Laman

Senin, Juli 22, 2013

Begitulah

Beberapa minggu ini kepikiran sama seorang teman di dunia maya, yang pernah aku ceritain di blog ini, yang udah lumayan lama ngga ada kabar. Terus tadi siang kepikiran mengenai buku yang dia baca dan isinya suka di post di FB nya. Saking kepikirannya sampe aku download itu buku dan baca-baca dikit lah di sela-sela belajar buat ujian 3 hari berturut-turut ini. Eeeh, entah semesta mendukung atau gimana, tiba-tiba dia nyapa di FB, komen di sebuah link yang udah lama aku post, Yaudah kontak-kontakan (dikit) lewat situ.

Socmed ini emang powernya gila-gilaan ya. Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang deket. Temen yang udah lama ga kontak eh nongol lagi di kehidupan gara-gara socmed atau aplikasi buat chat. Temen yang udah lama ga ada kabar jadi terasa dekat sejak sama-sama main Instagram atau Path biarpun cuma like atau kasih tanda aja. Tapi, entah kenapa rasanya beda. Banyak temen-temen lama yang udah ga ada kabarnya, yang pengen aku reach, cuma sekadar bilang apa kabar? Tapi rasanya takut beda. Entah aku kejebak sindrom anak jaman sekarang, yang ditanyain apa kabar mikirnya eh kepo amat sih lo mau tau aja apa mau tau banget, atau gimana. 

Tadi aku memberanikan diri buat nanya apa kabar lewat inbox FB ke temen aku ini. Sambil ngebuka inbox FB, sambil sejenak throwback ke 2 tahun yang lalu. Dimana aku bergosip ria, sama seseorang yang tadinya jauh banget sama aku, aku pun juga ga nyangka bisa sedekat itu sama dia (pada saat itu). Dekat banget rasanya.

Masa lalu oh masa lalu. Kadang emang ngangenin, bikin kita pengen balik ke masa itu, tapi sekalinya ada beberapa hal yang tidak diinginkan dari masa lalu nyamber ke masa sekarang, rasanya nyess banget dan pengen buang itu jauh-jauh dari kehidupan.

Seperti yang aku bilang di postingan sebelumnya,

"Yang jelek emang banyak, tapi yang indah bakalan jadi memori yang ga akan terlupakan."

Sekian.


Besok ujian praktikum BTA jam 8 pagi. Bukan bimbel ya.

Tidak ada komentar: