Laman

Minggu, September 29, 2013

Everything happens (or doesn't happen) for a reason

Postingan ini terinspirasi dari perkupingan pembicaraan tadi sama sepupu-sepupu mama dan pembicaraan beberapa waktu yang lalu pas ngumpul biat ngelengkapin review sheet faal.

Kita sering denger kan ada keluarga, temen, kerabat, atau siapapun lah yang usianya udah tua tapi belum nikah. Si orang ini udah mapan dan udah dewasa secara lahir dan batin. Intinya, sepengelihatan mata kita doi udah siap membina rumah tangga banget lah.

Tapi kok...masih belum nikah juga???

Alesan yang paling klasik, susah nemu yang cocok. Gagal terus selama menjalin hubungan cinta, entah pacaran, taaruf, PDKT, atau mungkin selingkuh (ngga ngga ngga, yang terakhir dicoret ini cuma bercanda). Gagal move on juga termasuk sih.

Tapi, ada juga yang emang bener-bener ngga tertarik buat menjalin hubungan. Alias mata hati nya belum terbuka atau si yang punya mata dan hati ini belum mau buat membuka (kalo bahasa anak jaman sekarang kebanyakan milih). Ada juga yang mau nutup selama-lamanya karena....entahlah apa. Paling sering sih karena gagal terus makanya ga mau di PHP in lagi (kalo udah ga mau gini biasanya pasti selalu nyalahin pihak pasangannya terus jadi nganggep di dunia ini ga ada laki-laki atau perempuan yang ideal selain orangtuanya, atau bisa jadi menurut dia orangtuanya bukan sosok yang ideal, ideal ya bukan sempurna karena kalo sempurna mau sampe kiamat kubro juga ga bakalan ada).

Terus aku jadi keinget cerita salah seorang teman mengenai saudaranya. Saudaranya ini pinter, pendidikannya tinggi, kerjaan juga ok, gaji ok, hidup bahagia, pokoknya udah enak lah. Tapi belum nikah-nikah entah kenapa. Biarpun belum nikah....dia berusaha (bahasa bagusnya sih) memaknai hidup dengan bahagiain orangtuanya. Orangtuanya diajak jalan, terus ya intinya diurusin lah, dijagain. Dibikin bahagia sama anaknya di hari tuanya sebagai bentuk balas budi.

Setelah denger cerita ini dan mengkaitkannya dengan pembicaraan bareng sepupu-sepupu mama tadi aku jadi mikir. Mungkin orang belum nikah karena masih ada yang belum dicapai dalam hidupnya. Terserah mau dibilang sotoy apa gimana, yang jelas itu pernikahan adalah suatu hubungan yang udah-fix-banget harus nerima orang yang mau dijadikan pasangan itu apa adanya dan siap hidup bersama dia seumur hidup apapun alesannya. Secara pernikahan ini ikatan suci antara dua insan dan hubungan pria-wanita yang resmi diakui negara sama agama ya cuma hubungan suami-istri, makanya harus dijaga bener-bener. Oleh karena itu...mungkin orang-orang yang ga nikah-nikah itu punya goal yang harus dicapai sebelum nikah, entah bahagiain orangtua, selesain sekolah, sukses dalam pekerjaan, yang menurut dia "berat" kalo pake acara nikah dulu. Semua yang dijelasin ini relatif ya, relatif tergantung orangnya masing-masing....

Tapi...pas aku ngobrol sama temen aku sambil ngerjain review sheet yang ga kelar-kelar itu aku mikir, apa orang yang ga nikah-nikah itu ga kesepian atau gimana? 

Kan ada orangtua, ada kakak adik, ada keponakan, ada sepupu, ada kakek nenek, ada om tante, ada temen, ada tetangga, ada kerabat, ada panti jompo.

Mereka semua emang ada. Tapi kan "ga abadi"...

Ga abadi maksudnya gimana?

Jadi inget dulu pernah nemu ini di suatu situs, bisa dicoba :




1. Pertama, tunjukkan telapak tangan Anda, jari tengah ditekuk ke dalam (lihat gambar).
2. Kemudian, 4 jari yang lain pertemukan ujungnya.
3. Lalu cobalah buka ibu jari Anda. Ibu jari yang mewakili orang tua bisa dibuka karena kita akan membentuk suatu keluarga baru. Hal ini berarti kita akan membentuk kehidupan baru yang terpisah dari orangtua.
4. Tutup kembali ibu jari anda, kemudian buka jari telunjuk anda. Jari telunjuk mewakili kakak dan adik Anda. Jari itu bisa terbuka karena mereka mereka akan memiliki keluarga dan kehidupan sendiri yang terpisah dengan Anda.
5. Sekarang tutup kembali jari telunjuk anda, buka jari kelingking. Jari yang mewakili anak-anak Anda ini juga dibuka. Cepat atau lambat anak-anak juga akan membentuk keluarga dan kehidupan baru yang terpisah dengan Anda.
6. Selanjutnya, tutup jari kelingking Anda. Coba buka jari manis Anda tempat di mana kita menaruh cincin perkawinan. Anda akan akan heran karena jari tersebut tidak akan bisa dibuka. Jari manis ini mewakili suami dan istri. Artinya, selama hidup Anda dan pasangan akan terus bersama satu sama lain dalam menjalani kehidupan.
Itulah alasan cincin kawin disematkan di jari manis. Sehingga Anda dan pasangan akan terus bersama dan tak bisa terpisahkan dalam menjalani kehidupan.

Terus aku jelasin ini ke temen-temen aku. Mereka pada baru tau hahaha. Kira-kira gitulah maknanya. Kita ga bisa "tergantung" sama semua yang aku sebutin di atas itu karena mereka semua punya kehidupan masing-masing. Jadi ya bisa "tergantung" nya cuma sama pasangan.

Sekian dulu ngalor ngidul sok berfilosofis malem ini. Penulisnya udah capek. See you next post :)

Sabtu, September 28, 2013

270913

Hemm rasanya kurang afdol kalo belum cerita segala yang terjadi kemarin disini. Jadi, seperti hari Jumat biasa, jam 7 aku sampe di kampus buat diskusi. Terus liat ada bunga-bunga turut berduka cita depan kamar mayat RSCM. Aku mikir, kalo ada keluarga yang meninggal gimana ya? Aku ya cuek aja terus lanjut jalan ke Parasit. Pas udah nyampe Parasit eh skip ga taunya diskusinya jam 8 jam 7 ada kuliah dulu. Terus kuliah lah sejam abis kuliah masuk ke ruang diskusi. Abis masuk kesana ga taunya Bu Evi udah masuk dan ruangan udah rame. Ternyata lagi pada sibuk ngebahas dr. Mu'nim yang meninggal tadi pagi karena kanker pankreas. Jenazahnya disemayamin di FKUI. Terus gosip juga katanya beliau ini masih belum tau mau dimakamin dimana gara-gara istrinya ada 3 dan pada maunya beda-beda. Jadi dibilangin kalo mau punya istri jangan banyak-banyak huahahaha. Pas udah hampir lengkap semuanya diskusi dimulai dan jam 10 udah selesai. Foto-foto dulu nih soalnya pas DK 3 Vito mau ikut OIM UI makanya belum tentu bisa masuk. Kita semua difotoin sama Rendra dan gara-gara difotoinnya 20 biji jadilah begini (ngeditnya pas jam 11 an).

W5 niy

Ini belum termasuk yang diapus-apusin pas di ruang diskusi.

Diskusi kelar aku cao ke ruang BEM soalnya mau ada rapat Senior. Sambil nunggu jam 11 aku ngedit foto sehingga jadi seperti diatas tadi. Jam 11 rapatnya mulai dan sebelum jam 12 an ada surprise untuk kadept tercinta (ultahnya udah lewat lama).

ini kuenya...




pop up card by Lady

Kadonya itu sweater warna abu-abu. Pop-up card nya yang bikin Lady. Bagus kan?

Jam 12 cowo-cowo pasa sholat Jumat sementara yang cewe-cewe istirahat. Sekitar jam 1 kurang 10, Ryo sebagai ketua rapat balik ke BEM dan pas udah lumayan lengkap sekitar jam 1.15 rapatnya dimulai lagi dibuka dengan nonton video Gue Anak Fisip, Tentara Merah, Suporter FKM, dll.

Daaaan disini gongnya terjadi. Sekitar jam setengah 2 an ada telpon LINE masuk dari anggia sekarnungging (emang aku namain gini di kontaknya). 

itu sodara saya, bukan penyanyi dangdut

chat selanjutnya

Pas dikasi tau kalo mangah (spelling aslinya sih mak ngah, kalo di bahasa Indonesia in artinya tante, anak tengah di keluarga) udah ngga ada alias wafat, aku langsung kaget dong ya. Aku langsung aja cabut dari rapat dengan panik dan ditelpon beneran sama sepupu aku ini pas mau jalan ke mobil. Aku telpon mama ga diangkat. Pas udah nyampe mobil, karena masih ngga percaya ya aku tanya ke supir aku eh bener udah meninggal. Meninggalnya sebelum sholat Jumat. Tadinya aku mau ditelpon pas siang-siang, dikasi tau tapi takutnya pas lagi kuliah ngga bisa diganggu. Di jalan mama telpon supir aku minta tolong panggil ambulans Dibo Piss. Setelah sampe percetakan Dibo Piss ambulansnya diurus dan abis itu kita langsung pulang. 

Pas udah sampe rumah, zingggg suasana rumah emang bener-bener suasana duka banget. Aku langsung tanya ke sepupuku yang udah nyampe dari tadi, ke mbakku (baca : pekerja rumah tangga yang sebelum kerja disini kerja di rumah almh mangah), sama tanteku yang hampir setiap hari ngurus mangah dirumah. Jadi begini ceritanya, pas pagi-pagi kalo udah bangun kan disuapin makan (mangah ini udah stroke selama 7 tahun dan emang dirawat dirumah). Ngeliat mangah udah melek tanteku pasti langsung bilang dong mau dibikin makanan. Terus keluar bentar nyiapin makan eh pas udah selesai masuk kamar mangahnya tidur. Pas diraba masih belum panas tapi dibangunin ga bangun-bangun. Panik kan tantekku terus dipanggil lah mbakku dan 2-2nya namanya juga lansia nemu kasus beginian tambah panik dong. Abis itu tanteku langsung telpon suster suruh cepet dateng. Pas suster udah dateng, langsung digoyang-goyangin, di RJP, pokoknya segala macem usaha dilakuin biar sadar tapi tetep aja ngga bisa. Ya udah innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Telah berpulang ke Rahmatullah ibu R****i dalam usia 69 tahun. Mbakku sama tanteku langsung telpon semua orang, termasuk sepupuku yang merupakan anaknya mangah ini yang tinggal di Bandung sama Soreang yang jaraknya 1 jam dari Bandung. Nangis doi (kata beberapa sumber hampir ngamuk) pas dikasi tau lewat telpon sama mama pas mama udah dirumah.

Terus makin banyak tamu dateng, terus baca yasin, baca doa-doa, mandiin jenazah, dikafanin, pokoknya dilakuin lah semua prosesi pengurusan jenazah mak ngah ini. Kita sekeluarga nungguin sepupu aku dateng sampe jam 5 tapi ga dateng-dateng gara-gara nyasar kemana-mana mulai dari Lebak Bulus, Pasar Rebo, macem-macem deh. Karena sampe maghrib ga dateng-dateng, jenazah ditutup lah dan disholatin di masjid deket rumah. Jadi mau ga mau sepupuku harus ikhlas ga bisa liat jasad mamanya buat yang terakhir kali :(

Abis maghrib jenazah dibawa ke TPU terus langsung dikubur sebelum isya. Terus pas di kuburan mampir makam mbah kakung bentar soalnya makamnya deketan cuma serong 2 makam. Jadi gini, keluarga papa itu emang udah mesen makam di TPU itu buat siapa aja deh yang dipanggil duluan. Karena ada yang meninggal, biarpun bukan dari keluarga papa ya kasih aja biar ga repot lagi ngurus makam. Soalnya makam yanh deket cuma disitu. Intinya, antimainstream banget ke kuburan malem-malem hahaha.

Setelah pemakaman langsung pulang dan melayani banyak pentaziah tentunya. Jam setengah 9, barulah sepupu aku nyampe terus langsung nangis kejer. Diceritain lah gimana-gimananya kejadiannya pas mau meninggal. Selain itu cerita-cerita juga soal pertanda kaya kejatohan cicak lah, ngeliat mata udah ga ada bagian itemnya, lampu pecah, ga bisa tidur, dan pertanda yang aku alamin tadi pagi. Kebetulan pas itu ada juga sepupunya sepupuku itu dari pihak papanya yang rata-rata seumuran mama saya. Jadi ya ngobrol-ngobrol bicarain kira-kira 7 hari 40 harinya kaya gimana.

Udah malem? ya tepar. Besok paginya sepupu aku ke makam sekalian nganter bapak mertuanya pulang ke Soreang.

Sekian cerita duka kali ini. Mohon doanya untuk mak ngah semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah dan keluarganya diberikan kesabaran dan ketabahan aamiin. See you next post :)

Sabtu, September 21, 2013

See The Beauty

Judulnya aku ambil dari salah satu buku yang pernah kubaca (pernah kuposting juga di blog ini ada fotonya pula hahaha) tapi isinya ga plagiat kok.

Sebenernya kejadiannya baru kemarin tapi aku udah lumayan lupa karena sibuk main sendiri pas dengerin perbincangannya. Jadi mohon maklum ya haha.

Kemarin itu jadi ada DK 2 dan pemicunya tentang withdrawal effect dari kortikosteroid dan kawan-kawannya. Diskusi harusnya mulai jam 7 tapi jam 6.56 baru aku sama Rishka yang ada di ruangan padahal fasilnya udah ada. Fasil kelompokku modul ini Bu Evi. Sebelumnya pas modul Neuroscience pernah difasilin sama Bu Evi juga tapi sekarang feel nya beda (Bu Evi jauh lebih baik :p).

Pertama, Bu Evi ngajak Rishka ngobrol, nanya Rishka LTM nya tentang apa. Rishka jawab tentang fisiologi tapi ntar ada juga yang bahas tentang patologi adrenal sama farmakologi dari kortikosteroid itu sendiri. Terus, Bu Evi menekankan bahwa kita diskusi PBL kaya gini penting, buat tahu gimana sih cara kerja obat segala macem terus apa aja tentang penyakit biar pas jadi dokter nanti kita bisa mengedukasi pasien. Secara kasus withdrawal effect itu banyak terjadi karena pasiennya ga patuh minum obat (buat yang belum tau withdrawal effect itu apa coba cari di google soalnya kalo aku jelasin sendiri takut menyesatkan). Mungkin ga patuhnya ini bisa juga karena kurang edukasi sehingga pasien kurang mencamkan ke diri mereka bahwa minum obat itu penting demi kesembuhan penyakitnya dan kualitas hidup si pasien itu sendiri.Bu Evi juga bilang kalo kortikosteroid ini obat dewa, bisa ngatasin macem-macem tapi efeknya ya juga macem-macem (kalo di slide kuliah bilangnya efek suprafisiologis) 

Abis itu intermezzo dikit, Bu Evi nanya Rishka dari SMA mana? Ya Rishka jawab daerah asalnya dari Manokwari. Bu Evi bilang wah hebat banget jauh-jauh dari Papua bisa masuk sini. Terus nanya aku dari SMA mana, ya udah jawab SMA 8 hahaha. 

Bu Evi jelasin lagi pentingnya edukasi pasien itu tadi, sekarang ngasih contoh kasus pasien TBC minum obatnya harus rutin setiap hari kalo distop selama beberapa lama sayang kan harus ngulang dari awal lagi jadi waktu buat sembuhnya lebih lama. Secara pengobatan TBC itu paling bentar 6 bulan paling lama seumur hidup. Nyambung dari TBC, Bu Evi juga jelasin pentingnya edukasi buat ibu-ibu biar ngasih ASI ke anaknya (ga tau juga aku kenapa bisa nyambung kesini penjelasannya). Soalnya sekarang banyak ibu-ibu yang ga mau ngasih ASI dengan alesan capek lah, sibuk lah, takut puting payudaranya kendor, pokoknya ada-ada aja alesannya. Padahal, kata Bu Evi, yang namanya punya anak dan proses ngurusinnya itu menyenangkan. Banyak orangtua yang ngeluh punya anak itu capek, ngerepotin, dll, padahal kalo kita bener-bener nikmatin itu menyenangkan. Melahirkan, menyusui, ngajarin macem-macem ke anak emang sakit, capek, butuh perjuangan, tapi kalo dinikmatin dengan sepenuh hati itu menyenangkan. Kata Bu Evi lagi, semua itu masa-masa indah dalam kehidupan.

Terus aku sama Rishka ho oh ho oh aja. Yang lain masih belum dateng.

Sekitar pukul 07.10 WIB diskusinya baru mulai soalnya udah lumayan banyak yang dateng.

Inti dari cerita ini adalah nikmati seluruh proses yang berlangsung dalam hidupmu, jika kamu menikmatinya dengan sepenuh hati pasti menyenangkan. Setiap hal dalam hidup emang ada baik buruknya, ga selamanya kita seneng dan ga selamanya kita sedih. Tapi, dari segala macem masalah yang ada dalam hidup, kita bisa kok ambil pelajaran dari situ dan kita bisa dapet rasa seneng yang tak ternilai harganya sebagai "imbalan" buat kita karena kita berhasil melalui masalah-masalah yang ada.

Pasang ayat dan quote dulu deh buat menutup postingan ini.

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا ۚ أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir". (QS. Al-Baqarah: 286)

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirah: 5) 
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Al-Insyirah: 6)

"Allah tak pernah janjikan langit selalu biru, jalan hidup tanpa batu, matahari tanpa hujan, kebahagiaan tanpa kesedihan, sukses tanpa perjuangan.
Tapi Allah janjikan kemudahan bersama kesulitan, rahmat dalam ujian, ganjaran buat kesabaran, keteguhan dalam perjuangan, Bukankah indahnya pelangi baru kita rasakan setelah turunnya hujan?"

Biarpun ceritanya tentang "masalah" yang fisiologis (baca : melahirkan) tapi rasanya makna dari hal-hal yang Bu Evi sampein bisa diaplikasikan ke yang patologis.

Sekian dulu postingan kali ini, besok udah weekend terakhir Senin masuk pagi bangun pagi lagi dll. See ya next post :)

Jumat, September 20, 2013

Minggu Ketiga

Hmm akhirnya bisa bernapas lega setelah 3 minggu dihujani berbagai macam stressor ilmu di modul Metabolik Endokrin. Modulnya lumayan menarik sih tapi ya emang banyak banget materinya. Upaya tobat dalam hal belajar juga alhamdulillah berhasil biarpun kacaunya baru mulai belajar ujian pas Sabtu minggu kemarin haha. Doain aja semoga nilainya memuaskan :)

Tingkat 3 ini kelompoknya juga udah baru, sekarang kelompok 5 (lagi) tapi anggotanya beda banget sama kelompok 5 pas tingkat 1 (yaiyalah). Dan aku ngga sekelompok sama siapapun yang pernah sekelompok pas tingkat 1 atau 2 gagal tiga tahunan sekelompok sama Fredy. Karena baru 3 minggu bersama jadi belum gitu ngerasain ikatan kekelompokannya (gatau bahasanya gimana yang penting ga pake bahasa Vicky ya). 

Sekian dulu postingan kali ini, sebenernya juga bingung mau nulis apa hahaha. See you next post and enjoy your weekend :D


Jumat, September 13, 2013

ESQ?

Mau sharing tulisan hasil googling nih, nemu di FB seseorang. Ada beberapa poin sih disini yang aku cukup setuju. Ngga tau kenapa dari dulu ga pernah tuh nangis-nangis (pernah sih sekali) kalo ikut acara atau training ginian. Bayangkan jika setelah kamu pulang ada bendera kuning orangtua meninggal bla bla bla ga mempan ah hahaha.

Anyway, di tulisan ini GA DIBAHAS soal kesesatan ajaran ESQ ya. Soalnya...kalo mau bilang sesat apa ngga, gini aja deh. Kalo ajaran yang anda yakini emang ga sesat? Udah dijalanin belum kewajibannya? Udah sungguh-sungguh belum? Kalo belum ya berarti...*silakan isi sendiri* 

ESQ = Cuci Otak / Pembodohan Massal - Oleh Bowos007

Bila Anda punya saudara, teman, anak, yg mau diikutkan dlm ESQ, jangan biarkan mereka melangkah ke training ESQ itu bila Anda tidak yakin 100% kekuatan mental spiritual mereka.

Bagi Anda yang belum tahu ESQ = Emotional Spiritual Quotient, yaitu sejenis asesmen untuk menakar kualitas spiritual dan emosional seseorang. ESQ ini lahir terakhir setelah 2 pendahulunya muncul duluan yaitu IQ (intelektual quotient) dan EQ (Emotional quotient).

Trainingnya sendiri mengklaim, bahwa training ini akan menghasilkan SDM yang berkualitas secara emosional dan spiritual. Tapi saya secara pribadi menyimpulkan bahwa “Training ESQ = cuci otak massal = jualan tasawuf pakai teknologi.”

Tulisan ini adalah pendapat pribadi saya sbg praktisi HRD yang telah berkecimpung 12 tahun di dunia Training and Development HR Management di Indonesia.

Komponen isi training :

Refleksi diri:

Sebenarnya metode ini menyadarkan seseorang akan kesalahan2nya cara ini sudah lama ada di pesantren-pesantren dan kegiatan agama lain spt Retreat di Kristen/Katolik. Metode ini berusaha agar seseorang mampu di "cuci" sebelum masuk ke konteks inti doktrinasi. Satu proses yang jarang orang sempat melakukannya, atau malah tidak pernah melakukannya. Mengingat mengoreksi diri sendiri sering kali menyakitkan, karena kita akan “tahu” di mana tempat kita berada ketika kematian datang menjemput.

Pada training ini, banyak yang nangis, tersengguk sengguk, histeris, menjerit, dlsbnya.. Menurut saya, menangis atau tidak menangis bukanlah ukuran mutlak seseorang mendapat pencerahan atau tidak. Orang yang tidak menangis, bukan berarti orang yang tidak mendapat pencerahan. Bisa jadi orang itu sudah terbiasa dengan keadaan dan kesadaran spiritual seperti itu. Tapi disini terkesan para peserta 'harus' dibuat menangis. Saya yakin murid senior pesantren atau seorang aktifis persekutuan kampus/gereja yang kehidupan kesehariannya melangit dan terbiasa dengan suasana kerohanian tidak akan banyak terpengaruh oleh training ini.

Ada yang mengganjal hati saya dalam metode refleksi diri dlm ESQ ini. Ketika saya masih mahasiswa sering mengikuti refleksi diri seperti ini di kegiatan kerohanian kampus. Dlm sesi itu diberikan kesempatan bagi pendengar untuk menghela bernafas dan merenungkan sejenak kebenaran dari peringatan-peringatan tersebut. Berbeda dengan ESQ (mereka mengatakannya metode "dobrak"). Metode ini memberikan bentuk tekanan batin yang kuat dan dalam, kemudian datang bertubi-tubi. Mengingatkan akan dosa yang telah lalu, kekurangajaran kepada orang tua dll. Karena frekuensi yang bertubi-tubi dan dengan volume yang besar inilah, maka tak heran jika kemudian banyak yang merasakan sakit di dadanya.

“Hati seperti dipukul palu godam”, begitu rekan saya menggambarkan.

Saya melihat reaksi peserta training yang berbeda-beda terhadap sesi ini. Ada yang menangis, ada yang meraung, menjerit, ada yang stres sampai berlari-lari tak tentu arah, bahkan sampai ada yang pingsan, dan ada satu orang yang pernah berteriak2 spt kesurupan. Walaupun hampir semuanya berhasil diatasi, saya tetap khawatir kalau ada orang yang jadi gila, karena tak sanggup menahan tekanan batin seberat ini.

Alangkah baik, jika peringatan ini diberikan berangsur dan bertahap, serta tidak dipaksakan. Saya lihat ESQ ini ingin menghasilkan kebaikan, tapi sayang diberikan dengan cara yang mengandung keburukan. Sehingga banyak peserta training yang tadinya sehat mental, dalam keadaan baik-baik saja, tetapi ketika ikut training malah mendapatkan tingkat stres yang tinggi, tekanan batin, selalu merasa bersalah dst nya. Kelihatannya banyak orang yang belum siap di perlakukan spti itu.

Re-creation of prophetic experience. (Menghadirkan kembali pengalaman kenabian)

Saya katakan mengkreasi ulang pengalaman kenabian karena ada beberapa metode yang digunakan di sini :- Menggelapkan total ruangan (meniru keadaan samadhi ?)- Suara yang menggelegar, meniru gelegarnya suara "Tuhan" dan hancurnya gunung ketika melihat Allah. Peristiwa ini meniru kejadian waktu nabi musa naik 40 hari ke gunung Sinai.

Metode ini didukung oleh teknologi. Tiga buah layar yang sangat lebar (lebih dari 10m tingginya) dengan audio yang menggelegar dan ruang yang digelapkan, memang menghantarkan peserta training ke suasana yang sangat mencekam.

Jika saya berpikir ini seperti peristiwa napak tilas. Suatu hal yang baik, tapi… sama-kah kualitas nabi dengan kualitas peserta training ? Latar belakang budaya, keadaan lingkungan, dan pengalaman kehidupan spiritual keseharian para nabi yang melangit, tentu berbeda dengan peserta training yang hidup kesehariannya sangat membumi. Apakah metode ini cocok?

Memasukkan nilai-nilai religi ke dalam ilmu SDM (sumber daya manusia)

Saya merasa bahwa ilmu tasawuf memiliki tujuan berbeda dengan tujuan pengelolaan SDM / Human Resource Management yang ilmunya diciptakan dan berasal dari dunia barat. Dengan demikian keduanya sulit digabungkan. Kesulitan itu sangat tampak, misalnya saja kata “visioner” dari seorang pemimpin di dinamakan “Al-Akhir”. Ngak nyambung. Rasanya terlalu sangat di ada-adakan dan dipaksakan.

Beberapa materi keislaman justru salah disampaikan. Misalnya mereka mengatakan sifat Allah yang 99, padahal yang benar bukan “sifat”, melainkan “asma / nama”. menurut sepengetahuan saya, asma dan sifat adalah dua objek yang sama sekali berbeda.Memang mereka mengklaim bahwa mereka bukan kiai atau sejenisnya. Tapi alangkah baiknya jika mereka bertanya kepada yang lebih ahli dalam bidang agama, sehingga tidak salah menyampaikan.

ESQ dapat menimbulkan berhala baru jika tak pandai menyikapi.

Di dalam training, saya didoktrin untuk mengeluarkan semua berhala-berhala dari hati saya. Uang, jabatan, kedudukan, wanita, kehormatan, anak, istri dll. Tetapi ketika saya keluar ruangan, banyak sekali merchandise ESQ, kemudian metode cuci otak ringan seperti meneriakkan yiel-yiel ESQ, menyanyikan mars ESQ, sampai mengucapkan 7 prinsip ESQ. Hmmmm jangan-jangan nanti orang mempertuhankan ESQ lagi, seolah-olah ESQ adalah segalanya dalam hidupnya. Menyembah ESQ, ada Berhala baru, yaitu ESQ ?Saya melihat ESQ hanyalah salah satu alternatif alat untuk mendapatkan nilai spiritual, yang mana alat ini dapat disimpan ketika tujuan spiritual mungkin tercapai. Tapi ESQ bukanlah segalanya. 

