Laman

Sabtu, Agustus 22, 2015

Morocco-Spain Trip Day 3 (21 Juli 2015)

Hari ini perjalannya ke Fez. Setelah bersiap-siap di hotel kami pergi cari sarapan ke deket stasiun Casa Voyageurs. Di Maroko ini emang terkenal banyak kafe. Kami sarapan pake croissant sama minum teh peppermint khas sini namanya Na'na. Btw croissantnya murah banget cuma 1 dirham. Kalo tehnya seteko 7,5 dirham. Enak banget kaya minum odol haha.

sebelum dimakan, Na'na nya di dalem teko
suasana kafe-kafe, disini emang banyak kafe sih tapi kalo bulan puasa tutup

Sidi Ali, aqua nya sini
setelah dibabat habis
Abis makan kami ke stasiun beli tiket. Kirain sepi gataunya rame banget. Beli tiketnya di mesin jadi bayarnya tinggal masukin duit. Tapi karena mesinnya rusak dan kami diselak orang jadi lama gitu bayarnya daaan ketinggalan kereta plus duitnya ga bisa balik. Harga tiketnya sendiri 165 dirham per orang buat kelas 1. Jadi kami beli tiket buat keberangkatan selanjutnya jam 9.

depan stasiun, ga sebagus Casa Port sih haha

tempat antre tiket





Beda sama kereta yang kemaren, kalo ini di tiketnya ada nomer kursinya jadi pasti dapet. Perjalanan dari Casablanca ke Fez kira-kira 4 jam. Di kereta aktivitas ga jauh-jauh dari mamam, bobo, foto pemandangan, dan ngobrol sama saudara sesama Muslim dari berbagai belahan dunia (bilang orang sebelah udah terlalu mainstream). Yang satu ibu-ibu bawa anak orang Maroko, yang satu lagi orang Amerika lagi belajar bahasa Arab gitu.


stasiun kereta di Fez


depan stasiun, keliatan kan hawa panasnya
Setelah duduk di kereta sekitar 4 jam akhirnya sampe juga di Fez. Panasnya...jangan ditanya, 39 derajat celcius bok!!! Susah tahan kalo ga kuat iman haha. Sampe stasiun kami langsung beli tiket pulang untuk mencegah kejadian kayak tadi itu. Dari stasiun kami langsung ke Bab Bouljoud naik taksi yang terletak di Medina nya Fez. Oiya petit taxi disini warnanya merah dan tipsnya adalah cari taksi yang agak jauh dari stasiun karena kalo ada tukang taksi jalan nawarin kita depan stasiun biasanya langsung nembak harga tinggi. 

arah ke Bab Bouljoud
Jadi, Bab Bouljoud ini merupakan pasar tradisional, isinya toko semua. Sebelum menjelajahi seisi pasar, kami makan dulu, bayarnya 120 dirham buat 3 menu.

pintu masuk ke Bab Bouljoud
pintu masuk masjid

suasana pasar depan restoran
olive!!! rasanya agak pahit tapi enak

namanya orang Indonesia ga bisa jauh-jauh dari nasi
 Abis makan langsung liat-liat dan beli-beli mulai dari kaftan sampe batu akik. Ya, batu akik langka namanya batu Marjan. Kaftannya...lumayanlah ya bisa ditawar jadi harganya dibawah harga Th*mrin C*ty dan sebagian model ga pasaran kaya di indo. Paling murah sekitar 60 dirham. Akiknya...kebanyakan orang sini ga gitu ngerti soal akik jadi bener-bener bersusah payah nanya dan nawar ke yang jual. Oiya tips disini adalah jangan terlalu 'terbuai' sama kata-kata penjual haha.

 


toko batu akik HAHAHAHA
Jadi, pasar ini letaknya di atas gunung, bangunannya tua-tua, dan kami jalan dari atas turun ke bawah tapi ga sampe bawah banget karena capek. Padahal di bawah-bawah banyak objek wisata katanya. Bukan bulan puasa aja udah capek karena panasnya Masya Allah apalagi kalo puasa, susah haha. Oiya aku pernah baca di salah satu web katanya di pasar suka ada keledai lewat dan nyeruduk....ternyata ngga tuh cuma lewat aja. Sepengelihatan aku banyakan kuda sih daripada keledai.

Karena butuh udara segar, abis dari pasar langsung cabs ke mall namanya Borj Fez naik taksi. Mallnya lumayan nyaman biarpun ga seluas mall di Jakarta, ada Carrefour nya juga, kami mampir sana cuma numpang duduk, makan, dan nge WiFi. Btw WiFi nya gratis dan ga pake password.




Abis dari mall sekitar jam 6 an kami ke stasiun karena kereta berangkat jam 18.40. Tapi...entah kenapa ga rejeki. Keretanya berangkat ngaret dan sempet mati jadi AC nya ga nyala huhu. Jadi baru berangkat jam setengah 8 an. Intinya kereta sini PHP, jangan terlalu berharap bisa berangkat dan sampe tepat waktu. Kalo mau itung waktu perjalanan tambahin kira-kira sejam lah.

udah capek

Jam 23.40 akhirnya sampe juga ke Casablanca. Terus nyari taksi buat pulang. Sebenernya taksi banyak kalo malem cuma banyak yang ga mau ngangkut karena mungkin si supirnya mau pulang jadi ga searah sama kita. Sekalinya ada malah nembak 50 dirham. Setelah beberapa kali trial and error akhirnya ada juga taksi yang mau ngangkut kita. Pulang langsung mandi dan tidur deh.

Tidak ada komentar: