Laman

Rabu, Desember 31, 2014

:)

Copas dari grup sebelah. Renungan yang oke (biarpun mainstream soalnya ngomongin jatohnya Air Asia) untuk menutup tahun ini :)

Berbicara tentang jatuhnya pesawat AirAsia, aku jadi inget kejadian Ahad pagi di Juanda. Kebetulan, aku salah satu penumpang AirAsia dari Surabaya, tapi jurusan Jakarta. Kebetulan lagi, jadwal flight-ku tak lama setelah jadwal QZ8501 jurusan Singapura. 

Pagi itu di tempat check in, ada seorang bapak paruh baya yang marah-marah. Ternyata bapak itu ketinggalan pesawat AirAsia jurusan Singapura. Dia marah-marah karena ketinggalan walau cuma beberapa menit dan ngotot minta diperbolehkan masuk. Tapi ternyata petugas bandara tetap tidak mengizinkan bapak itu masuk. Akhirnya, bapak itu harus mencari pesawat lain jurusan Singapura.

Jika saat itu bapak tsb tetap diperbolehkan ikut QZ8501, dia akan menjadi salah satu korban yang tenggelam dan bahkan mungkin menjadi korban yang belum ditemukan. 

Begitulah. Nasib yang kita anggap buruk, seringkali mempunyai hikmah yang luar biasa. Kita seringkali buru-buru marah terhadap taqdir, padahal Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.

Allah telah jelas berfirman, "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, pdahal ia Amat baik bagimu. Dan boleh Jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia Amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui" (QS. Al-Baqarah : 216)

Kamis, Desember 25, 2014

Lusy Rahmawati - Ternyata

Old but good...

Dudududududududududu
Tak ragu lagi jalani hidup ini
 
Jalani hidup sendiri 
Mengapa harus terjadi
Kau pergi tinggalkan diri ini 
Saat `ku masih cinta
Saat terucap janji setia 
Gelap hatiku 
Bagai mentari takkan bersinar lagi 

Ternyata tanpamu langit masih biru 
Ternyata tanpamu bunga pun tak layu 
Ternyata dunia tak berhenti berputar 
Walau kau bukan milikku
 
Dudududududududududu
Tak ragu lagi jalani hidup ini
Dudududududududududu
Kan kuhadapi apapun yg terjadi

Sementara ini kucoba 
Nikmati sendiri saja 
Percuma kuberi tulus cinta
Bila nanti segalanyakan berakhir jadi sia-sia
Kini kusadari 
Masih banyak lagi yang ingin kuraih

Ternyata tanpamu langit masih biru 
Ternyata tanpamu bunga pun tak layu 
Ternyata dunia tak berhenti berputar 
Walau kau bukan milikku

Saatnya kini kumenyadari 
Tanpamu diriku tak akan sendiri 
Tak mau cintamu lagi

Minggu, Desember 14, 2014

Jaga Terakhir di Pulmo (12/12/14 - 13/12/14)

Akhirnya stase yang sangat melelahkan ini kelar juga. Sebelum semuanya berakhir dan move on ke Neuro, hari Jumat sampe Sabtu kemarin aku jaga. Harusnya aku jaga hari Sabtu malem tapi karena tukeran sama temen dan pengen santai hari Sabtunya hahaha, aku jadi jaga hari Jumat setelah paginya ujian tulis.

Mungkin ceritanya agak sedikit acak dan kurang banyak isinya karena lupa tapi menurut aku jaga kemarin itu cukup berkesan biarpun tindakannya ga sebanyak pas jaga IGD minggu kemarinnya (4 pungsi bro waktu itu).

1. Tn. R dan Tn. A

Nah ini salah satu pasien di IGD pas awal-awal aku jaga. Dokternya minta tolong aku buat EKG in bapak ini. Dengan bodohnya, aku lupa pake masker dan sarung tangan. Mohon maaf tulisan selanjutnya akan agak distrubing. Pas aku baru deket-deket si pasien, aduh napasnya bau banget banget banget dan sangat khas baunya. Terus aku buka bajunya dan banyak banget lendir di baju dan badannya karena emang dari tadi pasien ini batuk berdahak terus. Masang EKG nya pun juga agak susah karena pasiennya sepertinya somnolen dan kurang kooperatif. Tapi pada akhirnya selesai juga dengan bantuan "koas" (ga tau sih istilahnya apa) perawat yang jaga disitu. Btw di RSP banyak banget "koas" perawat dari Papua sama NTT. Sejak itu ga lagi deh ga pake APD (masker dan sarung tangan) pas ketemu pasien soalnya mana tau kan kalo kondisinya akan se'buruk' itu.

Kejadian kedua, aku diminta dokter jaga buat ngasih terapi inhalasi Combivent ke pasien ini. Tapi, dengan skipnya, aku malah masukin obatnya ke maskernya pasien lain namanya Tn. A. Terus, aku bilang ke Tn. A (sebenernya aku panik sih gara-gara salah itu) kalo di uapnya nanti aja, aku mau tanya dokter jaganya dulu. Tapi si Tn. A ngotot minta di uap padahal udah dibilang aku tanya dokternya dulu. Si Tn. A ini emang udah ngebet pengen pulang sih. Beliau ini pasien PPOK sejak 10 tahun yang lalu dan udah jadi pasien 'langganan' poli paru. Beliau juga ada pembengkakan jantung dan udah lama ga kontrol sejak ga ada gejala. Dalam keadaan salah satu Combivent udah kebuka dan masuk di maskernya Tn. A, aku pergi nanya dokternya. Ternyata, si Tn. R udah di uap sama temen aku. Ya udah abis aku nanya aku uap lah di Tn. A karena emang udah jadwalnya untuk di uap sih (udah lebih dari 20 menit sejak dia di uap pertama kali). Abis di uap ukur APE, terus uap lagi atas instruksi dokter. Ga lama kemudian pasien pulang deh hahaha.

2. Ny. N

Pasien ini dateng dalam keadaan sesek banget. Pas aku raba kulitnya dingin dan nadinya cepet banget. Pas ditensi juga rendah banget sampe nensinya kuulang sampe 3x padahal doi udah sesek banget dan kedinginan. Abis ditensi aku langsung makein jaket ke pasien ini karena udah kedinginan dan ga kuat duduk.

Beberapa saat kemudian, setelah dianamnesis dan pemeriksaan fisis (pake S ya bukan K) dan foto ronsen, pasien ini mengalami pneumothorax. Buat yang ga tau apa itu istilah dari planet Pluto ini, pneumothorax itu keadaan dimana ada udara di dalam rongga selaput pembungkus paru alias pleura. Jadinya parunya 'keteken' sama udara makanya sesek cmiiw. Buat ngeluarin udaranya, dipasanglah suatu selang namanya WSD (cari sendiri deh di google apa gerangan selang ini dan fungsinya apa). Sebelum di WSD tentunya diperiksa dulu dong untuk nentuin lokasinya. Pas di perkusi kedengeran tuh hipersonor di dada kirinya karena banyak udara disitu. Prosedurnya agak mirip sama pungsi pleura tapi yang dimasukin adalah selang berbentuk tabung agak gede dan mesti di'buka' dulu kulitnya (kedengeran banget suara udara pas keluar dari rongga pleura). Pas dibuka kulitnya dengan berbagai macam alat bedah minor pasien yang masih muda ini (umur 22 apa 19 gitu seumur ane dong) ngeluh kesakitan terus dan matanya ditutupin sama lakinya. Ya sebagai koas yang hanya bisa observasi kerjaan aku dan temen aku cuma nenangin pasien aja. Prosedurnya lumayan lama dikerjainnya karena abis itu kulit pasien perlu dijahit biar selang WSD nya ga geser-geser. Rasanya 'wow' gitu pas liat oh ini toh yang namanya undulasi, bubble keluar, dll karena buat aku ini pertama kalinya liat prosedur pemasangan WSD setelah 3 minggu hidup di Pulmo. Terima kasih mbak N sudah 'membantu' saya dapet ilmu semoga cepet sembuh dan bisa beraktivitas kembali ya mbak.

3. Ny. W

Cerita mengenai pasien ini agak panjang karena aku berhasil melakukan pungsi pleura. Si ibu dateng dengan keluhan nyeri dada sebelah kiri dari dada atas sampe bawah. Keliatan banget dari ekspresi wajahnya kalo beliau kesakitan. Setelah dianamnesis, temen aku nge PF ibu ini dan kedengeran redup banget pas diperkusi dada kirinya. Pas napas dada kirinya ketinggalan. Abis anamnesis dan PF, ibu ini dipasang EKG dan masangnya cukup lama since alatnya rada-rada aneh sehingga copot-copot mulu dari dada dan ngeprintnya kudu manual. Udah gitu bajunya agak susah dibuka karena daster jadi masang V5 sama V6 nya rada butuh usaha. Biarpun begitu, si ibu ini sangat kooperatif dan enak diajak ngobrol walau tetep ngerasa kesakitan. Bilang makasih terus ke kita mungkin karena udah nenek-nenek juga kali ya seneng gitu ngerasa terbantu dan nyaman karena adanya dokter (biarpun sebenernya bukan dokter tapi masih pake kata muda di belakangnya). Setelah liat foto toraksnya, keliatan bahwa emang ada konsolidasi di paru kirinya entah itu efusi atau massa masih belum tau jadi direncanakan pungsi pas malemnya karena pasiennya masih tedor nyenyak.

Beberapa jam kemudian yaitu jam 12 maleman lewat, akhirnya pungsi juga. Sebelum pungsi pastinya tanya-tanya dokternya biar ga gugup dan salah langkah biarpun sebelumnya dah pernah tapi mentok iga hahaha. Sekalian jelasin dah prosedur pungsi gimana. Yang jelas pertama informed consent dulu jadi ga main asal tusuk tanpa izin tar dituntut kite hahaha. Abis itu siapin alat, ada kasa steril, sarung tangan steril, spuit 5 cc, spuit 20 cc, alkohol, betadine, abbocath 14G, selang infus, botol buat nampung cairan yang dikeluarin, lidocaine 2 ampul minimal, udah sih kayaknya itu aja. Kemudian tentuin lokasi pungsi dengan PF dan foto toraks terus tandain deh pake pulpen kalo udah ketemu. Pas ini pasien juga udah disuruh angkat tangan terus tangannya dipegangin pendamping biar ga pegel dan biar terekspos lah lokasi pungsinya. Terus cuci tangan dan pake sarung tangan steril. Spuit dibuka, kencengin dulu, masukin lidocaine 2 ampul terus keluarin udaranya, simpen spuitnya. Abis itu asepsis & antisepsis pake betadine trus alkohol, dari dalem ke luar ya. Kemudian baru dianestesi, lokasinya agak kebawah dikit dari lokasi pungsi pas itu. Pertama di kulit dulu ke beberapa arah sampe ada jendolannya di kulit terus cabut lagi and anestesi ke dalem pleura nanti pas dah nusuk pleura ada sensasi nusuk kertas yang kerasa banget. Jangan lupa aspirasi sambil masukin takutnya masuk ke pembuluh darah jadi antiaritmik deh lidocainenya. Pas dianestesi pake lidocaine, si pasien kesakitan...padahal baru di kulit. Tambah dimasukin jarumnya tambah kesakitan...untung berhasil keluar cairan pleuranya warna serohemoragik. Ambil cairannya pas lidocainenya dah masuk semua. Oleh karena itu, dokternya nambahin lidocaine 2 ampul lagi terus dianestesi lagi. Kali ini pake spuit 20 cc buat disimpen di kulkas buat sitologi yang aku ambil tadi pake spuit 5 cc buat analisis cairan pleura. Abis itu abbocath ditusuk di lokasi pungsi, pasang selang ke abbocath, ujung selang masukin ke botol, terus selang dibuka dan keluarlah si cairan pleura secara perlahan. Ngalirinnya pelan-pelan dulu soalnya kalo kecepetan parunya jadi kecepetan ngembang, tekanan di alveolus jadi lebih positif duluan dan bisa terjadi reexpansion pulmonary edema (cari sendiri lagi deh apa gerangan ini) cmiiw. Makanya kalo si pasien dah batuk atau dadanya ngerasa ketarik langsung distop untuk mencegah si reexpansion pulmonary edema ini. Setelah ngalirin beberapa lama, akhirnya dihentikan juga tindakan ini dalam keadaan tangan saya pegal dan pasien senang karena sesaknya agak berkurang. Keluarnya kalo ga salah 750 ml ditampung dalam 1 botol pocari sweat dan 1/2 botol mijon (ini botol dicariin suaminya pasien dan biasanya sih pake botol bekas infusan). Setelah tindakan selesai, bekas pungsi ditutup pake kasa steril terus diplester. Pasien istirahat, dokter juga #eh. Btw jangan pake catetan prosedur saya ini buat yang mau ngelakuin tindakan aslinya soalnya ini cuma berdasarkan pengalaman pribadi dan ilmu dengar dari PPDS Pulmo. Alhamdulillah pasiennya ga kenapa-napa sih.

Sekitar jam 2 maleman, dokternya minta tolong EKG in lagi si ibu ini karena hasil EKG yang pertama ilang entah kemana nahloh. Mana partner jaga udah ke kamar buat bobo. Peer bener deh nge EKG lagi sendirian akhirnya...

4. Tn. D

Pasien ini dateng agak malem kira-kira jam 10 an apa 11 an gitu. Pasien dateng dalam keadaan sesek banget. Terus di uap. Setelah anamnesis dan PF singkat ternyata beliau asma eksaserbasi. Pasien dateng sama anak perempuannya yang mohon maaf rada-rada rotewesotewe dan sensi sama koas. Pertama, aku mau pasang IV line sama pasien ini didampingin perawat terus si anak nanya gini ke perawatnya, ini udah mahir belum ya saya ga mau bapak saya ditusuk-tusuk jadi bahan belajar soalnya dulu pernah ditusuk sama perawat terus ga berhasil kasian bapak saya. Ya udah aku diem aja dan ngebiarin mas-mas perawatnya masang.

Beberapa saat kemudian, aku dan temenku diminta tolong dokternya buat pasang EKG bapak ini. Pas ngeprint EKG, si anak nanya lah ke kita, sudah bisa evaluasi ini hasilnya gimana? Tak jawab aja nanti saya baca dulu. Pas udah diprint semuanya, temenku baca dan aku ngibrit naro alatnya kembali setelah selesai masang. Terus ditanya lagi sama si anak gimana hasilnya kata temen aku (yang emang pinter) hasilnya masih dalam batas normal. Ya sudah anak pasien senang kami tenang. Sebenernya sih males ngeladenin pasien yang ga mau dilayanin koas padahal mah dah risiko pasien BPJS pasti diapa-apain sama koas. Kalo ga mau disentuh koas ya ke RS yang mahal aja. Tapi mau gimana tar di lapangan kan kita ga tau bakal ketemu pasien yang gimana.

Sekitar jam 4 pagian, pas anak dan keluarga pasien yang lainnya udah ngibrit, dokter mintain tolong aku buat uap beliau lagi. Berotec dan Atrovent udah ditangan, tapi ternyata masker si pasien dipegang anaknya. Setelah nanya ke dokter ya udah kubilang uapnya nanti aja. Terus beliau malah cerita panjang lebar soal penyakit asma nya, udah langganan jadi pasien poli asma, ngerasa ga sendirian karena banyak juga ternyata orang yang ngalamin asma setelah liat di poli. Pasien cerita dulu beliau sedih dan tertekan soalnya punya penyakit asma jadi kalo ngelakuin aktivitas fisik ga sekuat temen-temennya. Pas ke poli asma he realized bahwa beliau ga sendirian ngalamin hal ini. Terus beliau cerita juga beliau punya penyakit saraf kejepit (yang ada di otakku HNP tapi gatau juga sih) sejak tahun 1986 terus rajin kontrol ke rehabilitasi medik. Terus nanya juga, mbak Larasati disini sebagai apa, aku jawab aja aku koas, dokter muda. Terus pasien cerita lagi punya sodara perawat di RSP namanya siapa gitu lupa terus bilang suaminya perawat juga. Ceritanya lanjut terus sampe pasien bilang bersyukur dikasih sakit sama Tuhan blablabla terus cerita juga istrinya meninggal karena kanker 2 bulan yang lalu setelah sebelumnya dirawat di Dharmais. Beliau cerita di Jakarta banyak RS pusat, pusat paru di Persahabatan, jantung di Harapan Kita, kanker di Dharmais, di Cawang baru buka Pusat Otak, dll. Dan masih banyak cerita lainnya tapi aku lupa. Kalo ditotal kayaknya 10 menit ada kali pasiennya cerita panjang lebar. Aku yang ga tau mau respon apa ya aku iya-iyain aja omongan pasiennya sama edukasi dikit kalo tatalaksana utama dari asma itu hindari pencetusnya sama jelasin tiap orang pencetus asmanya bisa beda-beda karena pasiennya nanyain itu. Ga lama kemudian beliau bilang "makasih dok" padahal ga aku apa-apain pasiennya. Aku bingung. Ya jawab aja sama-sama terus suruh pasien istirahat dulu bilang nanti di uap abis itu pergi duduk lagi deh di nurse station.

Dari sini aku belajar bahwa sekecil apapun hal yang kita lakuin ke pasien biarpun ga ada apa-apanya di mata kita (dalam kasus ini dengerin dan ngerespon curhatan pasien) bisa sangat berarti di mata pasien :)

5. Ny. L

Pasien ini dateng agak malem...lupa pastinya jam berapa. Keluhannya sesek. Terakhir kali sesek kaya gini tuh pas masih kecil. Pasien dateng sama anaknya, anaknya cerita kalo ibunya emang punya asma tapi ga pernah serangan. Ga lama kemudian dokter suruh aku uap ibu ini pake ventolin sebiji itupun pake ada yang tumpeh soalnya maskernya jatoh pas aku mau pasang ke selang. Terus si ibu diuap dan kuminta hirup obatnya. Selesai diuap pasien udah ga sesek. Ga lama kemudian, pas lagi duduk-duduk istirahat di nurse station, pasien manggil, dokter, dokter! Aku samperin dong beliau. Terus beliau bilang gini "Makasih ya dokter sekarang saya udah bisa napas lagi.". Rasanya tuh seneeeng banget biarpun cuma dibilang makasih doang ga dikasih duit hahaha (sebenernya ga selebay ini juga sih senengnya). Kubales aja iya bu sama-sama, sekarang ibu istirahat dulu aja. Terus pasien cerita pas dateng ke RS emang susah banget napasnya. Kemudian anaknya dateng kuanamnesis bentar deh haha.

6. Tn. H

Sekitar jam 2 maleman, aku disuruh dokter jaga buat nge EKG in salah satu pasien di ruang isolasi. Yang ada di otak aku adalah serem, karena pengalaman aku pas jaga IGD pertama disuruh kesana buat meriksa tanda vital pasien TB MDR. Selain itu suasananya juga pasti serem, kebayang dong lewat lorong gelap sendirian ke ruang isolasi malem-malem gene. Yasudahlah aku ke ruang isolasi sendirian dan nyari Tn. H ini. Eh ngga taunya udah kakek-kakek sepuh. Beliau ditungguin keluarganya. Aku langsung kenalin diri terus pasang EKG. Sambil masang, nanya-nanya keluhannya apa, keluhannya batuk darah sejak dini hari, sebelumnya ga pernah batuk darah dan darahnya dah keluar kira-kira setengah gelas aq*a sejak pertama kali batuk. Beliau sampe di RSP dari jam setengah 1 an. Umurnya udah 75 tahun dan pernah punya penyakit jantung koroner terus dirawat di Harkit. Selama di RSP belum diperiksa apa-apa baru di EKG ini. EKG udah diprint, pamit sama bapake, aku balik lagi ke nurse station. Ternyata pas baca statusnya...kemungkinan doi TB kambuh dan pas tahun 60 an (lama bener yak) pernah kena TB. Untung bukan MDR hahaha.

Akhirnya kelar juga seluruh cerita yang capek diketiknya udah dari jam 3 an. Sekarang waktunya move on ke Neuro dan harusnya saya belajar Neuro bukannya ngetik ginian. Semoga menginspirasi siapapun yang membacanya...kalo pengen terinspirasi aja haha. See you next post alhamdulillah Neuro ada libur Natal sama Tahun Baru jadi mungkin ada waktu luang dikit buat ngepost tentang apapun hahaha.

Jumat, November 21, 2014

Kardiologi dan Bantuan Hidup Jantung Lanjut

Halo semua akhirnya bisa ngepost juga ditengah kehectican kehidupan klinik. Akhirnya kelar juga satu stase yaitu Kardiologi dan Bantuan Hidup Jantung Lanjut. Stasenya berlangsung selama 3 minggu di Harapan Kita (pusat jantung nasional bro hahaha).

Well, di klinik ini tuntutannya banyak dan tanggung jawab makin gede. Sebenernya bisa aja dibikin santai tapi pasti nantinya akan ga dapet apa-apa. Karena tujuan utama di klinik itu adalah punya ilmu dan skill biar bisa jadi dokter yang hebat, ga cuma ngerti teori terus lulus ujian. 

Overall, stase ini menyenangkan. Ilmunya biarpun susah tapi menarik, didukung dengan staf pengajar, PPDS, perawat, dan sekretariat yang baik-baik dan ga pelit buat berbagi ilmu. Ketua modulnya baik suka traktir makanan dan bikin pelatihan macem-macem diluar jadwal modul buat mahasiswa. Dan di stase ini, kebetulan minggu kemaren barengan sama acara ulang tahun Harkit, semua koas wajib jadi panitia, termasuk yang lagi jaga hari Sabtu pagi itu. Biarpun weekend yang harusnya buat belajar kesita tapi seru kok.

Di stase ini kegiatannya macem-macem, ada tutorial EKG, radiologi, bunyi jantung, bedah, sama echo yang full kuliah, diskusi topik, presentasi kasus, bedside teaching, jaga malam, ujian (yang keliatannya horor tapi sebenernya ga horor-horor amat), dan yang utama, kerja ruangan. Di kerja ruangan kita interaksi langsung sama pasien, kecuali di radiologi sama prevensi dan rehabilitasi. Pas kerja ruangan ini kita bener-bener dilepas tanpa didampingi konsulen atau PPDS makanya harus punya bayangan mau ngelakuin apa pas kerja ruangan ini. Kita bisa anamnesis sama pemeriksaan fisik pasien langsung terus liat EKG sama penunjang lainnya di rekam medis. Idealnya sih jangan baca rekam medis dulu sebelum periksa pasien biar bisa jadi dokter-dokteran negakin diagnosis sendiri tapi hal ini sering 'dilanggar' kecuali pas ujian Mini-Cex hahahaha parah. Ya, yang namanya beginian emang perlu pengalaman sih sampe jago (sejujurnya kelar stase ini dibilang jago akupun masih belum jago, anamnesis berantakan PF belum lancar dll). Biarpun ga jago alhamdulillah ilmu nambah dikit :p

Satu lagi yang menarik adalah jaga malam. Di stase ini satu orang dapet jatah jaga 2 kali. Jaga itu kalo weekdays mulai dari jam 4 sore - 6 pagi besoknya, kalo weekend (hari Sabtu aja) mulai dari jam 6 pagi-6 malem atau 6 malem-6 pagi hari berikutnya. Alhamdulillah ga dapet jaga weekend tapi mau ga mau harus nginep di Harkit. Pas jaga inilah kesempatan buat ngelakuin tindakan macem-macem mulai dari pasang EKG yang paling sering, ngelakuin CPR, liat ada ACLS, bahkan bisa pungsi vena atau arteri kalo beruntung. Sayang aku pas jaga ngga dapet tindakan pungsi soalnya jaga terakhir aku itu pas mau ujian jadi agak-agak save energy buat belajar biarpun pas itu tidur setengah jam juga sih hahaha. Pas jaga bisa tidur kok asal IGD udah sepi. Anyway IGD Harkit dingin banget kaya kutub *kaya udah pernah ke kutub aja*.

Beban tugas disini cukup banyak, selain bikin diskusi topik dan presentasi kasus, tiap mahasiswa wajib bikin tiga kasus di rekam medis buat ujian portofolio, 1 pasien baru pas jaga, 2 pasien lama di bangsal. Dan minimal masing-masing pasien di follow up 2x. Ini nih yang bikin sering pulang malem soalnya harus ada waktu buat cari pasien dan follow up pasiennya. Ujian portofolio itu ya ujiannya semacam mem'presentasikan' kasus ke penguji terus ya ditanya-tanya dan dijelasin kenapa diagnosisnya ini, harusnya anamnesis terarah gini gini gini, dll. Alhamdulillah ujiannya lancar karena pengujinya cukup baik dan banyak ngajarin berbagai hal hahaha. Terus ada tugas interpretasi 75 EKG yang harus ditandatangan PPDS sebagai syarat ujian juga. Emang capek sih tapi membantu banget buat belajar interpretasi EKG yang tadinya lama jadi bisa cepet dan harus bener tentunya hahaha.

Pengalaman paling berkesan pas stase ini adalah ngelakuin CPR pas jaga H-1 ujian itu. Jadi ada pasien dateng dengan penurunan kesadaran, dibawa entah sama keluarganya atau siapanya gitu ke IGD. Setelah alloanamnesis sama PF singkat sama PPDS, dibilangin ke pendampingnya bahwa ini bukan masalah jantung, sebaiknya bawa ke RS yang ada dokter spesialis sarafnya biar tertangani dengan baik. Tapi entah kenapa aku lupa pasiennya tetep didudukin di kursi roda dan masuk kamar IGD. Beberapa belas menit kemudian, pas aku baru keluar toilet, aku dikasih tau sama temen yang jaga bareng, ada pasien cardiac arrest. Pas diliat eeh gataunya si bapak itu. Aku masuk ke ruangannya, udah dilakuin CPR terus-terusan, terus dikasi obat juga, karena pertamanya asistol jadi dikasih epinefrin dulu, CPR, kalo iramanya ga berubah kasih lagi. Terus sempet bradikardia kalo ga salah jadi dikasih atropine sulfat. COR nya gantian antara aku, temen jaga aku, sama PPDS. Kalo sendirian ya pegel lah hahaha. CPR 1 siklus aja udah pegel apalagi kalo beberapa siklus. Padahal 1 siklus itu kurang dari semenit loh (5 siklus = 2 menit, tiap 2 menit cek pulse). Ditengah-tengah CPR, si pendamping pasien ngerekam prosesnya terus dimarahin perawat, pak jangan ada undang-undangnya loh. Terus ditutup deh gordennya. Aku sendiri gatau undang-undang yang mana haha. Setelah berupaya selama hampir sejam dan ngeliat irama EKG macam VT, asistol, dan yang aneh-aneh lainnya yang aku ga tau itu apa, bapak itu resmi kembali ke pangkuan Yang Maha Kuasa sekitar jam 20.55. Dicek respon pupilnya udah ga ada dan seketika badannya jadi dingin semua. Pas udah asistol terakhir dicetak deh EKG nya biar ada 'bukti' plus nya. 

Belajar di Harkit ini sangat sangat ninggalin kesan yang baik banget buat aku dan tentunya pengalaman yang berharga. Biarpun belum bisa dibilang jago soal masalah kardiovaskular, paling ngga keluar dari sini dapet ilmu baru lah yang insya Allah bermanfaat buat nanganin pasien setelah jadi dokter nanti. Seneng rasanya bisa kenal dokter-dokter dan PPDS yang baik banget yang di stase lain belum tentu ada yang kaya gini. Atmosfir belajar di Harkit emang patut diacungi jempol. Bakal kangen banget sama pusdiklat, segala ruangan dan poli untuk kerja ruangan, jaga malam di IGD, kantin parkiran lantai 1, musholla kecil lantai 4, minimarket Harkit di belakang GP 2, minimarket Ozone yang buka 24 jam, pokoknya semua-muanya deh. Semoga bisa belajar lagi ke Harkit di lain kesempatan :)

Sekian dulu postingan kali ini, sekarang waktunya tarik napas sebelum masuk rotasi berikutnya. See you next post :)

Selasa, November 11, 2014

Klinik

Sekarang lagi jaga dan lagi ga ngapa-ngapain jadi ngepost aja deh.

Hufff sekarang udah klinik dan banyak banget hal yang harus dikerjain sampe stres dan nangis-nangis sendiri *beneran*. Sebenernya banyak banget yang bisa diceritain tapi kayaknya ga sekarang deh post nya. Klinik itu bukan perkara nilai tapi ilmu dan tanggung jawab.

Wish me luck!

Minggu, November 02, 2014

The Sims 4

Well, baru nyadar kalo bulan Oktober kemarin cuma ngepost 2 post. Sebenernya dibilang sibuk ya ngga segitunya tapi entah kenapa lagi males banget padahal banyak banget hal yang mau ditulis. Salah satunya mengenai The Sims 4.

Ya aku main baru semingguan ini. Alhamdulillah lagi ada waktu. Tadinya mau beli yang asli di toko game atau online tapi karena susah cari waktu buat keluar dan emang dasarnya males beli asli jadilah beli bajakan di salah satu online shop di instagram. Ternyata pas dicoba ga muncul sensor-sensor seperti kabar yang beredar. Cuma emang sering crash pas dimainin terutama pas travel (nanti dijelasin).

Namanya juga baru rilis, The Sims 4 secara umum masih sederhana banget. Dibanding The Sims 3 atau The Sims yang sebelumnya pasti ada plus minusnya. Ceritain plusnya dulu deh. Di Sims 4 ini interaksi antar sims nya lebih hidup soalnya ada mood yang ngegambarin perasaan sims kita dan bisa 'nular' ke sims lain lewat interaksi. Misalnya ada sims mood nya playful, telling jokes ke sims lain jadi temen-temennya ikutan playful. Ada juga sims lain yang mood nya sad, ada pilihan interaksi dari sims kita buat cheer up dia, dll. Dan ada barang yang bisa nimbulin emotional aura jadi bisa menimbulkan suatu mood muncul dan dirasain sims kita, contohnya lukisan yang dilukis pas lagi mood tertentu atau pajangan lain. Selain itu ngobrolnya bisa bareng-bareng dan bisa multitasking juga ga kaya sims sebelumnya yang ngobrol bener-bener berdua aja sambil berdiri pulak. Multitasking nya ga hanya dalam hal ngobrol tapi ya pas lagi ngapa-ngapain, contohnya nonton TV sambil denger musik, BAK/BAB sambil baca buku/koran, dll. Oiya di Sims 4, sama kaya sims 2, kita bisa tetanggaan sama sims bikinan kita sendiri ga kaya sims 3 yang bener-bener mainin 1 household dalam 1 save-an game. Namun, kelebihannya, aging nya kita bisa atur, mau household kita aja yang aging atau seluruh household ya bisa. Ga kaya sims 2 kita tambah tuwir tapi tetangga awet muda karena ga kita mainin hahaha. Dari sisi bangun membangun Sims 4 juga lumayan asik, ada styled room buat yang mager bikin ruangan, terus ruangan bisa dipindahin, digedein, dan dikecilin dengan sangat gampang *yang udah nonton video nya sebelum game ini rilis pasti ngerti*. Disini juga ga ada maling ga tau kenapa dan ga ada jual alarm maling hahaha. Jenis kerjaan sims nya juga lebih seru biarpun lebih dikit dan tiap kerjaan ada branch nya. Lebih ada tantangannya buat promotion karena lebih susah hahaha. Terus tiap berapa promotion (tergantung kerjaan) ada rewards berupa barang yang kita ga bisa beli dari buy mode. Aspiration di sims 4 bisa diganti-ganti sesuka hati, ga ada lifetime rewards adanya goal-goal gitu kalo udah mencapai goal nya muncul goal baru lagi dan dapet sekian poin aspiration. Btw sims 4 loadingnya cepet banget baik masuk game nya maupun loading. Kira-kira segini dulu nanti bisa ditambah lagi.

Sekarang kita masuk ke minusnya. Yang paling keliatan, disini community lots nya cuma dikit, ga ada taksi, ga ada kolam renang, bahkan kalo kerja ga dijemput pake carpool! Kalo ga ada taksi gimana mau pergi? Seperti yang aku jelasin diatas ada yang namanya travel. Jadi tinggal klik smartphone sims kita terus pilih travel dan pilih mau pergi kemana. Abis pilih tempat loading deh terus sims kita sampe di tempat tujuan (ga diliatin perjalanannya). Biasanya crashnya pas loading ini. Terus ga ada tukang koran tapi buatku ini plus karena ga ngotorin rumah hahaha. Di sims 4 ada pembantu tapi kadang-kadang pembantunya suka ga mau dateng karena nganggep rumah kita udah bersih jadi ga tiap hari dateng. Tapi kalo kita baru mulai main suka ada notif bahwa pembantu dateng pas your sims away dan kena charge sekian. Oiya disini ada rewards dari poin aspiration biar jasa pembantunya gratis haha. Pas nelpon ada juga pilihan mau pembantu sekali dateng apa terus-terusan. Anehnya lagi, ga ada repairman sama firefighter! Sejauh ini aku belum pernah ngalamin kebakaran tapi rempong mayan tiap ada barang rusak benerin sendiri. Biarpun ada sejumlah kekurangan, itulah yang jadi ciri kesederhanaan Sims 4 ini, ga kaya sims 3 yang kompleks banget. 

Sebenernya kalo mau dijabarin satu-satu plus minus dan detailnya akan jadi panjang banget...jadi sekian dulu ya sampe sini. Ini dia sedikit foto-foto dari permainan aku :)







Sabtu, November 01, 2014

Keluarga

Keluarga...

Tak semua yang sedarah adalah keluarga, namun tak semua yang tak sedarah juga bukan keluarga...

Keluarga bukanlah soal darah atau keturunan...melainkan tempat dimana hati dan jiwa kita berlabuh untuk selalu kembali *aduh mulai ga jelas*.

Semakin kesini, semakin banyak kesibukan dan urusan pribadi masing-masing anggota keluarga. Dan waktu untuk berkumpul semakin sulit untuk dicari. 

Oleh karena itu, silaturahmi dapat semakin renggang. Rasa kekeluargaan yang ada semakin memudar...dan kemudian hilang.

Coba deh temen-temen semua bayangin kalo berada dalam posisi seperti itu. Pasti banyak lah yang pernah atau lagi ngalamin. Banyak orang ngomongnya keluarga prioritas nomer satu tapi dalem hatinya ngga juga karena terbelenggu oleh segala kesibukan yang ada. 

Ya...intinya sih yang namanya ngejaga silaturahmi dengan orang-orang yang kita anggap sebagai keluarga kita emang susah. Kuncinya cuma satu, yang bisa bikin segalanya jadi enak buat dijalanin, ikhlas.

Sabtu, Oktober 18, 2014

Empat Tahun yang Lalu, di Bulan Ini

Empat tahun yang lalu, aku bahagia mendengarmu bahagia
Empat tahun yang lalu, pertama kalinya aku mengetahuinya
Empat tahun yang lalu, aku mulai terobsesi dengannya
Empat tahun yang lalu, aku mulai bertingkah seperti orang gila karenanya
Empat tahun yang lalu, janji suci itu akan diikrarkan....namun batal

Tapi...

Empat tahun kemudian, janji suci itu diikrarkan Raffi Ahmad dan Nagita Slavina *mainstream cyn*

Bila ku teringat akan masa-masa itu...rasanya ingin muntah melihat betapa menjijikannya kelakuanku pada saat itu. Begitu pedulinya aku akan kehidupan orang lain yang tidak aku kenal saat itu. Rasanya ingin membuangnya dari kenangan, namun tidak ingin

Walaupun semua hal yang aku, kamu, dan dia inginkan empat tahun yang lalu tidak terjadi, paling tidak saat ini aku bisa bahagia mendengar kamu dan dia bahagia...dari jauh.

Dari media sosial.

Sabtu, Oktober 04, 2014

Jauh sebenernya banyak yang mau dipost tapi waktu dan kesibukan kurang mendukung :(

See ya later :")

Rabu, September 24, 2014

MAGIC! - Rude

Ternyata lagu wahyu wahyu yang ngetren ini sering diputer toh di radio. Liriknya ngingetin sama...ya...yang itu lah.

Saturday morning jumped out of bed
And put on my best suit
Got in my car and raced like a jet
All the way to you
Knocked on your door with heart in my hand
To ask you a question
'Cause I know that you're an old-fashioned man, yeah

Can I have your daughter for the rest of my life?
Say yes, say yes 'cause I need to know
You say I'll never get your blessing 'til the day I die
Tough luck, my friend, but the answer is 'No'

Why you gotta be so rude?
Don't you know I'm human too?
Why you gotta be so rude?
I'm gonna marry her anyway

Marry that girl
Marry her anyway
Marry that girl
Yeah, no matter what you say
Marry that girl
And we'll be a family
Why you gotta be so
Rude

I hate to do this, you leave no choice
Can't live without her
Love me or hate me we will be boys
Standing at that altar
Or we will run away
To another galaxy, you know
You know she's in love with me
She will go anywhere I go

Can I have your daughter for the rest of my life?
Say yes, say yes 'cause I need to know
You say I'll never get your blessing 'til the day I die
Tough luck, my friend, 'cause the answer's still 'No"

Why you gotta be so rude?
Don't you know I'm human too?
Why you gotta be so rude?
I'm gonna marry her anyway

Marry that girl
Marry her anyway
Marry that girl
No matter what you say
Marry that girl
And we'll be a family
Why you gotta be so
Rude
Rude

Can I have your daughter for the rest of my life?
Say yes, say yes 'cause I need to know
You say, I'll never get your blessing 'til the day I die
Tough luck, my friend, but 'No' still means 'No'!

Why you gotta be so rude?
Don't you know I'm human too?
Why you gotta be so rude?
I'm gonna marry her anyway

Marry that girl
Marry her anyway
Marry that girl
No matter what you say
Marry that girl
And we'll be a family
Why you gotta be so
Rude
Why you gotta be so
Rude
Why you gotta be so rude?

Sabtu, September 20, 2014

Let's Take a Deep Breath...

FCP module is over, I passed all the test but still don't know yet the score. Hope it will be good.

Another challenging day will become so let's take a deep breath first...
 
Sorry for not posting for a long time :p

Jumat, September 12, 2014

Efsipi

Udah ga kerasa FCP udah mau abis berarti semakin dekatlah waktu menjelang ganti status jadi in a relationship eh salah maksudnya adek koas. Dan aku baru sempet ngepost sekarang karena pulangnya suka ga tentu, kadang sore kadang cepet kadang malem pas masih ada orientasi IGD, Gedung A RSCM sama Laboratorium. Pas awal modul kupikir FCP ini bakal ngebosenin dan ga enak banget, ngga taunya seru hahaha. Modul ini bikin aku sukses mengubah mindset yang tadinya nyari nilai jadi nyari ilmu. Bener-bener hebat banget staf pangajar FKUI yang mau mencurahkan waktunya untuk ngajarin adek-adek calon koas termasuk aku yang otaknya paling sonor diantara semuanya. Meskipun ga seneng ilmunya atau ga pengen ngelanjutin ke satu bidang tertentu, beliau-beliau inilah yang bikin aku semangat belajar karena bisa ngajar yang seenak itu, ga cuma pinter teori aja. 

Jadi minggu pertama modul ini isinya kuliah, di akhir minggu ngucap janji kepaniteraan. Minggu kedua sampe minggu keempat H-1 ujian isinya rotasi ke departemen. Aku kebagian ke Departemen Anak, Bedah, sama Pulmonologi yang letaknya jauh sendiri di RS Persahabatan. Jatahnya 4 hari di masing-masing departemen. Ngapain aja? ada diskusi penalaran klinis, jadi kaya ada pemicunya terus coba-coba diagnosis kaya main detektif-detektifan, cari data apa aja yang harus didapet dari pasien biar kita bisa diagnosis penyakitnya, terus ada bedside teaching jadi belajar anamnesis sama pemeriksaan fisik (PF) ke pasien beneran bukan simulasi yang susahnya bukan main dengan sebelumnya diajarin dokternya. Terus ada ujian Mini CEx (Mini Clinical Examination), biasanya pas bedside teaching tiap mahasiswa dah ada jadwalnya sendiri, yaitu ujian periksa pasien beneran (anamnesis sama PF aja untung ga suruh kasih obat hahaha). Aku ujian hari Jumat minggu kemarin alias pas hari pertama di Departemen Bedah. Sebelumnya nanya dulu dong sama temen yang rotasi pertamanya di Bedah ngapain aja, mereka bilang sih periksa abdomen kebanyakan. Eh gataunya...kelompokku ditempatinnya di divisi bedah anak dan aku ujian pasiennya bayi dan disuruh periksa...testis. Mau mati ga tuh. Untung ujiannya cuma bentar karena si bayi udah nangis dan dokternya baik banget dan mau ngejelasin segala macem tentang keadaan bayi itu. Setelah bedside teaching biasanya ada diskusi sama dokternya mengenai kasus pasiennya dan bikin rekam medis sama resep (biasanya obatnya dikasi tau dokternya) berdasarkan data yang kita dapet.

Orang bilang kehidupan di klinik dinamis, ya bener. Menurut aku pribadi, cara pembelajaran di klinik ini bagus, bener-bener nuntut kita buat selalu compos mentis di tiap kegiatan dan cari ilmu sendiri tanpa diuber-uber mau ada ujian lah, post test lah, dll. Apalagi berhadapan langsung sama pasien mau ga mau harus bener-bener act like a real doctor, ga cuma akting tapi profesional beneran dan empati *halah bawa-bawa ni kalimat lagi tapi empati dan meratiin aspek kenyamanan pasien itu penting banget*

Sekian dulu ya postingan kali ini semoga minggu depan aku lancar ujian FCP dan lulus, soalnya rumornya susah cari nilai bagus pas masuk rotasi hahaha. See you soon, ciaobellah!

Sabtu, Agustus 30, 2014

Pak?

Latepost sih ini ceritanya.

Jadi...yang ikut modul FCP alias foundation of clinical practice ini ga cuma anak 2011 kelas reguler yang mau klinik, ada juga kakak-kakak 2010 inter dan mahasiswa adaptasi, yaitu (setau aku) dokter-dokter atau dokter gigi lulusan luar negeri yang mau praktik di Indonesia sama dokter gigi yang mau entahlah apa di RSCM. 

Masuk aja ya ke cerita benerannya.

Kemarin ada kuliah topiknya tentang IPSG (International Patient and Safety Goals). IPSG ini singkatnya merupakan sekumpulan peraturan standar internasional yang isinya hal-hal yang harus diperhatikan rumah sakit agar bisa memberikan pelayanan yang baik pada pasien (CMIIW, cari sendiri dah di gugel). Seperti yang sudah saya (ga cocok bilang kita) ketahui, RSCM udah terakreditasi JCI alias Joint Commision International (ini juga cari sendiri ribet jelasin sini). Singkatnya RSCM udah terakreditasi internasional lah (CMIIW). Kuliah ini diberikan oleh seorang dosen dari departemen ilmu penyakit dalam yang juga staf kementerian kesehatan (kalo ga salah) yang kerjaannya ngawasin mutu-mutu rumah sakit se Indonesia, namanya dr. ET, SpPD.

Singkat cerita, beliau ini ngasih kuliahnya sambil nyelipin bercandaan. Petinggi angkatan disuruh duduk didepan, temenku yang namanya sama kaya dia disuruh duduk depan juga, terus...yang kocak...jadi salah satu mahasiswa adaptasi ada yang udah babeh-babeh entah umurnya berapa aku ga tau. Si babeh ini duduk di belakang. Eeeh kena tunjuk doi sama dr. ET. Pas ditunjuk dipanggil "Dek" pula terus diralat jadi "Pak!". Agak susah nyeritain kejadian aslinya tapi ini kocak banget. Karena salah manggil jadi dr. ET langsung bilang keliatan muda kalo dari depan hahahaha.

Udah ceritanya gitu aja. Yang jelas semua ngakak. See ya :)

Sabtu, Agustus 23, 2014

Sedikit Cerita

Karena habis ngemil berat (baca : makan Migelas) jadinya belum ngantuk yaudahlah ngetik aja. Ini cerita nyata, kejadiannya sekitar hampir 2 atau 3 tahun yang lalu (lupa). Nama dan identitas asli tokoh semuanya disamarkan demi menjaga privacy.

Jadi ada cewe namanya Thessa. Thessa ini sepupunya Jenita Janet yang lagi naik daun banget saat ini. Thessa punya sepupu cowo dari ibunya, jadi ibunya Thessa sama bapaknya si sepupu ini kakak adik, namanya Handy. Rumah mereka deket, di pinggiran Jakarta, tapi secara pribadi kurang deket. Thessa punya sahabat namanya Rani, Rani ini anak ketiga dari tiga bersaudara. Rani punya kakak cowo yang namanya Guntur. Guntur punya cewe namanya Nina. Thessa udah deket banget sama keluarganya Rani karena mereka sahabatan dari SMP. Nina sendiri punya kakak cewe namanya Vani. kebetulan, Vani satu kantor sama Handy, di salah satu bank ternama deket daerah Handy tinggal.

Suatu ketika, Thessa main ke rumah keluarga Nina dan Vani, bareng Guntur dan Rani juga. Ketemulah Thessa sama keluarganya Nina. Ditanya-tanyain lah si Thessa sama ibu bapaknya Nina dan Vani.

"Kamu sepupunya Jenita Janet ya?"
"Iya om, tante."
"Berarti kamu kenal sama Handy dong?"
"Iya, Handy juga sepupu aku."
"Handy udah nikah belum?"
"Udah."
"Istrinya tinggal dimana?"
"Tinggal serumah kok."

Mendengar pernyataan Handy udah nikah, Vani langsung kaget.....sampe pasang status BBM ga nyangka kalo bakal seperti ini...

Kenapa?

Jadi begini ceritanya, Handy dan Vani terlibat cinlok di kantor sejak mereka ngantor bareng. Handy ngaku ke Vani kalo dia punya tunangan dan tunangannya tinggal di luar kota. Di FB nya sendiri Handy emang statusnya tunangan sama istrinya, ada nama istrinya. Udah gitu ada foto mereka lagi pangku-pangkuan di FB wooowww. Sebenernya Thessa udah diceritain hal ini entah sama Vani, Nina, atau Rani. Tapi Thessa diem aja lah depan orangtua mereka.

Sebenernya Thessa males ceritain hal ini ke tantenya yang merupakan ibunya Handy soalnya kepo dan tukang gosip, suka bilang yang ga bener. Tapi, entah kenapa, Thessa kesambet apaan ga tau, dia iseng nanya ke tantenya, ada cewe yang deket sama dia (baca : Vani), bener ga tuh? Si tante bilang, ah Vani nya aja yang kegatelan. Ga ada apa-apa kok antara mereka berdua.

Dan beberapa waktu kemudian baru ketauan (entah ini bener apa ngga) bahwa Vani ini ada rasa sama Handy tapi Handy nya ngga ada rasa sama sekali ke Vani. Terus sekitar akhir 2012 diketahui bahwa Vani udah nikah...dan setauku 2-2nya masih kerja di tempat yang sama...

Kelar deh ceritanya.

Jumat, Agustus 22, 2014

Eurotrip 2014 : Day 9 & 10

Ciaoobellaahh!!! Telat banget baru ngepost hari ini. Jadi kedua hari ini isinya ke bandara aja soalnya mau pulang. Jam 8 pagi kita berangkat naik taksi ke bandara Charles De Gull Paris, waktu tempuhnya sekitar 30 menit dari kota. Kesan pertama ngeliatnya, ini bandara kecil banget dan bentuknya unik. Bener-bener out of the box pemikiran arsiteknya. Setelah masuk check in pesawat terus nyari tempat belanja yang ga ketemu-ketemu dengan menaiki eskalator aneh (tapi keren) ini.


Setelah puyeng nyari tempat belanja yang ga ada-ada di segala lantai, rupanya ada di basement setelah nanya orang yaudah kita ke basement dan ternyata tempat belanjanya dikit banget, kecil, dan banyak yang belum buka. Jadilah kita beli oleh-oleh coklat di Relay. Pas udah deket-deket boarding kita masuk ke arah gate dan ternyata...banyak duty free shop disana terus kezel. Jam 11 an kita boarding dan pesawat take off jam 12. Bye Paris!

12 jam kemudian...

Sampai juga di Singapore tempat transit. Kita turun di terminal 3 tapi gate nya di terminal 2...pe er lagi kan jalannya untung ada skytrain. Sesampainya di terminal 2 langsung jalan-jalan dan cuci mata. Ternyata ada Relay juga...kukira Relay cuma ada di Perancis. Setelah googling baru tau Relay asalnya dari Perancis. Setelah puas cuci mata, boarding, terus take off deh.

Jam setengah 11 sampailah kami di Tanah Air. Abis itu biasalah nunggu koper. Eeeh ternyata disana ketemu sama temen-temen kampus yang abis liburan ke Singapore. Udah jauh-jauh pergi ketemunya manusia FKUI lagi hahaha. Pas mau keluar...eng ing eng...ada sedikit masalah makanya ke bea cukai dulu sampe jam 12 abis itu baru pulang terus tidur siang hahaha.

Intinya...Paris itu kotanya lumayan bagus tapi ga sebagus ekspektasi awal aku yang romantis lah, apa lah, ternyata...yaudahlah gitu-gitu aja. Diantara keempat negara yang aku kunjungi, aku paling suka Belanda. Jerman juga lumayan suka biarpun sayang ga sempet ke Koln. Mungkin karena aku ngaturnya di Belanda ke banyak kota jadi bisa explore lebih banyak kali. Kalo Brussels...entah kenapa nothing special pas aku kesana karena emang ga nyampe 24 jam disana dan ga banyak yang bisa diexplore gatau kenapa. Cuma kota doang isinya dan yaudah. Satu lagi, bukannya rasis, di semua daerah yang aku kunjungin banyak banget banget banget turis Cina dan Timur Tengahnya.

Sudah dulu postingan edisi liburannya. Senin udah FCP, tadi yudisium, dan klinik semakin dekat :( Belum siap :( 

See ya next post :) I hope I can explore the world more in the next holiday (only if I have a time for it haha).

Rabu, Agustus 20, 2014

Eurotrip 2014 : Day 8

Hari ini semua bangun kesiangan karena tepar hahahaha. Jadi kita baru keluar hotel jam setengah 11 an. Udah gitu pake acara salah naik bis jadinya arahnya ga ke tempat tujuan kita yaitu Musee du Louvre dan tempat-tempat sekitarnya. Jadinya jalan-jalan deh hampir sejam ke kota Paris yang baru. 

Barulah sekitar jam 1 an kita jalan ke Place de la Concorde, Jardin des Tuileries, dan Musee du Louvre. Foto-foto doang sih hahaha.






Setelah puas foto-foto kita naik taksi pergi ke sekitaran Le Bon Marche, semacam factory outlet mirip La Fayette. Biarpun harga-harganya mahal tapi lebih sepi dan bersih. Sebelumnya kita makan di restoran Chinese barulah belanja (ibu-ibu doang sih yang belanja) ke daerah sekitar situ sampe petang.

Setelah puas berwisata belanja kita pergi ke Eiffel Tower (lagi) buat nemenin tante foto-foto disana. Kali ini ke Eiffelnya bener-bener liat langsung dari bawah ga dari atas kaya kemaren. Pemandangannya bagus banget. Motonya make kamera jadi ga bisa diposting sini hahaha. Terus sempet liat River Seine juga.


Abis itu tante pergi beli suvenir di sekitaran Eiffel dan aku beli crepes karena kelaperan hahaha. Terus balik hotel dan beberes deh soalnya besok pulang.

Sekian dulu postingan hari ini, mau tidur soalnya besok pagi mau ke airport pesawatnya jam 12. Siap-siap mati gaya lagi di penerbangan belasan jam dan akhirnya balik rumah dan boboan sebelum besoknya yudisium. See ya next post :)

Senin, Agustus 18, 2014

Eurotrip 2014 : Day 7

Hahahaha hampir lupa bikin catatan perjalanan hari ini padahal waktu luangnya lumayan banyak. Hari ini isinya wisata (jendela) belanja alias window shopping. Setelah bangun dan siap-siap sekitar jam 10 an berangkat ke Boulevard Haussmann, lokasinya Lafayette (semacam factory outlet tapi muahal gile harga-harganya) naik RER atas saran mami-mami resepsionis hotel. RER itu semacam MRT nya sini. Langsung lah kita keluar dari hotel dan ke stasiun RER yang barengan sama stasiun metro di bawah tanah. Sebelum jalan ke tempat beli tiket kita liat-liat toko bentar yang harganya lumayan murmer lah. Abis itu langsung beli tiket ke loketnya yang harus ditempuh dengan masuk berbagai lorong dan turun tangga dan eskalator. Eeeh ternyata harganya mahal banget entah dikibulin atau gimana. Buat 2 orang 13.50 euro bro gimana ga gedek coba. Terus kita ke stasiunnya. Ini beneran kotor banget beda jauh sama Singapore.


Suasana keretanya...mengenaskan...


Untung aja kita cuma berhenti satu stasiun yaitu di Auber jadi ga usah lama-lama berdesekan disana. Abis kita turun aku langsung ke Relay (semacam Sevelnya sini tapi modelnya kaya Sevel di Singapore yaitu cuma seonggok kecil di tengah keramaian, disini di tengah jalannya sendiri ga ada minimarket kodel gitu) buat beli pulsa. Lupa cerita nih jadi kemarin belum apa-apa pulsa aku udah abis. Ternyata aku salah nangkep sama apa yang dibilang tukang HP di toko tempat beli simcard di stasiun. Dia bilang dengan harga 19,5 euro dapet gratis internet 200 mb eeh gataunya ngga, jadi pulsanya cepet abis secara kemaren lumayan banyak make internet. Aku beli pulsa 5 euro, dapet gratis internet 50 mb. Biar dikit tapi yasudahlah diirit-iritin aja. Abis beli pulsa kita langsung cuci mata bentar di Lafayette karena tinggal naik aja dari stasiun bawah tanah itu. Kemudian kita liat-liat dan beli makan di daerah boulevard itu. Kita beli makan di restoran Chinese, aku beli roti di Pomme du Pain (sebelahnya, btw ini salah satu restoran roti yang banyak ada disini) terus ya makan di restoran Chinese lumayan lah masuk nasi ke perut. Abis itu kita jalan-jalan dan mampir ke berbagai toko sampe siang. Setelah puas jalan kita ke Lafayette lagi dan keliling sampe sore. Itu tempat toiletnya susah dicari, harga barangnya mahal, eskalatornya dimana-mana dan aneh, naik bareng sama naik turun bareng sama turun, keluar juga susah, mantap dah. Terus kita balik ke arah hotel naik bus. Ada yang lucu nih. Jadi nunggu bus nya berangkat lama dan pas liat bus ga ada supirnya eh gataunya supirnya lagi telponan di halte makanua kita masuk duluan dan ga beli tiket *oops* terus supirnya masuk daaan kita berangkat secara ilegal. Sampe deket Arc de Triomphe kita turun terus jalan ke Champs Elysees sambil masuk-masuk toko dan window shopping pastinya soalnya mahal-mahal disana hahaha. Ini jalanan rame banget loh.


Kita jalan dari ujung ke ujung sampe jam 7 maleman. Abis itu karena capek langsung balik ke hotel naik bus. Sampe hotel kita istirahat dan sekitar sejam kemudian tante datang setelah berkurma ria 4 hari di Antwerp. Terus ya ngobrol-ngobrol dan jam 9 maleman pergi beli snack dan minum di toko deket hotel yang kemaren. Abis itu balik hotel deh dan bobo seperti ini oooh I feel free. Eh salah-salah maksudnya bikin postingan ini.

Ga kerasa besok udah hari terakhir jalan-jalan karena lusa pulang dan kuliah semakin dekat. Rencananya besok mau jalan beneran, ga window shopping hahaha. See ya next post :)

Minggu, Agustus 17, 2014

Eurotrip 2014 : Day 6

Ciaobella! Ga kerasa 5 hari lagi akan sampe di Jakarta dan besoknya yudisium. Hari ini lebih banyak dihabisin di kereta. Pagi-pagi buta sekitar jam 8 an aku ke stasiun buat nanyain soal tiket. Hari ini kita ke Perancis! Ternyata stasiunnya jual tiket ke Paris tapi bukan yang direct seperti yang dimaksud di postingan kemaren. Dapetnya tiket pagi jam 9.26, ganti kereta di Frankfurt jam 12.13, terus ke Paris dan sampe jam 16.50. Daripada repot-repot yowisben beli aja. Harga tiketnya kalo ga salah 285 euro buat 2 orang di kelas 2. Aku nunggu di stasiun dulu terus mama ambil koper dan check out di hotel. Abis itu kita beli sarapan di McD dan ke spoor kemudian naik kereta all day long dengan berhenti yang sebentar banget di Frankfurt. Ternyata kartu Jerman aku (Ortel) nyala loh di Perancis tapi ga ngerti cara setting roamingnya hahaha.

Jam 5 an lewat (ngaret nih) akhirnya sampe juga di stasiun Paris Est. Stasiunnya gede, antik, dalemnya kaya bandara banyak tempat belanja bermerek. Oiya toilet di stasiun ini juga bayar 1 euro dan dapet voucher tapi aku ga sempet liat restorannya apa aja.


Di stasiun aku beli simcard sini, Lebara lagi. Harganya 19 euro belum termasuk paket internet. Dibilanginnya sih dapet gratis internet 200 mb.


Abis dari stasiun langsung naik taksi ke hotel karena jaraknya lumayan jauh. Bayarnya 15.30 euro. Hotel kita namanya  Best Western (lagi) Star Champs Elysees.  Deket banget dari Arc de Triomphe.


Sampe hotel langsung beberes dan istirahat sebentar. Abis itu langsung jalan-jalan ke Arc de Triomphe.


Setelah puas berfoto-foto ria, aku langsung cari halte bisa buat ke Trocadero, yang paling deket ke menara Eiffel. Setelah puyeng, bingung, dan ga ngerti akhirnya nemu juga bis ke Trocadero. Disini transportasinya umumnya naik bis. Kita beli tiket di dalem bis, harganya 2 euro buat 1 orang.


Sampe Trocadero kita langsung nyebrang ke Eiffel. Ternyata ada gedung di depannya jadi menaranya itu agak di belakang. Pas udah nemu, foto-foto deh yang banyak hahaha.




Jam 9 an kita balik ke Arc de Triomphe naik bus dari Trocadero lagi. Ya kita cuma ke 2 tempat itu karena hari ini hari Minggu dan tempat belanja tutup semua hahaha. Padahal deket tuh dari hotel ke Champs Elysees. Dari Arc de Triomphe kita jalan cari makan tapi ga nemu yang pas jadi mampir ke semacam toko pinggir jalan yang jual makanan kecil dan buah. Disana harga coklat lumayan murmer. Coklat Kinder Bueno rice crispies yang aku beli di Jerman harganya 0,5 cent disini kalo beli sekotak isi 10 cuma 3,9 euro. Aku ga itu meratiin coklat yang lain tapi untuk coklat secara keseluruhan relatif murah lah. Aku beli lumayan banyak cemilan dan minuman abis itu balik hotel, makan pop mie, ngemil, dan ngepost ini hahaha.

Udahan dulu ya postingan hari ini. See ya tommorow :)

Eurotrip 2014 : Day 5

Hari ini kita jalan-jalan ke Frankfurt. Tadinya mau ke Koln juga tapi ga keburu. Pagi ini bangunnya kesiangan, udah pasang alarm jam 6, kebangun bentar, baru bangun beneran jam 7. Setelah mandi dan siap-siap jam 9 kita pergi ke Tourist Information buat nuker travel check. Tapi tempatnya baru buka jam 10 sehingga melipirlah kita ke toko sebelahnya namanya Kik. Isinya pakaian super murah!


Harga-harga pakaian disini serba miring biarpun kita gatau mereknya apa. Tapi kualitasnya bagus kok. Aku beli celana ga nyampe 6 euro. Banyak juga baju-baju yang harganya 2 euro, 6 euro, pokoknya dibawah 10 euro. Barulah jam 10 lewat kita ke Tourist Information gara-gara keasikan belanja. Disana mama mau tuker travel check tapi ga bisa karena harus ada tandatangannya gitu pokoknya rebek banget deh. Terus aku beli kaos Dusseldorf aja disana.


Abis itu kita ke stasiun buat siap-siap ke Frankfurt jam 11.25. Sebelumnya kita beli sarapan di restoran sushi kemudian nitipin barang hasil buang duit eh belanja tadi ke penitipan bagasi disana. Kita masukin koin 6 euro ke dalem lokernya dan kita bisa simpen barangnya sampe 3 hari. 

Ini dia yang kita makan di kereta. Totalnya sekitar 15 euro lah.


Sampe Frankfurt, kesan pertama liat stasiunnya adalah antik banget tapi keren. Selain itu jarak antar spoor sama stasiunnya sendiri itu ga jauh-jauhan kaya di Amsterdam.


Dari stasiun kita langsung ke Zeilstrasse naik tram. Tapi, anehnya, kita ga bayar loh naik tram itu entah kita yang skip atau emang gratis...ga ada petugas yang nagih atau chip buat nempel tiket didalemnya. Yang ada cuma supir doang. Kita turun di Willy Brand Platz. Dari situ kita jalan jauhhhh lagi, mampir ke toko tas bentar, dan sampe juga di Zeil setelah capek jalan. 


Kita juga nemu transportasi aneh bin ajaib seperti ini.


Zeil itu...kayaknya pusat belanjanya sini. Satu jalan isinya pertokoan semua. Tapi kita ga jalan sampe ujung. Terus pas baru masuk jalan banyak 'pengamen' yang bikin 'pertunjukan' di tengah jalan Beberapa toko kita masukin salah satunya adalah mall MyZeil. Ternyata masih gedean mall Jakarta hahaha.


Anyway disini cuaca juga rada galau pas sore sebentar gerimis sebentar berhenti. Pas sore itu jalanannya rame banget dan banyak yang bisa diliatin kaya ada sekumpulan orang breakdance, penggalangan dana buat Palestina, dan 'pengamen' lagi (ga cuma satu pertunjukan loh).



Kita jalan disana sampe sore dan pas sekitar jam 5 an jalan ke St. Bartholomew Cathedral yang jauuuuh banget ditempuh kalo jalan kaki. Sambil jalan kita mampir ke toko jam. Aku jalan juga ke toko bukunya sini yaitu Hugendubel, semacam Gramedia sini lah jadi banyak dimana-mana. Toko bukunya gede, 3 lantai tapi bukunya bahasa Jerman semua (yaiyalah).


Terus sempet mampir juga ke toko Faber Castell.


Setelah jalan sekian lama dan jauh karena ga ada tram lewat atau halte tram akhirnya sampe juga di katedral.


Abis dari katedral kita tadinya mau jalan ke Roemer, semacam landmark nya Frankfurt tapi karena mager jadinya nyari halte tram. Pas jalan, eh ga taunya nemu...


Setelah puas foto-foto dan liat-liat akhirnya nemu juga tuh halte tram buat balik ke stasiun. Lagi-lagi ga bayar lagi naiknya. Kita naik 2 kali, pertama ke Willy Brand terus ke stasiun. Tapi pas ke stasiun kelewatan tramnya makanya kita turun di tempat agak jauh dari stasiun. Pe er banget lah jalan lagi. 

Di stasiun, kita beli tiket pulang ke Dusseldorf harganya 164 euro buat 2 orang, kelas 2 lagi (kelas 1 mahal bok) dan berangkat jam 20.10. Sambil nunggu kita beli makan (sebelumnya beli makan juga sih di Burger King pake voucher 0,5 euro dari toilet jadi biarpun masuknya bayar 1 euro kaya di Italia tapi dapet voucher makan di berbagai restoran hahahaha #cumadiFrankfurt). Terus beli frozen yogurt juga.


Kita beli makan di Asia Gourmet. Aku pesen sate ayam tapi penampakannya...ya beginilah.


Satenya cuma dikit banyakan mi sama sayurnya. Sekitar jam 8 kurang kita ke spoor dan nemu anak kecil lucu banget namanya Benjamin. Dia dijagain kakaknya namanya Sebastian. Terus ada papanya juga yang panik karena mamanya ga dateng-dateng ke spoor padahal keretanya udah mau dateng. Mereka orang Jerman dan Sebastian pas aku ajak ngomong bahasa Inggris rada ga bisa. Ini dia Benjamin, lucu banget kan. 


Terus aku kasih dia dan Sebastian coklat. Eh malah dilempar-lempar sama Benjamin sampe doi ketawa sendiri akhirnya disimpenin tu coklat sama kakaknya. Ketawa mulu dah dia pokoknya. Sampe akhirnya mamanya datang, kereta juga datang, dan kita berpisah. Tapi kita tetep satu kereta kok biarpun beda gerbong. Abis itu naik kereta dan jam setengah 10 an sampe di Dusseldorf. Pas disana tadinya mau beli tiket buat besok, udah mau jam 10 kan jadi buru-buru eeh pas sampe sana dibilangin kalo tiketnya cuma bisa dibeli online...terus panik...coba pesen lewat website nya, pulang ke hotel, coba lagi, dan ga bisa-bisa sampe sekarang gara-gara kartu kredit yang ga tau kenapa lagi aneh padahal harusnya bisa :(

Sekian dulu postingan hari ini, udah cape waktunya beres-beres. Semoga masalah tiket ini cepet clear, see ya :)

Jumat, Agustus 15, 2014

Scorpions - Still Loving You

Tau lagu ini dan suka pas denger di toko suvenir di Brussels semalem. Liriknya Mas Bram banget hahaha *halah CHSI lagi*

Time, it needs time
To win back your love again
I will be there, I will be there
Love, only love
Can bring back your love someday
I will be there, I will be there

I'll fight, babe, I'll fight
To win back your love again
I will be there, I will be there
Love, only love
Can break down the wall someday
I will be there, I will be there

If we'd go again
All the way from the start
I would try to change
The things that killed our love
Your pride has built a wall, so strong
That I can't get through
Is there really no chance
To start once again
I'm loving you

Try, baby try
To trust in my love again
I will be there, I will be there
Love, our love
Just shouldn't be thrown away
I will be there, I will be there

If we'd go again
All the way from the start
I would try to change
The things that killed our love
Your pride has built a wall, so strong
That I can't get through
Is there really no chance
To start once again

If we'd go again
All the way from the start
I would try to change
The things that killed our love
Yes, I've hurt your pride, and I know
What you've been through
You should give me a chance
This can't be the end
I'm still loving you
I'm still loving you, I need your love
I'm still loving you