Laman

Jumat, Januari 30, 2015

Geriatri

Huft akhirnya selesai juga stase ini. Eh belum selesai sih, masih ada tugas bikin resume poli sama status follow up.

Hidup di stase ini terkurung dalam makalah, dimana ujian makalah itu porsi nilainya paling gede ke nilai total. Jadi ya hidup mati untuk makalah deh di geri itu.

Biarpun ga ada jaganya stase ini sama sekali ga gabut justru lumayan sibuk dibanding stase lain. Harus follow up pasien buat ujian makalah dimana dapetin data buat initial assessment ga bisa sehari aja dengan pendekatan geriatri yang sangat-sangat kompleks itu. Follow up nya minimal 4 hari. 

Ngga tau kenapa di stase ini aku ngerasa semangat aku mulai turun. Males banget rasanya buat belajar. Weekend kepake buat follow up pasien, hari-hari biasa dipake buat ngerjain makalah dan tugas-tugas lainnya, seakan ga ada waktu buat belajar geri itu sendiri.

Ibaratnya kaya gambar ini lah


I need to pass. Mau ga mau harus belajar.

Aku bangkit.

Sesuai dengan yang aku tulis di refleksi diri di makalah, seringkali pasien-pasien geri, terutama pasien follow up aku, Pak S, jadi motivasi buat aku terus belajar, buat aku bisa, buat aku gapai mimpi-mimpi aku. Masa iya ketemu pasien, yang butuh pertolongan kita, otak kita kopong. Oleh karena itu harus belajar. 

Alhamdulillah ujian makalah lancar dengan penguji dr. N dari rehab medik yang baik dan ngejelasin gimana yang bener karena di bagian prognosis aku ada salah.

Ujian hari ini biarpun susah tapi lumayan lah poci-pocinya. Semoga lulus dengan nilai terbaik dan ilmunya bermanfaat.

Big thanks to :
Allah SWT
Orangtuaku
Dumbo terutama Aly partner ujian & follow up pasien hahaha
Pengurus modul Geriatri
Pak S dan keluarga
dr. M PPDS IPD yang megang Pak S yang baik banget bersedia ditanya macem-macem soal kasus ini
dr. N penguji ujian makalahku atas ilmunya
dr. W penguji Mini-Cex, tanpa ilmu dan nilai lulus dari beliau ga mungkin aku bisa pegang pasien dan termotivasi buat terus belajar
dr. L PPDS rehab medik Pak S yang kocak dan Batak banget jadi ngingetin sama seseorang #eh #udah2015
dr. N PPDS psikiatri (mungkin satu-satunya di bangsal Geri) yang mau jugai ditanya sama kaya dr. M dan dr. L
dr. A PPDS IPD yang selalu berkeliaran di bangsal yang selalu mau ditanyain macem-macem

and last but not least....

dr. G, PPDS rehab medik yang berhasil mencuri hatiku.

Cantiknya ga nahan, cantik banget. Tampangnya jodohin able banget sayang sudah bercincin :(

Oke sekian cerita dari stase ini semoga bisa belajar disini lagi lain waktu.

Minggu, Januari 25, 2015

Ditengah Makalah Geriatri

You said that I must be a nice girl in front of her although there will be something that we don't expect. I must, and I will be, until the end of time.

Selasa, Januari 13, 2015

Geriatri

Akhirnya masuk juga ke stase tanpa jaga tapi tetep sibuk yang identik dengan oma oma dan opa opa.

Kemarin pas kuliah kedua tentang proses menua dan comprehensive geriatric assessment (CGA) dokternya mendadak OOT. Beliau bilang fase remaja harus dinikmatin soalnya orang yang masa mudanya kehilangan salah satu fase kehidupan berisiko mengalami gangguan jiwa pas nanti udah tua. Kalo gini yang kasian anak-anak kamu (bilang ke koas-koas) ntar, punya orang tua gangguan jiwa karena istilahnya ga pernah ngalamin jadi remaja. Beliau berpesan masa remaja kami tinggal 2 tahun lagi jadi nikmatin sebaik-baiknya. Kan ga lucu lagi kalo udah jadi dokter tapi kelakuan kaya anak-anak (baca : masih bandel).

Terus.saya.jadi.serem.sama.diri.sendiri.

Sekian renungan hari ini.

Jumat, Januari 09, 2015

Another Akhir Stase

Akhirnyaaaa 4 minggu yang melelahkan di Neuro ini hampir kelar juga. Tinggal nanti presentasi kasus jam 1 harusnya kemaren tapi diundur. Stase ini jadi 4 minggu soalnya banyak liburnya. Tapi liburnya diisi buat belajar sama kerjain riset jadi ya bukan libur namanya hahahaha. Segala macem ujian udah kelar hari Rabu jadi rada nganggur gitu bebas beban abis ujian (ga deng ngerjain preskas hahaha). Tapi biarpun ujiannya kelar cepet (stase lain banyak yang sampe hari ini ujiannya), tetep aja degdegan nungguin pengumuman remed. Alhamdulillah aku lulus ujian pasien sama MCQ padahal dah rada takut ga lulus ujian pasien soalnya banyak pertanyaan penguji yang ga bisa kujawab. 

And another holiday will come...terima kasih stase neuro atas ilmu dan pengalamannya... :)