Laman

Jumat, Februari 20, 2015

Yes, I'm in love

In love sama stase Forensik...

Sebelum move on ke Anestesi cerita dulu deh...

Diantara semua stase yang udah dilewati, salah satu yang paling berkesan ya Forensik. Masih nempel banget di ingetan gimana rasanya pertama kali masuk ke kelas, masih pada ngelarin tetek bengek Geriatri (baca : tandatangan di status dan logbook), pretest, jalan-jalan ke kamar otopsi pertama kali, ketemu dan dapet ilmu dari konsulen yang pinter-pinter dan keliatan banget cinta sama forensik, ketemu PPDS yang baik dan asyik, Pak Didi, sekretariat modul yang super baik dan bersedia ditanya-tanya terus, mas-mas mantri yang bercanda terus dan deskripsi lukanya ga kalah jago dari dokter, jaga yang nunggu diketok dulu baru keluar liat kasus mulai dari ga ada kasus samsek sampe tumpetumpe H-1 ujian makalah, yang katanya bakal rame kasusnya kalo nginjek timbangan mayat depan kamar otopsi dan ternyata cuma mitos, cerita pasien forklin yang kaya sinetron, rasanya ga mungkin tapi emang ada, liat bentukan mayat busuk yang baunya mana tahan, liat langsung mayat yang rame diberitain di media trus diotopsi, lapjag dan preskas as usual, nongkrong depan kolam ikan, nontonin beberapa orang konsulen penggila ikan sama mantri buat liatin ikan yang mati, sholat di musholla super pewe dan dingin, beli teh botol dan pop mie di 'kantin' kejujuran sekitaran meja Pak Didi, mandi air panas, bikin VeR sampe berkali-kali revisi baru dapet tandatangan konsulen di logbook, sampe akhirnya minggu ketiga penuh ujian, terus penutupan modul deh. Semuanya sangat-sangat berkesan. 

Sebenernya pengen cerita lebih banyak sih mengenai konsulen disini (tentunya sisi baiknya) tapi takut ah dibaca konsulen hahahaha. Tulis aja deh. Ada konsulen yang udah opa-opa dan baiiiiik banget mau jawab kalo ditanya macem-macem bahkan sampe ngetokin kamar pas jaga buat ngajarin VeR, ada juga yang pinter, kritis banget, sering ngungkapin berbagai macem fakta kedokteran dan selalu jawab panjang lebar ilmunya banyak tiap ditanya (baca postingan pertama saya soal forensik), ada yang ahli DNA forensik pertama di Indonesia (yaudahlahya ini artis sering masuk tipi udah tau siapa) yang pinter banget, selalu mau ngajarin dan bagi ilmu serta cerita setiap saat ketemu, dateng ke kelas pas bukan jam kuliah buat ngajarin macem-macem, suka ngomongin roti Tan Nek Tjoan juga hahaha nanti saya coba beli ya dok. Ada konsulen cewe, satu-satunya yang ga berhijab di forensik yang super pinter, kritis selalu ngasih kritik dan masukan tiap lapjag atau preskas, dan rasanya gemes banget pengen nyubit kalo kritisnya keluar (ampun dok). Ada konsulen yang tampangnya persis banget sama suami sepupu aku yang kerjaannya senyumin aku terus kalo papasan dan tadi jadi penguji OSCE forpat hahaha. Selain itu ada tiga orang Prof di forensik, yang kata Pak Didi pas kuliah di FKUI seangkatan, yang pinter-pinter dan baik juga, mau bagi ilmu dan ga keliatan sombong biarpun udah profesor tapi jarang keliatan di forensik saking sibuknya. Ada konsulen yang dibilang mirip Presiden Korut sama mantri yang asyik dan lucu kalo diajak ngobrol dan detil banget kalo meriksa VeR jadi revisi berkali-kali (DPJP kasus ujian makalahku baik forklin dan forpat hahaha). Ada konsulen cewe lagi, ketua departemen, yang baik, diajak ngobrol juga asyik dan enaknya kalo jaga sama beliau 'ruangan' sekretariat ga dikerangkeng jadi bisa ambil minum dan makan jajanan dan kesannya forensik jadi ga serem karena TV dan lampu disitu nyala terus hahaha. And last but not least, ketua modul yang baik hati biarpun jarang masuk ke kelas dan kalo misal aku nanya apa ke Pak Didi atau ngobrol sama temen terkait kasus dan ada beliau di deket kami, pasti ikutan nimbrung hahaha. Udahan ah cerita konsulennya diceritain semua kepanjangan.

Selanjutnya soal PPDS. Disini PPDS ada 7, 2 cowo 5 cewe, 2 diantara 5 cewe merupakan PPDS baru banget masuk semester 1 yang belum ada jadwal jaga dan jarang keliatan di forensik jadi kalo jaga masih bareng PPDS lain yang senior. Salah satu PPDS cowo ada yang udah om-om (sekali lagi, om-om, konsulen aja manggil beliau om), beliau baik banget, selalu nuntut mandiri pas lagi PL dan selalu mau ngajarin terus asyik dan ramah banget diajak ngobrol. Ada PPDS cewe yang maunya koas harus gesit pas periksa, ada juga yang gaul banget, tampang masih kaya mahasiswa S1 sampe dibilang mirip Cita Citata sama pasien forklin pas pertama kali aku jaga hahahaha, ada yang kerudungan, baik dan ramah banget terus juga pinter karena setelah ditelusuri beliau pernah jadi dosen gitu di universitas di daerahnya sebelum jadi PPDS. Sama satu lagi PPDS cowo yang baik juga (bingung, jarang ngobrol sama aku dan belum pernah jaga bareng haha cuma ngobrol buat konsul kasus forpat aja). 

Ya jadi hidup di forensik ini bikin aku banyak belajar soal mikirin masa depan seperti yang udah diceritain di postingan-postingan sebelumnya, selain ilmu forensiknya itu sendiri. Dulu sempet minat forensik, terus jadi ga minat gara-gara ga doyan ngapalin pasal, dan sekarang mulai minat lagi biarpun ilmunya ga gampang hahaha. Overall semua penghuni forensik baik dan ramah jadi aura buat belajarnya juga enak banget. Bakal kangeeeeen berat dan susah move on sama stase ini, suka semua kegiatannya kecuali ujiannya huahahahaha. Semoga suatu saat bisa belajar lagi disini dan tentunya lulus semua ujian dulu dengan nilai memuaskan dan ilmu yang dipelajari bermanfaat sampe akhir hayat aamiin :)

Sekian dulu postingan kali ini internet aku masukin foto suasana forensik kecuali ruang otopsi dan lantai atas (sayang tadi ga foto sama Pak Didi :( ).




Kamis, Februari 19, 2015

Another Perjodohan Thingy

Besok ujian. Besok hari terakhir di Forensik.

Kedua orang tua saya sedang sibuk cariin jodoh buat anak orang (Chinese cari Chinese)

"Agamanya apa? Kristen apa Budha?
"Cina!"
"Kristen apa Budha?"
"Cina!!! Pokoknya Cina!!!"

Hadeehhh 😪

Ya, wish you get the best one, Pak! ☺ 

Jumat, Februari 06, 2015

Forensik

Sejak klinik, aku menemui banyak sekali konsulen dari berbagai bidang. Mereka memang ahli dalam bidangnya dan memiliki pikiran masing-masing mengenai dunia kedokteran. Ada yang mementingkan empati, anamnesis dan pemeriksaan fisis yang mumpuni, etika dan hukum, dan lain-lain. Aku dan teman-temanku yang disuguhi berbagai macam informasi mengenai dunia kedokteran dari berbagai perspektif menjadi bingung, mana yang harus kami ikuti? Yang ini benar, yang itu benar. Yang ini perlu dipikirkan, yang ini juga tidak kalah perlu. Sejak itu pula, pikiranku mulai sedikit terbuka, bahwa menjadi dokter tidak hanya menjadi seorang klinisi saja. Ada banyak pilihan karir yang dapat ditempuh, mulai dari bidang kedokteran, terkait kedokteran, hingga luar kedokteran.

Dan di stase Forensik inilah aku merasa tertampar. Hari Senin, dr. N sebagai narasumber kuliah pertama mengungkapkan berbagai sisi dari dunia kedokteran. Dan tadi pagi, dr. D yang merupakan ahli DNA Forensik memberi kuliah yang sebenarnya tidak ada di jadwal tapi dijadwalkan oleh Koordinator Pendidikan S1 atas permintaan mahasiswa, selain memberikan dasar Forensik dan ilmu hukum, X-Files, hebatnya ilmu Forensik, beliau mengungkapkan bagaimana menentukan karir di masa depan, bagaimana cara mengatur keuangan, mencegah stres yang dapat menimbulkan berbagai penyakit, dan pelajaran hidup lainnya. Beliau-beliau ini membuatku berpikir, apa yang sebenarnya aku cari di dunia ini? Apa saja hal yang membuatku bahagia? Apa passion ku? Apa saja hal yang kusukai dan kucintai dari hati yang terdalam?

Sampai sekarang aku belum mengetahui jawabannya. Terkadang aku merasa iri melihat orang yang sukses dalam bidangnya dan mencintai pekerjaannya dengan sepenuh hati sehingga, bagi mereka, bahagia itu sederhana dan dekat  dengan mereka. Tanpa mengeluh sedikitpun.

Memang kelihatannya bodoh bagi seorang yang hampir berusia 20 tahun dan sudah berkuliah hampir tingkat akhir tidak mengetahui jawabannya. Tapi inilah diriku.