Laman

Minggu, Desember 14, 2014

Jaga Terakhir di Pulmo (12/12/14 - 13/12/14)

Akhirnya stase yang sangat melelahkan ini kelar juga. Sebelum semuanya berakhir dan move on ke Neuro, hari Jumat sampe Sabtu kemarin aku jaga. Harusnya aku jaga hari Sabtu malem tapi karena tukeran sama temen dan pengen santai hari Sabtunya hahaha, aku jadi jaga hari Jumat setelah paginya ujian tulis.

Mungkin ceritanya agak sedikit acak dan kurang banyak isinya karena lupa tapi menurut aku jaga kemarin itu cukup berkesan biarpun tindakannya ga sebanyak pas jaga IGD minggu kemarinnya (4 pungsi bro waktu itu).

1. Tn. R dan Tn. A

Nah ini salah satu pasien di IGD pas awal-awal aku jaga. Dokternya minta tolong aku buat EKG in bapak ini. Dengan bodohnya, aku lupa pake masker dan sarung tangan. Mohon maaf tulisan selanjutnya akan agak distrubing. Pas aku baru deket-deket si pasien, aduh napasnya bau banget banget banget dan sangat khas baunya. Terus aku buka bajunya dan banyak banget lendir di baju dan badannya karena emang dari tadi pasien ini batuk berdahak terus. Masang EKG nya pun juga agak susah karena pasiennya sepertinya somnolen dan kurang kooperatif. Tapi pada akhirnya selesai juga dengan bantuan "koas" (ga tau sih istilahnya apa) perawat yang jaga disitu. Btw di RSP banyak banget "koas" perawat dari Papua sama NTT. Sejak itu ga lagi deh ga pake APD (masker dan sarung tangan) pas ketemu pasien soalnya mana tau kan kalo kondisinya akan se'buruk' itu.

Kejadian kedua, aku diminta dokter jaga buat ngasih terapi inhalasi Combivent ke pasien ini. Tapi, dengan skipnya, aku malah masukin obatnya ke maskernya pasien lain namanya Tn. A. Terus, aku bilang ke Tn. A (sebenernya aku panik sih gara-gara salah itu) kalo di uapnya nanti aja, aku mau tanya dokter jaganya dulu. Tapi si Tn. A ngotot minta di uap padahal udah dibilang aku tanya dokternya dulu. Si Tn. A ini emang udah ngebet pengen pulang sih. Beliau ini pasien PPOK sejak 10 tahun yang lalu dan udah jadi pasien 'langganan' poli paru. Beliau juga ada pembengkakan jantung dan udah lama ga kontrol sejak ga ada gejala. Dalam keadaan salah satu Combivent udah kebuka dan masuk di maskernya Tn. A, aku pergi nanya dokternya. Ternyata, si Tn. R udah di uap sama temen aku. Ya udah abis aku nanya aku uap lah di Tn. A karena emang udah jadwalnya untuk di uap sih (udah lebih dari 20 menit sejak dia di uap pertama kali). Abis di uap ukur APE, terus uap lagi atas instruksi dokter. Ga lama kemudian pasien pulang deh hahaha.

2. Ny. N

Pasien ini dateng dalam keadaan sesek banget. Pas aku raba kulitnya dingin dan nadinya cepet banget. Pas ditensi juga rendah banget sampe nensinya kuulang sampe 3x padahal doi udah sesek banget dan kedinginan. Abis ditensi aku langsung makein jaket ke pasien ini karena udah kedinginan dan ga kuat duduk.

Beberapa saat kemudian, setelah dianamnesis dan pemeriksaan fisis (pake S ya bukan K) dan foto ronsen, pasien ini mengalami pneumothorax. Buat yang ga tau apa itu istilah dari planet Pluto ini, pneumothorax itu keadaan dimana ada udara di dalam rongga selaput pembungkus paru alias pleura. Jadinya parunya 'keteken' sama udara makanya sesek cmiiw. Buat ngeluarin udaranya, dipasanglah suatu selang namanya WSD (cari sendiri deh di google apa gerangan selang ini dan fungsinya apa). Sebelum di WSD tentunya diperiksa dulu dong untuk nentuin lokasinya. Pas di perkusi kedengeran tuh hipersonor di dada kirinya karena banyak udara disitu. Prosedurnya agak mirip sama pungsi pleura tapi yang dimasukin adalah selang berbentuk tabung agak gede dan mesti di'buka' dulu kulitnya (kedengeran banget suara udara pas keluar dari rongga pleura). Pas dibuka kulitnya dengan berbagai macam alat bedah minor pasien yang masih muda ini (umur 22 apa 19 gitu seumur ane dong) ngeluh kesakitan terus dan matanya ditutupin sama lakinya. Ya sebagai koas yang hanya bisa observasi kerjaan aku dan temen aku cuma nenangin pasien aja. Prosedurnya lumayan lama dikerjainnya karena abis itu kulit pasien perlu dijahit biar selang WSD nya ga geser-geser. Rasanya 'wow' gitu pas liat oh ini toh yang namanya undulasi, bubble keluar, dll karena buat aku ini pertama kalinya liat prosedur pemasangan WSD setelah 3 minggu hidup di Pulmo. Terima kasih mbak N sudah 'membantu' saya dapet ilmu semoga cepet sembuh dan bisa beraktivitas kembali ya mbak.

3. Ny. W

Cerita mengenai pasien ini agak panjang karena aku berhasil melakukan pungsi pleura. Si ibu dateng dengan keluhan nyeri dada sebelah kiri dari dada atas sampe bawah. Keliatan banget dari ekspresi wajahnya kalo beliau kesakitan. Setelah dianamnesis, temen aku nge PF ibu ini dan kedengeran redup banget pas diperkusi dada kirinya. Pas napas dada kirinya ketinggalan. Abis anamnesis dan PF, ibu ini dipasang EKG dan masangnya cukup lama since alatnya rada-rada aneh sehingga copot-copot mulu dari dada dan ngeprintnya kudu manual. Udah gitu bajunya agak susah dibuka karena daster jadi masang V5 sama V6 nya rada butuh usaha. Biarpun begitu, si ibu ini sangat kooperatif dan enak diajak ngobrol walau tetep ngerasa kesakitan. Bilang makasih terus ke kita mungkin karena udah nenek-nenek juga kali ya seneng gitu ngerasa terbantu dan nyaman karena adanya dokter (biarpun sebenernya bukan dokter tapi masih pake kata muda di belakangnya). Setelah liat foto toraksnya, keliatan bahwa emang ada konsolidasi di paru kirinya entah itu efusi atau massa masih belum tau jadi direncanakan pungsi pas malemnya karena pasiennya masih tedor nyenyak.

Beberapa jam kemudian yaitu jam 12 maleman lewat, akhirnya pungsi juga. Sebelum pungsi pastinya tanya-tanya dokternya biar ga gugup dan salah langkah biarpun sebelumnya dah pernah tapi mentok iga hahaha. Sekalian jelasin dah prosedur pungsi gimana. Yang jelas pertama informed consent dulu jadi ga main asal tusuk tanpa izin tar dituntut kite hahaha. Abis itu siapin alat, ada kasa steril, sarung tangan steril, spuit 5 cc, spuit 20 cc, alkohol, betadine, abbocath 14G, selang infus, botol buat nampung cairan yang dikeluarin, lidocaine 2 ampul minimal, udah sih kayaknya itu aja. Kemudian tentuin lokasi pungsi dengan PF dan foto toraks terus tandain deh pake pulpen kalo udah ketemu. Pas ini pasien juga udah disuruh angkat tangan terus tangannya dipegangin pendamping biar ga pegel dan biar terekspos lah lokasi pungsinya. Terus cuci tangan dan pake sarung tangan steril. Spuit dibuka, kencengin dulu, masukin lidocaine 2 ampul terus keluarin udaranya, simpen spuitnya. Abis itu asepsis & antisepsis pake betadine trus alkohol, dari dalem ke luar ya. Kemudian baru dianestesi, lokasinya agak kebawah dikit dari lokasi pungsi pas itu. Pertama di kulit dulu ke beberapa arah sampe ada jendolannya di kulit terus cabut lagi and anestesi ke dalem pleura nanti pas dah nusuk pleura ada sensasi nusuk kertas yang kerasa banget. Jangan lupa aspirasi sambil masukin takutnya masuk ke pembuluh darah jadi antiaritmik deh lidocainenya. Pas dianestesi pake lidocaine, si pasien kesakitan...padahal baru di kulit. Tambah dimasukin jarumnya tambah kesakitan...untung berhasil keluar cairan pleuranya warna serohemoragik. Ambil cairannya pas lidocainenya dah masuk semua. Oleh karena itu, dokternya nambahin lidocaine 2 ampul lagi terus dianestesi lagi. Kali ini pake spuit 20 cc buat disimpen di kulkas buat sitologi yang aku ambil tadi pake spuit 5 cc buat analisis cairan pleura. Abis itu abbocath ditusuk di lokasi pungsi, pasang selang ke abbocath, ujung selang masukin ke botol, terus selang dibuka dan keluarlah si cairan pleura secara perlahan. Ngalirinnya pelan-pelan dulu soalnya kalo kecepetan parunya jadi kecepetan ngembang, tekanan di alveolus jadi lebih positif duluan dan bisa terjadi reexpansion pulmonary edema (cari sendiri lagi deh apa gerangan ini) cmiiw. Makanya kalo si pasien dah batuk atau dadanya ngerasa ketarik langsung distop untuk mencegah si reexpansion pulmonary edema ini. Setelah ngalirin beberapa lama, akhirnya dihentikan juga tindakan ini dalam keadaan tangan saya pegal dan pasien senang karena sesaknya agak berkurang. Keluarnya kalo ga salah 750 ml ditampung dalam 1 botol pocari sweat dan 1/2 botol mijon (ini botol dicariin suaminya pasien dan biasanya sih pake botol bekas infusan). Setelah tindakan selesai, bekas pungsi ditutup pake kasa steril terus diplester. Pasien istirahat, dokter juga #eh. Btw jangan pake catetan prosedur saya ini buat yang mau ngelakuin tindakan aslinya soalnya ini cuma berdasarkan pengalaman pribadi dan ilmu dengar dari PPDS Pulmo. Alhamdulillah pasiennya ga kenapa-napa sih.

Sekitar jam 2 maleman, dokternya minta tolong EKG in lagi si ibu ini karena hasil EKG yang pertama ilang entah kemana nahloh. Mana partner jaga udah ke kamar buat bobo. Peer bener deh nge EKG lagi sendirian akhirnya...

4. Tn. D

Pasien ini dateng agak malem kira-kira jam 10 an apa 11 an gitu. Pasien dateng dalam keadaan sesek banget. Terus di uap. Setelah anamnesis dan PF singkat ternyata beliau asma eksaserbasi. Pasien dateng sama anak perempuannya yang mohon maaf rada-rada rotewesotewe dan sensi sama koas. Pertama, aku mau pasang IV line sama pasien ini didampingin perawat terus si anak nanya gini ke perawatnya, ini udah mahir belum ya saya ga mau bapak saya ditusuk-tusuk jadi bahan belajar soalnya dulu pernah ditusuk sama perawat terus ga berhasil kasian bapak saya. Ya udah aku diem aja dan ngebiarin mas-mas perawatnya masang.

Beberapa saat kemudian, aku dan temenku diminta tolong dokternya buat pasang EKG bapak ini. Pas ngeprint EKG, si anak nanya lah ke kita, sudah bisa evaluasi ini hasilnya gimana? Tak jawab aja nanti saya baca dulu. Pas udah diprint semuanya, temenku baca dan aku ngibrit naro alatnya kembali setelah selesai masang. Terus ditanya lagi sama si anak gimana hasilnya kata temen aku (yang emang pinter) hasilnya masih dalam batas normal. Ya sudah anak pasien senang kami tenang. Sebenernya sih males ngeladenin pasien yang ga mau dilayanin koas padahal mah dah risiko pasien BPJS pasti diapa-apain sama koas. Kalo ga mau disentuh koas ya ke RS yang mahal aja. Tapi mau gimana tar di lapangan kan kita ga tau bakal ketemu pasien yang gimana.

Sekitar jam 4 pagian, pas anak dan keluarga pasien yang lainnya udah ngibrit, dokter mintain tolong aku buat uap beliau lagi. Berotec dan Atrovent udah ditangan, tapi ternyata masker si pasien dipegang anaknya. Setelah nanya ke dokter ya udah kubilang uapnya nanti aja. Terus beliau malah cerita panjang lebar soal penyakit asma nya, udah langganan jadi pasien poli asma, ngerasa ga sendirian karena banyak juga ternyata orang yang ngalamin asma setelah liat di poli. Pasien cerita dulu beliau sedih dan tertekan soalnya punya penyakit asma jadi kalo ngelakuin aktivitas fisik ga sekuat temen-temennya. Pas ke poli asma he realized bahwa beliau ga sendirian ngalamin hal ini. Terus beliau cerita juga beliau punya penyakit saraf kejepit (yang ada di otakku HNP tapi gatau juga sih) sejak tahun 1986 terus rajin kontrol ke rehabilitasi medik. Terus nanya juga, mbak Larasati disini sebagai apa, aku jawab aja aku koas, dokter muda. Terus pasien cerita lagi punya sodara perawat di RSP namanya siapa gitu lupa terus bilang suaminya perawat juga. Ceritanya lanjut terus sampe pasien bilang bersyukur dikasih sakit sama Tuhan blablabla terus cerita juga istrinya meninggal karena kanker 2 bulan yang lalu setelah sebelumnya dirawat di Dharmais. Beliau cerita di Jakarta banyak RS pusat, pusat paru di Persahabatan, jantung di Harapan Kita, kanker di Dharmais, di Cawang baru buka Pusat Otak, dll. Dan masih banyak cerita lainnya tapi aku lupa. Kalo ditotal kayaknya 10 menit ada kali pasiennya cerita panjang lebar. Aku yang ga tau mau respon apa ya aku iya-iyain aja omongan pasiennya sama edukasi dikit kalo tatalaksana utama dari asma itu hindari pencetusnya sama jelasin tiap orang pencetus asmanya bisa beda-beda karena pasiennya nanyain itu. Ga lama kemudian beliau bilang "makasih dok" padahal ga aku apa-apain pasiennya. Aku bingung. Ya jawab aja sama-sama terus suruh pasien istirahat dulu bilang nanti di uap abis itu pergi duduk lagi deh di nurse station.

Dari sini aku belajar bahwa sekecil apapun hal yang kita lakuin ke pasien biarpun ga ada apa-apanya di mata kita (dalam kasus ini dengerin dan ngerespon curhatan pasien) bisa sangat berarti di mata pasien :)

5. Ny. L

Pasien ini dateng agak malem...lupa pastinya jam berapa. Keluhannya sesek. Terakhir kali sesek kaya gini tuh pas masih kecil. Pasien dateng sama anaknya, anaknya cerita kalo ibunya emang punya asma tapi ga pernah serangan. Ga lama kemudian dokter suruh aku uap ibu ini pake ventolin sebiji itupun pake ada yang tumpeh soalnya maskernya jatoh pas aku mau pasang ke selang. Terus si ibu diuap dan kuminta hirup obatnya. Selesai diuap pasien udah ga sesek. Ga lama kemudian, pas lagi duduk-duduk istirahat di nurse station, pasien manggil, dokter, dokter! Aku samperin dong beliau. Terus beliau bilang gini "Makasih ya dokter sekarang saya udah bisa napas lagi.". Rasanya tuh seneeeng banget biarpun cuma dibilang makasih doang ga dikasih duit hahaha (sebenernya ga selebay ini juga sih senengnya). Kubales aja iya bu sama-sama, sekarang ibu istirahat dulu aja. Terus pasien cerita pas dateng ke RS emang susah banget napasnya. Kemudian anaknya dateng kuanamnesis bentar deh haha.

6. Tn. H

Sekitar jam 2 maleman, aku disuruh dokter jaga buat nge EKG in salah satu pasien di ruang isolasi. Yang ada di otak aku adalah serem, karena pengalaman aku pas jaga IGD pertama disuruh kesana buat meriksa tanda vital pasien TB MDR. Selain itu suasananya juga pasti serem, kebayang dong lewat lorong gelap sendirian ke ruang isolasi malem-malem gene. Yasudahlah aku ke ruang isolasi sendirian dan nyari Tn. H ini. Eh ngga taunya udah kakek-kakek sepuh. Beliau ditungguin keluarganya. Aku langsung kenalin diri terus pasang EKG. Sambil masang, nanya-nanya keluhannya apa, keluhannya batuk darah sejak dini hari, sebelumnya ga pernah batuk darah dan darahnya dah keluar kira-kira setengah gelas aq*a sejak pertama kali batuk. Beliau sampe di RSP dari jam setengah 1 an. Umurnya udah 75 tahun dan pernah punya penyakit jantung koroner terus dirawat di Harkit. Selama di RSP belum diperiksa apa-apa baru di EKG ini. EKG udah diprint, pamit sama bapake, aku balik lagi ke nurse station. Ternyata pas baca statusnya...kemungkinan doi TB kambuh dan pas tahun 60 an (lama bener yak) pernah kena TB. Untung bukan MDR hahaha.

Akhirnya kelar juga seluruh cerita yang capek diketiknya udah dari jam 3 an. Sekarang waktunya move on ke Neuro dan harusnya saya belajar Neuro bukannya ngetik ginian. Semoga menginspirasi siapapun yang membacanya...kalo pengen terinspirasi aja haha. See you next post alhamdulillah Neuro ada libur Natal sama Tahun Baru jadi mungkin ada waktu luang dikit buat ngepost tentang apapun hahaha.

Tidak ada komentar: