Laman

Minggu, Juni 29, 2014

Mimpi Semalam yang Aneh

Semalem mimpi aneh...ceritanya aku ngampus terus bimbel di tempat anak kelas 3 SMA bimbel gitu jaraknya lumayan deket dari kampus di Jaktim (di mimpi ini status aku ga jelas, anak kuliah apa anak SMA). Tapi aku maunya bimbel yang di Tebet yang deket sekolah terus ga boleh sama mama. Di bimbel deket kampus itu juga ada temen sekampus terus disitu ketemu sama guru bimbel di tebet waktu kelas 3 SMA terus nanya-nanya kabar (btw itu guru biologi, orang Batak, dan Kristen) terus ga lama kemudian ada sholat jamaah di kelas aku dan doi ikutan sholat.

Pelajaran kedua di bimbel pelajaran kaya semacam ekonomi gitu terus aku ga ngerti fokus aku kemana-mana terus gurunya cuma bikin tabel ringkasan dipresentasiin. Terus aku malah liatin temen-temen yang tidur. Btw sekelas di bimbel itu orangnya banyak 60an ada kali tapi ruangannya ga gede kaya ruang kuliah. 

Sepulang bimbel rencananya mau ke cabang si bimbel itu yang di Tebet buat nanya ada kelas lagi apa ngga, soalnya kelas yang di Jakarta buat 3 SMA cuma itu aja sisanya di Surabaya nahloh. Tapi di jalan di SMS temen diajak nyekar ke makam temen yang udah meninggal (orang aslinya masih hidup) sama ada kabar temen yang juga anaknya temen om kecelakaan. Aku langsung panik terus nanya-nanya kebenerannya ke temen lain sambil lanjutin perjalanan ke makam temen. Sampe sana ternyata makamnya indoor, bagus gitu, tapi sayang di nisannya namanya salah tulis. Makamnya gede, megah, ada foto dia juga terus nyekar kaya biasa doa. Di makamnya ada fotonya juga tapi foto sebelum pake kerudung (aslinya sekarang pake kerudung). 

Ngga lama kemudian aku bangun dan masih percaya ga percaya tentang keadaan si temen aku yang kecelakaan ini katanya kebakar derajat luka parah sampe ada kabar dia udah ga ada tapi gatau bener apa ngga.

Alhamdulillah ternyata semuanya baik-baik aja. Segala hal aneh yang terjadi cuma ada di dalam mimpi :)

Challenges?

Halo semuanya, selamat menonton debat capres habis tarawih dan buka puasa bagi yang menunaikan. Selamat menunaikan aktivitas lain juga buat yang ga mau nonton debat haha. Btw hari ini lagi ga puasa tapi ga makan siang juga karena ga ada makanan. Sekarang juga belum makan malem soalnya makanan di meja makan abis dilahap sama yang puasa *penting abis*

Sekarang ini ditengah kepenatan belajar untuk sumatif 1 yang materinya lebih ganas daripada Muskuloskeletal yaitu 19 kuliah plus 1 video conference (belajar OSCE nya tunda dulu, besok sama Selasa lanjut lagi), aku lagi kepikiran untuk 'ikut' sekian days challenge atau challenge yang pake tema. Pokoknya writing challenge lah. Tapi sampai saat ini masih belum tau karena masih nyari-nyari juga challenge yang enak dan ga aneh-aneh amat topik yang dimintanya buat kita tulis haha. Kalo jadi, aku akan start hari Kamis depan, habis sumatif. 

Sekian dulu postingan kali ini, semoga ujian OSCE hari Rabu dan ujian sumatif hari Kamis lancar, bisa ngerjainnya, dan dapet hasil memuaskan aamiin :) Mohon doanya ya kawan-kawan :)

See ya next post :)

Sabtu, Juni 28, 2014

:)

Sebenernya ngepost ini cuma mau...ya...ngucapin selamat aja. 

Anyway, selamat menunaikan ibadah di bulan Ramadhan buat semua teman-teman Muslim. Mohon maaf lahir batin seandainya aku punya salah atau ada post di blog ini yang barangkali menyinggung atau bikin sakit hati. Terus terang buat aku aura Ramadhan ini ga gitu kerasa karena masih sibuk sama urusan duniawi ini huhu. Belum puasa aja cobaannya udah berat baik ujian di kampus maupun ujian hidup beneran :( . Semoga ibadah dan segala urusan kita selalu lancar dan diridhoi oleh Allah. Aamiin  ya robbal alamin.

Marhaban Yaa Ramadhan :)

Sophia Latjuba - Hanya Untukmu

Nemu beginian pas mama lagi browsing lagu jadul dan....enak banget :') Mungkin belum banyak yang tau kalo Sophia Latjuba ini penyanyi terkenal pada jamannya hahaha. Bener-bener bukti kalo musik Indonesia tahun '90an itu sangat-sangat berkualitas.

Ingin kucoba sepenuh hati
'tuk mengungkapkan kepadamu
Cinta yang telah merekah
Di dalam jiwa

Begitu lama waktu berlalu
Tanpa hadirmu disisiku
Kini sekedip mata
Terasa indahnya

Peluklah diri ini kasih
Bersama kita jelang
Bahagia yang menanti
Dan jangan kau lepaskan lagi
Cintaku hanya untukmu
Sampai hidup berakhir

Mungkinkah nanti akan abadi
Kisah cinta yang telah terukir
Asmara kita berdua
Untuk selamanya

Kamis, Juni 26, 2014

Portal untuk Tanya-Jawab

Halo semua harusnya saya jam segini lagi ngerjain LTM atau belajar OSCE tapi kenyataannya malah nangkring disini. Jadi ceritanya aku abis baca beberapa postingan lama dan disana banyak banget komen-komennya dan aku ga sanggup bales satu-satu *maaf ya :')*. Jujur aja, aku jarang banget baca komen di blog karena lumayan jarang buka blog dari komputer sejak ada gadget-gadget bermunculan lebih sering ngepost dari gadget dan aplikasi Blogger di gadget aku bisanya cuma ngepost doang ga bisa buat baca komen secara 'rutin' alias ga ada notifications nya kalo ada komen masuk lagipula kalo buka di komputer juga ga akan kedeteksi kecuali kalo buka kolom comments nya di home. 

Oleh karena itu, aku kepikiran akan sesuatu. Yaitu bikin satu 'portal' sebagai sarana tanya jawab secara comment ini menurutku fungsinya udah ga efektif dan chatbox yang ada di sebelah kanan page blog ini juga udah jarang aku maintain. Sejujurnya kepikiran bikin ask.fm sih karena formspring (udah ganti jadi spring aja namanya) udah ga rame lagi tapi gimana ya takut ada anon yang ngeask aneh-aneh haha dan kalo aku ga ngeladenin pertanyaan yang mereka tanya karena terlalu privacy lah, apa lah, takut dikirain sombong. 

Kira-kira ada yang punya saran gimana enaknya? Yang pasti si portal untuk tanya jawab ini harus bisa aku akses kapan aja dimana aja biar kalo ada yang nanya bisa langsung dijawab...

Udahan dulu ya postingannya. Rencananya abis ini mau ngerjain sesuatu yang bisa dikerjain. See ya next post dan semoga itu portal kebikin secepetnya haha :)

6

Ga kerasa udah 6 tahun aja punya blog ini. Rasanya kemaren baru aja bikin postingan pertama yang isinya perkenalan sama link ke semua sosmed *jaman itu friendster masih eksis*. Rasanya suka geli sendiri kalo baca-baca postingan lama uang alay-alay. Dan 6 tahun itu bukan waktu yang sebentar...bener-bener yang ngerasain macem-macem sampe sekarang. Biarpun aku tau udah banyak orang yang tau blog ini, ga pernah sekalipun kepikiran untuk ngunci blog, ngapus blog, atau ganti url.

Thank you for being my place to share everything, through thick and thin, through my ups and downs :)

Happy 6th Birthday, http://a-story-bout-me.blogspot.com :) Tahun ini ga bikin apa-apaan, ga bikin ucapan yang super niat kaya tahun kemaren soalnya lagi sibuk huhu. Tetaplah bersamaku, jadi teman hidupku, berdua kita hadapi dunia, kau milikku ku milikmu, kita satukan tuju, berdua arungi derasnya waktu :")

Selasa, Juni 24, 2014

Saya Gerah!


Well, 9 Juli emang ga lama lagi dan berita mengenai pemilu rame dimana-mana. Di FB, twitter, path, TV, pokoknya dimana-mana. Dan, ga sedikit berita-berita yang ada yang isinya isu-isu negatif mau itu negative campaign, black campaign, yang jelas isinya ngejelek-jelekin si calon presiden. Yang lebih parahnya, banyak masyarakat kita yang saking fanatiknya sama capres tertentu (lebaynya udah kaya di Tuhan in lah), kerjaannya cuma ngeshare berita kejelekan (baik yang beneran terjadi atau cuma hoax) di akun social media nya, bener-bener ga punya kehidupan deh.

Jujur aja aku udah gerah ngeliat semua-muanya. Emang sih setiap capres dan cawapres punya (maaf) borok karena mereka juga manusia, sama kaya kita, yang ga sempurna. Namun yang paling penting adalah gimana NANTI setelah salah dua dari mereka kepilih, mereka bisa bangun Indonesia jadi lebih baik dan kerjanya becus. Jangan pas kampanye keliatannya visi misi nya OK, ngomong di debat juga bagus tapi ternyata ga bisa kerja pas udah kepilih. Dan sebenernya menurutku masa lalu masing-masing capres dan cawapres ini ga akan gitu ngaruh banyak ke kinerjanya setelah kepilih nanti toh ntar pas kepilih yang diliat KERJAnya SEKARANG bukan MASA LALU nya biarpun, ya, masa lalu kan ga bisa dilupain gitu aja. Mending kalo berita-berita negatif yang dishare itu isinya bener, kalo hoax dan dibaca sama orang yang emang ga bisa nyaring informasi terus kepengaruh, piye? Ini kan namanya pembodohan. Sebenernya yang bikin citra si capres dan cawapres jelek ya pendukungnya, yang suka bikin rusuh, jelek-jelekin apapun yang ga sama dengan pemahamannya, capres sama cawapresnya mah adem-ayem aja. 

Aku yakin, mau Prabowo-Hatta atau Jokowi-JK, beliau-beliau ini orangnya punya tujuan baik dalam memimpin negara ini, dan mau benahin Indonesia jadi lebih baik. Tinggal preferensi pribadi sih mau milih siapa. Masing-masing calon pasti punya plus dan minus nya sendiri.

Sekian dulu cuap-cuap capres cawapresnya. Sekali-sekali nulis yang serius dikit boleh lah ya. See ya next post :)

#bentarlagiOSCE #bentarlagisumma #whoaaaaa


Kamis, Juni 19, 2014

Aku...Kembali.

Hai hai aku kembali. Udah hari keempat modul IKK dan emang baru sempet post sekarang karena tepar abis baksos. Empat hari ini pulangnya full sore terus dan 3 hari kemarin aku telat berangkat kuliah gara-gara tepar. Untung hari ini bisa bangun pagi haha. Disempet-sempetin ngepost mumpung kuliah belum mulai tapi dosen udah masuk.

Jadi kemarin aku mimpi aneh banget. Ada dua cerita, yaitu

1. Mbah Putri meninggal

Mbah Putri itu nenek aku dan baru ulang tahun yang ke 85 tanggal 15 Juni kemaren. Lupa detailnya kaya apa pokoknya tau-tau ada kabar Mbah Putri udah ngga ada. Aku bingung terus kaget dong sampe pas bangun masih percaya ga percaya. Syukur alhamdulillah Mbah Putri sehat walafiat sampe sekarang :)

2. Pelecehan?

Jadi gini, ada pasangan yang...cowonya aku kenal dan sering aku ceritain di blog ini, cewenya orang terkenal dan aku belum kenalan (sama mantannya aja belum kenalan apalagi sama cewe yang sekarang karena si cowo tinggalnya jauh dan ketemunya paling ngga 2 tahun sekali lah sama aku). Si cowo, sebut aja inisialnya W, umur 45 tahun. Si cewe, inisialnya A (inisial beneran nih) umurnya baru 24. Singkat cerita, si W sama A ini putus sampe masuk koran. Kenapa masuk koran? Karena si A ini ngelaporin W karena W ngelakuin pelecehan seksual ke A. Entah diapain pokoknya dilaporin ke polisi mungkin gara-gara si W berdalih segala macem. Pokoknya beritanya rame banget di media massa secara A ini orang terkenal. Mana di koran itu ditulisnya umur A 31 dan umur W 39 (jauh bener bok namanya juga mimpi). Status aslinya gimana? Entahlah, ga tau emang pacaran beneran atau si W terlalu ngarep sama si A. Hahaha.

Sekian dulu postingan kali ini. Mau kuliah dulu demi masa depan kesehatan Indonesia yang lebih baik haha. See ya :)

Minggu, Juni 15, 2014

Baksos ENAM : Day 4

Yak hari ini adalah hari terakhir baksos dan aku sekarang lagi di bis mau perjalanan pulang. Pagi ini diawali dengan biasalah, makan, mandi, siap-siap, main sama Dinda dan Dina, sebelum berangkat ke SDN Sadasari I buat bazaar dan permainan anak. Jam 8 kurang baru aku kesana dan di briefing mengenai lombanya yang macem-macem sekalian bantu nyiapin alat. Ada lomba makan kerupuk, lempar bola ke dalam lubang, masukin paku ke botol, sama bowling. Disini aku lumayan gabut jadi banyak nonton permainannya pluz bazaar dan cabut kerumah buat buang air, beres-beres, dan ngemil. Aku baru bener-bener balik kerumah jam 11 kurang, abis itu packing dan perpisahan sama Bu Euis, Pak Engkos, Dinda, Dina, sama temennya satu lagi dateng namanya Nayla. Foto-fotonya ntar ya. 

Sekitar jam 1 an aku ke Balai Desa buat nunggu pickup yang nganter kita semua ke Terminal Maja buat naik bus. Naik pickupnya itu bener-bener seru dan karena di desa banyak tanjakan dan turunan jadi sempet jatoh juga ke dasar pickup haha untung ga jatoh keluar ya. Abis itu dadah-dadah pula sama warga berasa artis aja kita. Sampe di Terminal Maja langsung naik bus, nunggu yang lain, dan cao...bye Majalengka, bye Sadasari...

Makasih banyakkkkk buat seluruh 2011 untuk 4 hari 3 malem yang sangat menyenangkan. Makasih juga buat Pak Engkos, Bu Euis, dan Dinda buat tumpengannya. Semoga suatu hari nanti bisa kesana lagi, ketemu lagi, dan seneng-seneng bareng lagi. Btw Bu Euis lagi hamil 5 bulan semoga lahirannya lancar. Bener-bener lovely banget deh ni Majalengka.

Oiya tips buat yang mau kesana, operator yang sinyalnya paling lancar buat internet itu Three (kebetulan Nay, temen yang emang bosnya sana alias asli Majalengka) pake operator itu juga. Telkomsel sama XL lumayan lancar, Indosat paling bapuk lah jadi selama disana aku pake personal hotspot iPad mulu yang operatornya Telkomsel. Untuk operator lainnya mohon maaf ga tau hehe.

See you next post and (maybe) next Baksos :)

Baksos ENAM : Day 3

Halo semua baru kelar malam keakraban (makrab) banget nih. Ini juga pulang duluan (sebenernya acara udah hampir kelar) karena kebelet buang air kecil secara Majalengka dingin banget jadi yasudahlah haha. Langsung aja ya.

Jadi setelah bangun, mandi, sarapan, dan mempersiapkan hal lainnya, aku pergi ke SDN Sadasari II buat siap-siap acara sirkumsisi massal. Sekitar jam 8an acara mulai dengan sebelumnya dibriefing sama dokter PPDS Urologi (btw ada yang ganteng dan sedang mencari jodoh katanya aw aw aww). Dokternya ini baru sampe banget setelah menempuh perjalanan kurang lebih 12 jam karena kena macet di Sumedang dan ada jalurnya yang buka tutup gitu. Aku pertama kali tugas di bagian Pre OP. Jadi di bagian ini aku sama Mandanab yang dilakuin ada anamnesis, informed consent, sama periksa penis gitu liat apakah ada kelainan yang bikin anaknya ini ga bisa disirkum. Agak kagok dikit sih pas meriksa penis itu mana jumlah sarung tangan terbatas jadinya ya...pake 1 pasang buat megang beberapa penis (maaf ya adik-adik yang lucu bukannya jorok tapi sarung tangan di ruang sirkumnya terbatas). Terus tadi mana pas anamnesis ada yang orangtuanya punya riwayat TB. Abis orangtuanya pergi Manda langsung bilang tenggorokannya rada kemasukan pasir wadu bikin panik kan (sebenernya ga selebay ini sih haha). Seharusnya jumlah anak yang disirkum itu ada 30 tapi karena banyak yang kabur-kaburan gara-gara denger suara tangis, disuntik, dan segala macem jadi cuma ada 19 anak. Tugas pre OP jadinya cuma sebentar. Meja pre OP dibagi dua, yang satu meja aku sama Manda satunya lagi meja Hari sama Cece. Kebetulan Hari ini orang Tasik jadi bisa bahasa Sunda dan seru denger dia anamnesis pake bahasa Sunda, liat p*p*ngna hahaha. 

Sekitar jam setengah 10 an, aku ke ruang OP buat jadi instrumen. Kerjaannya itu berkaitan sama semua prosedur nonsteril, misalnya buka-bukain kasa tapi jangan nyentuh kasanya, megangin lidocaine buat isinya diambil sama OP yang mau nyuntik, buang-buangin sampah, nyenterin, pokoknya rada gabut tapi seru sekaligus ga tega ngeliat adik-adik yang lucu ini pada nangis pas disirkum. Karena anaknya sedikit, aku jadi instrumen cuma sekali, harusnya tambah sekali jadi co-OP. Anak yang ada di meja aku ini lumayan kenceng teriaknya, bilang pak dokter entos wae terus sambil nangis. Mana OP nya yaitu Yudis lumayan 'rese' lagi jadi nama alat-alat kaya gunting, jarum. prosedur jahit disebut kenceng jadi si anak tambah nangis. Mana tadi sempet PHP, dibilang tinggal satu jahitan lagi ternyata masih banyak. Dan yang kocak, pas terakhir-terakhir si anak ngomong kasar, kalo ga salah mengandung unsur kata anjing tapi pake bahasa Sunda. Seruangan langsung bengong sambil nahan ketawa, antara percaya dan ga percaya. Pokoknya mah kasar biarpun aku juga ga ngerti sebenernya ni anak ngomong apa. Kelar sirkum, aku bantu beres-beres alat (bentar doang, gabut) terus pulang kerumah sebentar terus balik lagi ke SD buat persiapan 2011 mengajar yang mata acaranya penyuluhan tentang bikin kerajinan dari sampah.

Jam 1 an penyuluhannya mulai, pembicaranya itu namanya Bu Yeni dari Bank Sampah My Darling (kalo yang belum tau ini apaan sampe ada my darling nya cari aja di google haha). Nah abis ada 'kuliah'nya bentar, tentang dari sampah bisa dibikin duit, ayo selamatkan bumi dengan daur ulang sampah sampe ditunjukkin karyanya si my darling ini yang terbuat dari sampah kita diajarin cara bikin bros, hiasan gorden, sama tas dari sampah. Seru banget dan bisa sekalian dapet ilmunya buat dipraktekin dirumah (secara yang meraktekin ibu-ibu aku cuma liatin doang haha). Ada yang bikinnya gampang dan ada juga yang ribet. Ibu-ibu yang diruangan juga pada semangat jadinya seru karena emang pembawaannya Bu Yeni juga asik. Jam 4 acara kelar, bersih-bersih (btw sampahnya banyak bo padahal ini penyuluhan tentang sampah), langsung foto-foto sama anak-anak 2011 mengajar. Abis itu pulang, tidur siang bentar, dan main bareng Dinda, Dina, sama Wawa (temennya lagi nih).

Abis maghrib aku dan temen-temen serumah plus Dinni dan Tasha pergi ke SDN Sadasari I buat ambil makanan konsum on the spot buat dimakan dirumah bareng keluarga. Nunggu ambil makanannya agak lama karena sendok nasinya belum dateng masa. Baru sekitar jam 7 an makanannya diambil. Terus kita pulang kerumah, makan bareng sekeluarga, abis makan ngobrol di sofa terus cao ke tempat makrab yaitu di SDN Sadasari I. 

Aku sampe tempat makrab agak telat karena emang berangkatnya telat, yaitu jam 9 (ngaret banget jam 8 udah mulai acaranya jadi pas nyampe ya udah rame dan temen-temen udah dibagi perkelompok). Aku ga ikutan main game karena mager dan emang udah telat haha. Awalnya itu ada game tebak foto temen seangkatan. Jadi fotonya itu dicrop sebagian terus ya tebak ini siapa. Yang bikin susah adalah sebagian fotonya foto aib. Setelah game ini kelar ada game Aa-Teteh jadi 2 orang (cewe-cowo) dari tiap kelompok didandanin terus abis itu fashion show dan disuruh pose. Posenya asli pada ada-ada aja, ada yang abang none kebalik (cewe abang cowo none), centil, romantis-romantisan, goyang dangdut, sama yang terakhir ceritanya si cewe ngambekan dan cowonya ngasih jaket awawaw. Abis itu ada pemutaran video angkatan jadinya semacam flashback dari acara pas kita masih maba sampe sekarang. Terus ada game yang serem-sereman ada setan-setanannya buat nyari clue di SDN Sadasari II buat mecahin password di laptop seseorang yang ternyata isinya video angkatan tapi lebih banyak foto-foto anak internya dan lanjut dengan farewell inter. Pas farewell ini Rosyid nyanyiin lagu terus anak-anak inter disuruh maju kedepan, kemudian mereka dikasih kenang-kenangan berupa karikatur dan pada nangis terharu semua :") Terus mereka ngasih komentar dan ucapan terima kasih buat 2011. Abis itu Rosyid nyanyi lagi sebelum acara kelar daaan aku pulang :)

Nanti siang pulang daaan besok kembali ke dunia nyata huhu. Sekian dulu postingannya maaf kurang detail karena udah ngantuk, see ya next post :)

Sabtu, Juni 14, 2014

Baksos ENAM : Day 1 and 2

Haaaaai sekarang ngepostnya dari Majalengka karena lagi ada baksos ENAM (Endahna Ngabdi di Majalengka) woohoo! Jadi hari Kamis kemarin setelah melewati perjalanan 8 jam lebih termasuk istirahat blablabla baru sampe itu jam 11, itu juga baru di terminal belum ke rumahnya. Karena loading barang yang super lama, aku baru ke desa Sadasari nya naik truk pickup jam 12 lewat. Kebetulan aku tinggalnya di regio Sadasari yang emang paling deket sama terminal bis dan lokasi acaranya yaitu di balai desa sama SDN Sadasari II. Abis sampe rumah langsung tidur. 

Paginya aku bangun dan yang punya rumah lagi ga ada karena bapak lagi pergi baru pulangjam 8 pagi dan ibu kerja di pasar mulai jam 3 pagi, dan anaknya dititip ke tetangga. Jadi rumah aku itu penghuninya ada Bapak (ga tau namanya), Ibu Euis, sama Dinda, anaknya yang baru umur 5 apa 6 tahunan gitu. Sebenernya ada anak satu lagi, kakaknya Dinda tapi sekolah di pesantren. Aku serumah sama Umi, Upi, dan April Dwi. Tidurnya berempat sempit-sempitan di satu ranjang gede haha. 

Setelah mandi, makan (masak sendiri eh dimasakin temen sih, btw pake mi instan -_-), dll. langsung cao ke balai desa buat diarahin untuk penyuluhan keliling. Nantinya, panitia bakal dibagi-bagi jadi kelompok-kelompok kecil, satu kelompok 2-3 orang buat nyuluh ke 2 rumah. Yang disuluh itu tentang rumah sehat sama gaya hidup sehat. sambil diliat rumahnya udah sehat apa belum Sebenernya ada juga sih tentang penyakit terkait yang sering disana kaya skabies, TB, dll. Sama edukasi juga karena warga sini seneng makan gorengan haha. Btw tadi bingung sendiri pas nyuluh secara baru pertama kali nyuluh ke masyarakatnya langsung. Untung penghuni rumah yang aku suluh itu penyakitnya ga macem-macem malah di salah satu rumah ga ada masalah sama sekali. Rumah lain dong ada yang merokok lah, TB lah, skabies, osteoarthritis, pokoknya parah-parah dan penghuni rumahnya emang banyak. Aku nyuluhnya sama Novia ke daerah Gunung Herang Tonggoh dimana itu agak naik dari Sadasari tapi sebenernya ga gitu jauh sih. Sekitar jam 11 kelar penyuluhan, aku pergi ke balai desa buat makan siang abis itu tidurrrr dirumah sampe jam setengah 3 an karena akunya ga ada kegiatan apa-apa. Siang itu kegiatannya ada 2011 mengajar (kali ini mata acaranya belajar bahasa Inggris bareng), penyuluhan bapak-bapak tentang rokok, sama konsum on the spot yang masak makanan buat ntar malem.

Sekitar jam 3 an aku keluar, liatin anak konsum masak, liatin penyuluhan bapak-bapak yang hampir kelar di SD nya, main sama anak-anak kecil di depan dapur umum tempat masak konsum, sama keliling-keliling sekitar situ. Pokoknya liat-liat deh. Pas udah agak sorean aku ke SDN Sadasari I buat liat lomba menghias buah ibu-ibu yang masuk ke dalem mata acara makrab warga (harusnya sokrab bukan sih, sore akrab haha). Abis itu aku balik kerumah bentar, istirahat, kemudian balik lagi ke SD buat bantu siap-siap acara sirkumsisi besoknya. Baru sekitar jam 6 an balik lagi kerumah buat sholat maghrib. Sebenernya acaranya udah kelar sih jadi tinggal leyeh-leyeh dirumah. Jam setengah 7 an aku dan temen-temen serumah pergi ke balai desa buat ngambil makan malam buat dimakan bareng dirumah sekeluarga. Tapi....ternyata pas pulangnya hujan jadi ya hujan-hujanan mana waktu itu kesana sama Dinda dan Dina (anak kecil juga, temennya Dinda suka main kerumah). Abis itu makan dan yaudah leyeh-leyeh, nonton TV, main sama Dinda dan Dina, dan aku baru tidur jam 10 an. 

Ga gitu banyak sih apa yang bisa diceritain hari pertama apa emang akunya yang skip. Intinya Majalengka itu kotanya dingin, enak, warganya ramah-ramah, selalu nyapa, pemandangannya bagus banget, lovely banget deh pokoknya. Fotonya ntar ya hahaha. 

Sekian dulu postingan kali ini, rencananya hari ini aku tugas di sirkumsisi (ga nyunat sih cuma bantu di bagian pre op untuk anamnesis gitu-gitu sama instrumen dan pre op) dan 2011 mengajar yang kali ini mata acaranya bikin kerajinan dari sampah (sepertinya). Semoga selalu seru dan lancar jaya baksos ini :) See ya next post :)

Sabtu, Juni 07, 2014

Why (Some) Men Like to Marry (Much) Younger Woman?

Post ini bisa dibilang sekuelnya ini. Di postingan ini aku akan pake bahasa aku-kamu biar bahasanya lebih enak. Buat pembaca yang umurnya diatas 19 tahun, maaf kalo agak-agak ga sopan pake kamu. Btw isi postingan ini berdasar dari pemikiran sotoy diri sendiri.

Oke langsung ngepost aja ya tanpa harus nunda-nunda. Setiap manusia pasti mengalami yang namanya tumbuh dan berkembang kan? Mulai dari konsepsi, terus jadi zigot yang merupakan hasil hubungan ehem-ehem pasangan suami istri, kemudian ibumu hamil dan zigot itu berkembang menjadi janin daaan 9 bulan kemudian lahirlah dirimu ke dunia ini. Semakin hari dirimu semakin berkembang, semakin besar, semakin tinggi, semakin tumbuh ke atas (dan ke samping mungkin), semakin keliatan cantik atau ganteng, hingga kamu menjadi anak-anak, kemudian menjadi remaja *haseeek*. Saat remaja inilah kamu mulai mencari jati dirimu. Kamu mulai bertanya-tanya, gue siapa sih? Untuk apa gue ada di dunia ini? Gue seneng apa? Gue mau jadi apa nanti? Dan saat itupun juga kamu mulai mengetahui 'arah pergaulanmu' bagaimana, siapa sahabat sejatimu, siapa musuhmu (kalo ada tapi jangan sampe ada deh), dan kamu mulai *ehem ehem wek wek* tertarik dengan lawan jenis. Perasaan tertarik ini...mungkin ga semua remaja ngalaminnya. Ada yang mewujudkan rasa tertariknya itu dengan pacaran dengan lawan jenis (atau mungkin sesama jenis), dipendem-pendem aja rasa sukanya sama si dia (karena malu, ga pede, ga pengen/dibolehin pacaran, walau kadang-kadang perasaan ini bikin sakit, awww!!!), atau malah ada yang ga berminat sama sekali untuk suka sama siapapun bahkan pacaran. Kalo dalam sisi psikologi, apa yang dialami saat remaja ini tuh normal banget (ga ngalamin bukan berarti ga normal ya hahaha). Terus ada juga rasa-rasa galau, labil, resah dan sejenisnya, yang diwujudkan dalam mood swings, mungkin karena pengaruh hormon juga tapi ga tau sih makanya orang PMS itu bisa marah-marah. Perasaan ini bisa menimpa dirimu kapan saja dan kadang-kadang bisa bikin situasi yang harusnya normal jadi kacau balau.

Nah abis remaja lanjut ke dewasa muda. Kalo ga salah dewasa muda ini umur-umur sekitar 18-25 (menurut saya loh bukan literatur). Sebenernya dewasa itu ga selalu berkaitan sama umur sih tapi dalem postingan ini kita pake konteks dewasa = matur ya (kata dosen aku waktu ngasih kuliah hematopoiesis sel yang udah beredar di sirkulasi dibilangnya matur jangan tua soalnya kan kalo commited progenitor (turunannya stem cell hematopoietik yang lebih spesifik mau ngebentuk satu kelompok sel darah tertentu, googling aja deh ribet jelasin disini) itu identiknya sama yang masih muda, kalo tua itu istilahnya buat yang udah mau kembali ke 'akhirat' alias didegradasi di sistem retikuloendotelial). Pas dewasa muda ini, kamu udah bisa memilih dengan akal pikiranmu sendiri yang sudah semakin matang, hidupmu untuk apa, kamu akan jadi apa nantinya, pokoknya pertanyaan yang mungkin waktu kecil kamu anggep sepele tapi sekarang jadi masalah serius. Contoh sederhana, cita-citamu mau jadi apa?. Di usia-usia ini kamu juga udah tau apa prioritasmu, apa fokusmu saat ini, kamu akan bergerak di bidang apa yang spesifik, dan kamu udah mulai bisa 'menahan' sesuatu yang ga penting-penting amat. Contoh, pengen beli gadget baru tapi ga enak minta duit ke ortu, duit sendiri juga ga punya, jadi mendingan nabung atau beli sesuatu yang lebih bermanfaat misal beli buku buat referensi tugas, dll. Contoh lainnya, ngerasa sendirian, galau, butuh seseorang buat menghibur kamu di tengah kesendirian alias pacar. Tapi kamunya sibuk, takut ga fokus kuliah karena mau nyelesain skripsi atau udah nyadar, ngapain gue ngurusin orang lain yang bukan siapa-siapa gue padahal gue masih minta duit ke orangtua gue. Karena itu kamu mutusin buat ga pacaran. Selain itu, kamu udah mulai ngerasain yang namanya ketidakadilan hidup, sakit hati, ditipu, di PHP in, ada orang yang ga suka, ngomongin dari belakang, nyebarin isu yang ngga-ngga soal kita, pokoknya peristiwa-peristiwa yang bikin kamu berpikir kaya gini : "Oh man! Gue pengen jadi anak kecil lagi! Yang kerjaannya main-main, ga ada beban, dll."

Hingga pada akhirnya, baik kamu maupun teman-teman kamu mulai meniti jalan hidup masing-masing. Satu persatu mulai lulus kuliah, kerja, dan mungkin nikah di usia muda. Yang mau aku fokusin di postingan ini adalah nikah, dan tentu saja proses sebelumnya yang umum banget terjadi di budaya kita ini, pacaran. Semakin bertambah umurmu, semakin banyak temanmu yang mengalami perubahan di hidupnya, misal ada yang ngilang dari pergaulan karena salah satu ortu wafat jadi ngurangin hura-hura buat ngehidupin keluarga karena tulang punggung, atau disuruh suami/istri, ada yang pindah keluar kota/negeri karena satu dan lain hal, pokoknya macem-macem deh.

Dan...pada akhirnya...satu persatu temanmu...apapun yang terjadi...akan menikah.

Ya, menikah.

Kemudian teman-temanmu bersenang-senang dengan keluarga barunya, punya anak yang lucu-lucu dan menggemaskan, punya mertua yang baik dan ga ikut campur urusan rumah tangga (kalo beruntung), atau buat yang kurang beruntung bisa pisah di usia muda, cari pacar lagi, nikah lagi dan seterusnya (?). Tahun demi tahun, satu persatu temanmu yang single mulai menyusul teman-temannya yang sudah membina keluarga, dan jika kamu beruntung kamu akan mengikuti mereka.

Tetapi...jika kamu tidak beruntung...dan stay single karena satu dan lain hal yang udah dijelasin panjang lebar di link postingan di atas...hal ini mungkin bisa menjadi momok. Mulai ditanya-tanya sama keluarga atau teman, pacarnya mana? kapan nikah? yang rasanya pengen bales dengan "Kapan nyusul?" kalo lagi ngobrol di acara pemakaman. Terus sejak temen nikah mungkin ada yang jadi susah kumpul karena udah punya anak yang harus diurus agar menjadi anak yang berbakti dan berguna kepada orang tua, nusa, dan bangsa, keluarga besar yang butuh quality time, apalagi yang keluarganya besaaaaar banget orangnya sebanyak penduduk satu RW atau berasal dari keluarga broken home yang harus bagi-bagi waktu sana sini kaya bagi-bagi beras. Mungkin kamu pernah denger ada temen atau sepupu yang susah diajak hangout bareng, atau ngerjain sesuatu, karena ga enakan sama suami, anak, atau mertua. Atau ditengah-tengah kumpul bareng ada temen yang ditelpon istri/anak disuruh pulang lah, apa lah, dll. Yang kalo udah gitu kita mikirnya : "Hhhh, dasar rese!". Tapi kalo kamu orangnya makluman, 'toleran', dan selalu berpikir positif alias semua punya jalan hidup yang baik, yang udah digariskan sama Allah, hal ini ga akan terjadi :)

Hingga terbitlah satu waktu dimana jumlah temanmu yang melajang semakin sedikit, dan pada akhirnya, teman-teman sebayamu, termasuk gebetanmu waktu sekolah atau kuliah (kalo demennya sama yang seumuran, kalo beda umur jauh mah beda cerita), menikah.

Tinggallah dirimu sendiri.

Kemudian, cara pikirmu (mungkin) berubah seperti sebagian orang. Kamu menganggap bahwa , ah sudahlah, teman-teman 'seangkatan'ku sudah menikah. Aku bergaul cukup lama dengan mereka, dan pasti mereka punya kriteria sendiri. Mungkin mereka senang yang lebih muda atau tua, lebih kebapakan (buat yang cewe) atau lebih manja-manja unyu-unyu gitu (buat yang cowo, biarpun sebagian seleranya kaya Raffi Ahmad sih huahahaha). Dan kamu pun mulai berpikir, gimana kalo cari yang beda umur aja (dalam hal ini beda cukup jauh, yang bukan teman sebaya istilahnya, paling ngga +/- 3 tahun lah).

Kamupun mulai mencari, atau secara tak sengaja bertemu dengan seseorang yang tak pernah kamu bayangkan sebelumnya, kemudian kalian jatuh cinta, dan menjalani hubungan sebagai sepasang kekasih (aduh kaya lagu aja). Kalian menjalin kasih dengan segala warna-warninya, naik turunnya, hingga pada akhirnya.....hanya ada satu akhir, yaitu di pelaminan. Berakhir di pelaminan (dengan si dia) atau berakhir di pelaminan (naik doang salaman sama mantennya alias si dia dan pasangan). Ya itumah dua akhiran.

Jika kamu kurang beruntung, kejadian putus dan terus mencari terus berulang (atau kalo kasus yang lebih miris lagi belum apa-apa alias pedekate atau modus kata anak jaman sekarang udah bubaran). Pola pikirmu mengenai pasangan ideal pun terus diasah dan tanpa kamu sadari kamu mengalami proses belajar bersosialisasi dengan...siapapun. tidak hanya lawan jenis (ada calon mertua, calon kakak/adik ipar, ada temennya pacar, ada mantannya pacar yang gagal move on, dll) Sampai akhirnya,  (kasus berat), kamu (bahasa lebaynya) desperate dalam mencari, teman-teman angkatan bawahmu juga akan menikah, dan kamu menemukan si doi (tadi kan si dia), yang usianya jauh lebih muda darimu. Dan jadian :)

Udahan dulu ya cerita si 'kamu' sampe sini. Jadi singkatnya gini, buat yang males baca postingan di atas. Masih muda ngalamin berbagai trial & error dalam hubungan, hidup terus berlanjut, satu persatu temen, mantan, dan orang yang pernah deket nikah, sampe akhirnya 1-1 temen sebaya udah nikah, tinggal kamu sendiri, coba cari yang umurnya beda jauh, trial & error lagi, yang umurnya jauh 1-1 pada nikah, trial & error....dan seterusnya begitu sampe nemuin yang bener-bener tepat. Perubahan pandangan dan kriteria sering banget terjadi sesuai pandangan dan pengalaman masing-masing orang, Menurut aku sih sotoynya gitu, yang mendasari kenapa orang bisa pacaran beda umur jauh. Mungkin karena ngerasa lebih nyaman, lebih kaya kakak-adek jadi ada yang melindungi dan dilindungi (hwaaa apa sih), yang seumuran udah pada ga 'bersih', otaknya terkontaminasi, ketemunya dan cocoknya sama yang itu, baca artikel di internet katanya manjangin umur kalo cowo nikah sama uang lebih muda, cewe lebih cepet tua (?), dll. Intinya nyari yang tepat dan bikin nyaman.

Yah jadi jangan heran ya kalo di lingkungan sekitar banyak yang nyari yang jauhh lebih muda. Alasannya banyak banget dan personal banget tergantung masing-masing orang :)

Karena udah mentok, sampe sini dulu postingannya nanti kalo ada yang kepikiran mau ditambahin pasti akan ditambahin :) See ya next post :)


Say Hi!

Hai hai teman-teman semua. Maaf kalo akhir-akhir ini jarang nulis sesuatu yang berbobot karena Senin depan sumatif 2, terus Kamis nya ada ujian praktikum dan berangkat Baksos jadinya agak sibuk huhu. Sebenernya ide udah banyak di otak tapi susah buat diwujudin ke dalam bentuk tulisan. Sekarang ini lagi 'sibuk' (kesibukan ga penting sih sebenernya buat ngelepas penat doang) baca-baca postingan masa lalu pas masih ababil dan alay dan pas dibaca itu bener-bener ngakak sendiri. Maaf ya buat semua pihak yang dulu suka aku jelek-jelekin. Maaf kalo selama ini kebanyakan khilaf dan ga sadar-sadar :)

Ikan hiu melambai-lambai, see you and bye bye! *pantun ga nyambung*

Boleh Pacaran Nggak ?

Sebenernya mau ngepost ini dari lama cuma baru sempet sekarang...coba dibaca deh :)

Sebagai orang tua, paling sulit jika mendapat pertanyaan dari anak-anak kita tentang apakah mereka sudah boleh punya pacar atau tidak. Biasanya anak akan berbalik mencecar orang tua dengan pertanyaan-pertanyaan kritis tentang kapan usia anak boleh pacaran. Kembali ke pertanyaan dasar, apakah boleh pacaran ?

Mengapa sebagian besar orang tua ketakutan jika anaknya kedapatan mempunyai pacar ? Pertanyaan ini bisa dijawab oleh masing-masing orang tua. Semua orang tua pasti pernah menjadi remaja. Pada saat itu mungkin orang tua tidak cukup mendapat pendidikan tentang seksualitas dan kurang mendapatkan porsi komunikasi yang ideal dengan orang tuanya jaman dahulu. Sehingga yang terjadi adalah, orang-orang tua jaman sekarang mungkin saja dulunya mempunyai kehidupan masa remaja yang “sedikit nakal”. Orang tua takut anak-anaknya akan berulah seperti mereka pada saat remaja. Orang-orang tua melakukan denial terhadap segala perilaku yang dilakukan semasa remaja dan takut perilaku tersebut menurun kepada anak-anaknya. Maka yang perlu pertama kali dilakukan oleh orang tua agar mampu menjawab dengan baik pertanyaan pada paragraf pertama di atas adalah menghilangkan segala bentuk denial yang ada di benak setiap orang tua.

Berikutnya, orang tua harus mampu mendiskusikan dengan anak secara bersama-sama apa itu definisi pacaran. Orang tua harus mampu mengantarkan definisi pacaran yang dibungkus dengan family value. Misalnya, family value yang secara umum bisa diterima kedua belah pihak adalah bahwa mempunyai relasi spesial dengan lawan jenis adalah diperbolehkan, namun berhubungan seks sebelum menikah amat sangat dilarang. Family value ini tidak akan pernah diketahui oleh anak apabila tidak pernah disampaikan dan didiskusikan antara orang tua dengan anak. Selanjutnya family value disepakati bersama oleh seluruh keluarga dan dibawa sebagai visi misi keluarga tersebut. Setiap keluarga tentunya mempunyai value yang berbeda-beda.

Setelah kedua hal dasar tersebut diatas mampu dihantarkan oleh orang tua kepada anak, barulah kita bisa membicarakan mengenai apa itu pacaran dan bagaimana sebaiknya anak bersikap terhadap terminologi pacaran. Istilah pacaran telah lama menimbulkan stigma sepihak. Namun memang tidak ditemukan padanan kata yang lebih pas dibandingkan dengan pacaran. Setiap pihak memaknai pacaran dengan definisi yang berbeda-beda. Untuk itu dalam tulisan ini kita batasi bahwa pacaran adalah “sebuah relasi spesial yang sehat”. Jadi kita bersepakat sampai di akhir tulisan ini bahwa pacaran adalah sebuah relasi yang sehat. Artinya jika seseorang berpacaran dan kemudian melakukan hubungan seks dengan pacarnya, tentunya diluar pernikahan, maka itu tidaklah masuk ke definisi sebuah relasi yang sehat. Lalu bolehkah anak-anak kita mempunyai sebuah relasi yang sehat dengan teman sebayanya ? Akan sangat naif jika ada orang tua yang tidak setuju dengan statemen tersebut.

Membangun karakter agar anak nantinya memiliki sebuah relasi yang sehat harus dimulai dari sedini mungkin. Semakin anak tumbuh dan berkembang anak tersebut akan mempelajari tentang relasi yang tidak hanya berasal dari keluarganya, namun juga dari teman, sebaya, guru atau lingkungan sekitarnya. Pengaruh terbesar pandangan anak terhadap relasi didapatkan dari orang tua atau pihak yang mengasuhnya. Untuk itu diperlukan diskusi yang intensif antara orang tua dengan anak mengenai bagaimana relasi yang sehat dan ideal. Lebih jauh lagi, anak yang berpacaran akan lebih mampu menyelesaikan masalah-masalah kehidupan sosial dibandingkan dengan anak yang dikungkung oleh berbagai aturan tanpa mengetahui apa itu family value. Secara sederhana bisa dikatakan bahwa anak yang punya pacar, artinya punya relasi spesial yang sehat, akan lebih socially acceptable dibandingkan dengan anak yang tidak pernah punya pacar.

Menjawab pertanyaan tentang boleh tidaknya seorang anak berpacaran tidak bisa dijawab secara instan dengan jawaban ya dan tidak. Jawaban “ya” yang muncul secara instan justru akan membahayakan relasi anak. Begitu juga dengan jawaban “tidak” yang muncul instan tanpa disertai penjelasan logis apapun. Mulailah berdiskusi tentang family value. Refleksikan value orang tua yang diharapkan dihantarkan kepada anak. Mulailah dari contoh kehidupan sehari-hari bagaimana relasi yang terjadi antara ayah, ibu dan lingkungan sekitarnya. Ingatlah bahwa anak adalah peniru yang ulung. Anak belajar melalui contoh, dan orang tua adalah pengaruh terbesar yang akan mempengaruhi perkembangan anak.


Anak belajar tentang relasi tidak hanya dari orang tua dan keluarga, namun juga dari banyak hal seperti internet, televisi, musik yang didengar sehari-hari, teman sebayanya, dari sekolah, buku-buku yang dibaca atau dari pengamatan terhadap relasi di sekitar anak.

Ada lima hal kardinal yang harus disampaikan oleh orang tua agar anak mampu mempunyai sebuah relasi yang sehat.
  1. Respect; kemampuan respect atau mengormati akan mendidik anak Anda untuk dapat menyelesaikan masalah dengan terhormat. Hal ini akan mampu mendidik anak Anda tidak saja untuk menghormati orang lain namun juga mampu menempatkan posisi ketika orang lain bersikap hormat atau tidak hormat kepada anak. Skill ini walaupun terlihat sederhana namun ternyata sulit dilaksanakan. Masih banyak contoh pemimpin di negeri ini yang tidak bisa menyelesaikan masalah dengan respect, bahkan mungkin hampir seluruhnya.
  2. Anger management; kemampuan ini mengajarkan anak Anda bagaimana mengatasi kemarahan dengan cara yang positif, sehat dan tanpa kekerasan.
  3. Problem solving; kemampuan yang mengajarkan kepada anak agar menjadi pemecah masalah dan bukan justru sebaliknya menjadi bagian dari masalah. Ajarkan anak untuk mampu menghadapi setiap masalah dengan mencari solusi yang tepat dan selalu berpikiran terbuka untuk mencari alternatif penyelesaian masalah yang lain. Artinya mengajarkan kepada anak untuk bersikap terbuka terhadap ide-ide dan pendapat.
  4. Negosiasi dan kompromi; mengajarkan kepada anak untuk selalu mencari win-win soluton terhadap setiap masalah yang muncul. Kemampuan ini akan mendidik anak kita untuk mampu menghargai pendapat setiap orang dan tahu kapan untuk setuju atau tidak setuju. Setiap orang mempunyai pendapat dan pemikiran yang berbeda, kemampuan untuk menghargai pendapat setiap orang adalah salah satu hal penting agar mempunyai relasi yang sehat.
  5. Asertif dan bukan Agresif; ajarkan kepada anak cara-cara mengutarakan pendapat dengan cara yang asertif tanpa agresi, tanpa kekerasan fisik dan tanpa membahayakan orang lain. Komunikasi asertif artinya mampu menghargai pendapat orang lain sebagai mana pendapat kita ingin dihargai.
Kelima syarat kardinal tersebut mutlak harus menjadi bagian dari kemampuan anak sebelum lebih lanjut diputuskan apakah seorang anak sudah pantas atau tidak untuk punya pacar dan relasi spesial yang sehat. 

Kelima syarat kardinal itu bisa saja menjadi bagian dari family value. Kelimanya sebetulnya merupakan syarat dalam relasi apapun, itulah mengapa anak yang mampu berpacaran dan mempunyai relasi spesial yang sehat dengan pacarnya akan lebih socially acceptable dibandingkan dengan anak yang sama sekali tidak diijinkan punya pacar tetapi tanpa ada pemberitahuan apapun.

Setelah semua hal-hal dasar tentang relasi terpenuhi, maka Anda sudah siap untuk memulai pembicaraan tentang relasi dengan anak Anda. Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan saat memulai diskusi tentang relasi atau pacaran.
  1. Mulailah berdiskusi dalam kondisi yang sesuai dengan anak Anda inginkan. Diskusi akan sangat efektif jika orang tua mengikuti kondisi ideal anak. Anak akan lebih terbuka berbicara mengenai apapun dalam situasi yang relaks. Relaks disini bukan artinya suasana hening dan tenang. Berbicara kepada anak ketika anak sedang bermain playstation bersama ortu atau sedang berolahraga bersama merupakan suasana yang relaks. Ada kalanya orang tua perlu mengatur sebuah acara makan berdua di luar rumah bersama anak. Lakukan sesuai kebutuhan anak.
  2. Sebelum mulai mengajak anak berbicara, persiapkan pesan-pesan dan nilai-nilai dasar yang akan disampaikan. Perlu juga untuk selalu menyegarkan kembali apa family value. Memberikan contoh-contoh personal dari orang tua tentang relasi yang sehat dan kekerasan dalam relasi akan sangat membantu dalam memberikan jawaban atas pertanyaan sulit dari anak.
  3. Cobalah untuk fokus dalam berdiskusi. Hindari berdiskusi sambil sms atau berkomunikasi lewat sosial media. Tetap fokus dalam berdiskusi, jangan melebar membahas topik lain. Hal ini akan memberikan keyakinan kepada anak bahwa orang tua sedang sangat serius membicarakan relasi.
  4. Bersikap jujur dan terbuka. Orang tua dapat menceritakan pengalaman masa mudanya saat mempunyai relasi yang spesial sehingga anak mempunyai keyakinan bahwa orang tua sedang berbicara dalam level yang sama. Jika anak mengutarakan sesuatu yang belum siap didengar oleh orang tua, tetaplah berpikiran terbuka dan tidak menghakimi. Anak Anda akan lebih mampu terbuka mengutarakan apa isi hatinya apabila Anda mampu berada satu level dengan anak.
  5. Selalu menjadi pendengar yang baik. Biarkan anak menyelesaikan apa yang ingin disampaikan, jangan melakukan interupsi, meskipun Anda sama sekali tidak setuju dengan pendapat anak.
  6. Selalu berusaha tenang dan gunakan bahasa tubuh yang wajar. Jangan tiba-tiba membelalakkan mata terhadap pernyataan yang mungkin memang sangat mengejutkan.
  7. Selalu manfatkan setiap moment dan kejadian untuk belajar bersama. Misalnya saat sedang menonton televisi, orang tua dapat memberikan pendapat dan meminta kembali pendapat anak tentang situasi yang muncul. Luruskan jika orang tua merasa pendapat tersebut bertentangan dengan family value.
  8. Gunakan bahasa-bahasa humor agar anak tidak merasa tertekan.
  9. Coba memulai pembicaraan dengan menganalisa bersama apa yang dicari dalam sebuah relasi yang spesial. Misalnya orang tua bisa menanyakan kepada anak; Apa kriteria seseorang yang spesial menurut anak ? Bagaimana perasaan anak saat bersama dengan orang yang spesial ? Apa yang diharapkan dari orang spesial tersebut ?
Ajarkan kepada anak setiap hal yang perlu diketahui untuk membina sebuah relasi spesial yang baik, tidak hanya melulu bicara tentang wajah yang cantik atau ganteng dan kegiatan saat pacaran. Setiap momen mengajarkan relasi spesial yang sehat harus mampu mendiskusikan tentang nilai-nilai (family value), life skills, dan relasi. Hal-hal lain yang harus didiskusikan adalah :
  1. Menghadapi tekanan; anak mungkin akan sering berhadapan dengan situasi dan relasi yang kurang nyaman. Ajarkan kepada anak untuk berkomunikasi secara asertif dan bagaimana mengatakan “tidak” pada situasi dan kondisi yang membahayakan dan membuat ketidaknyamanan. Bekal mengadapi tekanan ini akan sangat membantu anak untuk mampu percaya diri dan tetap mematuhi family value.
  2. Relasi yang sehat dan tidak sehat; orang tua akan sangat kesulitan untuk selalu mendampingi anak. Sangat penting bagi orang tua untuk mampu membekali agar anak dapat memilih mana relasi yang sehat dan mana relasi yang tidak sehat. Diskusikan tentang apa yang seharusnya dimiliki dalam sebuah relasi yang berkualitas. Bantulah anak dalam menentukan relasi yang berprinsip pada kondisi yang saling menghormati, kejujuran, kesetiaan dan kepercayaan. Definisikan mana relasi yang sehat dan mana yang tidak sehat.
  3. Seksualitas; Membicarakan tentang seksualitas bukanlah hal yang mudah, namun orang tua harus mampuuntuk mulai membicarakan tentang hal yang telah puluhan tahun dianggap tabu ini. Mendiskusikan tentang seksualitas bersama anak akan membantu anak tetap tumbuh sehat, mempunyai relasi yang juga sehat serta mampu melindungi organ reproduksi sendiri dan orang lain. Untuk lebih jauh berbicara mengenai seksualitas kepada anak silakan klik disini.
Secara khusus orang tua harus mampu mengenali relasi-relasi yang cenderung abusif. Semua relasi abusif pasti tidak sehat, namun tidak semua relasi yang tidak sehat pasti abusif. Semua orang dapat terdampak dari relasi yang cenderung abusif, bisa sebagai pelaku atau korban. Baik pelaku ataupun korban, relasi abusif akan memberikan dampak yang sangat buruk bagi anak. Relasi abusif dapat terjadi dalam beberapa bentuk ;
  • Abuse emosi atau psikis; umumnya berupa merendahkan rasa percaya diri dari pasangan.
  • Abuse fisik;
  • Abuse sosial; biasanya berupa intimidasi terhadap seseorang oleh sekelompok orang. Umumnya kasus cabe-cabean bermula dari sini.
  • Abuse seksual; termasuk diantaranya adalah pemaksaan untuk melakukan hubungan seksual.
  • Abuse finansial; tipe ini sulit untuk diidentifikasi, bisa berupa relasi yang mengontrol pasangannya dengan uang atau mengontrol pengelolaan keuangan.
Selain relasi abusif, orang tua juga harus mampu mengenali relasi yang cenderung menuju kekerasan. Tanda-tanda anak mengalami relasi dengan kekerasan diantaranya adalah perubahan mood dan tingkah laku anak yang mendadak. Tanda-tanda lainnya misalnya :
  • Mulai mengindari keluarga atau teman dan kegiatan sekolah lainnya
  • Membuat alasan atas perilaku relasinya
  • Kehilangan minat pada aktifitas sebelumnya, misalnya hobby.
  • Nilai-nilai pelajaran yang menurun
  • Adanya luka atau memar yang tidak mampu dijelaskan
Dengan mampu mendiskusikan kepada anak tentang family value dan mengenali tanda-tanda relasi yang tidak sehat, orang tua mampu mengawal kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual agar anak mempunyai tanggung jawab reproduksi dan mampu mengambil keputusan yang tepat dalam kesehatan seksual.


Well, terlepas dari apa yang dipaparkan dalam tulisan ini, jujur aja, kalo aku liat sendiri dari temen-temen aku yang pacaran, mereka lebih socially acceptable karena punya lima nilai-nilai kardinal itu sehingga mereka bisa nyiptain relasi yang sehat dengan siapapun sehingga mereka terlihat 'menarik', enak diajak bergaul, makanya ada yang naksir dan akhirnya pacaran. Buat yang masih jomblo sampe sekarang atau susah cari pacar, coba deh introspeksi barangkali ada yang belum terpenuhi tuh nilai kardinalnya haha.

Intinya, mau menjalani hubungan apapun itu, mau temenan, pacaran, yang namanya family value dan relasi sehat itu harus dibawa dalam setiap kesempatan. Kalo ngga, ga bakalan deh tercipta pergaulan yang sehat antara insan yang satu dengan yang lainnya :)

Sejujurnya bisa dibilang kebetulan copasnya sekarang padahal udah direncanain dari kemaren-kemaren tapi ga sempet mulu. Karena ada beberapa temen di kampus yang....ehem ehem ehem ehem uhuk uhuk uhuk uhuk.....(akan) memulai relasi ini. Hahahaha.

Sebenernya aku lagi bikin satu postingan 'serius' lagi tapi masih di draft dan secepet mungkin akan diselesaikan. See you next post, guys :)