Laman

Minggu, Maret 15, 2015

O2O Book

Halo semua! Sekarang aku lagi mau nyoba bikin post isinya review-review gitu, entah produk, makanan, atau kuliah juga boleh hahahaha. Kali ini aku mau bahas mengenai O2O Book yang aku beli di Gramedia tadi siang. Niatannya tadi kesana cuma beli buku doang tapi nyasar jalan ke bagian stationery dan ketemulah sama mbak-mbak yang mempromosikan ini. Katanya baru dijual di Gramedia Pejaten Village (tempat aku beli), PIM, Gandaria City, sama satu lagi lupa terus katanya sold out terus *mantap strategi marketingnya*. 

Jadi buku ini, sesuai singkatannya, offline to online, merupakan buku yang...buku tulis biasa dimana catatan kita disitu bisa kita foto terus masuk ke aplikasi O2O dan dijadiin buku catatan di gadget kita. Dari dulu aku tuh mikir gimana caranya ngarsipin semua catatan ke bentuk digital biar rapi dan ga ilang rupanya ada aplikasi yang bisa jadi solusinya. Rumit ya penjelasannya? Coba tonton video di webnya deh : http://www.o2onote.com/web

Ini dia buku yang aku beli tadi siang. Maap ya fotonya amburadul.



Dari sini kita juga bisa share catatan kita ke FB, Path, email, dll lewat stiker yang kita tempelin di buku ini ntar kan ikut ke foto juga tuh. Ini dia stikernya.



Pas bukunya dibuka, tadaaaa....muncullah segala petunjuk pemakaian dan aku coba.


Aku coba ikutin semua instruksinya sampe akhirnya bikin tulisan pertama. Anyway pertamanya emang diminta buat purchase pake Apple ID tapi gratis kok buat 2 bulan, selanjutnya bisa bayar 59 ribu per tahun.

Ini tulisan pertamanya, emang jelek, mau dianalisis boleh asal jangan dipake buat jampi-jampi aja hahaha.


Pas upload pertama kali...gagal...padahal pertamanya dibilang success, mungkin karna gelap, ini dia skrinsutnya...



Lha malah jadi last page dan ga keluar tulisannya...


Pas percobaan kesekian akhirnya berhasil, ini dia tulisannya yang udah diedit...crop nya emang kurang rapi sih tapi yaudahlah hahaha...



Btw app O2O ini ga ada di Appstore US dan aku downloadnya pake Apple ID Indonesia. Aku ga tau sih app ini asalnya dari mana haha. 

Sejauh ini app nya ok sih, soalnya belum nyoba lebih lanjut mungkin bisa dipake buat catatan kuliah pas stase IGD nanti (semoga aku rajin hahaha). Keliatannya makenya rada ribet buat yang belum biasa karena udah save sync lagi jadi kaya kerja dua kali gitu. Dan sayangnya belum bisa export ke PDF tapi kata si mbak nya tadi bakal terus berkembang kok app ini. 

Sekian dulu reviewnya udah malem mau bobo hahaha. Selamat mencoba and see you next review :)

21 komentar:

O2O Indonesia mengatakan...

Hi Robby!

Terima kasih atas review kamu =]

Senang sekali O2O bisa menjadi solusi untuk mengarsipkan semua catatan kamu kedalam bentuk digital.

Kamu juga bisa melampirkan foto loh dalam aplikasi disetiap halaman O2O Notebook.

Untuk aplikasi O2O hanya dapat didownload di Appstore Indonesia dan menggunakan Apple ID Indonesia. Jangan lupa ya untuk pencarian nama aplikasi yaitu O2ONote.

Ditunggu ya pembelian berikutnya.



Make Your Book Digital,

O2O Indonesia

O2O Indonesia mengatakan...

Halo Laras,

Team O2O Indonesia meminta maaf atas kesalahan penulisan nama dibagian komentar.

Kamu juga bisa berkunjung ke Facebook Fan Page kami di O2OIndonesia.
Dalam Fan Page tersebut nantinya akan ada update informasi dan kegiatan O2O Indonesia.


Terima kasih =]

Laras mengatakan...

sejak kapan namaku robby hahahaha
wah dikomen sama O2O Indonesia :o
thank you atas komennya :D

sherlina karina mengatakan...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi wwwasianbet77com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : asianbet77@yahoo.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
http://asianbet77.com/

Chris Yahya mengatakan...

Dan semua temen2 saya kesal semua karena udah beli bukunya trus malah disuruh bayar subscription nya, dibilang o2onote itu terlalu "hungry" for money, pada merasa gak worth beli buku yg mereka blg cukup mahal dr pada buku lainnya...
Pada ada adegan bakar buku di sekolah....

wenni wijayanti mengatakan...

Baru pertama kali beli, dan message nya "invalid book code" melulu... uda komplain ke gramedia sampe buka 3 buku masi ga bs juga. Akhirnya refund deh :(

aufar mengatakan...

mas, tadi saya beli buku o2o tapi kok bacaannya invalid book code ya mas? terima kasih

Anonim mengatakan...

Coba @wenni dan @aufar tanya denga customer servicenya buka webnya kalau gk salah webnya www.o2onote.com dan coba kontak CSnya via chat. Saya juga pernah ngalamin seperti itu kaya invalid book code. setelah konsul akhirnya bsa juga saya pakai aplikasinya.
oiya kalo gk salah sekarang aplikasinya udh g subscripstion lg deh.. semua free coba aja.. dulu saya juga kesal knp harus berbayar tapi setelah tanya2 CSnya skrg udah gratisss.... dicoba aj para agan2 / aganwati

Obie Aja mengatakan...

Coba @wenni dan @aufar tanya denga customer servicenya buka webnya kalau gk salah webnya www.o2onote.com dan coba kontak CSnya via chat. Saya juga pernah ngalamin seperti itu kaya invalid book code. setelah konsul akhirnya bsa juga saya pakai aplikasinya.
oiya kalo gk salah sekarang aplikasinya udh g subscripstion lg deh.. semua free coba aja.. dulu saya juga kesal knp harus berbayar tapi setelah tanya2 CSnya skrg udah gratisss.... dicoba aj para agan2 / aganwati

Unknown mengatakan...

nanya dong, saya baru beli nih o2o, tapi pada saat saya coba page, gagal terus, dan begini tulisannya " Warning! Page detection failed, please retake your page" udah saya restart ipad, dan foto berulang2 tapi hasilnya masih sama,mohon pencerahannya, jawabnnya bisa di kirim via email Harly_Setiawan@rocketmail.com

Anonim mengatakan...

buku ini sebenernya gak berguna, malah bikin repot, kalo kita mau share tulisan kita ke temen2, mending langsung lewat media sosial aja, karna di O2O ini tulisan kita jadi kyk foto biasa, sharenya juga ribet harus login dulu. udah gtu, aplikasinya ada iklan pula.
ribet deh pokoknya, saran saya uangnya mending dipake buat yg lain aja. thx.

Irene mengatakan...

Menurut saya sih O2O sangat membantu ya..
At least apa yang kita foto bisa terarsip dengan jelas, lalu bisa di edit langsung di app nya, jadi menurut saya sih ok banget.
O2O journal nya juga OK :)

RL mengatakan...

iya nih kirain apaan... kayaknya lebih gampang foto2 & arrange sendiri aja. Gagal ngeliat keuntungan dari memakai app o2o plus buku khusus yg mahal & ribet karna musti register kode dulu.

avicenna-private mengatakan...


Cocok buat mereka yg suka rapi meski butuh effort u ngerjainnya. Klo ada app lain yg bs menjawab handycap yg banyak dikeluhkan mantap baru :)

Visit our educhannel ya.


https://youtu.be/zPKm0-YBBd8

Amalia Amara mengatakan...

Laras, numpang comment disini yah.
Sebenarnya mau tanya ke o2o Indonesia, aku baru beli digital bookmya tapi book code failed login kesekian kali sampai akhirnya nyerah. Scan nya pun gak berhasil.
Saya coba kirim email melalui web tp gak tau email aku berhasil ke kirim ke support o2o atau enggak.
Mohon infonya.

Regards,
Amara

Anonim mengatakan...

Mb Irene, apa tho bedanya O2O book dg yg journal. Tlg jelasin ya . Tks

Budi Mardiono mengatakan...

wah giliran banyak yang komplain sekarang O2O nya ga balas. Harusnya dibalas.....

Unknown mengatakan...

Kalo aku sih lebih rekomendasi ke camscaner...tulisan lebih jelas setelah di scene dan bisa diubah juga pencerahannya... bisa di PDF in juga..lebih baguslah...yg downloadnya juga udah puluhan juta

nurul amirah mengatakan...

Kalo aku sih lebih rekomendasi ke camscaner...tulisan lebih jelas setelah di scene dan bisa diubah juga pencerahannya... bisa di PDF in juga..lebih baguslah...yg downloadnya juga udah puluhan juta

Anonim mengatakan...

Invalid book code mulu :(

Grey mengatakan...

Worthless ini aplikasi dengan bukunya.
Ngga ada bedanya kalau kita nulis sendiri trus foto pake app camscanner.
Atau pakai fitur dari google drive, jadi tulisan2 kita juga ngesync, bisa diakses dmn aja.

Betul klau yg bikin O2O ini sungguh terlalu. Fiturnya ngga seberapa, bukan terobosan baru pula, hanya pemolesan, harga tinggi.
Ane liat O2O ini seperti produk2 apple hahaha.
No hard feeling yak para apple user, realitanya memang gitu.