Laman

Rabu, September 02, 2015

Panjang Umur dan Sehat Selalu

Karena belum bisa tidur, jadinya cerita ini sajalah...ceritanya udah lama sekian tahun yang lalu jadi ada sebagian yang udah lupa.

Jadi, keluargaku punya tukang pijet langganan, panggilannya Mbok, usianya udah 80 tahun dan alhamdulillah masih seger buger. Mbok ini udah mijet dirumah dari lama banget sebelum aku lahir. Selain itu, beliau juga langganan artis terkenal loh, sebut saja Pak Onur *asli kurang kekinian apa coba gue*

Mbok biasanya dateng ke rumah hari Kamis, nginep semalem dirumah dan pulang hari Jumat paginya. Suatu ketika, Mbok ga dateng kerumah tanpa alesan. Serumah jadi khawatir takutnya terjadi apa-apa. Padahal biasanya Mbok ini cuma ga dateng kalo lagi pulang kampung aja atau ada urusan keluarga. Tapi ga tau kenapa ga datengnya kok bisa lama, berminggu-minggu gitu makanya khawatir.

Suatu hari, mamaku dapet SMS dari nomer tak dikenal yang intinya isinya kaya gini pas diucapin (abis ga ditunjukin teks aslinya)...

"...Assalamualaikum Bu, saya Iyem. Mau mengabarkan kalo ibu mertua saya meninggal dunia..."

Sontak serumah langsung kaget kan. Mikirnya langsung dong, yang meninggal itu Mbok pijet!!! Pantesan berhari-hari ga dateng ga taunya udah ga ada :( :( :(

Hingga suatu hari, mamaku inisiatif bilang ke ART ku buat ngehubungin Mbok. Kebetulan, ART ku punya nomernya. Dengan rasa deg-deg ser, akhirnya ART ku nelpon ke nomernya Mbok. Dan pas ditelpon.....ada yang ngangkat...

"Assalamualaikum!!!" 

Suaranya lantang banget. Suara Mbok pijet yang selama ini dikira meninggal. Semua kaget pas denger. Asli parah banget kita udah suudzon duluan. Abis itu langsung lah tanya-tanyaan kabar dan cerita ke beliau kalau selama ini sempet ngira meninggal, dan ngedoain panjang umur. Alhamdulillah sampe sekarang Mbok sering dateng dan mijet kerumah dalam keadaan sehat walafiat :)

Setelah ditelusuri lebih lanjut, rupanya SMS yang diterima waktu itu adalah SMS dari Pak Karim *cuma nama samaran, jangan bayangin muka Tardu Flordun* tetangga yang rumahnya ga deket rumah tapi masih satu jalan. Pak Karim ini rupanya nama panggilannya Iem ("e" nya kaya "e" di bebek), bukan Iyem (jadi salah baca yang kemaren itu). Dikiranya Iyem itu anaknya Mbok pijet, padahal anaknya Mbok pijet yang sering ngehubungin itu anaknya yang perempuan namanya Mbak Ani (sekali lagi ini nama samaran ya). Dan yang meninggal adalah ibunya Bu Bennu *plis jangan bayangin yang aneh-aneh, nama samaran cong!*  yang ga lain dan ga bukan adalah mertua Pak Karim *si bapak dan ibu ini nama aslinya mayan mirip sih sama samarannya*. Selain itu, dari cerita Mbok sendiri, beliau pernah dikira meninggal juga padahal pas itu ibunya yang meninggal, umurnya udah 100 tahunan lebih.

Kelar juga deh ceritanya huehehehehe setiap diceritain bareng Mbok pijet pasti selalu ngakak. Btw Mbak Ani udah wafat pas abis Lebaran kemarin, kita doain ya semoga arwahnya diterima di sisi Allah SWT aamiin ya robbal alamin. Pas itu Mbok ngga dateng beberapa minggu. Yah untuk mengakhiri postingan, mari sama-sama kita berdoa biar selalu dikasih kesehatan dan umur panjang sama Allah SWT.

Ditutup pake lagu ya, gatau kenapa keinget acara Mamih Dedeh hahahaha see you next post :)


Tidak ada komentar: