Laman

Selasa, Agustus 12, 2014

Eurotrip 2014 : Day 1

Ciaoooobelllaahhhh *lagi mainstream banget ini bahasa*. Akhirnya bisa muncul lagi di dunia perblogan edisi liburan. Kali ini aku, mama, dan seorang temen mama aku sebut aja namanya tante pergi jalan-jalan ke beberapa negara di Eropa. Pertama kita ke Belanda dulu. 

Kemarin, tanggal 11 Agustus 2014, setelah berkutat dengan urusan IRS dan kawan-kawannya, aku pulang dulu kerumah, siap-siap, dan berangkat ke bandara jam setengah 5 an. Pas itu Jakarta lagi macet-macetnya karena hujan deras. Jam 5 kurang aku sama mama sampe juga di bandara, ketemu tante. Abis itu flight check in terus nunggu boarding di lounge. Jam setengah 7 an dipanggil boarding terus ya masuk pesawat. Flight pertama itu ke Singapore buat transit soalnya maskapainya Singapore Airlines. Btw ini pertama kalinya aku naik SQ *ketauan ga pernah liburan*. Setelah 2 jam terbang, sampe juga di Singapore jam setengah 11 waktu sana. Belum apa-apa, duduk aja belum, udah dipanggil lagi buat masuk gate jam 10.55. Yaudahlah kita bertiga langsung masuk gate dan duduk-duduk sambil berwifi ria nunggu boarding. Wifi disini cepet banget, kecepatannya hampir 1 mbps makanya bisa download CHSI episode hari itu buat ditonton di pesawat *korban sinetron kronik*. Jam setengah 12 an boarding terus pas di pesawat rada kaget karena ada hal yang baru pertama kali aku temuin sepanjang sejarah naik pesawat. Yaitu ada buku menu...isinya snack, supper (kalo di dictionary.com semacam evening meal gitu), sama breakfast. Secara penerbangannya lebih dari 12 jam dari Singapore ke Amsterdam jadi makanannya lebih banyak (?). Terus di pesawat ya...nonton CHSI, makan, (berusaha) tidur, foto-foto langit secara aku duduk deket jendela, ke kamar mandi, liatin flight in entertainment, yaudah gitu aja. 

Dannnn akhirnya jam 7.16 waktu Amsterdam, akhirnya kita sampai juga disana dengan selamat. Akhirnya bisa nyentuh internet setelah mati gaya selama 12 jam. Masuk Amsterdam Schiphol Airport, kesannya ni bandara jelek amat, lebih jelek malah daripada Soekarno Hatta, tapi pas abis keluar ambil koper...wow...bandaranya kayak mall!!! *norak*



Abis itu aku beli simcard lokal namanya Lebaran eh Lebara. Soalnya simcard aku entah kenapa ga bisa dipake disini (di Hong Kong kemaren juga ga bisa hiks).


Pasang simcard kelar, foto-foto, liatin Schipol, abis itu cari taxi deh buat ke hotel. Sayang banget ga bisa foto di depan tulisan Schiphol karena hujan deras banget dari pas pertama nyampe dan ga nemu tulisan Iamsterdam.


Pas naik taxi nih yang kocak, kita ngobrol-ngobrol dan pas tau kita ga foto depan Iamsterdam itu dibilang stupid kita hahaha. Tapi emang supirnya ini kocak dan pas aku iseng bilang ciaobella doi ngikut juga hahaha pokoknya seru banget bicara panjang lebar dan pak supir ini baik banget loh orangnya. Sambil jalan menuju hotel aku liat-liat pemandangan sekitar. Amsterdam ini kotanya jadul-jadul gitu tapi terlihat besar karena ibukota. Jenis bangunannya juga banyak yang sama terus ada kanal dimana-mana. Transportasi antar tempat kebanyakan tram sama bis. Pokoknya beda lah sama kota-kota di luar negeri terutama ibukota negara pada umumnya. 


Kita sampe hotel sekitar jam 9 pagian. Hotelnya namanya Hotel Old Quarter di Warmoestraat deket Centraal Station.



Tapi sayang sayang sayang seribu kali sayang, kita belum bisa masuk kamar karena kamarnya masih ditempatin orang. Makanya kita titip koper di lantai bawah terus jam 10 an cao ke Central Station buat ke Volendam. Pas jalan ke stasiun cuaca disini mulai ga jelas, sebentar gerimis sebentar berhenti. Di Central Station kita kebingungan dan setelah nanya-nanya ternyata ke Volendam itu naik bis yang tempat beli tiketnya di bagian belakang stasiun. Sambil jalan ke belakang, ternyata disana banyak HEMA, semacam toko dimana kita bisa beli macem-macem, kalo disini kaya Sevel tapi ga keliatan kaya minimarket sih. Kalo disini mah HEMA itu restoran hahaha. Terus liat-liat eskalator buat menuju ke 'spoor' keretanya. 



Sesampainya di belakang stasiun, kita beli tiket bis buat ke Volendam. Harga tiketnya 10 euro pulang pergi. Jadi disini bisnya ada nomernya juga kaya angkot Jakarta aja hahaha. Untuk ke Volendam, bisnya ada bis nomer 110, 118, sama 316. Ini nih 'trayek' nya.


Jadi, jalan ke Volendam itu ngelewatin semacam peternakan hewan makanya norak sendiri pas liat ada sapi atau domba. Alamnya indah banget.


Setelah kurang lebih 30 menit akhirnya sampe juga di Volendam. Kesan pertamanya bingung ga tau mau ngapain jadi foto-foto dulu aja karena rumah-rumah disana kebanyakan seragam dan wah banget kalo kata mama kaya lukisan hasilnya pas difoto.


Disini cuaca makin ga jelas, tiba-tiba gerimis terus berhenti terus gerimis lagi hujan lagi pokoknya aneh. Oleh karena itu kita mutusin buat makan siang di Roma Snackbar...kayaknya sih semacam restoran fastfood disini. Eh ternyata disana ada jual nasi, lumpia, sate, dah kaya makanan Indonesia aja. Terus kita pesen makanan-makanan ini dan rasanya lidah Indonesia banget.


Btw ini mahal beginian masa 24 euro ckckck tapi porsinya gede banget. 

Kelar makan, kita jalan-jalan keliling Volendam dan berusaha nyari tempat foto pake baju tradisional Belanda sambil bingung karena ga tau jalan dan digantungin hujan...dan liat pemandangan terus foto pastinya.




Setelah sekian dan terima kasih jam, akhirnya sampe juga di tempat yang dicari yang susah dicari karena nyasar. Nyasarnya gara-gara aku sok tau pula. This is...Volendam bagian deket pelabuhan.






Disini pemandangannya bener-bener keren banget ngingetin sama pulau Mykonos sama Santorini di Yunani tapi bedanya ga ada pantai yang bagus haha. Pas udah sampe sini langsung foto yang pake baju Belanda itu *mainstream* sama jalan-jalan liat suvenir sampe jam 3 lewat an. Pokoknya keliling-keliling sampe cape sendiri. 

Ternyata disini ada pantai!!! Biarpun ga seindah pantai pada umumnya pemandangannya udah bikin aku terpesona. Kita jalan-jalan lewat pantai ini sebelum balik ke halte bus.



Jam setengah 4 kita balik ke halte, naik bus tapi dengan nomer yang beda dengan pas berangkat buat liat pemandangan lain haha. Dan akhirnya bisa foto sapi! *norak*


Sampe di Amsterdam, langsung jalan ke Science Museum NEMO. Sebenernya aku berencana kesini buat iseng doang sih penasaran liat isinya. Harga tiketnya 15 euro. Aku dateng jam setengah 5 sementara museum tutup jam setengah 6. Karena aku kebanyakan cuma liat-liat jadi sebelum tutup aku udah keluar. 

Ada apa aja di museum ini? Jadi museumnya terdiri dari 5 lantai. Paling bawah ada ground floor itu tempat beli tiket sama suvenir, ada juga museum sains model PP IPTEK taman mini. Lantai 1 mirip sama GF isinya. Lantai 2 lebih ke kontruksi bangunan gitu, ada proses penjernihan air, mau kesana ikutan nyoba tapi rame. Lantai 3 nih yang eng ing enggg...pecinta BB++ pasti seneng. Tulisannya sih Teen's Facts tapi isinya menurutku kalo di Indonesia 18 tahun keatas banget. Isinya mengenai pubertas, penjelasan hormon, akibat perbuatan kaya narkoba atau kenakalan remaja lainnya, dan yang 18++ itu adalah...mengenai seks. Disitu bener-bener dijembrengin semuanya dari yang kamera infrared buat nunjukkin dimana bagian suhu tubuh terpanas dan ternyata itu di organ reproduksi (serius BB banget), keuntungan kissing, beda seks sama cinta, reproduksi secara umum, pheromon, gay, dan yang terparah adalah...ada patung mengenai gaya-gaya ML, contoh alat KB dan kondom-kondom yang bentuknya aneh-aneh serta kegunaannya. Mungkin sih ini biasa aja kalo di Belanda tapi aku lumayan ngilu liatnya, Mana ada anak kecil berkeliaran disitu pula hahaha. Btw ada lab buat riset. Lantai 4 itu isinya mengenai otak, hal-hal terkait psikologi, sama teknologi masa depan terutama cahaya. Lantai 5 isinya cafe. Ada juga rooftop di museum ini buka sampe jam 7 malem tapi aku ga tau apa isinya karena ga mampir kesana.

Kelar jelajah museum, kita rencananya balik lagi ke hotel. Sebelumnya kita ke Starbucks Doubletree Hilton buat nemenin tante ngopi dan aku numpang wifi haha. Btw disana toiletnya rebek pake password yang ada di bon pembeliannya. 



Abis itu jalan balik ke hotel....tapi karena semuanya ga tau jalan liat peta juga tetep bingung salah jalan terus jadi nyasar ke Zeedijk dan Red Light District (uwow). Zeedijk ini kaya suatu kawasan dimana banyak restoran dan tempat beli suvenir. Kalo Red Light District itu kawasan dunia malam jadi jangan heran kalo banyak bar dan sex shop disana. Yang porno-porno bener-bener terang-terangan dah disitu hahaha. Setelah sekitar 1 jam lebih nyasar akhirnya balik ke hotel juga, masuk kamar, mandi, dan ngetik ini. 

Sekian dulu ya ngantuk nih, fotonya ga banyak karena ga banyak foto pake HP. See ya :)

2 komentar:

Rianti mengatakan...

eh beneran itu ya ?

masak mau numpang ke toilet, toiletnya diberi pasword

Laras mengatakan...

iya bener pake password, biar ga sembarang orang masuk kali ya hahaha