Laman

Jumat, Desember 27, 2013

Untuk Apa Cuci Tangan?

Oke, karena hari ini hari Jumat dan ga terlalu banyak kegiatan (untung pulang cepet gara-gara KKD dimajuin) aku mau cerita sesuatu. Jadi ini pembahasan dokter yang ngajar KKD tadi (maaf dok saya ngga tau nama dokter) soal pentingnya cuci tangan yang emang ga ada di checklist secara tadi KKD pemeriksaan kesadaran, tanda rangsang meningeal sama saraf kranial, tapi penting, penting banget untuk dilakuin semua tenaga kesehatan termasuk dokter sebelum memulai prosedur.

Beliau nanya, cuci tangan buat apa sih? Ada temen yang jawab biar sehat, biar bersih, biar ga sakit, biar pasien ga infeksi pas dipegang, merupakan perilaku bersih sehat pokoknya jawabannya seputar situ deh. Pas ada yang jawab infeksi, ditanya lagi sama dokternya, infeksi apa? Jawabannya nyerempet-nyerempet ke MRSA (multi resistance snya lupa antibiotic, kalo mau tau yang benernya googling aja, lagi males nyari). Intinya resisten sama lebih dari satu antibiotik deh. Istilahnya infeksi nosokomial yaitu infeksi yang didapet dari rumah sakit. Dokternya nanya terus sampe ketemu jawabannya tapi ga ada yang bener, biar dokternya ga nularin pasien lah, dokter ga ketularan pasien, kalo sakit ga bisa kerja, ga bisa menentukan diagnosis, dll. 

Sampe akhirnya dokternya nanya apa manfaatnya cuci tangan? Yang semua orang mau deh. Dijawab lagi sehat, biar ga sakit, sampe ada yang jawab duit. Dan jawabannya emang bener duit, karena semua orang mau duit.

Cuci tangan bermanfaat biar dokter dapet duit banyak. Bukannya matre bukannya korup tapi emang bikin duit banyak. Hah? Apa hubungannya? 

Tahun depan, tepatnya tanggal 1 Januari 2014 udah era BPJS. Yang ga tau BPJS bisa cari di google soalnya kalo kujelasin disini masih cetek juga pengetahuannya takut salah. Intinya, pasien-pasien yang dateng yang metode pembayarannya pake BPJS ini misalnya diberlakukan asuransi secara flat, misalnya 650 ribu. Pasien dengan keluhan apapun, mau sakit selama apapun, ya diasuransiinnya segitu aja dari BPJS. Contohnya ada pasien dateng dengan stroke, dirawat 7 hari. Terus kena pneumonia jenis yang didapet dari infeksi nosokomial (lupa apa namanya). Otomatis dirawatnya jadi tambah lama dong, terus nambah lagi biaya antibiotiknya. Belum lagi kalo resisten sama antibiotik yang udah umum, ya dikasihnya antibiotik jenis lain yang harganya lebih mahal. Jadi habis berapa biaya? Jutaan lah. Kan diasuransiin cuma 650 ribu. Sisanya siapa yang bayar? Pasien. Bukan! Yang bayar rumah sakit. Jadi rumah sakit rugi dong. Kalo biaya pengobatan pasien kurang dari 650 ribu misalnya karena pasien berhasil ditangani dengan baik dan ga kena infeksi nosokomial karena dokter melakukan perilaku bersih sehat dengan cuci tangan, duit sisanya jadi keuntungan rumah sakit, bisa aja dibagi-bagi ke dokter hehehe.

Cuci tangan emang sering terlupakan karena di kehidupan nyata istilahnya ga cuci tangan ga akan menimbulkan komplikasi serius secara cepat, tapi penting. Penting banget. Kalo berpikir ga mau cuci tangan, pikir aja, duit. Hahaha.

Tidak ada komentar: