Laman

Sabtu, Agustus 22, 2015

Mindset

Selingan dulu diantara postingan liburan. Udah lama ga ngepost karena...alesan klasik. Udah masuk sekolah lagi hahahahahaha. Kejadian ini 100% nyata, nama tokoh dan hal-hal terkait privasi lainnya disamarkan tapi inti ceritanya tetep dapet kok.

Jadi, ada seorang anak berbakti sama ibunya yang udah tua, sebut saja namanya Adam (bukan Adam Levine apalagi Adam Suseno). Ibu Adam namanya Bu Nina. Bu Nina menderita suatu penyakit kronis sejak lama sehingga sering berobat ke Penang. Adam dan saudara-saudara sekandungnya sering banget nemenin ibunya berobat.

Suatu ketika, keluhan Bu Nina muncul lagi dan setelah diperiksa di dokter langganannya di klinik deket rumah, beliau harus dioperasi lagi di Penang. Adam yang tau akan hal itu langsung ngehubungin saudara-saudaranya buat nemenin dan ngurusin segala macem administrasi di Penang. Dokter langganan Bu Nina ikut juga kesana. Saudara Adam banyak yang ikut ke Penang, sampe bawa anak dan cucunya. Pokoknya udah kaya bawa penduduk se RT aja setiap kali nganter Bu Nina berobat. 

Singkat cerita, Bu Nina dioperasi dan alhamdulillah berjalan lancar. Satu hari setelah operasi, ada seorang pejabat terkenal di Era Reformasi, sebut saja inisialnya BSY (bukan SBY ya, si bapak juga bukan orangnya SBY kok hahaha). Pak BSY dateng ke rumah sakit tempat Bu Nina dirawat sama istrinya, sebut saja namanya Bu Hera. Pas lagi jalan di lorong, Pak BSY dan Bu Hera papasana sama Adam dan...seorang cewe, sebut saja namanya Ruby. Biar lebih seru ceritanya kira-kira kalo dilebay-lebayin Ruby itu seperti ini lah :
ya saya bukan penikmat Abad Kejayaan tapi emang si Hurrem muda cantik banget sih
Bu Hera yang ngeliat Adam di jalan langsung manggil Adam. Adam ngehampirin Pak BSY dan Bu Hera sedangkan Ruby yang bingung ngeliat itu siapa diem aja di tempat. Pak BSY dan Bu Hera juga bingung ngeliat ini Adam bawa cewe dari mana. Mereka berbincang sebentar abis itu ke kamar Bu Nina. Ruby juga ikutan masuk kesana.

Sesampainya di kamar, Pak BSY dan Bu Hera nyapa Bu Nina dong. Mereka ngobrol macem-macem, semua anak-anak dan cucu Bu Nina juga diajak ngobrol. Pak BSY kagum ngeliat keluarga Bu Nina yang super kompak, anak-anak sama cucunya mau jagain semua, bilang ke istrinya "Tuh, liat keluarganya Bu Nina, harusnya begini, jadi contoh, kompak..." *intinya gitu sih pembicaraannya*. Dan menurut sumber alias orang yang menceritakan cerita ini ke aku, keluarga si bapak dan si ibu emang lagi bermasalah jadi rada nyindir gitu nadanya haha.

Ngga lama kemudian, Bu Hera ngajak ngobrol Ruby dengan nada yang...halus banget. Susah sih ngejelasinnya gimana pokoknya halus ramah gitu deh. And then Adam memperkenalkan Ruby ke Bu Hera.........bahwa Ruby itu anaknya kakaknya Adam. Langsung kaget dong Bu Hera sama Pak BSY, sampe bilang "Aduuuh...dikirain siapa ngga taunya keponakanmu toh...". Spontan seruangan ngakak. Abis deh ceritanya.

Kesimpulannya, semua karena mindset. Kata sumber, si Pak BSY ini pernah punya simpenan (istri ya, bukan simpan pinjam di bank) jadi ya....(coba isi titik-titiknya sendiri). Padahal di kamar itu ada istrinya Adam loh hahaha.

Ya sekian dulu cerita hari ini. Mau ngelanjutin postingan liburan lagi nih hahaha utangnya banyak belom lunas semua. Btw biarpun tampangnya jauh berbeda sama Hurrem, Ruby aslinya masih jomblo loh hahahahaha.

See you next post :)

Tidak ada komentar: