Laman

Sabtu, Mei 30, 2015

Perjalanan Panjang Keluar dari FKUI

Ya seperti yang sudah aku bilang di post sebelumnya bahwa aku akan nulis post dengan judul ini. Alhamdulillah udah sidang jadi paling ngga relax buat sementara *biarpun masih ada revisi*. Kali aja ada yang nanya, kenapa judulnya keluar? Sebenernya sih biar kesannya berlawanan sama menuju. Yang dimaksud keluar dari sini bukanlah sesuatu yang konotasinya negatif, misalnya drop out tapi maksudnya lulus dengan memuaskan hahaha. Tapi ga menutup kemungkinan juga aku akan masuk lagi ke FKUI setelah lulus jadi dokter nanti, misalnya magang, daftar PPDS, magister, bahkan doktor nanti kalo ada yang kesampean salah satunya ntar dibikin lagi Perjalanan Panjang Menuju FKUI season 2. 

Yang aku mau ceritain di postingan ini adalah salah satu masa di FKUI yang...setiap mahasiswa S1 pun juga pasti ngalamin yaitu pembuatan skripsi. Soalnya kalo tentang hidup selama pre klinik dan klinik udah sering dipost. Sementara skripsi ini merupakan sesuatu yang spesial dan melekat di hati mahasiswa karena perjuangannya yang sangat keras sekeras batu karang *apasih makin kesini makin geje*. Langsung mulai aja ya.

Semua ini berawal dari modul riset yang diadakan di akhir semester 1. Yang dipelajarin macem-macem yang berkaitan sama dasar penelitian dan dasar statistik yang merupakan modal buat mahasiswa ngerjain skripsi atau bikin penelitian lain. Di kuliah terakhir, yang dibawakan oleh dr. Bella (bukan Bella Shofie ya sodara-sodara ane enek liat nama doi di segala macem media ampir tiap hari), beliau memaparkan departemen-departemen mana yang bisa melibatkan mahasiswa secara berkelompok (jadi satu kelompok satu tema besar, judulnya sendiri-sendiri ye) buat ikut penelitian (semacam tawaran bikin skripsi dan dapet pembimbing yang berasal dari departemen tersebut, istilah gampangnya pameran :p). Terus juga, dari info-info yang beredar sebelumnya, kalo ngerjain skripsi cepet, di tingkat 4 nanti bisa ada libur pas modul risetnya kalo udah sidang sebelum itu. Dan kakak-kakak kelas banyak yang udah sidang pas masih preklinik jadi enak kan. Disitulah muncul satu mimpi, aku ingin mendapatkan liburan itu. Balik lagi ke yang tadi, jadi departemennya ada banyak mulai dari preklinik sampe klinik yang ngadain penelitian yang bisa diikuti mahasiswa. Usai modul riset, aku langsung ajak satu temen buat bikin kelompok skripsi terus dia ngajak yang lain sampailah ada 5 orang di kelompokku. Kami berminat sama penelitian yang merupakan kerjasama antara Departemen Anatomi dan Departemen Obstetri-Ginekologi dengan tema besar kematian janin. Lagipula pas itu aku juga masih pengen-pengennya masuk Obsgyn jadi siapa tau ngebuka jaringan haha. Sebenernya sih berencana milih departemen yang (mitosnya) bisa lulus cepet tapi udah penuh. Akhirnya, kami, yaitu Laras, Windu, Pupun, Putri, dan Yati memilih penelitian itu dengan topik gede kematian janin di atas usia 20 minggu dan pembimbingnya dr. Bella dari Anatomi. 

Pas liburan semester 1, pertemuan riset satu kelompok besar (waktu itu masih 4 kelompok yang terdiri dari 4-6 anggota tiap kelompoknya) diadain di Deparetmen Obsgyn. Semua kelompok bicarain temanya masing-masing, data apa yang perlu diambil berdasarkan apa yang ada di rekam medis pasien Obsgyn, sekaligus nentuin judul. Btw penelitiannya cross sectional pake data sekunder dari rekam medis (buat mahasiswa yang cukup mudah sih ini, definisinya apa coba cari aja di gugel). Dan pada akhirnya aku dapet tema kematian janin di atas usia 20 minggu dihubungin sama ukuran biometri janin karena...(kalo sidang bakal ditanya kenapa milih judul ini dan sayah jawab jujur aja) dipilihin sama dr. Kanadi yang ikut juga di penelitian ini dari Obsgyn (ga deng pas sidang ga jawab gini kok). Sebenernya ada sih pilihan lain yaitu posisi janin kalo ga salah tapi kayanya rebek deh. Aku sendiri pun ga tau apa itu biometri pas itu jadi ya asal aja milihnya. Dan pada waktu yang bersamaan, peraturan riset ganti...mahasiswa baru boleh sidang pas semester 6. Yowisben.

Setelah pertemuan itu, proposal dibikin...dan ga kelar-kelar huahahaha sampe kelompok besar kami ketambahan satu kelompok baru yang...mereka gercep banget malah proposalnya jadi duluan dan udah urus ini itu buat ambil data. Pada akhirnya proposal kelompok kami selesai juga dan pas libur semester 2 kalo ga salah diadain pertemuan riset lagi di Obsgyn. Kan pas itu udah pada ngerti-ngerti nih data apa yang diperluin jadi dibahas lagi, ada ga yang mau didapet itu di rekam medis. Dan pas aku 'presentasi', rupanya data biometri yang lengkap adanya di usia diatas 36 minggu jadi ya ganti judul. Btw udah lupa-lupa nih kapan begini kapan begitu jadi inget pernah disuruh dr. Bella buat bikin semacam logbook buat nulis tiap kali pertemuan riset terus apa aja yang dibahas tapi kitanya bandel ga bikin-bikin sampe kelar sidang hahaha maapin kami dok rupanya gunanya bisa buat bikin postingan disini semoga beliau ga baca. Ganti judul jadi otomatis ganti isi proposal lagi terus kumpulin lagi revisi lagi sampe awal tahun 2013 which is liburan semester 3 kami bisa urus izin penelitian dan urus segala macam tetek bengek ke modul risetnya. Akhirnya izin penelitian didapet dan bisa mulai ambil data di Unit Rekam Medis RSCM. Pas itu ngambilnya lupa deh berapa hari pokoknya pergi pagi pulang malem. Data yang harus diambil 1 orang kira-kira 150 an data karena jumlah pasiennya ada 2000an lebih dan kita pake total sampling jadi semua pasien jadi sampel. Setelah kelar ambil data...sejujurnya lupa sih ngapain pas itu hahaha.

Jadi, karena lupa alesannya apa, kelompok aku memutuskan buat ambil data lagi dari data tahun 2012 dari IGD nya apa dari mana gitu lupa yang jelas ga sebanyak yang kemaren. Kemudian...(kebanyakan nunda-nundanya nih adik-adik jangan ditiru yah) pas libur semester 5 barulah ketemu lagi kelompok besar (kali ini kelompok besarnya yang pembimbingnya dr. Bella aja soalnya ga semua kelompok besar pembimbingnya beliau) sama dr. Bella dan dr. Asti dari Departemen IKK yang jago banget soal statistik (sebelumnya pernah ketemu beliau juga tapi lupa kapannya jadi ga usah diceritain lah ya). Disitu kami bicarain soal gimana analisis data dan diajarin macem-macem soal SPSS yang rumit dan membingungkan itu. Sepanjang semester 6, hari-hari dihabiskan dengan kumpul se kelompok besar (rada jarang juja sih) buat gimana ngumpulin semua data jadi satu biar bisa mulai analisis dan ngurusin tetek bengek lagi (karena ganti peraturan mengenai penyerahan proposal ke modul riset buat di review karena sebelumnya yang di atas cuma review pembimbing doang bukan dari modul) ke modul riset. Terus sempet ketemu dr. Asti lagi sekali sore-sore buat ngomongin analisis in depth. Setelah review proposal keluar, laporan mulai dicicil...sampai perkoasan menghambat segalanya *lebay*.

