Laman

Selasa, November 17, 2015

Bekerja dengan Hati

Buat yang ngira ini adalah postingan motivasi atau sejenisnya, selamat, anda salah alamat huahahahahahahaha *ketawa licik*.

Entah kenapa teringat sama satu momen terkait yang depannya S belakangnya I (susah amat sih sebut aja skripsi). Jadi, pas revisi terakhir kelar alias udah mau di CD in dan dikasih ke modul riset, aku ketemu sama pembimbing yang kebetulan ketua modul riset. Sambil nunggu minta tandatangan dan nilai mau dikeluarin, beliau lagi ngasih wejangan gitu ke salah satu anak angkatan bawah yang ketemu beliau buat nanya-nanya soal skripsi tentunya. Intinya begini kalo ga salah.

"Saya nih ngajar ikhlas, ga perlu dapet apa-apa, kasian kalian udah sekolah mahal-mahal."

"Dulu ada yang ngasih saya kalung emas, mahal banget tuh harganya."

"Pernah juga ada yang dikasih blackberry (HP ya bukan buah beneran), terus ditahan sama (nyebut nama salah satu lembaga hukum di UI buat nanganin gratifikasi)."

Pernah juga pas jaga malam di salah satu stase, DPJP nya cerita banyak soal BPJS yang banyak hutang sama RS, dokter ga dapet honor, dan sebagainya. Beliau bilang gini :

"Disini mah, 'padamu negeri'."

Maksudnya padamu negeri itu yang aku tangkep ya kerja ikhlas, nabung buat akhirat kali ya haha.

Ngemeng-ngemeng soal ngasih barang yang mungkin orang lain maksud itu gratifikasi padahal tujuan kita ga kaya gitu, aku sendiri termasuk orang yang menganut paham ga doyan ngasih-ngasih kecuali kalo kesepakatan bersama atau dipaksa *jah curcol*. Bukannya ga ngehargain hasil kerja atau gimana, tapi ya emang menurutku itu bukan hal yang umum biarpun bukan sesuatu yang buruk juga. Beberapa waktu yang lalu pas ngomongin ginian, dimana aku nyatain ketidaksetujuan aku soal ngasih barang itu, aku pernah ditanyain, kalo kamu dikasih barang sama orang seneng ga? Ya mau anak TK atau nenek-nenek juga seneng dikasih barang. Tapi aku tetep sama pendapatku, ini bukan soal kita senengnya diperlakuin kaya gimana makanya kita harus berbuat gitu juga *halah ribet bener bahasanya*, melainkan untuk menghindari maksud yang ngga-ngga karena ga semua orang ga suka diusik 'ranah pribadinya'. Secara yang namanya ngasih barang kan bisa diartiin macem-macem, mulai dari ucapan terima kasih biasa sampe modus :p Tapi, sekali lagi, ini cuma pendapat pribadi loh yaa.

Balik lagi ke judul, bekerja dengan hati, ga semua orang bisa cinta sama kerjaannya apalagi sampe yang ga dibayarpun gpp asal bisa ngelakuin yang disuka. Mungkin pembimbingku masuk ke dalam kategori ini. Jadi inget beliau masih sempet mau gladi resik H-1 sidang dari sore sampe malem, ngajarin macem-macem, kasih feedback macem-macem padahal beliau ga tidur seharian. Beliau kerja dengan sangat baik biarpun ga tidur. Kalo diceritain kisah soal ini ada banyak tapi ini kan bukan tulisan motivasi hahahahaha kalo mau cari motivasi ke papi Mario Teguh aja atau bangun dari diri sendiri soalnya itu yang paling mempan.

Di akhir pertemuan, pembimbingku bilang gini,

"Saya maunya dikasih saham, tapi sampe sekarang belum ada yang ngasih."

Jiaaa malah bercanda huahahahaha


Senin, November 16, 2015

Searching Nama Sendiri

Sebagian orang nganggep bahwa citra di dunia maya itu penting. Tapi menurutku sih ga penting-penting amat karena di dunia maya kita bisa jadi siapa aja dan berperilaku terserah kita, bisa jadi diri sendiri, maupun orang lain. Yang penting sebenernya bagaimana kita di dunia nyata, gimana orang nilai kita, kita nilai orang, sikap kita, perilaku kita, cara kita sosialisasi, ya gitu deh. 

Aku kurang tau sih apakah kalo ada calon karyawan ngelamar kerja di perusahaan di search dulu namanya di google buat tau gimana citranya di dunia maya (setauku sih akun LinkedIn yang penting). Tapi, kalo misalnya sampe ada perusahaan yang kaya begini, bisa berabe buat yang punya citra kurang baik di dunia maya entah disengaja maupun tidak.

Beberapa waktu lalu aku nyoba search nama sendiri di google (nama lengkap pastinya). Yang keluar adalah...banyak sih. Yang jelas, sosmed-sosmed yang aku punya, selain itu ada website research FKUI gitu isinya ada judul skripsi (mayan lah biar keliatan kaya orang pinter hahaha), dan ternyata ada namaku di tesis kakakku dan skripsi salah seorang teman. Jadi nyesel ga nulis nama siapa-siapa selain nama pembimbing sama penguji di skripsi hahaha. 

Pernah juga nyari nama sepupu. Apesnya, yang keluar adalah kasus dia pas kecopetan kalo ga salah ada di web pengadilan gitu. Pelakunya masih abege dong, umur 16 apa 17 tahun. Terus ada rincian kasusnya segala.

Aku sendiri sering search nama orang di google, mulai dari nama temen sendiri, artis, sampe konsulen *halah hidup mahasiswa FK ga pernah jauh dari ginian*. Biasanya sih hasilnya relatif baik-baik dan banyak prestasi (kecuali artis udah jelas lah ya). 

Aku ada satu pengalaman searching yang kasian banget orangnya, bisa dibilang apes. Sebut aja ada seorang cewe namanya si X, masih keluarga selebriti indo terkenal. Aku ga kenal dia, cuma tau aja dan pernah liat langsung orangnya. Karena pas itu dia berada cukup deket di lingkunganku, aku search lah namanya di google. Pertama keluar FB nya, masih di page pertama, ga taunya...ada dokumen mahkamah agung. Aku yang lagi ga ada kerjaan langsung buka, formatnya pdf. Ternyata...beehh...isinya parah bener, semacam pelaporan cerai gitu. Ada namanya, tanggal lahir, begitu pula identitas mantan lakinya. Dibilang mereka nikah, terus si X pindah ikut suami, suami ga nafkahin lahir batin, terus mau cerai, sisanya lupa. Intinya ya gitu, parah bener dah.

Sebelum nutup postingan, ada quote copas dari Lautan Indonesia :

"Dipuji karena cantik memang menyenangkan, tetapi dikagumi karena prestasi jauh lebih membanggakan"

Ga ada hubungannya sih sama post ini tapi suka aja haha. Udahan dulu ya, see you next post :)

Jumat, November 13, 2015

Ngelantur Malem-malem

Sebagian orang lebih baik berteman akrab dengan kita...
Sebagian lainnya lebih baik berhubungan secara profesional saja...

Selamat malam.
Happy weekend.

Minggu, November 08, 2015

Kahitna - Engga Ngerti

Liriknya sedih sedih gimana gitu...

Di sendiriku  
hati ini tlah melukis cinta 
yang kuingini 
Yang saat ini  
ku tak tahu dimana 
dimanakah kau cantik 

Sesungguhnya  
aku kangen kamu 
dimana dirimu 
aku nggak ngerti 

Dengarkanlah 
kau tetap terindah 
meski tak mungkin bersatu 
kau selalu ada di langkahku 

Mengapa harus 
keyakinan memisah cinta kita 
meski cintamu aku (cintamu aku) 

Sesungguhnya  
aku kangen kamu 
dimana dirimu 
aku nggak ngerti 

Dengarkanlah 
kau tetap terindah 
meski tak mungkin bersatu 
kau selalu ada di langkahku 
   
Sesungguhnya  
aku kangen kamu 
dimana dirimu 
aku nggak ngerti 

Dengarkanlah 
kau tetap terindah 
meski tak mungkin bersatu 
kau selalu ada di langkahku 

aku nggak ngerti 
Dengarkanlah 
kau tetap terindah 
meski tak mungkin bersatu 
kau selalu ada di langkahku 
di langkahku


Jumat, November 06, 2015

The Cranberries - Dreams

Akhir-akhir ini terlalu banyak mimpiin hal-hal yang udah jelas mutlak ga mungkin terjadi.

Oh, my life is changing everyday,

In every possible way.
And oh, my dreams, it's never quite as it seems,
Never quite as it seems.

I know I've felt like this before, but now I'm feeling it even more,
Because it came from you.
And then I open up and see the person falling here is me,
A different way to be.

Ah, la da ah...
La...

I want more impossible to ignore,
Impossible to ignore.
And they'll come true, impossible not to do,
Impossible not to do.

And now I tell you openly, you have my heart so don't hurt me.
You're what I couldn't find.
A totally amazing mind, so understanding and so kind;
You're everything to me.

Oh, my life,
Is changing every day,
In every possible way.

And oh, my dreams,
It's never quite as it seems,
'Cause you're a dream to me,
Dream to me.

Ah, da, da da da, da, la... 

Senin, November 02, 2015

Nah akhirnyaaa semalam diriku mimpi lagi dan inget isi mimpinya (biarpun cuma sebagian dan ini emang bagian terpentingnya). Cerita aslinya seru kaya petualangan Sherina hahaha.

Sudah wajib hukumnya bagi mahasiswa FK baik preklinik maupun klinik itu SMS an sama konsulen dalam banyak urusan terkait akademis (dan mungkin pribadi buat yang punya hubungan spesial ehemehemwekwek *ya keleus punya hubungan gituan sama konsulen*). Biarpun sekarang udah jaman waslap, LINE, dan teman-temannya, yang paling sering dipake ya SMS kalo buat aku (kecuali kalo lagi di luar). Nungguin balesan dari konsulen itu rasanya lebih deg-deg serr daripada nungguin balesan dari gebetan (tambah nampol lagi rasanya kalo emang beneran ngegebet konsulen *nekat bener kalo ada mahasiswa kaya gini kecuali emang dah ada rasa diantara mereka berdua asal jangan selengki aja*). 

Jadi semalem sebelum tidur aku udah berencana besok paginya akan SMS salah satu konsulen untuk suatu urusan. Pasang alarm, siap-siap, dan tidur.

Matahari bersinar terang, sinarnya masuk ke jendela kamar...dan aku terbangun. Karena terbangun aku refleks buka HP dan SMS beliau, isinya kira-kira begini (ceritanya udah kenal gitu jadi ga pake perkenalan lagi, nama disamarkan) :

"Selamat pagi dr. Herpina, mau tanya dok apakah hari ini dokter bisa saya temui jam 9 di departemen sesuai kesepakatan kemarin? Terima kasih."

Aku naro HP di atas tempat tidur, terus jalan menjauhi tempat tidur (lupa mau kemana). Beberapa detik kemudian ada bunyi tang ting kenceng banget berkali-kali, isinya kira-kira begini *sangat mustahil terjadi di dunia nyata* :

"Iya baik."
"Tunggu saya lagi sarapan di McD, lagi minum kopi nih"
*kirim foto kopi*
*kirim stiker Doraemon*
*kirim stiker Shinchan*
*kirim stiker makanan*
*kirim stiker kartun macem-macem berkali-kali*
*bom stiker*
*lupa lagi isinya apa pokoknya panjang*

Mayan kaget sih ngeliatnya. Bingung entah ini HP dokternya dibajak atau emang ngirim atas kesadaran sendiri. Yaudah aku bales spontan *di dunia nyata ga mungkin kubales begini*

"Dok hati-hati kolesterolnya naik jangan makan banyak-banyak HAHAHA"

Dan beberapa menit kemudian aku bangun...ngecek HP ga taunya ga ada SMS hahahaha. Abis itu balik tidur dan ga ada lanjutan dari mimpi ga jelas ini. Pas alarmnya udah bunyi, aku bangun dan beneran ngirim SMS. Untung balesannya ga kaya di mimpi alias ya udah biasa aja.

Rapuh?

Mari kita buka post ini dengan te-Turki-an terlebih dahulu...(yang mau berdoa sangat dipersilahkan loh)

Melek dan Eda, yang nonton Shehrazat pasti ngarti
Melek dan Eda...dua insan Binyapi yang baru saja memulai persahabatan. Melek putus sama Burak, abis itu Burak nikah sama Sezen yang merupakan adik Karim yang satu bapak. Emang puyeng kalo cinta-cintaan nya masih sama sodara sendiri. Imbasnya, Karim dan Bennu jadi sering berantem gara-gara adik-adik mereka ini. Sedangkan Eda punya rencana jahat buat ngehancurin Shehrazat-Onur sama Karim-Bennu yang semua orang ga tau kecuali temennya. Karena temennya udah ga tahan sama kelakuan jahat Eda ini, dia mutusin buat ga tinggal lagi sama Eda. Melek rapuh karena semua yang terjadi kepadanya, Eda juga butuh temen serumah karena ditinggalin. Jadilah mereka berteman dan tinggal serumah. Melek ngerasa nyaman sama Eda, curhat-curhat mulu sama Eda, tanpa tahu apa rencana Eda sebenernya.

Ya sebenernya udah pengen nulis dengan topik ginian sejak setahun yang lalu cuma pas itu belum ada inspirasi. Setiap orang pasti butuh yang namanya kasih sayang? Iya kan? Rasanya mustahil kalo hidup tanpa cinta hahahaha kalo kata om Rhoma hidup tanpa cinta bagai mawar tak berbunga ai begitulah kata para pujangga *kok jadi nyanyi*. Dan...meratiin ga sih...kalo orang ga dapet cinta dan kasih sayang dari orang yang seharusnya ngasih itu ke dia, dia akan cenderung nyari ke orang lain. Biar apa? Biar dia ngerasa nyaman. Ini cuma pemikiran pribadi sih bukan dari hasil penelitian yang nerapin EBM (evidence based medicine) hahahaha tapi saya sering liatnya yang begitu. 

Mencintai dan dicintai adalah dua hal yang bisa membuat seseorang bahagia. Ada orang yang cenderung lebih suka dicintai, ada juga yang sebaliknya. Ada orang yang beruntung, bisa mencintai dan dicintai orang yang bener-bener kedua belah pihak menginginkan itu, ada terjebak di dalam kisah cinta yang dia ga pengenin, daaan ada juga yang ditentang sama pihak luar karena orang yang ia cinta atau mencintainya ini ternyata menurut orang lain adalah orang yang salah atau ada yang mencintai tapi secara ga sadar dia ga tau bahwa orang yang ia cinta ini bukan orang yang baik untuknya. Aku akan fokus ke bahasan yang di bold ini soalnya kejadiannya banyak nih di dunia nyata. 

Sejak definisi dari baik itu menurutku relatif banget buat tiap orang, jadi yang namanya baik itu individual. Yang namanya baik di mata satu orang belum tentu baik di mata orang lain. Jadi ya kabur gitu. Kalo kita baru kenalan sama orang, agak susah sih sebenernya buat tau dia baik atau jahat tapi kalo udah lama kenal...bisa keliatan kecuali kalo orangnya adalah orang jahat yang main cantik. Nah kaum inilah yang suka bikin sakit hati jantung paru otak jiwa pokoknya semuanya deh secara kita udah seneng sama dia, cinta sama dia, percaya sama dia, tapi ternyata dia punya rencana busuk buat kita atau orang yang kita sayang atau deket, duh rasanya kaya udah hidup di dalam sitnetron. Terus kenapa kita bisa sakit hati? Karena kita udah dibuat nyaman oleh dia. Kita ngerasa disayang, dicinta, di'naik'in semua potensi yang kita punya sampe yang paling tinggi (bingung ya, w juga bingung ngebahasainnya gimana, pokoknya gitu deh), pokoknya dibuat jadi manusia paling bahagia di dunia olehnya *hazeeekkk bahasa gue*. Bayangin semua itu dihancurkan...aduuhhh sakitnya tuh disini *Cita Citato tunjuk seluruh badan*.

Baru nyadar makin kesini bahasannya makin jauh dari judul. Menurutku, orang rapuh itu lebih rentan buat 'ngebiarin' seseorang yang bisa bikin dia nyaman masuk ke hatinya. Kenapa? Udah kusebutin di atas kalo dia ga dapet cinta dan kasih sayang dari yang semestinya memberi, dia akan cenderung nyari ke atau nerima dari orang lain. Kalo bahasa jaman sekarangnya for the way you're something that I'd never choose but at the same time, something I don't wanna lose. Pokoknya tiba-tiba dia datang di waktu yang tepat (atau mungkin kurang tepat) dan membuatku bahagia huehehehe.

Jadi teringat sama salah satu kisah di dunia nyata. Ada seorang istri, rumah tangganya sama suaminya lagi diambang kehancuran karena si suami diem-diem udah nikah lagi selama 2 tahun sama cewe lain. Mereka udah punya 2 anak. Ga terima diperlakuin kaya gitu, si istri gugat cerai dong. Selama proses cerai ini, aku ga tau gimana cerita detailnya, ada seorang pria dateng ke kehidupannya. Si pria ini cakep ngga, tinggi ngga, tapi tajir sih hahaha. Pria ini juga rumah tangganya diambang kehancuran. Singkat kata, mereka berdua deket, dan nyaman jika berada di samping satu sama lain. Si istri ini suka nemenin pria ini ke sidang cerainya, begitu pula sebaliknya. Sebenernya, si pria ini punya sifat posesif tapi ga jadi masalah karena udah nyaman itu. Si istri cerai dari suami dan jadi widow, dan hubungannya berlanjut sama pria ini sampe kira-kira setahunan lah. Sampe ada satu kejadian yang mengguncang hatinya, dimana si pria ini pas sidang cerai minta satu tuntutan ke istrinya yang...menurut si widow ini "dia aja perlakuin cewe yang akan jadi mantan istrinya kaya begini, gimana perlakuan dia nanti ke aku". Kejadian ini membuat dia mutusin untuk ga berhubungan lagi sama pria itu. Mood dan afek saat kejadian aku ga tau *lah kok jadi Psiki* yang jelas dia masih heran kenapa dulu bisa-bisanya suka sama pria geje ini (dan si pria sampe hari ini kelakuannya masih geje alias suka kepo-kepoin sosmed widow ini makanya ngerasa terganggu). Dia bilang..."mungkin karena pas itu aku lagi down, dia lagi down, jadinya kita ngerasa nyaman.". Tapi sekarang nyamannya udah tinggal kenangan :p

Intinya...hmm gimana ya...menurutku nyaman boleh tapi jangan sampe susah lepas, apalagi kalo situ orangnya susah move on :p. Curiga ya...sedikit-sedikit gpp yang penting jangan keterusan negative thinking aja sampe ada bukti nyata kalo apa yang kita pikir (hal negatif itu) adalah bener. Jangan percaya 100% sama orang, percaya mah sama Tuhan aja. Be positive! (nah ini susah nih). Yang hidupnya udah (alhamdulillah) baik-baik aja, jangan sampe dirimu rapuh :).

Karena sesungguhnya kita ga tau apa yang akan terjadi pada kita di masa depan nanti hehehe...

Sekian dulu post kali ini soalnya awalnya idenya mancar di akhir-akhir ga tau kenapa jadi bingung. Paling ntar ditambah-tambahin kalo kepikiran lagi. See ya next post :)

Minggu, November 01, 2015

Jadi pagi ini aku baru aja baca sebuah note di FB yang dibuat oleh seniorku di FKUI angkatan 2009 yang udah jadi dokter. Semua pasti tau kan berita heboh tentang dokter sibuk selfie pas ada pasien lagi gawat. Hmm biar ga panjang lebar ini note nya, dibaca aja :)

Terus...ada satu paragraf di note ini (yang aku bold) yang isinya nyayat hati banget *lebay sih tapi emang iya*

6 jam sebelum saya mengangkat sumpah dan komitmen sebagai dokter, saya merenungkan satu poin sumpah yang akan saya sampaikan di hadapan Tuhan. Kata katanya seperti ini
 
“ Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan perikemanusiaan….
 
Apa itu kepentingan perikemanusiaan? Bagaimana saya membaktikan hidup saya? Semua manusia akan mati, dokter aja mati. Apa yang saya lakukan sebenarnya sebagai dokter? 
 
Jawaban yang saya dapatkan dan saya pegang sampai sekarang adalah : Saya akan menghargai kehidupan manusia dan membantu sesama mencapai kualitas hidup terbaik. Menghargai kehidupan manusia berarti menghargai manusia sebagaimana saya ingin diperlakukan, bukan cuma berusaha saat berhadapan dengan orang yang sakit, tapi juga dengan orang yang sehat. Mengusahakan kualitas hidup yang terbaik berarti berusaha bukan cuma di pelayanan seputar medis dan sejenisnya, tetapi juga dalam berbagai peran lain yang bisa dikerjakan di luar pekerjaan tenaga medis professional.

Aduh pokoknya mak jleb. Aku ga bisa komen apa-apa lagi soal isunya karena udah jelas banget gimana ceritanya di note ini dan aku sangat sangat setuju sama isinya. 

Jadi intinya ya...gitu. 

Apakah kita sudah bekerja sepenuhnya untuk kemanusiaan?

Dido - Thank You

Mari balik sejenak ke jaman-jaman TK dulu...

My tea's gone cold, I'm wondering why I got out of bed at all
the morning rain clouds up my window and I can't see at all
And even if I could it'd all be grey, but your picture on my wall
it reminds me that it's not so bad
it's not so bad

I drank too much last night, got bills to pay
my head just feels in pain
I missed the bus and there'll be hell today
I'm late for work again
and even if I'm there, they'll all imply that I might not last the
day
and then you call me and it's not so bad
it's not so bad and

I want to thank you for giving me the best day of my life
Oh just to be with you is having the best day of my life

Push the door, I'm home at last and I'm soaking through and
through
then you handed me a towel and all I see is you
and even if my house falls down now, I wouldn't have a clue
because you're near me and

I want to thank you for giving me the best day of my life
Oh just to be with you is having the best day of my life