi juga soal pandangan atau kebiasaan yang berbeda. Aku juga belajar dari kalian, bahwa masih banyak orang baik di dunia ini. Walaupun terkadang kita jauh, tetapi hati kita selalu dekat. Kalian semua merupakan sekian dari seluruh orang-orang hebat yang pernah kutemui selama hidupku. 

Aku tak ingin, dengan adanya jejas ini, hubungan persaudaraan antara kita menjadi putus. Aku tak ingin putus silaturahmi dengan kalian. Aku tahu, memang perlu waktu untuk merenung dan berpikir bagaimana caranya agar semua kembali seperti semula. Tapi, kalau kita bisa kembali bersatu lebih cepat, akankah itu lebih baik, saudara-saudaraku?

Sebenarnya aku ingin memasukkan foto kalian ke dalam tulisan ini. Aku juga ingin mengutip tulisan seorang saudara kita yang sungguh menginspirasi. Tapi, karena alasan privasi, aku tak memasukkannya. 

Akhir kata, semoga kita semua bisa menjadi individu yang lebih baik kedepannya dan menjadi keluarga yang semakin bersatu.


Salam hangat dari sahabat, saudara, salah satu bagian dari kalian,


L.K.P.