Laman

Jumat, November 21, 2014

Kardiologi dan Bantuan Hidup Jantung Lanjut

Halo semua akhirnya bisa ngepost juga ditengah kehectican kehidupan klinik. Akhirnya kelar juga satu stase yaitu Kardiologi dan Bantuan Hidup Jantung Lanjut. Stasenya berlangsung selama 3 minggu di Harapan Kita (pusat jantung nasional bro hahaha).

Well, di klinik ini tuntutannya banyak dan tanggung jawab makin gede. Sebenernya bisa aja dibikin santai tapi pasti nantinya akan ga dapet apa-apa. Karena tujuan utama di klinik itu adalah punya ilmu dan skill biar bisa jadi dokter yang hebat, ga cuma ngerti teori terus lulus ujian. 

Overall, stase ini menyenangkan. Ilmunya biarpun susah tapi menarik, didukung dengan staf pengajar, PPDS, perawat, dan sekretariat yang baik-baik dan ga pelit buat berbagi ilmu. Ketua modulnya baik suka traktir makanan dan bikin pelatihan macem-macem diluar jadwal modul buat mahasiswa. Dan di stase ini, kebetulan minggu kemaren barengan sama acara ulang tahun Harkit, semua koas wajib jadi panitia, termasuk yang lagi jaga hari Sabtu pagi itu. Biarpun weekend yang harusnya buat belajar kesita tapi seru kok.

Di stase ini kegiatannya macem-macem, ada tutorial EKG, radiologi, bunyi jantung, bedah, sama echo yang full kuliah, diskusi topik, presentasi kasus, bedside teaching, jaga malam, ujian (yang keliatannya horor tapi sebenernya ga horor-horor amat), dan yang utama, kerja ruangan. Di kerja ruangan kita interaksi langsung sama pasien, kecuali di radiologi sama prevensi dan rehabilitasi. Pas kerja ruangan ini kita bener-bener dilepas tanpa didampingi konsulen atau PPDS makanya harus punya bayangan mau ngelakuin apa pas kerja ruangan ini. Kita bisa anamnesis sama pemeriksaan fisik pasien langsung terus liat EKG sama penunjang lainnya di rekam medis. Idealnya sih jangan baca rekam medis dulu sebelum periksa pasien biar bisa jadi dokter-dokteran negakin diagnosis sendiri tapi hal ini sering 'dilanggar' kecuali pas ujian Mini-Cex hahahaha parah. Ya, yang namanya beginian emang perlu pengalaman sih sampe jago (sejujurnya kelar stase ini dibilang jago akupun masih belum jago, anamnesis berantakan PF belum lancar dll). Biarpun ga jago alhamdulillah ilmu nambah dikit :p

Satu lagi yang menarik adalah jaga malam. Di stase ini satu orang dapet jatah jaga 2 kali. Jaga itu kalo weekdays mulai dari jam 4 sore - 6 pagi besoknya, kalo weekend (hari Sabtu aja) mulai dari jam 6 pagi-6 malem atau 6 malem-6 pagi hari berikutnya. Alhamdulillah ga dapet jaga weekend tapi mau ga mau harus nginep di Harkit. Pas jaga inilah kesempatan buat ngelakuin tindakan macem-macem mulai dari pasang EKG yang paling sering, ngelakuin CPR, liat ada ACLS, bahkan bisa pungsi vena atau arteri kalo beruntung. Sayang aku pas jaga ngga dapet tindakan pungsi soalnya jaga terakhir aku itu pas mau ujian jadi agak-agak save energy buat belajar biarpun pas itu tidur setengah jam juga sih hahaha. Pas jaga bisa tidur kok asal IGD udah sepi. Anyway IGD Harkit dingin banget kaya kutub *kaya udah pernah ke kutub aja*.

Beban tugas disini cukup banyak, selain bikin diskusi topik dan presentasi kasus, tiap mahasiswa wajib bikin tiga kasus di rekam medis buat ujian portofolio, 1 pasien baru pas jaga, 2 pasien lama di bangsal. Dan minimal masing-masing pasien di follow up 2x. Ini nih yang bikin sering pulang malem soalnya harus ada waktu buat cari pasien dan follow up pasiennya. Ujian portofolio itu ya ujiannya semacam mem'presentasikan' kasus ke penguji terus ya ditanya-tanya dan dijelasin kenapa diagnosisnya ini, harusnya anamnesis terarah gini gini gini, dll. Alhamdulillah ujiannya lancar karena pengujinya cukup baik dan banyak ngajarin berbagai hal hahaha. Terus ada tugas interpretasi 75 EKG yang harus ditandatangan PPDS sebagai syarat ujian juga. Emang capek sih tapi membantu banget buat belajar interpretasi EKG yang tadinya lama jadi bisa cepet dan harus bener tentunya hahaha.

Pengalaman paling berkesan pas stase ini adalah ngelakuin CPR pas jaga H-1 ujian itu. Jadi ada pasien dateng dengan penurunan kesadaran, dibawa entah sama keluarganya atau siapanya gitu ke IGD. Setelah alloanamnesis sama PF singkat sama PPDS, dibilangin ke pendampingnya bahwa ini bukan masalah jantung, sebaiknya bawa ke RS yang ada dokter spesialis sarafnya biar tertangani dengan baik. Tapi entah kenapa aku lupa pasiennya tetep didudukin di kursi roda dan masuk kamar IGD. Beberapa belas menit kemudian, pas aku baru keluar toilet, aku dikasih tau sama temen yang jaga bareng, ada pasien cardiac arrest. Pas diliat eeh gataunya si bapak itu. Aku masuk ke ruangannya, udah dilakuin CPR terus-terusan, terus dikasi obat juga, karena pertamanya asistol jadi dikasih epinefrin dulu, CPR, kalo iramanya ga berubah kasih lagi. Terus sempet bradikardia kalo ga salah jadi dikasih atropine sulfat. COR nya gantian antara aku, temen jaga aku, sama PPDS. Kalo sendirian ya pegel lah hahaha. CPR 1 siklus aja udah pegel apalagi kalo beberapa siklus. Padahal 1 siklus itu kurang dari semenit loh (5 siklus = 2 menit, tiap 2 menit cek pulse). Ditengah-tengah CPR, si pendamping pasien ngerekam prosesnya terus dimarahin perawat, pak jangan ada undang-undangnya loh. Terus ditutup deh gordennya. Aku sendiri gatau undang-undang yang mana haha. Setelah berupaya selama hampir sejam dan ngeliat irama EKG macam VT, asistol, dan yang aneh-aneh lainnya yang aku ga tau itu apa, bapak itu resmi kembali ke pangkuan Yang Maha Kuasa sekitar jam 20.55. Dicek respon pupilnya udah ga ada dan seketika badannya jadi dingin semua. Pas udah asistol terakhir dicetak deh EKG nya biar ada 'bukti' plus nya. 

Belajar di Harkit ini sangat sangat ninggalin kesan yang baik banget buat aku dan tentunya pengalaman yang berharga. Biarpun belum bisa dibilang jago soal masalah kardiovaskular, paling ngga keluar dari sini dapet ilmu baru lah yang insya Allah bermanfaat buat nanganin pasien setelah jadi dokter nanti. Seneng rasanya bisa kenal dokter-dokter dan PPDS yang baik banget yang di stase lain belum tentu ada yang kaya gini. Atmosfir belajar di Harkit emang patut diacungi jempol. Bakal kangen banget sama pusdiklat, segala ruangan dan poli untuk kerja ruangan, jaga malam di IGD, kantin parkiran lantai 1, musholla kecil lantai 4, minimarket Harkit di belakang GP 2, minimarket Ozone yang buka 24 jam, pokoknya semua-muanya deh. Semoga bisa belajar lagi ke Harkit di lain kesempatan :)

Sekian dulu postingan kali ini, sekarang waktunya tarik napas sebelum masuk rotasi berikutnya. See you next post :)

1 komentar:

Cia ling mengatakan...

keren gan article nya..kenjungi juga blog saya ya gan http://chaniaj.blogspot.com/