Demi keberlangsungan riset, kami mutusin buat kumpul kerjain analisis tepatnya tanggal 25 Desember 2014 tanggal dimana semua orang pasti libur. Kumpulnya dirumahku. Hari itu juga analisis kelar dan kami mulai nyicil bikin laporan sendiri-sendiri. Dan perkoasan kembali menghambat segalanya. 

Sampai akhirnya muncul satu momentum dimana kita mendadak jadi serius semua, yaitu keluar deadline pengumpulan laporan ke modul riset dan batas akhir sidang. Pas itu aku masih ngeblank banget soal gimana ngerjain diskusi soalnya bener-bener susah banget nyari referensinya. Biar cepet, kami sekelompok sepakat buat ngumpulin ke pembimbing 1 minggu sebelum deadline ngumpulin ke modul riset. Aku baru mulai ngerjain diskusi pas akhir stase mata setelah ujian-ujianan kelar. Biarpun di awal agak rumit alhamdulillah bisa selesai juga tuh diskusi. Yang bikin rebek sebenernya nyamain sama format UI nya sampe aku belajar gimana cara bikin ini itu di Microsoft Word hahaha. Pas stase THT juga hectic ngurusin riset terutama nyariin kaji etik yang entah kemana namun akhirnya atas bantuan dr. Bella bisa didapet itu barang dan diselipin di laporan.

Karena satu dan lain hal, kami baru bisa ngasih ke modul risetnya pas hari Selasa minggu pertama modul EBM. Jadi waktu itu yang ketemu dr. Bella di Anatomi (sekarang kantornya jadi di ruang yang isinya foto-foto guru besar yang tadinya kantor Departemen Fisiologi) adalah Pupun. 

Hari Selasa pagi, karena aku dateng ke kampus kecepetan, aku tidur dulu di kelas. Beberapa menit kemudian, Pupun dateng dan bangunin aku. Dia bilang :
"Laras! Kita sidang tanggal 28!"
Ya I langsung kaget dong. Lagi enak-enak bobo karena stres mikirin masa depan *lebe* tau-tau menjadi compos mentis setelah dikasi tau tanggal sidang. Terus diceritainlah pertemuan dengan dr. Bella itu. Selesai diceritain, aku nanya lagi, bulan Mei kan?, saking ga yakinnya. Berikut ini ceritanya...

Ketemuannya sekitar jam 7 pagi. Pas disana, kebetulan ada Mba Erin, sekretariat modul riset yang ngurusin berbagai macam hal terkait modul riset. Sambil ngumpulin, sambil ngomong-ngomongin soal sidang lah. Sempet pertamanya ditanya kapan tanggal Lebaran (ampir aja sidang abis Lebaran) terus dijawab sama Pupun batas sidang tanggal 30 Juni. Terus Mba Erin nya ngomong ke beliau bilang cepet-cepet aja kebetulan beliau emang mau pergi keluar dalam waktu yang agak lama bulan Juni ini. Kemudian dr. Bella ngecek tanggal dan setelah ada beberapa pilihan jatuhlah tanggal 28 Mei jam 4 sore yang merupakan H-9 dari tanggal pertemuan itu. Kelompok lain yang bimbingan sama beliau juga udah ada tanggalnya. Dipilihnya sore karena kami lagi modul EBM sementara anak kelompok lain yang bimbingan sama beliau sekarang lagi modul riset yang masuknya hari Senin doang. Selain itu dikasi tau juga penguji dari modul riset nya adalah dr. Asti. Gimana ga hepi coba secara beliau reviewer proposal kami juga hahaha. Pas akhir pertemuan, ada satu hal yang mengharukan, Pupun bilang gini ke dr. Bella (agak lupa kalimat pastinya):
"Dok, maafin kami suka telat dan ngerepotin dokter..."
Terus dibales gini sama beliau...
"Maafin saya juga ngga bisa bimbing kalian..."
Pas aku diceritain part ini rasanya....terharu banget pengen nangis membayangkan beliau bilang gitu yang...so sweet :''). Secara kami jarang ketemu sama beliau karena beliau sibuk banget banget banget banget. Beliau sekarang ketua Departemen Anatomi dan ketua modul riset juga. Rasanya pas denger part ini kalo orang Jawa bilang istilahnya brebes (nangis ngucur air mata).

Karena sidang sudah deket, aku nanya-nanya strategi belajar buat sidang dan menghadapi penguji ke temen-temen yang udah sidang salah satunya dari kelompok yang aku ceritain baru dan gercep itu tadi, mereka sidang paling pertama diantara kami semua, bulan November 2014. Selain itu nanya juga ke temen yang lain yang udah sidang. Kata mereka sih cincailah dibandingin sama ujian pasien dan ujian portfol di klinik. Tapi tetep aja serem karena belum ngalamin haha. Terus juga nanya ke Mba Erin apa perlu nunggu revisi apa ngga ternyata...langsung ujian aja. Jadi yang disiapin cuma kumpulin laporan lagi buat dr. Bella (dikumpulinnya pas hari Jumat) dan doa dan ilmu buat sidang. 

Hari Sabtu, ditengah kehectican ngerjain EBCR, kami ketemuan di Perpustakaan buat belajar bareng, nentuin urutan presentasi, dan termasuk didalamnya janjian pake baju apa pas sidang hahahaha. Jadinya aku presentasi paling pertama. Tadinya mau pake warna coklat tapi hari Senin kami memutuskan buat pake batik aja karena lebih formal dan ceritanya mau antimainstream gituh kelompok-kelompok lain pada pake item putih hahaha. Hari-hari menjelang sidang diisi dengan belajar dan nanya-nanya Mba Erin soal teknisnya. 

Dan...H-1 sidang telah tiba dimana ada gladi resik. Disinilah terjadi 'pembantaian' yang sesungguhnya. Bener-bener masih aa uu aa uu banget pas ditanya untung diajarin banyak banget banget banget banget banget hal sama dr. Bella biar kita semua mantep pas ujian mulai dari bikin slide sampe...hal yang akan ditanya pas sidang itu sendiri :p. Acaranya baru selesai jam 8 maleman udah gitu pulang harus benerin slide dan belajar sampe tepar.

28 Mei 2015

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu dateng juga. Pagi diskusi, terus praktikum, abis itu ga ada kegiatan lagi jadinya kelompok kecil EBM ku pada ngumpul bikin slide pleno. Akunya ga ikut bikin disuruh belajar aja sama temen-temen. Sekitar jam 3 an cao ambil konsum buat penguji terus jam 4 kurang baru deh naik ke Anatomi. Ujiannya sendiri baru mulai jam 4.15 kira-kira karena dr. Asti baru dateng jam segituan dari IKK. Dan ujian pun dimulai, aku presentasi urutan pertama. Alhamdulillah ga gugup karena udah latihan sebelumnya dan untungnya pas ditanya-tanya bisa jawab. Bener-bener langka ini soalnya aku pas ujian biasanya suka ga bisa jawab terus panik. Bener-bener bersyukur banget ga ngerti lagi sama kuasa Allah :'). Satu per satu temen presentasi sampe sidangnya selesai jam setengah 8 lewat abis itu poto-poto deh.

Alhamdulillah salah satu fase terberat dalam hidup kelar juga...biarpun masih ada revisi paling ngga udah plong...masih kebayang-bayang euforianya sampe sekarang. Bener-bener makasih banget sama Allah atas semua ini yang...susah diekspresiin senengnya :')

Berikut ini foto-fotonya...

Kick-off

dr. Bella - Putri - Pupun - Laras - Windu - Yati - dr. Asti

Setelah dapet bunga-bungaan

Teman-teman 2011 yang dateng minus Aqsha yang motoin

Tampang butek abis sidang tapi ga afdol kalo ga foto haha
Kelar foto-foto langsung pulang karena besoknya mid test EBM terus belum belajar hahahaha soalnya fokus sidang alhasil kesusahan ndiri pas ngerjain soal kemaren hahahaha semoga nilai final test nya bagus deh. Semoga abis ini revisi dan EBM sama-sama lancar :)

Makasih banyak buat dr. Bella yang udah sabar banget mau bimbing kami semua ditengah kesibukan dokter yang ga ada abisnya pokoknya luv banget deh sama dr. Bella :) Makasih juga buat dr. Asti yang udah ngajarin banyak soal analisis dan statistik selama ini :) Makasih buat mama papa dan seluruh keluarga yang udah dukung :) Makasih juga buat Departemen Obsgyn terutama dr. Kanadi sama dr. Yudianto yang udah ngajarin biometri, buat Unit Rekam Medis dan seluruh isinya yang udah ramah-ramah banget ngizinin nongkrong ambil data sampe malem. Makasih buat temen-temen sekelompok riset, Windu, Pupun, Putri, Yati yang udah dukung dan mau kerjasama biarpun banyak hambatan tapi alhamdulillah selalu dikasih lancar sama Allah dalam setiap prosesnya, buat temen-temen 2011 juga yang udah dukung dan sebagian dateng pas sidang...intinya makasih banyak buat semua pihak yang udah bantu dan dukung dalam proses pembuatan skripsi yang pastinya ga muat ditaro sini apalagi di ucapan terima kasih :'')

Sampe detik ini masih ga nyangka semuanya udah kelar, yang aku pikir skripsi ini sama sekali ga akan selesai atau ganti topik tapi ternyata alhamdulillah bisa diselesaiin. Tutup pake 'quote' dari dr. Bella yang bener-bener nancep banget di hati. Beliau bilang gini pas gladi.
"Susah yang kamu rasain sekarang masih belum ada apa-apanya dibanding nanti."
Sekian dulu postingan kali ini eike udah ngantuk soalnya. See you on top! :)

Selasa, Mei 19, 2015

EBM?

Niat bayar utang postingan selama tiga stase terakhir bubar sudah. Apalagi setelah tanggal sidang skripsi keluar tadi pagi. Jadi ya ngepostnya dipending sampe selesai sidang.

Nanti abis sidang diceritain deh. Kalo dulu kan postingannya Perjalanan Panjang Menuju FKUI (http://a-story-bout-me.blogspot.com/2011/07/perjalanan-panjang-menuju-fkui.html). Tar mau dibikin Perjalanan Panjang Keluar dari FKUI hahaha. 

Doakan sidangnya sukses, presentasi lancar, ditanya bisa jawab ga a u a u, pokoknya dimudahin deh semuanya.

See ya after sidang :)

Jumat, Mei 01, 2015

?

#np Barbra Streisand - Woman In Love dengan sedikit ke pause karena koneksi internet yang tersendat-sendat

Mumpung masih fresh nih di pikiran gatau kenapa terlintas topik ini makanya aku tulis aja padahal masih banyak nih utangnya (postingan ke'ceria'an stase IGD dan Mata hahaha). Dan di long weekend ini seharusnya saya belajar bukannya ngepost tapi pertahanan sistem imun dah jebol makanya nulis.

Ada yang pernah deg-degan begitu tau orang terdekat atau orang yang...selalu dipikiran entah keluarga, temen, artis, atau bahkan stranger akan menikah? Pasti pada pernah. Oke jadi kakak saya (kakak kandung ya mz mb bukan kakak kelas apalagi kakak ade-an hahahaha) baru nikah sebulanan yang lalu. Tapi pas itu akunya ga gitu deg-degan sih haha. Mungkin karena udah kenal lama sama calonnya jadi ya biasa aja ga ada rasa gimana-gimana pas tau bahwa akan ada orang lain yang masuk ke dalam keluarga. 

Salah satu yang bikin deg-degan adalah pernikahan chairmate aku waktu SMA kelas 1, Putri namanya. Diantara temen-temen sepermainan pas itu dia emang paling tua dan aku paling muda haha. Pas tau dia tunangan pas kuliah, masih biasa aja rasanya. Naaah, pas tau dia mau nikah dan aku diundang...entah kenapa rasanya deg-degan. Bahagia campur ketar-ketir. Padahal yang mau nikah, berkeluarga, menempuh bahtera rumah tangga, siapa. Sampe yang bener-bener kepikiran sendiri...temen yang dulu mainnya sama aku sekarang udah mau nikah...seneng campur deg-degan gitu deh. Pas dateng ke pestanya ya...deh-degannya ilang. Malah seneng karena bisa ketemu temen-temen lama yang udah jarang banget ketemu haha. Sekarang Putri udah punya anak laki-laki dan aku belum sempet ngunjungin huhu maaf ya :(

Tapi, anehnya kalo sepupu yang nikah aku ga deg-degan, malah biasa aja. Secara umum ya seneng sih kan kabar bahagia gitu, ada orang berhasil nemuin helahan hati dan pendamping seumur hidup yang udah klik gitu sayah aja belum tentu bisa nemu #lohcurhat. Dan yang lebih aneh lagi...ya udah deh diceritain aja. Aneh tapi nyata loh.

Jadi, beberapa tahun yang lalu, lupa persisnya kapan yang jelas diatas 5 tahun yang lalu, aku diundang ke salah satu pesta ulang tahun seorang anak sebut aja namanya A. Ulang tahunnya dirayain di rumah bapaknya yang juga temen kedua orangtua aku yang udah deket banget kaya sodara. Orangnya pernah diceritain di blog ini, kutulis nama lengkapnya (aduh sambil ngakak juga ini ngetiknya) bahkan pernah buka blog ini dan ngomentarin secara langsung postingan aku. Kalo orangnya baca juga yasudahlah. Oke balik ke topik. Pestanya itu udah rame banget pas aku dateng dan akunya juga planga plongo sendiri di pesta itu mau gimana karena aku bener-bener sendirian disana ga ada mama papa terus ga ada yang aku kenal selain yang punya hajatan. Aku disana meratiin orang-orang kerjaannya sampe mataku fokus pada satu wanita dewasa *hadoh bahasanya udah kaya baca lampu hijau aja*. Nah, bapaknya A ini apa-apa minta tolong melulu sama perempuan ini. Pokoknya cukup sering keliatan bareng tapi biasa-biasa aja. Btw perempuan ini bukan ibunya si A ataupun anggota keluarganya kebetulan ibunya ga ada di tempat. Entah kenapa aku ngeliat si bapak sama si perempuan ini...kaya ada hubungan khusus (yaudahsi sebut aja pacaran). Gatau kenapa mikirnya pacaran dan aku deg-degan sendiri kepikiran terus sampe sepulang pesta. Mana pas aku mau pulang si bapak minta tolong dia nyariin gift dan ngasih ke aku hahaha. Dan aku belum pernah cerita tentang ini ke siapapun sekalipun ke orangtua aku sendiri. Sebenernya pengen nanya ke orangnya tapi lupa mulu dan malu hahahaha. 

Oke sekian kerandoman ini mungkin kalo aku tanya orangnya dan dah ada jawabannya bisa diedit postnya haha. See you next post :)