Laman

Jumat, September 12, 2014

Efsipi

Udah ga kerasa FCP udah mau abis berarti semakin dekatlah waktu menjelang ganti status jadi in a relationship eh salah maksudnya adek koas. Dan aku baru sempet ngepost sekarang karena pulangnya suka ga tentu, kadang sore kadang cepet kadang malem pas masih ada orientasi IGD, Gedung A RSCM sama Laboratorium. Pas awal modul kupikir FCP ini bakal ngebosenin dan ga enak banget, ngga taunya seru hahaha. Modul ini bikin aku sukses mengubah mindset yang tadinya nyari nilai jadi nyari ilmu. Bener-bener hebat banget staf pangajar FKUI yang mau mencurahkan waktunya untuk ngajarin adek-adek calon koas termasuk aku yang otaknya paling sonor diantara semuanya. Meskipun ga seneng ilmunya atau ga pengen ngelanjutin ke satu bidang tertentu, beliau-beliau inilah yang bikin aku semangat belajar karena bisa ngajar yang seenak itu, ga cuma pinter teori aja. 

Jadi minggu pertama modul ini isinya kuliah, di akhir minggu ngucap janji kepaniteraan. Minggu kedua sampe minggu keempat H-1 ujian isinya rotasi ke departemen. Aku kebagian ke Departemen Anak, Bedah, sama Pulmonologi yang letaknya jauh sendiri di RS Persahabatan. Jatahnya 4 hari di masing-masing departemen. Ngapain aja? ada diskusi penalaran klinis, jadi kaya ada pemicunya terus coba-coba diagnosis kaya main detektif-detektifan, cari data apa aja yang harus didapet dari pasien biar kita bisa diagnosis penyakitnya, terus ada bedside teaching jadi belajar anamnesis sama pemeriksaan fisik (PF) ke pasien beneran bukan simulasi yang susahnya bukan main dengan sebelumnya diajarin dokternya. Terus ada ujian Mini CEx (Mini Clinical Examination), biasanya pas bedside teaching tiap mahasiswa dah ada jadwalnya sendiri, yaitu ujian periksa pasien beneran (anamnesis sama PF aja untung ga suruh kasih obat hahaha). Aku ujian hari Jumat minggu kemarin alias pas hari pertama di Departemen Bedah. Sebelumnya nanya dulu dong sama temen yang rotasi pertamanya di Bedah ngapain aja, mereka bilang sih periksa abdomen kebanyakan. Eh gataunya...kelompokku ditempatinnya di divisi bedah anak dan aku ujian pasiennya bayi dan disuruh periksa...testis. Mau mati ga tuh. Untung ujiannya cuma bentar karena si bayi udah nangis dan dokternya baik banget dan mau ngejelasin segala macem tentang keadaan bayi itu. Setelah bedside teaching biasanya ada diskusi sama dokternya mengenai kasus pasiennya dan bikin rekam medis sama resep (biasanya obatnya dikasi tau dokternya) berdasarkan data yang kita dapet.

Orang bilang kehidupan di klinik dinamis, ya bener. Menurut aku pribadi, cara pembelajaran di klinik ini bagus, bener-bener nuntut kita buat selalu compos mentis di tiap kegiatan dan cari ilmu sendiri tanpa diuber-uber mau ada ujian lah, post test lah, dll. Apalagi berhadapan langsung sama pasien mau ga mau harus bener-bener act like a real doctor, ga cuma akting tapi profesional beneran dan empati *halah bawa-bawa ni kalimat lagi tapi empati dan meratiin aspek kenyamanan pasien itu penting banget*

Sekian dulu ya postingan kali ini semoga minggu depan aku lancar ujian FCP dan lulus, soalnya rumornya susah cari nilai bagus pas masuk rotasi hahaha. See you soon, ciaobellah!

1 komentar:

chyntia chaniago mengatakan...

nice post sob..
article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
maju terus dan sukses selalu...
salam kenal yach...
kunjungi blog saya juga ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
agen situs poker online,poker online terpercaya...
http://chaniaj.blogspot.com/ dan situs kesayangan kami http://oliviaclub.com
serta sites.google kebanggaan kami https://sites.google.com/site/pokeronlineterpopuler/
di oliviaclub.com poker online uang asli terbaik di indonesia dengan teknologi teraman dan tercanggih.
main dan ajak teman anda bergabung dan dapatkan 20% referral fee dari house commision untuk turnover teman ajakan anda...
kunjungi link unggulan kami:
-http://oliviaclub.com
-http://mentaripoker.com
-http://royalflush99.com
-http://rimbapoker.com
blognya temen nih http://poker-online-indonesia-2014.blogspot.com/