Laman

Selasa, Juli 23, 2013

Jleb

Buka Path langsung nemu ginian, dipost sama temen :


Rasanya jleb banget ngeliatnya. Pikiran langsung tertuju ke beberapa orang yang I once called him/her my best friend. Dan beberapa dari mereka yang dulu deket banget sama saya udah no longer friends lagi sekarang karena satu dan lain hal.

Buat kalian yang sekarang entah dimana, mungkin sebagian dari kalian udah kesel banget sama saya bahkan mungkin ada yang udah buang saya jauh-jauh dari kehidupan kalian. Tapi, satu hal yang paling indah yang ga pernah saya lupain dalam hidup saya adalah, we used to be bestfriends.

Udahan ah galaunya besok ujian praktikum huhuhu.

Menuhankan Akademis

Judul diatas emang lebay sih, tapi ya keadaannya mendekati lah, biarpun akademis ini bukanlah sesuatu yang menciptakan alam semesta beserta seluruh isinya. 

Menjadi mahasiswa kedokteran itu emang berat. Siapapun yang nanya ke kami capek atau ngga? Pasti jawabannya capek. Capek, berat, pelajaran numpuk, kuliah setiap hari, libur sedikit, risiko gagal ujian yang tinggi, biaya kuliah dan hidup yang ga sedikit, masa depan yang belum tentu terjamin (UU mengenai pendidikan dokter masih diperdebatkan dimana-mana), tuntutan profesi yang berat secara menyangkut nyawa manusia, dan masih banyak lagi yang kami hadapi. Yang ga ikut organisasi atau kegiatan apapun itu baik di kampus atau luar kampus keliatannya sibuk banget, apalagi yang berorganisasi. Bahkan ada beberapa teman yang akademisnya menurun gara-gara cukup sibuk di organisasi ini. Akademis memang pasti jadi prioritas utama setiap mahasiswa FK. Tapi, tanggung jawab diluar juga ga kalah banyak dan penting sehingga mereka yang gagal beradaptasi ya....gitu. 

Aku ngga tau, apakah aku aja yang ngerasa kaya gini atau banyak mahasiswa FK lain yang ngerasain. Di kampus tercinta ini, ujian emang banyak. Tapi, urusan akademis, organisasi, himpunan, juga ga kalah banyak dan ini bikin aku susah nyari waktu yang pas buat belajar. Pas giliran ketemu waktunya, malah yang ada susah, males, capek, dan lain-lain. Setiap hari jadinya diisi buat berusaha belajar biar ga mati pas ujian. Saking banyaknya berusaha, jadi lupa sama yang lain. Yang lain yang dimaksud disini adalah, sebagai manusia beragama aku harus ibadah atau berdoa biar deket sama Tuhan, dirumah aku juga punya peran sebagai anak, di keluarga juga punya peran. Paling ngga sosialisasi lah atau gimana. Diluar sana banyak juga yang minta tolong sama aku akan suatu hal. Tapi, semua hal ini bener-bener aku abaikan karena men'dewa'kan akademis ini. Bahkan, kadang-kadang aku suka bersikap acuh tak acuh sama orang lain kaya orang PMS kalo udah begini, istilahnya ogah diganggu sekalipun sama orangtua sendiri. 

Mungkin hal inilah yang bikin sekian persen dari mahasiswa kedokteran sejak masuk rasa empatinya rendah dan jumlahnya meningkat hingga 54% pas mau masuk tingkat 4 (coba aja googling penelitian empati mahasiswa FKUI). Bener-bener ada benernya ni penelitian. Seorang dokter yang harusnya punya empati yang terus dijaga sampe akhir hayat eh malah begini. 

Intinya, mulailah berempati dari diri sendiri, jangan terlalu berpatok pada nilai. Karena sesungguhnya seorang dokter walaupun pinternya setengah mati tapi kalo ga punya empati sama juga boong. Perilaku yang baik itu selalu ada nilainya dalam pekerjaan apapun.

Senin, Juli 22, 2013

Begitulah

Beberapa minggu ini kepikiran sama seorang teman di dunia maya, yang pernah aku ceritain di blog ini, yang udah lumayan lama ngga ada kabar. Terus tadi siang kepikiran mengenai buku yang dia baca dan isinya suka di post di FB nya. Saking kepikirannya sampe aku download itu buku dan baca-baca dikit lah di sela-sela belajar buat ujian 3 hari berturut-turut ini. Eeeh, entah semesta mendukung atau gimana, tiba-tiba dia nyapa di FB, komen di sebuah link yang udah lama aku post, Yaudah kontak-kontakan (dikit) lewat situ.

Socmed ini emang powernya gila-gilaan ya. Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang deket. Temen yang udah lama ga kontak eh nongol lagi di kehidupan gara-gara socmed atau aplikasi buat chat. Temen yang udah lama ga ada kabar jadi terasa dekat sejak sama-sama main Instagram atau Path biarpun cuma like atau kasih tanda aja. Tapi, entah kenapa rasanya beda. Banyak temen-temen lama yang udah ga ada kabarnya, yang pengen aku reach, cuma sekadar bilang apa kabar? Tapi rasanya takut beda. Entah aku kejebak sindrom anak jaman sekarang, yang ditanyain apa kabar mikirnya eh kepo amat sih lo mau tau aja apa mau tau banget, atau gimana. 

Tadi aku memberanikan diri buat nanya apa kabar lewat inbox FB ke temen aku ini. Sambil ngebuka inbox FB, sambil sejenak throwback ke 2 tahun yang lalu. Dimana aku bergosip ria, sama seseorang yang tadinya jauh banget sama aku, aku pun juga ga nyangka bisa sedekat itu sama dia (pada saat itu). Dekat banget rasanya.

Masa lalu oh masa lalu. Kadang emang ngangenin, bikin kita pengen balik ke masa itu, tapi sekalinya ada beberapa hal yang tidak diinginkan dari masa lalu nyamber ke masa sekarang, rasanya nyess banget dan pengen buang itu jauh-jauh dari kehidupan.

Seperti yang aku bilang di postingan sebelumnya,

"Yang jelek emang banyak, tapi yang indah bakalan jadi memori yang ga akan terlupakan."

Sekian.


Besok ujian praktikum BTA jam 8 pagi. Bukan bimbel ya.

Sabtu, Juli 20, 2013

Jahat

Kenapa banyak orang jahat di dunia ini?

Ada bermacam-macam jawaban dari pertanyaan ini yang ada di pikiran kalian, contohnya :

Kesel atau benci sama seseorang
Kepepet
Ga punya duit
Ada kesempatan
Pengen ngehabisin orang
Emang kepribadiannya jahat

Dan lain-lain

Intinya orang itu berbuat jahat buat ngedapetin sesuatu yang dia inginkan tapi dia ga MAU dapetin itu dengan cara yang halal (ini bukan soal bisa ga bisa atau ga ada jalan lain, tapi soal MAU atau TIDAK MAU ngedapetin itu pake cara yang halal, soalnya kalo dibilang bisa, semua yang baik-baik itu pasti BISA dilakukan tinggal mau apa ngga nyari jalannya)

Setiap dari kalian, secara ga ada manusia yang sempurna di dunia ini, pasti pernah kan berbuat ga bener...(kalo jahat terlalu kasar soalnya). Ga bener, biarpun kesannya relatif tergantung pandangan orangnya sendiri, lingkungan, agama, atau budaya, tapi kan paling ngga setiap orang tau lah moral-moral dasar yang udah diajarin dari kecil (maksudnya bedain mana yang bener mana yang salah). 

Sekarang cerita pribadi aja ya. Jujur aja, aku pernah melakukan suatu perbuatan yang ga bener. Enak sih enak bisa dapetin yang kita mau dengan berbuat seperti itu, tapi batin jadi ga tenang. Beneran deh. Contoh kasusnya, aku pernah boong bilang ga bisa dateng ke suatu acara, padahal mah alesannya belajar, mengingat itu acaranya weekend dan pas minggu setelahnya ada ujian. Aku kan udah bilang ngga bisa ke pihak yang "berwenang" di acara itu, tapi hati jadi ga tenang, ga tau kenapa. Mana pas itu diteror terus sama dia. Biarpun dalem hati aku berdoa semoga yang ada dipikirannya adalah "tahu sama tahu". Dia tahu minggu depan aku ada ujian dan ya....udah. 

Aku pikir, semesta pun juga berperan dalam mempengaruhi keputusan seseorang untuk ngelakuin sesuatu yang ga bener. Sering banget aku punya niat buat ngelakuin hal ga bener. Pernah satu kejadian, aku mau ngelakuin hal itu di suatu tempat. Eh, ternyata disana hujan jadinya otomatis jadi ga pengen karena mempertimbangkan jalanan yang macet juga kalo lagi hujan.

Jujur aja, masih heran deh sama orang-orang yang sering berbuat jahat, yang sering keliatan di media entah itu kasus kriminal, pejabat yang korupsi, atau yang di lingkungan sehari-hari aja deh. Motivasi mereka apa sih sebenernya kenapa mau ngelakuin dengan cara ga bener itu? Mau seneng? Kesenangan duniawi itu ga abadi bero.

Intinya, dengan berbuat jahat, kalian bisa dapetin yang kalian inginkan, tapi batin kalian ga akan pernah tenang. Ibaratnya seneng tapi ga bener-bener plong senengnya.

Good night :)



Kamis, Juli 18, 2013

5

Sebenernya sih keterlaluan telat dan basinya bikin postingan ini. Seharusnya postingan ini dibikin pas tanggal 26 Juni, dimana blog ini terpat berusia 5 tahun!!!

5 tahun nulis? Ngga bosen?

Everyone has their ups and downs. Jadi kalo ditanya ada bosen apa ngga? Pasti ada. Kadang hidup ga selalu indah, dan pas kuliah ini bener-bener semakin monoton. Tapi, sekalinya ada peristiwa, pasti menarik buat diceritain walaupun sebagian besar ngga bisa ditulis disini....lagi-lagi karena alasan privasi. Walaupun begitu, aku berusaha sebisa mungkin buat sering cerita hal-hal seru disini.

Jadi, aku mau ngucapin....

harusnya sih 5 tahun 22 hari (apa 21 atau 23? ya)




Harusnya sih Happy Birthday. Tapi karena keterbatasan tangan jadi yasudahlah disalah-salahin dikit (banyak sih sebenernya). Jadi kesannya kaya anniv.Semoga blog ini semakin eksis dan penulisnya tambah sering nulis hal bermanfaat....hehehe.

P.S. : ini kartu "ucapan" niat pertama yang dibikin.......mungkin dalam 3 tahun terakhir ini. Jujur aja ga pernah bikin kartu ucapan lagi sejak 3 tahun yang lalu hahaha.



Rabu, Juli 17, 2013

Kahitna - Cinta Sudah Lewat

Kadang ingin aku bertemu
Dan berbagi waktu yang terlalui
Sukar tuk sadari
Ku tak boleh mengingini

Tanpamu cinta tak berarti
Cinta sudah lewat
Tak kukira kan begini
Mengapa harus kau terikat
Meski t’lah terucap
Hanya aku yang ada di hatimu

Pernah kucoba menyisihkan
Namun hati tak rela tuk akui
Kenyataan yang ada kasih
Kau tak mungkin ada di sini
Tanpamu cinta tak berarti
Cinta sudah lewat
Tak kukira kan begini
Mengapa harus kau terikat
Meski t’lah terucap
Hanya aku yang ada di hatimu

Bila memang cinta tak harus slalu miliki
Namun nyatanya tak mudah melupakan

Tanpamu cinta tak berarti
Cinta sudah lewat
Tak kukira kan begini
Mengapa harus kau terikat
Meski t’lah terucap
Hanya aku yang ada di hatimu

Ooooo… ooo…
Tak kukira kan begini
Mengapa harus kau terikat
Meski t’lah terucap
Hanya aku yang ada di…
Hanya aku yang s’lalu di…

Hatimu

Yeah, biarpun sekarang yang ada tinggal kenangan pahit, biarpun rasanya emang sakit banget, tapi kenangan manisnya juga banyak dan ngga bisa dilupain.

Dear you, jaga hati dan jaga kesehatan ya. Makan-makanan bergizi, dan jangan makan "makanan pelengkap" itu. Nanti sistem respirasi kamu rusak. Jangan lupa sholat juga. Cari ridho Allah sebnayak-banyaknya mumpung sekarang bulan suci.

Good night :)

Sabtu, Juli 13, 2013

Finally

Akhirnya....internet komputer kamar bener juga :)

Jadi ga perlu susah-susah pake laptop buat ngerjain segala sesuatu yang berhubungan dengan internet. Meskipun abis ini harus buka laptop juga sih secara ada kerjaan yang disimpen disana haha. Okay, waktunya benerin postingan!!!

Rabu, Juli 10, 2013

Buat Elo


Sebelum Terlambat....


Senin, Juli 08, 2013

Judulnya Apa Ya?

Dewi Lestari - Malaikat Juga Tahu

Lelahmu jadi lelahku juga
Bahagiamu bahagiaku juga
Berbagi takdir kita selalu
Kecuali tiap kau jatuh hati

Kali ini hampir habis dayaku
Membuktikan padamu ada cinta yang nyata
Setia hadir setiap hari
Tak tega biarkan kau sendiri
Meski seringkali kau malah asyik sendiri

Karena kau tak lihat terkadang malaikat
Tak bersayap tak cemerlang tak rupawan
Namun kasih ini silakan kau adu
Malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya

Hampamu tak kan hilang semalam
Oleh pacar impian
Tetapi kesempatan untukku yang mungkin tak sempurna
Tapi siap untuk diuji
Kupercaya diri
Cintaku yang sejati

Namun tak kau lihat terkadang malaikat
Tak bersayap tak cemerlang tak rupawan
Namun kasih ini silakan kau adu
Malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya

Kau selalu meminta terus kutemani
Engkau selalu bercanda andai wajahku diganti
Relakan ku pergi
Karna tak sanggup sendiri

Namun tak kau lihat terkadang malaikat
Tak bersayap tak cemerlang tak rupawan
Namun kasih ini silakan kau adu
Malaikat juga tahu aku kan jadi juaranya

Dulu bosennya setengah mati sama lagu ini soalnya diulang terus di radio, TV, pokoknya dimana-mana. Tapi sekarang malah jadi lumayan seneng, apalagi baca liriknya yang sangat menggambarkan malaikat-malaikat tanpa sayap yang aku ceritain di postingan sebelumnya. Mereka ga kenal lelah buat "membuktikan padamu ada cinta yang nyata" ke aku walaupun akunya " meski seringkali kau malah asyik sendiri". Mereka ini tulus, entah tulusnya diperlihatin atau ngga, aku yakin mereka ini tulusnya ga dibuat-buat, tanpa pamrih, tanpa embel-embel. Walaupun kadang aku kesel sama mereka karena ibaratnya, gue ga ngemis kasih sayang dari lo tapi kenapa lo kasih, kaya ga ada orang lain aja, mereka ga pernah nyerah, ga pernah. 

Makasih buat selalu ada dalam hidup aku, selalu bikin aku sadar bahwa di dunia ini Tuhan ga menciptakan orang yang ga disayang sama sesamanya. Setiap orang pasti ada (manusia) yang menyayanginya, cuma kitanya sadar apa ngga. 

Senin, Juli 01, 2013

Karna kau tak lihat, terkadang malaikat, tak bersayap, tak cemerlang, tak rupawan...

Ya, banyak banget malaikat tak bersayap yang ada di sekitar aku. Mereka kadang terlihat, kadang juga ngga. Mereka sayang sama aku, mereka peduli sama aku, tapi akunya ngga nyadar dan nganggep keberadaan mereka kaya angin lalu aja. Aku malah cenderung buat ngikutin ego aku dan cuek aja sama kebaikan-kebaikan dan kasih sayang yang mereka kasih ke aku tanpa sadar.

Maafkan aku yang selalu ga peduli sama kalian, ga pernah dengerin nasihat baik kalian, selalu bikin kalian kecewa tapi kalian ga pernah menyerah buat selalu bikin aku jadi orang yang lebih baik.

Karena, sesungguhnya, malaikat tanpa sayap itu ada.