Re-creation of Near-Death-Experience (Menghadirkan Pengalaman yang dekat dengan kematian)

Metode ini membawa peserta training ke saat di mana mereka menemui ajalnya. Mulai dari roh yang keluar dari badan, diantar ke liang lahat, sampai perlahan-lahan diturunkan, dan akhirnya berhadapan dengan malaikat “yang bertanya”. Mau dibuat mirip doktrinasi di acara TV "7 hari menuju tobat". 

Kesimpulan:

Pada dasarnya ESQ ini sama saja dengan training biasa. Ada games, ada kerja sama, dll. Tapi karena ada embel-embel spiritualnya. ESQ sebaiknya tetap diperlakukan sebagai training alternatif, jangan dibakukan jadi program kerja HRD yang seharusnya plural dan universal serta pragmatis. Agama / religi adalah wilayah private dan HAM seseorang mau beragama atau tidak, Perusahaan / HRD jangan turut campur dalam wilayah private religius ini.

Jika mau meningkatkan kehidupan spiritual, lebih baik ikut pesantren atau Retreat di Gereja. Ada juga yang disebut sbg LR (Latihan Rohani) St. Ignatius Loyola - sepertinya itu yg lebih mendekati pada ESQ yg sebenernya (bukan ESQ yg jadi produk campuran Es Teler spt yg kita kenal skrg). yg boleh ikut LR ini jg hanya orang tertentu, ga sembarangan krn ktnya kalau tidak kuat bisa bikin org jadi gila...

Oleh karena itu para praktisi trainer di perusahaan-perusahaan jangan mencampur adukkan program training HRD dengan hal spiritualitas. Kalau mau training ya training yg benar sesuai ilmu HR Management. Kalau mau spiritualitas, ya silakan ikut kelas-kelas Retreat di Gereja sekalian, jangan dicampur-campur adukkan antara pengembangan Human Resources Management dengan klenik atau spiritualism. Ingat HRD harus Objective dan Seimbang, berdiri di tengah untuk semua golongan, agama, ras dan tidak boleh melakukan penekanan/pembedaan dari segi apapun.

Jadi, jika Anda adalah orang-orang yang bertanggung jawab memilih jenis Training bagi karyawan di perusahaan Anda, ini pendapat saya, jangan berikan E.S.Q. yang menurut saya = cuci otak = pembodohan dari sistem Learning & Development Human Resource Management.



Menurut aku, agama sama hal-hal lain dlm kehidupan ga bisa dipisahkan, tapi ga bisa dipaksa buat disatuin juga. Secara agama atau keyakinan itu ada banyak banget. Semua agama emang mengajarkan kebaikan (bukan semua agama adalah sama ya hahaha), tapi agama mana yang paling baik dan benar ya.....cuma Tuhan dan anda sendiri yang tahu. Kecuali kalo anda menganut agama karena ikut-ikutan atau udah "turunan" dari orang tua makanya ga meyakini. 

Sekian dulu ngalor ngidulnya siang ini, mohon maaf kalo ada bagian dari tulisan ini yang menyinggung.

See ya next post :)

Kamis, September 12, 2013

Persepsi

Nemu ginian di milis, dikirim oleh seorang teman. 

Repost dari thanthowy.tumblr.com
*nemu di grup WA*
[PERSEPSI]
Berbeda jauh dengan suasana kereta AC pada umumnya, kereta ekonomi non-AC Jabodetabek yang lumayan panas hawa dalamnya. Penumpang saling dempet berdempet. Kebanyakan berdiri. Saling berusaha menyeimbangkan tubuh agar tidak terbawa godaan gerbong yang kadang berguncang.
Seorang eksekutif muda, berdiri di antara mereka. Sesak-sesakan dengan penumpang lain. Pakaiannya adalah jas elegan. Keringat terlihat beberapa tetes. Cukup bersih. Setidaknya, beda jelas dengan lainnya.
Lalu, ia membuka HP Tablet Androidnya. Besar. Lebih besar tentu dibanding HP umumnya. Ia memang sedang ada chat penting dengan para donatur. Chat tentang dana untuk membantu orang-orang kebanjiran.
Semuanya menoleh padanya atau meliriknya. Apa batin mereka?
Di pintu, ada seorang pemuda lusuh membatin, ‘Huh, pamer dia dengan barangnya. Sudah tahu di kereta Ekonomi.’
Di belakang pemuda lusuh itu, seorang pedagang membatin, ‘Mentang-mentang sekali HP nya seperti itu dipamerkan. Sudah tahu di kereta Ekonomi.’
Seorang nenek-nenek membatin, ‘Orang muda sekarang, kaya sedikit langsung pamer. Naik kereta Ekonomi, pamer-pameran.’
Seorang emak-emak membatin, ‘Mudah-mudahan suami saya ga senorak dia. Norak di kereta Ekonomi bukanlah hal terpuji.’
Seorang gadis ABG membatin, ‘Keren sih keren, tapi ga banget deh sama gayanya. Kenapa ga naik kereta AC saja kalau mau pamer begituan?’
Seorang pencopet mengintai, ‘Ini penghinaan buat gue. Seenggaknya gue ga bakal nilep barang terang-terangan. Nape ni orang ga naek kereta AC aje si? Pamer segala!’
Seorang pengusaha membatin, ‘Sepertinya dia baru kenal ‘kaya’. Atau dapat warisan. Hhh…andai dia merasakan jerih pahit saya jadi pengusaha; barang tentu saya tidak akan pamer barang itu di kereta Ekonomi. Kenapa tidak naik AC saja sih?’
Seorang ustadz kampung melirik, ‘Andai dia belajar ilmu agama, tentu tidak sesombong itu. Urusan pamer, naiklah ke kereta AC.’
Seorang pelajar SMA membatin, ‘Gue tau lo kaya. Tapi plis deh, lo ga perlu pamer gitu kalle’ ke gua. Gua tuh ga butuh style elo. Kalo lo emang pengen diakuin, lo bisa out dari sini, terus naik kereta AC. Kalo gitu kan, lo bisa pamer abis. Di sono mah comfort gila. Ill feel gue.’
Seorang tentara membatin, ‘Nyali kecil, pamer gede-gedean. Dikira punya saya tak segede itu. Kalau mau belagak pamer, pamer sekalian di kereta AC.’
Seorang penderita busung lapar membatin, ‘Orang ini terlalu sombong, ingin pamer di depan rakyat kecil. Padahal kereta untuk orang semacam ini adalah kereta AC, bukan kereta ekonomi yang isinya rakyat kecil.’
Seorang mahasiswa di kampus ternama membatin, ‘Gue ga tega orang begini idup. Gue agak heran, ni orang nyawanya berape. Belagu amaat! Pengen banget gue usir biar die naik kereta AC aja.’
-
Si eksekutif muda tersenyum. Ia menyimpan Tabletnya di tas. Pikirannya hanya terfokus pada dana. Ia tersenyum dan membatin, ‘Alhamdulillah, akhirnya para donatur bersedia membantu semuanya. Alhamdulillah. Ini kabar baik sekali.’
Lalu, ia sempatkan melihat kantong bajunya. Secarik tiket kereta Ekonomi di dalamnya.
Ia bergumam, ‘Tadi sempat tukaran karcis dengan seorang nenek tua yang mau naik kereta sesak ini. Tidak tega saya. Biarlah dia yang naik kereta AC itu. Mudah-mudahan selamat.’
-Persepsi-

Rabu, September 11, 2013

BDADTC - 2

Lima tahun setelah kepergian Bunda, banyak peristiwa yang terjadi pada keluarga besar Saputro. Ali, Elang, dan Dede kini telah beranjak remaja. Begitu pun dengan Dhania. Mereka telah memasuki masa pencarian jatidiri yang membuat mereka merasakan asam garam kehidupan. Pernikahan Ayah dengan Tante Tara penuh dengan kebahagiaan karena kehadiran putri mereka, Sakina, yang masih berusia dua tahun dan sedang dalam masa lucu-lucunya. Oma juga menikmati masa senjanya dengan senang hati setelah melihat seluruh putra-putrinya mencapai impian mereka masing-masing. Keluarga ini semakin ramai dengan kembalinya kedua orangtua Dhania ke Indonesia. Bisnis yang dijalani Ayah juga semakin sukses. Namun, dibalik semua ini, terdapat suatu cobaan yang menimpa Ayah. Ayah pun menjadi berinteraksi dengan orang baru yang memasuki kehidupan keluarganya oleh karena hal ini. Dan petunjuk-petunjuk mulai berdatangan demi menghadapi cobaan berat ini. Apakah cobaan yang dialami Ayah? Siapakah orang baru yang menghiasi kehidupan keluarga Saputro? Siapakah yang memberikan petunjuk-petunjuk dan bagaimana isi dari petunjuk tersebut?


Coming Soon