Laman

Minggu, Agustus 17, 2014

Eurotrip 2014 : Day 5

Hari ini kita jalan-jalan ke Frankfurt. Tadinya mau ke Koln juga tapi ga keburu. Pagi ini bangunnya kesiangan, udah pasang alarm jam 6, kebangun bentar, baru bangun beneran jam 7. Setelah mandi dan siap-siap jam 9 kita pergi ke Tourist Information buat nuker travel check. Tapi tempatnya baru buka jam 10 sehingga melipirlah kita ke toko sebelahnya namanya Kik. Isinya pakaian super murah!


Harga-harga pakaian disini serba miring biarpun kita gatau mereknya apa. Tapi kualitasnya bagus kok. Aku beli celana ga nyampe 6 euro. Banyak juga baju-baju yang harganya 2 euro, 6 euro, pokoknya dibawah 10 euro. Barulah jam 10 lewat kita ke Tourist Information gara-gara keasikan belanja. Disana mama mau tuker travel check tapi ga bisa karena harus ada tandatangannya gitu pokoknya rebek banget deh. Terus aku beli kaos Dusseldorf aja disana.


Abis itu kita ke stasiun buat siap-siap ke Frankfurt jam 11.25. Sebelumnya kita beli sarapan di restoran sushi kemudian nitipin barang hasil buang duit eh belanja tadi ke penitipan bagasi disana. Kita masukin koin 6 euro ke dalem lokernya dan kita bisa simpen barangnya sampe 3 hari. 

Ini dia yang kita makan di kereta. Totalnya sekitar 15 euro lah.


Sampe Frankfurt, kesan pertama liat stasiunnya adalah antik banget tapi keren. Selain itu jarak antar spoor sama stasiunnya sendiri itu ga jauh-jauhan kaya di Amsterdam.


Dari stasiun kita langsung ke Zeilstrasse naik tram. Tapi, anehnya, kita ga bayar loh naik tram itu entah kita yang skip atau emang gratis...ga ada petugas yang nagih atau chip buat nempel tiket didalemnya. Yang ada cuma supir doang. Kita turun di Willy Brand Platz. Dari situ kita jalan jauhhhh lagi, mampir ke toko tas bentar, dan sampe juga di Zeil setelah capek jalan. 


Kita juga nemu transportasi aneh bin ajaib seperti ini.


Zeil itu...kayaknya pusat belanjanya sini. Satu jalan isinya pertokoan semua. Tapi kita ga jalan sampe ujung. Terus pas baru masuk jalan banyak 'pengamen' yang bikin 'pertunjukan' di tengah jalan Beberapa toko kita masukin salah satunya adalah mall MyZeil. Ternyata masih gedean mall Jakarta hahaha.


Anyway disini cuaca juga rada galau pas sore sebentar gerimis sebentar berhenti. Pas sore itu jalanannya rame banget dan banyak yang bisa diliatin kaya ada sekumpulan orang breakdance, penggalangan dana buat Palestina, dan 'pengamen' lagi (ga cuma satu pertunjukan loh).



Kita jalan disana sampe sore dan pas sekitar jam 5 an jalan ke St. Bartholomew Cathedral yang jauuuuh banget ditempuh kalo jalan kaki. Sambil jalan kita mampir ke toko jam. Aku jalan juga ke toko bukunya sini yaitu Hugendubel, semacam Gramedia sini lah jadi banyak dimana-mana. Toko bukunya gede, 3 lantai tapi bukunya bahasa Jerman semua (yaiyalah).


Terus sempet mampir juga ke toko Faber Castell.


Setelah jalan sekian lama dan jauh karena ga ada tram lewat atau halte tram akhirnya sampe juga di katedral.


Abis dari katedral kita tadinya mau jalan ke Roemer, semacam landmark nya Frankfurt tapi karena mager jadinya nyari halte tram. Pas jalan, eh ga taunya nemu...


Setelah puas foto-foto dan liat-liat akhirnya nemu juga tuh halte tram buat balik ke stasiun. Lagi-lagi ga bayar lagi naiknya. Kita naik 2 kali, pertama ke Willy Brand terus ke stasiun. Tapi pas ke stasiun kelewatan tramnya makanya kita turun di tempat agak jauh dari stasiun. Pe er banget lah jalan lagi. 

Di stasiun, kita beli tiket pulang ke Dusseldorf harganya 164 euro buat 2 orang, kelas 2 lagi (kelas 1 mahal bok) dan berangkat jam 20.10. Sambil nunggu kita beli makan (sebelumnya beli makan juga sih di Burger King pake voucher 0,5 euro dari toilet jadi biarpun masuknya bayar 1 euro kaya di Italia tapi dapet voucher makan di berbagai restoran hahahaha #cumadiFrankfurt). Terus beli frozen yogurt juga.


Kita beli makan di Asia Gourmet. Aku pesen sate ayam tapi penampakannya...ya beginilah.


Satenya cuma dikit banyakan mi sama sayurnya. Sekitar jam 8 kurang kita ke spoor dan nemu anak kecil lucu banget namanya Benjamin. Dia dijagain kakaknya namanya Sebastian. Terus ada papanya juga yang panik karena mamanya ga dateng-dateng ke spoor padahal keretanya udah mau dateng. Mereka orang Jerman dan Sebastian pas aku ajak ngomong bahasa Inggris rada ga bisa. Ini dia Benjamin, lucu banget kan. 


Terus aku kasih dia dan Sebastian coklat. Eh malah dilempar-lempar sama Benjamin sampe doi ketawa sendiri akhirnya disimpenin tu coklat sama kakaknya. Ketawa mulu dah dia pokoknya. Sampe akhirnya mamanya datang, kereta juga datang, dan kita berpisah. Tapi kita tetep satu kereta kok biarpun beda gerbong. Abis itu naik kereta dan jam setengah 10 an sampe di Dusseldorf. Pas disana tadinya mau beli tiket buat besok, udah mau jam 10 kan jadi buru-buru eeh pas sampe sana dibilangin kalo tiketnya cuma bisa dibeli online...terus panik...coba pesen lewat website nya, pulang ke hotel, coba lagi, dan ga bisa-bisa sampe sekarang gara-gara kartu kredit yang ga tau kenapa lagi aneh padahal harusnya bisa :(

Sekian dulu postingan hari ini, udah cape waktunya beres-beres. Semoga masalah tiket ini cepet clear, see ya :)

Tidak ada komentar: