Laman

Jumat, Agustus 21, 2015

Morocco-Spain Trip Day 1 & 2 (19-20 Juli 2015)

Oke jadi kali ini bukan live post karena mager dan banyak foto yang di kamera tapi insya Allah semua isi postingan diceritain pada hari yang sama biar ga lupa. Ini isinya bener-bener jujur dari hati dan sama sekali ga bertujuan untuk menjelek-jelekkan kedua negara ini haha. Semua tentang kedua negara ini terutama yang terkait mitos-mitos yang ada kalo baca artikel di internet akan dikupas tuntaz!

Perjalanan kali ini diawali dengan take off jam 17.45 dari Jakarta ke Doha. Boardingnya entah kenapa super ngaret harusnya jam 16.45 jadinya mundur parah sekitar jam 17.20 an. Terus pesawatnya sepi banget...jadi bisa bobo selonjoran di pesawat.

foto wajib traveler ala-ala
ya memang sesepi ini pesawatnya
Setelah 7 jam terbang dan saya gagal tidur nyenyak karena emang belum ngantuk, akhirnya sampe juga di Doha jam 21.30 waktu lokal. Harusnya sih di jadwal tiket sampenya jam 22.10 tapi gpp lah. Jadi transitnya mayan lama sampe jam 01.50...jalan-jalan deh kita di airport baru Doha yaitu Hamad International Airport. Karena baru buka setahun kali ya, airportnya keren banget beda banget sama Doha International Airport yang menjadi tempat transit aku 5 tahun yang lalu. Kalo Doha warnanya didominasi putih, kalo Hamad abu-abu. Tempat belanjanya cukup beragam.

suasana airport baru
teddy bear yang jadi maskot airport

bagian tengah
hebatnya disini, biarpun mereka jual alkohol, tempatnya ditutup semua, dan pas aku masuk ke dalemnya beneran alkohol semua isinya, ada jual permen karet Juicy Fruit, mau beli tapi takut haram hahaha

Pas masuk gate buat pesawat ke Casablanca...kesan pertama...Arab banget. Entah warganegara mana pokoknya timur tengah tumplek blek disitu. Ada sebagian yang bau minyak nyongnyong pulak dan banyak yang teriak-teriak ya namanya juga timteng. Orang melayu yang ada kayanya saya doang...bule aja jarang.

Jam 2.50 take off menuju Casablanca. Karena sejak di Doha udah somnolen jadinya tidur cukup lama di pesawat biarpun ga nyenyak-nyenyak amat gegara ga bisa baring alias pesawatnya penuh ga lowong kaya sebelumnya. 

Setelah 7 jam terbang sampe juga di Casablanca siapapun jadi percaya diri karnanya. Di jadwal harusnya jam 08.45 tapi malah nyampe jam 07.30 biarpun ujung-ujungnya baru turun jam 8 lewat karena parkir pesawatnya lama banget. Ternyata...Maroko gurun banget *yaiyalah*. Alhamdulillah bisa menjejakkan kaki di tanah Afrika dengan selamat.

gurun, khan
pas baru masuk bandara
ramenyoooo

Setelah menunggu lama ngantri koper, nuker duit tapi cuma dibatesin sampe 500 USD gatau kenapa, akhirnya beli simcard. WiFi airport Casablanca Mohamed V ini emang aneh, semua situs dan aplikasi lancar dibuka kecuali waslap jadi agak susah komunikasi sama tour guide yang kebetulan mahasiswa Indonesia namanya Mas Hadi. Kalo mau tau lebih banyak tentang Mas Hadi silakan cek https://www.facebook.com/tourguide.maroko?ref=ts *promosi*

Ternyata...jrengjrengjreng...simcardnya gratis. Baik banget ya Maroc Telecom ngasih promo summer. Gratisannya cuma seminggu sih termasuk telpon sekian menit, SMS sekian sama internet 1 GB tapi lumayan banget di negara lain mana ada SPG nya aja bingung kok bisa ga ada di Indonesia hahaha. 

mba mba SPG yang cantik
Setelah telponan beberapa kali dan susah koordinasi ga bisa ketemu akhirnya ketemu Mas Hadi di luar airport. Maroko emang panas ternyata tapi langitnya jadi bagus buat foto.

penampakan airport dari luar, tulisan Aeroport Mohamed V nya sayang ga gitu keliatan
Abis itu pesen taksi ke hotel, pake grand taxi. Disini ada grand taxi sama petit taxi. Grand biasanya ada di bandara, berhenti di tempat tertentu, ga bisa cegat sembarangan. Kalo petit di tiap kota  warnanya bisa beda, di Casablanca merah, Rabat biru, trus bisa distop senak udel kaya nyetop taksi di indo, dan biasanya buat transportasi dalam kota. Persamaan mereka berdua adalah mobilnya jadul dan pake AC alam alias angin dari jendela yang dibuka ha ha ha. Dari bandara ke hotel harga taksinya 300 dirham saja tadinya 350 karena supirnya tau kami dari Indonesia hahaha. Jangan kaget, disini supir taksi kebanyakan nyetirnya sembrono alias ngebut ga kenal waktu.

Grand Taxi
di dalam taxi
Sampe hotel, namanya Hotel Central...ternyata tidak sesuai ekspektasi. Aksesnya rebek alias naik tangga dulu, jalan dikit, baru hotel, terus ga ada lift, ga ada AC. Tapi yowislah, dinikmatin aja. Intinya kalo mau cari akomodasi di Maroko wajib hukumnya cek n ricek. Di hotel ya check in, mandi, dan beberes sebelum pergi ke Rabat.

dari depan sih keren...
dari dalem juga keren cem foto-foto cantik di Instagerah

tempat breakfast
penampakan kamar

taman depan hotel

tangga buat naik ke taman terus ke hotel, susah ya aksesnya
akses ke hotel kalo dari tengah jalan
Dari hotel, kami pergi ke stasiun Casa Port naik taksi. Harganya 7 dirham. Soal taksi lagi, ga semua supir taksi nyalain argo jadi ya harganya sesuai kesepakatan aja. Terus 1 taksi maksimal isinya 3 orang, kalu kurang dari itu taksinya bisa masukin orang lain yang searah sama kita. Di Casa Port kami beli tiket kereta kelas 1, 55 dirham, buat ke Rabat. Bedanya sama yang kelas 2 yang 45 dirham adalah udah pasti dapet tempat dan lebih nyaman lah haha. Stasiunnya keren banget kaya di Eropa haha.

depan stasiun


dalemnya begini, bagus yak
ini dia bagian favorit dari stasiun, Madinah ala-ala hahahahah

Kami sampai di Rabat sekitar jam 4 an. Disini suhunya hampir sama kaya Casablanca yaitu 26 derajat lah. Dari stasiun Rabat Agdar, naik taksi, kami makan siang dulu di Yoka Sushi, makan nasi goreng kebetulan chefnya temennya Mas Hadi haha.


stasiun Rabat Agdal


dalem stasiun
Abis itu ke halte tram buat ke Mausoleum of Mohamed V (sebut saja kuburan raja-raja) dan Tour Hassan. Harga tiket tram buat 1 orang itu 6 dirham, jauh deket sama aja. Sampe disana.....pemandangannya wow banget!

Petit taxi Rabat, disini kalo mau motoin taxi jangan sampe ketauan supirnya
halte tram Rabat
loket tiket
di dalem tram, sebenernya ga boleh foto-foto hahaha

gerbang Tour Hassan
pas udah masuk ke dalemnya
dari arah samping kanan

ini towernya masih dibangun soalnya pernah ada gempa kalo ga salah
menuju makam raja-raja
atap makam raja

makam raja Maroko
Abis itu kita pergi ke Chellah naik taksi. Jadi di Chellah ini ada peninggalan kerajaan romawi. Pemandangannya sangat indah sulit dijelaskan dengan kata-kata *lebay*

bagian depan


peta dalam





sebenernya bisa turun lagi tapi kemaren cuma sampe sini aja...

Setelah puas jalan di Rabat kami balik ke stasiun Rabat Ville daaaaannnn hal yang buruk terjadi yaitu ada kereta yang ngaret jadi kereta buat kami balik ke Casablanca ikutan ngaret sekitar sejam lebih mati gaya lah nunggu di stasiun.


Akhirnya naik kereta juga terus ketiduran beberapa kali di kereta, sampe stasiun Casa Port beli McD dan jalan kaki pulang ke hotel. Sebelum balik beli minum dulu di toko kecil deket hotel. Sampe hotel istirahat deeh.

Tidak ada komentar: