Laman

Senin, November 25, 2013

7 to 4

Artinya apa kakak? Kuliah dari jam 7 sampe jam 4. Tujuh pagi sampe 4 sore ya bukan 7 malem sampe 4 pagi. Hari ini adalah hari pertama modul Saraf Jiwa. Ada sesuatu yang mau aku ceritain nih terkait salah satu kuliah, pesan dosen, dan kejadian di dunia nyata.

Jadi kuliah pertama dosennya dr. Rahmiati, Sp.PA. Kuliahnya kuliah PA lah. Patologi Anatomi yang berkaitan sama saraf pastinya. Sebelum masuk ke intinya dijelasin lagi dikit mengenai sistem saraf normal itu kaya gimana. Aku yang emang udah lupa segala hal berbau Neuroscience jadi bingung lah. Yang lain juga sama. Ngeliat kita semua yang udah lupa sampe-sampe beliau bilang...aku lupa kalimatnya pokoknya intinya :

"Untung kalian belum jadi dokter."
"Kalian harus tau normalnya dulu."
"Saudara niat jadi dokter, ga ada leha-leha!"

Tentu saja jleb. Masa iya sekarang belajar besok lupa bisa-bisa pas jadi dokter lupa semua. Intinya beliau menekankan yang namanya ngerti anatomi, fisiologi, pokoknya yang normal-normal itu penting banget sebelum kita tau kondisi patologinya kaya apa. Gimana mau ngobatin pasien dengan bener kalo kita ngga tau kondisi tubuh normal tanpa penyakit itu kaya apa? Bisa-bisa main tuntut sana sini kalo kerjanya ga profesional karena ketidaktahuan itu. Sakit sekian tahun yang lalu nuntutnya baru sekarang.

Kemarin kan iseng baca tentir kakak kelas, ada bahasan mengenai Spina Bifida di tentir neuropatologinya. Pas aku baca, ternyata spina bifida itu ada yang occult alias bagian neural tube yang ga bisa nutup itu ga keliatan karena ketutup kulit jadi cuma bikin dimpling (kaya lekukan kecil ga terlalu dalem) sama yang terbuka kaya meningocele, myelomeningocele, dkk jadi kaya ada tonjolan keluar di punggung bagian bawah (cari sendiri di google gambarnya kalo masih bingung, pasien sekarang kan pinter). 

Nah, masalahnya disini. Waktu 40 harian mak ngah kan sekeluarga pada dateng tuh kerumah, termasuk keluarganya almarhum suaminya mak ngah dari Bandung. Salah satu keponakan almarhum om aku ini ada yang dokter spesialis anak di klinik terkenal. Sepupuku, anaknya mak ngah yang punya anak kecil umur 1 tahun hampir 2 tahun yang lari-lari mulu ga bisa diem ini nanya soalnya ada dimpling di daerah bokong anaknya. Dulu pernah nanya juga sama papa, kata papa sih gpp kalo ga ada keluhan, kalo mau dioperasi juga bisa. Intinya ga ada masalah lah sama dimpling itu. Sejauh ini keponakan aku tadi juga ga ada masalah sama perkembangannya biarpun lahir prematur terus ngga dikasih ASI karena emaknya hipertensi pas hamil. Jalan lancar, ngomong juga udah lumayan bisa mama papa, nyanyi juga bisa biarpun rada ngaco namanya juga anak kecil, makan juga apa aja mau tapi gerak terus anaknya makanya kurus.

Pas keponakanku "diperiksa" sama uwanya (bahasa Sundanya tante itu uwa), aku sempet ditanyain ini spina apa gimana? Ya aku taunya spina itu kalo ada tonjolan keluarnya aku bilang aja ini cuma lekukan,  ga ngeluarin apa-apa, dipegang ga sakit, serem bener kalo spina bifida. Tapi kata uwa dokter setelah "meriksa" sih emang bener gpp. Abis itu aku lupa pada ngomong apa hahaha.

Namun, setelah aku baca tentir itu beserta nyari di Wikipedia, kayaknya bisa jadi keponakan aku spina bifida. Pas baca rada serem juga sih secara langsung keinget pas liat ada gambar dimplingnya. Aku baca di Wikipedia katanya kalo yang occult emang ga nimbulin gejala. Yah semoga keponakan aku baik-baik aja deh :)

Kesimpulannya, emang harus banyak belajar sih, jangan yang udah ada dilupain, dan kalo pengetahuannya masih kabur, terus baca, baca lagi. Andai aku punya fisik sekuat dr. Rahmiati yang bisa tidur jam 11 malem bangun jam 4 pagi udah gitu masih semangat ngasih kuliah pagi tanpa ngantuk :")

"Saudara niat jadi dokter, ga ada leha-leha!"

Tidak ada komentar: