Laman

Sabtu, Agustus 22, 2015

Morocco-Spain Trip Day 4 (22 Juli 2015)

Hari ini judulnya Casablanca trip. Tadinya mau ke Marrakech cuma ga jadi karena jauh dan takut buang-buang waktu di jalan kaya kemaren mengingat kereta disini penuh dengan php. Artinya tahun depan harus balik hahaha canda deng semoga bisa ke Marrakech kalo ada rejeki dan waktu aamiin. Kami start jalan ke masjid Hassan II jam setengah 10 pagi an. Masjid ini merupakan masjid ketiga terbesar di dunia setelah Masjidil Haram sama Masjid Nabawi. Kalo lagi shalat tarawih atau shalat Idul Fitri, ramenya jangan ditanya bahkan jamaahnya shalat sampe keluar masjid. Sayangnya kami cuma foto diluar karena masjid ini cuma buka kalo jam sholat. Sekadar info, raja di Maroko namanya kalo ga Hassan ya Mohammed. Raja yang sekarang namanya Mohammed VI, berarti ayahnya namanya Hassan. Intinya gantian terus tiap generasi haha. Dan hampir di setiap toko selalu ada foto raja, ibarat toko kain selalu ada foto Sai Baba lah.

tampak depan




Atlantic Ocean




bagian agak dalam




Abis jalan-jalan mulai dari lingkungan masjid dan sekitarnya, kami pergi naik taksi ke Casablanca Twin Center. Tempat ini semacam mall gitu, dalemnya mirip-mirip mall-mall yang kaya di jalanan Paris, beda jauh sih sama mall di Indonesia, kalo bisa disamain ya mirip ITC cuma lebih kecil. Sampe sana ya...cari kaftan yang khas Maroko banget alias handmade karena pas di Fes ga beli. Karena belum nemu, kami pergi sarapan (siang banget sih ini jam setengah 12 an brunch kali ya) ke Cafe Le Dalou. Buat dua porsi makanan plus croissant plus minum harganya 100 dirham termasuk pajak. Abis makan ininih jalan-jalannya dimulai, ke daerah tempat Twin Center ini berada, yaitu Maarif. Kalo buat yang seneng belanja, tempat ini recommended banget, serasa ga di Afrika haha. Cukup banyak toko barang branded disini kaya Zara, Pull&Bear, Bershka, Mango, dan merek lokal seperti Marwa yaitu Zara nya Maroko. Hampir di setiap sudut jalan ada Marwa.


Twin Center
Suasana Maarif

Jahra cyn

Cafe Le Dalou



Kami jalan-jalan disekitar situ, ke Marwa, terus balik lagi ke Twin Center dan dapet kaftan yang dimau, terus jalan lagi sampe capek hahaha. Sekitar jam 3 sorean kami makan di Venezia Ice. Harga totalnya buat menu dibawah ini plus minum 140 dirham termasuk pajak. Oiya di Casablanca dan Maarif tempat-tempat umumnya kebanyakan punya WiFi gratis, ga berpassword, dan kenceng loh.

Venezia Ice

Marwa
Setelah itu kami pergi ke tempat wisata pantai Casablanca, yaitu Corniche. Suasanya ga jauh beda sama Ancol, rame-rame gitu deh. Kami juga ke McD deket sana buat beli minum dan ngadem pastinya.





Sebenernya abis dari Corniche mau balik hotel, tapi......mendadak berubah pikiran buat beli zaitun dan koper dulu alias balik ke Maarif muahahahaha. Kami balik lagi ke Twin Center dan ke supermarket namanya Acima. Setelah itu beli koper cabin ke salah satu toko kecil yang disamperin sebelumnya. Harganya 400 dirham, nawar dari harga asli 500 dirham.

supermarket Acima
Abis beli koper langsung balik hotel dan istirahat karena besok mau berangkat ke Spanyol :) 

Untuk menutup postingan ini, berikut selayang pandang tentang Maroko :
- Banyak banget tempat bersejarah yang oke banget buat dikunjungin terutama buat kamu kamu yang tertarik sama sejarah Islam
- Best visit nya pas musim semi, kalo summer kaya kami gini siap-siap kepanasan
- Secara bangunan dan suasana kota mirip Eropa alias ga seperti yang dibayangkan kalo mendengar kata Afrika (terutama Maarif)...tapi tetep aja penduduknya orang Arab jadi perilakunya ya...(isi sendiri)
- Kebanyakan tulisan/petunjuk pake bahasa Arab atau Perancis karena bahasa utama disini ya 2 itu. Maroko sendiri jajahan Perancis.
- Penduduk sebagian bisa bahasa Inggris, sebagian ngga. Yang banyak bisa bahasa Inggris tuh di stasiun sama bandara
- Rajin-rajinlah tawar menawar tiap di pasar
- Hukumnya wajib bawa tisu basah dan tisu kering di tas karena toliet umum sini jujur aja kurang bersih, masih bersihan Jakarta
- Taksi pake AC alam, kadang-kadang nyetirnya ga kira-kira
- Harga barang dan makanan hampir sama kaya di Jakarta, barang impor banyak yang lebih murah
- Masyarakatnya mirip sama masyarakat Eropa, ga se Arab yang dibayangkan, disini banyak perempuan yang ga pake kerudung bahkan ada yang seksi-seksi hahaha
- Makanan rasanya agak tawar, buat yang suka pedes disarankan bawa sambel
- Cukup aman, alhamdulillah selama disini ga ada risiko kecopetan
- Sejauh ini negara Afrika paling aman dikunjungin buat WNI
- Pokoknya, hoki-hokian deh. Alhamdulillah selama disini ga dapet perilaku yang ga menyenangkan seperti yang diceritain di beberapa web (misal : dipepetin terus sama orang atau ditawarin secara ga sopan dan dipaksa macem-macem). Banyak berdoa aja :)

Overall, seneng rasanya bisa liburan kesini, nambah pengalaman baru, jadi tau yang namanya Afrika itu kayak apa. Mas Hadi nya juga baik banget selain nge guide juga banyak bantu macem-macem. Sedih juga sih di Maroko cuma sebentar...semoga bisa balik lagi di lain waktu (kalo bisa winter biar kaya lagunya Anggun Snow on Sahara hahahahahaha) dan ngunjungin lebih banyak tempat lagi aamiin ya robbal alamin :)

Tidak ada komentar: