Laman

Sabtu, September 28, 2013

270913

Hemm rasanya kurang afdol kalo belum cerita segala yang terjadi kemarin disini. Jadi, seperti hari Jumat biasa, jam 7 aku sampe di kampus buat diskusi. Terus liat ada bunga-bunga turut berduka cita depan kamar mayat RSCM. Aku mikir, kalo ada keluarga yang meninggal gimana ya? Aku ya cuek aja terus lanjut jalan ke Parasit. Pas udah nyampe Parasit eh skip ga taunya diskusinya jam 8 jam 7 ada kuliah dulu. Terus kuliah lah sejam abis kuliah masuk ke ruang diskusi. Abis masuk kesana ga taunya Bu Evi udah masuk dan ruangan udah rame. Ternyata lagi pada sibuk ngebahas dr. Mu'nim yang meninggal tadi pagi karena kanker pankreas. Jenazahnya disemayamin di FKUI. Terus gosip juga katanya beliau ini masih belum tau mau dimakamin dimana gara-gara istrinya ada 3 dan pada maunya beda-beda. Jadi dibilangin kalo mau punya istri jangan banyak-banyak huahahaha. Pas udah hampir lengkap semuanya diskusi dimulai dan jam 10 udah selesai. Foto-foto dulu nih soalnya pas DK 3 Vito mau ikut OIM UI makanya belum tentu bisa masuk. Kita semua difotoin sama Rendra dan gara-gara difotoinnya 20 biji jadilah begini (ngeditnya pas jam 11 an).

W5 niy

Ini belum termasuk yang diapus-apusin pas di ruang diskusi.

Diskusi kelar aku cao ke ruang BEM soalnya mau ada rapat Senior. Sambil nunggu jam 11 aku ngedit foto sehingga jadi seperti diatas tadi. Jam 11 rapatnya mulai dan sebelum jam 12 an ada surprise untuk kadept tercinta (ultahnya udah lewat lama).

ini kuenya...




pop up card by Lady

Kadonya itu sweater warna abu-abu. Pop-up card nya yang bikin Lady. Bagus kan?

Jam 12 cowo-cowo pasa sholat Jumat sementara yang cewe-cewe istirahat. Sekitar jam 1 kurang 10, Ryo sebagai ketua rapat balik ke BEM dan pas udah lumayan lengkap sekitar jam 1.15 rapatnya dimulai lagi dibuka dengan nonton video Gue Anak Fisip, Tentara Merah, Suporter FKM, dll.

Daaaan disini gongnya terjadi. Sekitar jam setengah 2 an ada telpon LINE masuk dari anggia sekarnungging (emang aku namain gini di kontaknya). 

itu sodara saya, bukan penyanyi dangdut

chat selanjutnya

Pas dikasi tau kalo mangah (spelling aslinya sih mak ngah, kalo di bahasa Indonesia in artinya tante, anak tengah di keluarga) udah ngga ada alias wafat, aku langsung kaget dong ya. Aku langsung aja cabut dari rapat dengan panik dan ditelpon beneran sama sepupu aku ini pas mau jalan ke mobil. Aku telpon mama ga diangkat. Pas udah nyampe mobil, karena masih ngga percaya ya aku tanya ke supir aku eh bener udah meninggal. Meninggalnya sebelum sholat Jumat. Tadinya aku mau ditelpon pas siang-siang, dikasi tau tapi takutnya pas lagi kuliah ngga bisa diganggu. Di jalan mama telpon supir aku minta tolong panggil ambulans Dibo Piss. Setelah sampe percetakan Dibo Piss ambulansnya diurus dan abis itu kita langsung pulang. 

Pas udah sampe rumah, zingggg suasana rumah emang bener-bener suasana duka banget. Aku langsung tanya ke sepupuku yang udah nyampe dari tadi, ke mbakku (baca : pekerja rumah tangga yang sebelum kerja disini kerja di rumah almh mangah), sama tanteku yang hampir setiap hari ngurus mangah dirumah. Jadi begini ceritanya, pas pagi-pagi kalo udah bangun kan disuapin makan (mangah ini udah stroke selama 7 tahun dan emang dirawat dirumah). Ngeliat mangah udah melek tanteku pasti langsung bilang dong mau dibikin makanan. Terus keluar bentar nyiapin makan eh pas udah selesai masuk kamar mangahnya tidur. Pas diraba masih belum panas tapi dibangunin ga bangun-bangun. Panik kan tantekku terus dipanggil lah mbakku dan 2-2nya namanya juga lansia nemu kasus beginian tambah panik dong. Abis itu tanteku langsung telpon suster suruh cepet dateng. Pas suster udah dateng, langsung digoyang-goyangin, di RJP, pokoknya segala macem usaha dilakuin biar sadar tapi tetep aja ngga bisa. Ya udah innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Telah berpulang ke Rahmatullah ibu R****i dalam usia 69 tahun. Mbakku sama tanteku langsung telpon semua orang, termasuk sepupuku yang merupakan anaknya mangah ini yang tinggal di Bandung sama Soreang yang jaraknya 1 jam dari Bandung. Nangis doi (kata beberapa sumber hampir ngamuk) pas dikasi tau lewat telpon sama mama pas mama udah dirumah.

Terus makin banyak tamu dateng, terus baca yasin, baca doa-doa, mandiin jenazah, dikafanin, pokoknya dilakuin lah semua prosesi pengurusan jenazah mak ngah ini. Kita sekeluarga nungguin sepupu aku dateng sampe jam 5 tapi ga dateng-dateng gara-gara nyasar kemana-mana mulai dari Lebak Bulus, Pasar Rebo, macem-macem deh. Karena sampe maghrib ga dateng-dateng, jenazah ditutup lah dan disholatin di masjid deket rumah. Jadi mau ga mau sepupuku harus ikhlas ga bisa liat jasad mamanya buat yang terakhir kali :(

Abis maghrib jenazah dibawa ke TPU terus langsung dikubur sebelum isya. Terus pas di kuburan mampir makam mbah kakung bentar soalnya makamnya deketan cuma serong 2 makam. Jadi gini, keluarga papa itu emang udah mesen makam di TPU itu buat siapa aja deh yang dipanggil duluan. Karena ada yang meninggal, biarpun bukan dari keluarga papa ya kasih aja biar ga repot lagi ngurus makam. Soalnya makam yanh deket cuma disitu. Intinya, antimainstream banget ke kuburan malem-malem hahaha.

Setelah pemakaman langsung pulang dan melayani banyak pentaziah tentunya. Jam setengah 9, barulah sepupu aku nyampe terus langsung nangis kejer. Diceritain lah gimana-gimananya kejadiannya pas mau meninggal. Selain itu cerita-cerita juga soal pertanda kaya kejatohan cicak lah, ngeliat mata udah ga ada bagian itemnya, lampu pecah, ga bisa tidur, dan pertanda yang aku alamin tadi pagi. Kebetulan pas itu ada juga sepupunya sepupuku itu dari pihak papanya yang rata-rata seumuran mama saya. Jadi ya ngobrol-ngobrol bicarain kira-kira 7 hari 40 harinya kaya gimana.

Udah malem? ya tepar. Besok paginya sepupu aku ke makam sekalian nganter bapak mertuanya pulang ke Soreang.

Sekian cerita duka kali ini. Mohon doanya untuk mak ngah semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah dan keluarganya diberikan kesabaran dan ketabahan aamiin. See you next post :)

Tidak ada komentar: