Laman

Rabu, Agustus 13, 2014

Eurotrip 2014 : Day 2

Hari ini judulnya jalan-jalan keluar kota. Disini entah kenapa bisa bangun pagi. Aku bangun jam 6. Setelah siap-siap, sekitar jam 8, kita berangkat ke stasiun. Pertama kita beli tiket kereta dulu buat ke Brussels besok pagi. Harganya 42 euro buat 2nd class (muahal banget). Kalo 1st class lebih mahal lagi. Waktunya juga 2 jam lebih hampir 3 jam. Ya dasar Eropa hahaha. Abis itu beli tiket kereta buat ke Den Haag, harganya 23 euro buat pulang pergi. Terus langsung pergi ke Den Haag. Btw keretanya kereta tingkat tapi sepi jadi bisa selonjoran kaki di kursi depan hahaha. Disini juga ada wifi gratis loh! 

Setelah 1 jam akhirnya sampe juga di Den Haag. Menurut aku, kota ini lebih modern dibandingin Amsterdam biarpun tampilannya tetep mirip namanya juga sama negaranya haha. Dan ternyata, anggapan aku soal HEMA sebagai Sevelnya sini salah. Yang merupakan Sevel sini adalah Albert Hejin. Dimana-mana ada.



Dari stasiun kita pergi sarapan dulu ke mall deket sana namanya Babylon. Restorannya modelnya mirip banget sama Roma Snackbar yang aku kunjungin kemaren. Makanannya dipajang seperti di foto bawah.





Ini dia menu yang kita makan. Totalnya sekitar 14 euro *hemat dikit*


Perut dah kenyang waktunya jalan-jalan. Hari ini cuacanya lumayan panas tapi angin tetep kenceng. Ga segalau kemarin yang dikit-dikit ujan. Kita pergi ke Madurodam naik tram. Ini pertama kalinya aku naik tram. Karena masih bingung, polos, dan lugu, aku pesen tiket  yang berlaku cuma 60 menit harganya 3 euro. Ada juga tiket lain yaitu tiket harian yang harganya 6,5 euro. Karena kita cuma ke Madurodam, pas lah beli tiket yang ini. Setelah beli tiket langsung nunggu tramnya. Sistem tram ini sama kaya bus jadi ada nomernya gitu. Tram ini...sebenernya aku bingung kendaraan apaan, ada sejenis rodanya tapi ada relnya...piye? Setelah sekitar 15 menit naik tram akhirnya nyampe juga di Madurodam. Isinya ya...kaya taman mini gitu tapi kecil banget bener-bener maket Belanda ini. 



Setelah hampir sejam keliling-keliling, kita balik ke stasiun buat balik ke Amsterdam. Karena kita sampe sana sekitar jam 12.20 dan kereta baru berangkat jam 12.45, kita nunggu dulu, internetan (di segala stasiun ada free wifi), sama jajan di Albert Heijn itu. Barulah jam 12.45 kita balik ke Amsterdam. Sampe Amsterdam langsung cari cara gimana kita bisa sampe Zaanse Schans, tempat kincir angin itu loh. Dengan kesotoyan tadinya mau beli kereta tapi karena ribet harus ke stasiun Zaandam dulu baru ke Zaanse Schans, akhirnya kita naik bis aja. Tapi lumayan lama naik bis ini sekitar 45 menitan mana sempet jalan pula ke halte pemberhentian busnya yang letaknya jauh diluar stasiun. Kita beli tiketnya di dalem bis, karena kita bertiga jadi ada 1 tiket buat 2 orang harganya 14 euro dan 1 tiket buat 1 orang harganya 5 euro. Karena miskom dan bingung ternyata si tiket 14 euro ini buat bolak balik dan 5 euro ini sekali jalan padahal bilangnya pas berangkat 3-3nya bolak balik. Setelah 45 menit perjalanan, sampe juga di Zaanse Schans. Pemandangannya bagus banget kaya lukisan. Disana ya jalan-jalan sama foto-foto kincir angin aja.



Jam 4 kita balik lagi ke Amsterdam naik bis. Disitu juga beli tiket 1 lagi buat tante karena alesan yang sudah dijabarkan di atas. Setelah sampe stasiun, langsung cari cara buat pesen tiket transportasi apapun itu buat ke Museumplein. Setelah coba cari ke berbagai tempat informasi akhirnya pas nanya mba-mba (?) tourist center gitu dapet lah, naik tram, ke tempat yang ada mobil GVB nya buat pesen tiket tram. Pesenlah kita tiket tram harganya 2 euro lebih hampir 3 euro. Abis itu naik tram dan macet-macetan deh karena tramnya berhenti mulu. Setelah belasan menit, akhirnya...



Tempat ini rame buaaaannngggeeetttt jadi ga bisa foto yang bener-bener jelas tulisannya. Setelah berfoto-foto ria, sekitar jam 7 an kita balik ke stasiun. Pas masuk tram, aku ngerasa bunyi tiketnya pas ditempelin di 'sesuatu' nya di deket pintu bunyinya beda sama yang orang-orang tempel. Aku ngiranya aku jadi penumpang ilegal karena bunyinya beda tapi petugas yang jualan tiket ga nyadar jadi ga diusir padahal kayaknya dah lewat sejam hahaha. Abis sampe station langsung pulang bentar ke hotel, istirohat.

Sekitar jam 8 malem (masih terang benderang lohhh) kita jalan ke Dam Square dan toko-toko suvenir sekitarnya buat foto-foto, liat-liat, dan beli oleh-oleh. Di sekitar Dam Square ini ada Madame Tussauds sama Royal Palace. Ada juga toko serba 5 euro loh tapi kualitas barangnya kurang. Btw disini barang-barang berbau seks mulai dari yang normal sampe bentuknya aneh sangat-sangat ga asing buat ditemui *nasib nginep di hotel deket Red Light District tapi deket tempat-tempat makan enak sama suvenir*



Setelah berkelana sekian lama, akhirnya makan malam di restoran Pasta Pasta. Makanannya enak biarpun harga pastanya standar sini lah. Ini dia yang kita pesen totalnya ga sampe 15 euro.


Karena udah kelaperan jadi fotonya ya beginilah. Di restoran ini ada free wifi jadi bisa download CHSI *hadooooohhhh*. Disini free wifi emang ada dimana-mana tapi kebanyakan cuma bisa didapetin di restoran atau tempat-tempat indoor, di jalan rada susah hahaha. Abis makan, mampir beli waffel terus ke Aneka Rasa buat liat menunya doang haha terus pulang ke hotel dan ngetik ini.

Sekian dulu ya soalnya mau beres-beres besok pindah kota dan harus gerek-gerek koper sendiri ke stasiun karena taksi ga mau nganter soalnya hotelnya kedeketan ke stasiun. Udah ngantukkkk zzzz. See ya next post :)

Tidak ada komentar: