Laman

Jumat, Maret 14, 2014

Welcome Pseudoholiday!

Akhirnya masuk akhir modul juga setelah melewati ujian sumatif 2 dan praktikum yang emang susah tapi mau ga mau harus dihadapi. Kali ini dapet libur 3 hari yaitu hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. Liburan kemana? Tadi ke UI Depok buat ngurusin Liga Medika, yang mata acaranya banyak dan kalo mau tau lebih lanjut follow aja twitternya @ligamedika #promosi. Lumayanlah keluar kota huahahaha.

Hari ini lagi rame banget soal pencalonan Jokowi jadi calon presiden. Singkat cerita, Bu Mega ngasih mandat ke Pak Jokowi untuk jadi capres dari PDIP pas Pak Jokowi lagi blusukan ke Marunda, Seperti yang kita tau, Jokowi ini kan gubernur DKI Jakarta daaan di kampanye nya udah janji kalo ga bakal nyalon jadi presiden. Bukan nyalon yang kaya beginih.




Keliatannya enak banget itu dicreambath. Entah kenapa banyak banget masyarakat yang setuju kalo Jokowi nyapres. Aku malah ngga setuju. Aku mikirnya semua ini akibat pencitraan politik yang berlebihan kaya jaman-jamannya Jokowi sebelum jadi gubernur pas Dahlan Iskan baru jadi Menteri apadehlupa yang naik KRL mulu terus blusukan kemana-mana pokoknya di blow up banget deh sampe kabarnya mau nyapres juga. Eh tapi sekarang hilang ditelen Mars. Indonesia itu gede, banget, ga sekecil Solo. Bukannya aku mau bilang Jokowi ini pemimpin yang buruk dan ga bisa beresin Jakarta apalagi Indonesia tapi menurut aku masih terlalu dini lah buat seorang Jokowi jadi presiden Indonesia. Kecuali kalo Jokowi bikin perubahan yang cukup revolusioner buat Indonesia. Toh sampai sekarang belum ada perubahan yang signifikan di Jakarta setelah Jokowi-Ahok jadi gubernur dan wakil gubernur. Emang sih, dibanding gubernur Jakarta sebelumnya atau calon presiden yang lain Jokowi sosoknya jauh lebih merakyat dan sederhana makanya masyarakat pada seneng.

Dan maaf banget ya, aku liat banyak masyarakat luar Jakarta dan banyak orang yang punya ekspektasi lebay terhadap kinerja Jokowi setelah jadi gubernur DKI. Dibilangnya kita yang orang Jakarta egois lah, apa lah, masa punya pemimpin bagus tapi ngga mau mimpin Indonesia. Dear friends, Jakarta itu kota yang susah diatur, bukan kota yang 'enak' kaya kota kalian jadi siapapun gubernurnya ga bakalan ngatasin masalah yang ada di Jakarta dalam waktu singkat dong. Kalo soal blusukan? Masih banyak kok tokoh lain yang demen blusukan tapi ga pernah diekspos media aja. Jadi ya menurut aku Jakarta yang sekarang masih belum bener-bener Jakarta Baru. Dikira Jokowi dewa bisa ngatasin semuanya.Siapapun gubernurnya, masih banyak PR di Jakarta yang harus dibenahi.

Di postingan ini aku ga mau mencela Jokowi karena ga amanah sama rakyat lah, ingkar janji lah, tapi pasti ada unsur konspirasi kemakmuran dan kontroversi hati aku beliin rumah ya say rumah ya beb nanti kita komunikasi lagi soal itu (?) dibalik semua ini. Banyak yang bilang Jokowi jadi 'diatur' Megawati lah, ini semua buat kepentingan partai, pokoknya banyak banget deh pendapat yang beredar. Intinya politik itu ribet. 

Kalo ada yang tanya aku mau pilih siapa jadi presiden? Ridwan Kamil ajalah #salahfokus

Sekian dulu unek-uneknya hari ini, yang nulis udah capek nanti kalo ada yang terlintas di pikiran tapi lupa ditulis pasti ditambahin ke postingan ini.

Happy holiday!!!

Tidak ada komentar: