Laman

Kamis, Februari 13, 2014

Akhir dari Sebuah Pertemanan yang Indah

Sebenernya kejadian kaya gini cukup sering nimpa aku sekitar 3-4 tahun yang lalu lah alhamdulillah sekarang udah ngga lagi (tapi masih kena imbasnya). Disini aku mau cerita dari sudut pandang aku sebagai seorang anak kecil yang ngga ngerti apa-apa soal masalah orang dewasa. Yang aku tau cuma hal-hal yang menyenangkan dari suatu pertemanan. 

Btw yang dimaksud temen dalam cerita ini ga semuanya temen dalam arti temen sebenernya (misal : temen kampus, temen sekolah, temen main, temen segeng), bisa aja anggota keluarga, kenalan di sosmed, stranger yang tiba-tiba jadi temen, dan sebagainya. Dibawah ini cuma salah satu contoh kasus aja.

Aku punya temen deket, sebut aja namanya Kyra. Kyra ini usianya jauh lebih tua daripada aku tapi kita deket banget. Kita sering banger cerita-cerita, curhat, ngobrolin berbagai macem hal, seru-seruan, jalan-jalan sama keluarganya, bahkan sampe sekarang alhamdulillah masih silaturahmi. Kyra ini anaknya supel banget dan pergaulannya cukup luas sehingga dia punya temen dari berbagai kalangan. Beberapa temen Kyra ada yang aku kenal dan sebagian besar pernah ketemu, ada juga yang sampe jalan bareng.

Tapi semua berubah ketika api menyerang. Suatu hari, Kyra punya temen, sebut aja namanya Thomas. Thomas tinggal beda kota sama Kyra. Biarpun beda kota, komunikasi ga terhalang dong. Mereka sering banget telponan, smsan. chat lewat FB (jaman-jaman FB masih sangat mainstream nih), bahkan waktu aku pergi ke kotanya Thomas sama Kyra aku dikenalin sama Thomas ini. Kita waktu itu jalan-jalan cuma sebentar sih soalnya udah malem. Pokoknya waktu itu semua senang dan ikrib. Oiya, Thomas usianya jauh lebih muda daripada Kyra (tapi masih lebih tua daripada aku) lagipula Thomas udah ga single jadi ga mungkin mereka pacaran.

Beberapa bulan kemudian, ada masalah nih. Aku ga ngerti masalahnya apa jadi ga bisa diceritain disini. Gara-gara masalah itu, hubungan pertemanan Kyra sama Thomas putus nih. Terus sempet heboh, sampe main 'teror-teroran' (cara halus sih) sampe keluarganya Kyra semuanya tau dan agak gerah sama apa yang terjadi dengan Kyra ini. Pas aku tanya ke Kyra ada apa, semua ini terjadi karena kesalahan salah satu temen Kyra dan Thomas dalam melakukan sesuatu jadinya miskom ga jelas gitu deh. Sejak itu juga komunikasi aku sama Thomas putus.

Tahun berikutnya, Thomas ngontak aku lewat FB, nanyain punya nomernya Kyra ngga, Kyra sekarang alamatnya dimana, tinggal sama siapa, dll pokoknya rebek deh. Dan aku langsung mikir...aku ngga terlibat dalam persoalan mereka malah ikut dilibatin. Bukannya ngga mau ngasi tau, bukannya benci sama Thomas, bukannya nganggep Thomas salah, tapi kan karena ada persoalan ini aku jadi takut kalo ranah privasinya Kyra terancam. Akhirnya kucuekin aja lah si Thomas ini. Dan sampai sekarang, hubungan Kyra dan Thomas ngga membaik dan pada akhirnya aku remove aja si Thomas dari FBku.

Aku ngga tau apakah tindakan aku nyuekin Thomas salah atau gimana, tapi orang juga punya hak kan untuk ga ikut campur ke ranah privasi orang lain? Apakah aku terlalu berpikiran negatif sama orang sehingga aku harus ngakhirin silaturahmi dengan cara kasar (misal : blok di sosmed)? Entahlah bagaimana.

Kebanyakan kasus yang melibatkan aku jadi korban biasanya gara-gara hubungan cinta *ahay*. Contoh lagi nih, aku punya temen sebut aja namanya Gwyneth (ga pake Paltrow, mumpung lagi dengerin lagu Cruisin' pas ngepost). Gwyneth punya cowo namanya Chris (ga pake Martin). Gwyneth sama Chris udah pacaran sekitar 3 tahunan lebih. Tapi, mereka putus secara tiba-tiba entah apa alesannya. Selama putus ini, Gwyneth deket sama beberapa cowo, salah satunya adalah kenalan kakaknya, namanya Daniel. Terus Gwyneth ngenalin aku sama Daniel dan kita temenan. Abis itu ya biasa, add FB, YM, dan jadi sering chat (aku jarang ketemu sih sama Daniel ini). Tapi sayang, Gwyneth sama Daniel deketnya cuma sebentar. Gwyneth jadian sama cowo lain lagi, dan cuma sebentar doang jadiannya. Selama Gwyneth jadian sama si cowo lain ini, aku ga terlalu sering komunikasi sama Daniel.

Tahun berikutnya, ga tau ada angin apa, Gwyneth putus sama cowo ini dan balikan lagi sama Chris (sebenernya Chris juga belum move on dari Gwyneth pas putus itu). Si Daniel balik ngontak aku lagi nanya-nanya soal Gwyneth. Ternyata eh ternyata, Daniel masih belum move on dari Gwyneth bahkan ngerasa kalo Gwyneth itu pacarnya, dan Gwyneth cinta sama dia. Daniel bahkan ga percaya pas aku bilang Gwyneth udah balikan sama Chris. Pas aku konfirmasi ke Gwyneth, Gwyneth emang ngga suka sama Daniel, apalagi Chris yang emang dari dulu udah bete sama si Daniel ini. Jadi yasudahlah Daniel yang gengges ini makin gengges, makin sering ngehubungin aku, nanya-nanya, dll biarpun ga terlalu sering sih. Dan beberapa waktu kemudian aku remove aja FBnya daripada bikin masalah baru lagi. Informasi terakhir yang kutau sih kakaknya Gwyneth sama Daniel masih berhubungan baik, ya temenan biasa aja. Gwyneth sama Chris nya sendiri udah halal dan punya anak namanya Apple.

Oke sekian dulu aja ceritanya. Ceritanya banyak nyinggung ke FB secara dulu aku masih banyak waktu buat ngelakuin hal-hal ga penting macem gini haha. Intinya, sebuah hubungan yang dimulai dengan baik-baik juga harus diakhiri secara baik-baik biar semua pihak senang, itu juga kalo emang harus berakhir daripada bawa masalah baru secara idealnya persahabatan itu abadi sampai maut memisahkan *caelah*. Emang sih, ga semua hubungan pertemanan atau cinta berjalan mulus tapi kan paling ngga kita udah berusaha bersikap baik sama semua orang.

See you next post, besok diskusi faal belum belajar haha.


Tidak ada komentar: